Friday, 2 December 2011

Melahirkan ... Murah Dimana Say??

Sebelom mulai acara ngerumpi berjamaah pada pagi nan cerah merekah, ekye mo ngucapin met milad buat blog keluargazuladhli yang ke-2, tanggal 29 November lalu. Kalo ultah pertama dirayakan dengan membuat postingan panjang kali lebar kali tinggi, plus bagi2 duren montok ke tetangga, ultah ke-2 ini kami tidak membuat perayaan spesial, hanya kembali mengganti baju [thanks buat Bang Atta yang udah bersedia bikin blog kami tambah kece tanpa meminta tumbal apapun]. Semoga dengan penampilan baru, gw dan Om Zul semakin bergairah dan semangat membara untuk menulis, membuat postingan bermutu tinggi, yang bisa membebaskan umat dari kebodohan. Amien.

Okeh, tariiikkk maaannngg. Langsung menuju pokok pembahasan, yaitu mengenai biaya berojolan. Duluuuuu, sekitar 5 abad sebelum masehi, para emak2 bunting di muka bumi belumlah memiliki pilihan ketika akan beranak. Nenek gw cerita, 7 orang anaknya (ini yang idup yah, karena ada juga yang meninggal waktu masih baby + beberapa kali keguguran), semua lahir secara normal. Meski ada yang posisinya salto, kopral, sungsang, kelibet tali pusar, tapi teteup lahir normal. Lewat veggie, karena ga mungkin lewat lobang idung ato telinga. Maka dari itu, jaman doeloe, ga hermansyah jikalau profesi sebagai paraji or dukun beranak sangatlah fenomenal dan mejanjikan, menggeser kedudukan tukang ojeg gendong ato politisi. Bahkan setelah Belanda dan Jepang hengkang dari negeri tercintah, paraji masih menjadi paporit masyarakat.

Bersyukurlah kaum perempuan yang idup di masa ketika ilmu kedokteran sudah semakin maju. Bayi masih ngendon di dalem perut, Mamake dan Bapake udah bisa ngintip onderdil perangnya, apakah punya senapan (baca: laki2) ato tempatnya doang (baca: perempuan). Kita juga bisa memantau apakah ada kelainan ato tidak dengan jabang beibeh. Tentunya semua itu berkat kecanggihan alat USG. Begitu juga dengan proses melahirkan. Berhari2 pembukaan tak jua bertambah? Punya penyakit hipertensi? Ada komlikasi pre-eklampsia? Ukuran baby super duper jumbo? Posisi bayi sungsang? Gagal berojol dengan induksi, voceps, vakum, pacul, sekop, serta alat bantu persalinan laennya? Kepengen pilih tanggal cantik? Ato sekedar mempertahankan veggie teteup rapet jali bin kinclong? Semua beres Bu, pilihan caesarian tebentang di depan mata. Caranya pun beraneka ragam, mulai dari SC jenis konvensional (klasik) ampe yang pake laser. Tergantung keinginan Bu Bunting dan kemampuan kantong [Bibi gw ngelahirin anak ke-2 milih operasi caesar pake laser bayar 20 jeti. Dooohhh mehong amith!].

Pengalaman Jeng Soes sendiri gimandang? Pan yey pernah ngerasain dua2nya, di SC dan normal?! Sejujurnya, meski ibarat pepatah bersenang2 dahulu bersakit2 kemudian, gw lebih ‘nyaman’ dioperasi dibandingkan berojolan normal. Hehehe, gw agak trauma dengan proses ngelahirin Zafira, dimana 8 hari kudu check-in di hospital (tanggal 19-21 di ward 12 saat gw bleeding; 21-23 di ward anak saat Zafira jaundice; 23-26 urusan buka-tutup-obras&jait ulang jaitan). Penyebabnya :

∞ Pasca melahirkan ekye bleeding ampe 1500 cc, sampe harus ditransfusi darah 3 pack karena Hb turun menjadi 7. FYI Hb wanita dewasa normal berkisar 12-16 gram/dl .

∞ 3 hari kemudian terjadi episiotomy wound breakdown 2 degree, dimana pada jaitan keluar nanah sehingga Dokter membuka dan menjait ulang veggie.

∞ Belom lagi proses penyembuhan luka yang memakan waktu 2,5 bulan disebabkan ada bagian sekitar 1 cm tepat di bawah lubang meki yang koyak dagingnya [mirip kornet], sehingga Dokter kaga ngejait tu bagian. Doski bilang biarkan daging recovery dengan sendirinya, walopun emang butuh waktu cukup lama untuk bisa menutup seperti sedia kala.

∞ 3,5 bulan setelah melahirkan gw melakukan papsmear (29 November kemaren), ternyata eh ternyata peranakan gw turun. Istilahnya prolapsus uteri. Derajat pertama. Buat emak2 yang belom tau, kondisi kelemahan otot yang berfungsi sebagai penunjang rahim diklasifikasikan dalam 4 tingkatan.

1. Derajat pertama. Leher rahim turun ke dalam veggie.
2. Derajat kedua. Leher rahim menempel pada pembukaan veggie.
3. Derajat ketiga. Leher rahim berada di luar veggie.
4. Derajat keempat. Rahim berada di luar vagina, disebut procidentia.

Tapi gw belom tau langkah pengobatan lanjutannya seperti apa, karena baru minggu depan gw ketemuan sama Dokter pakar. Doakan ekye penonton!

Sewaktu operasi SC sewaktu ngeluarin Zahia yang posisinya sungsang, Alhamdulillah berlangsung dengan lancar jaya, aman terkendali, damai sejahtera. Jam 00.45 am Zahia lahir. Jam 3 subuh bius ilang, senut2 maknyus di perut terasa nikmat sekali. Jam 6 pagi gw hajar untuk belajar duduk di tempat tidur, jalan tertatih dengan badan terbongkok2. Jam 10 gw udah bisa jalan dari ward tempat emak2 habis melahirkan berada menuju SCN (Special Care Nursery). Yup, karena premature jadi Zahia ditahan dulu di SCN. Jaraknya sekitar 300 meter. Keesokan siang gw check-out dari hospital. Seminggu kemudian, saat gw ngelepas benang di perut, Dokter menyatakan lukanya udah kering.

Okeh. Sekarang saatnya ngomongin biaya. Secara company tempat Om Zul membanting tulang kaga mengganti biaya melahirkan, maka gw memilih berojol di Government Hospital (kalo di Indonesia mah RSUD), kamar kelas 3 (1 ruangan terdapat 6 tempat tidur). Harganya lumajan murah, terjangkau oleh kami. Lagipula disini RS Swasta ga kaya di Indoensia bertebaran dimana2. Di Miri, hospital dan klinik swasta khsus untuk bersalin hanya ada 3 biji. Tapi sumpe deh penonton, meski RSUD, pelayanan dan fasiltasnya jauuuuuhhhh berbeze sama RSUD di tanah aer. Ga ada tuh kasus bayi ditahan karena orang tuanya belom / kaga mampu bayar ongkos RumKit. Bahkan disini boleh loh ngutang dulu. Waktu jaman Zahia, kami ngutang 1 bulan ke hospital, nunggu Om Zul gajian baru dibayar. Syaratnya hanya memberi surat keterangan dari perusahaan yang menyatakan bahwa Pak Zulfadhli memang merupakan pegawai resmi dari PT. Gundal Gandul.

Oktober 2008. Hospital Nyabau, Bintulu

Jenis Caesarian : Klasikal

Total biaya : RM 1.572 dengan perincian sbb

• Room → RM 40 x 4 hari = RM 160
(gw masuk hospital tanggal 15/10 malem akibat ketuban pecah, melahirkan tanggal 17/10, discharge tanggal 18/10)
• Rawatan → RM 10 x 4 hari = RM 40
• Pembedahan → RM 1.000
• Radiologi → RM 50
• Makmal (pemeriksaan laboratorium) → RM 262
• Biaya laen2 (lupa apa ajah itemnya) → RM 60

Agustus 2011. Hospital Miri

Jenis Kelahiran Spontan : Sefalik

Total biaya : RM 980 dengan perincian sbb

• Room + Rawatan → RM 50 x 2 hari = RM 100
• Radiologi → RM 100
• Makmal →RM 280
• Biaya beralin → RM 500

Note :

@ Untuk biaya episiotomy wound breakdown gw lupa rinciannya, karena bill asli langsung dikirim laki gw ke pihak asuransi [meski pada akhirnya kaga bisa direimburse karena masih berhubungan dengan melahirkan. Hiks!]. Total 590 RM.

@ Biaya perawatan jaundice Zafira selama 3 hari adalah 70 RM.

@ Bagi orang tempatan (baca: Malaysian), biaya melahirkan murah meriah karena dijamin Kerajaan.

Contoh : Emak2 sebelah katil (baca: tempat tidur) gw cuma bayar 7 RM. Doski 2 hari di hospital, melahirkan normal, pulangnya dikasih juga vitamin dan obat2an

Contoh lagi : Tetangga melahirkan caesar, dirawat 3 hari, dibekelin obat2an untuk 2 minggu, hanya bayar 50 RM sajah. Hihihi, ga nyampe 150 rebu buat biaya sesar? Dooohhh di Indonesia jangan harap. Bagai mimpi di siang bolong Ceu!

So, kira2 lebih murah melahirkan dimana yah, di Indonesia ato Malaysia? Gimana dengan pengalaman Temans??

28 comments:

Arman said...

wah iya murah ya lahiran di malaysia.

kalo di indo kayaknya tergantung kelas juga sih. dulu pas lahiran andrew di indo, pake kelas utama, caesar, termasuk sempet masuk NICU sehari untuk disinar, total 21 juta.

nah pengalaman lahiran disini lebih ajubile lagi mahalnya kalo bayar sendiri. untungnya full dicover asuransi. jadi gak bayar sepeserpun. kalo gak dicover asuransi, total biayanya (lahir normal, cuma nginep semalem di RS) tuh USD 11,000!!! hihihihihi.

meilya dwiyanti said...

huaduhhh murah banget ya di malaysia...

heheh kalo saya dulu ngelahirin Ara di klinik bidan dengan hanya biaya Rp. 250.000,- saja. nginap 2 hari di klinik, dan pulang bawa bayi yang sehat.

waktu itu masih muda (umur 25 tahun) tapi kalo sekarang mau hamil dan melahirkan kayaknya harus di rumah sakit ya, secara udah gede resiko kan...

jeng Soes, cantik banget blog barunya, saya suka....

selamat ultah blog yang ke dua yang jeng, bikin give away dooong...

Elsa said...

makanya... sekarang banyak orang indonesia pilih berobat (termasuk melahirkan) di malaysia.

banyak orang orang berduit dari Medan atau Riau yang memilih untuk mengambil paket melahirkan di PENANG, sekaligus berlibur yaaa...

btw, blog barunya kereeeeeeeen banget
aku suka daun daun kering itu
sip sip!!!!!

Baby Dija said...

mana adek Zafira????

Ladyonthemirror said...

Murah atau ngga, emang kudu disiapin saldo tabungan,kalo melahirkan, makanya ngga zamannya lagi asal bikin aja jaman sekarang...he...he...

Nike (Tania's mom) said...

jeng soes,
murah banget yak ngelahirin dimalaysia..
kapan ya di indonesia kesehatan itu bisa lebih murah sedikit..

dulu thn 2007 aku ngelahirin di salah satu RSIA di jakarta, cesar dan ambil kelas 2 totalnya 11jtan..
huhuhhuhu.. mahal banget kan ya :(
ngga ada komplikasi dan semuanya normal nginep 3 hari 2 malem..

Cerita Tugu said...

biaya rumah sakit cuma 150 rb, walah kalau di indonesia mukin 15 juta ya

niee said...

waddduhhhhh mbak susan.... aku salah deh baca postingan ini.. Jadi takut gitu membayanginnya >.< huhuhu..

btw blognya lebih asyik neh mbak tampilannya.. keren :D

HALAMAN PUTIH said...

Di Indonesia biaya persalinan tergolong mahal apalagi kalau sampai harus bedah cesar.

vira said...

hii salam kenal iya dari vira .. :)
jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....
SALAM BLOGER INDONESIA..:)

catatan kecilku said...

Di Indonesia sptnya masih mahal mbak... Alhamdulillah waktu aku melahirkan secara normal 12 tahun yg lalu, semuanya berjalan baik2 saja dan tidak meninggalkan trauma :)

Maaf juga baru mampir mbak.. maklum barusan hiatus selama 2 minggu nih.
Selamat utk ultah kedua blognya dan selamat utk tampilan barunya yg makin keren aja...

Salam buat Bang Zoel yg makin rajin BW dan kedua princess-nya ya? Miss you mbak..

Meidy said...

klo dibandingin sama mas arman, di indo msh murah klo gitu ya? :D

DewiFatma said...

Kalo bagian itu, Malysia emang lebih oke dibanding Indonesia ya.. Mereka bener-bener ngelayanin rakyatnya. Kalau orang-orang Kepri sini kebanyakan berobat ke Malaysia, Say. Lebih deket dibanding ke Jkt. Pelayanannya lebih ok dan harganya jg terjangkau. Pantes orang-orang di derah perbatasan Indo-Mlys yang di Kalimantan sana lebih memilih punya KTP Malaysia ya... Sedih jadinya aku kalo begini...hiks...

DewiFatma said...

Rumah barunya cantik yaaa... Bang Atta, bikinin eikeh juga dooonng...

estika badry said...

Ultah blogny sama ma ultahe suamiq, hahahah inpo g ptg he...
Haduh,kpn y d indo bs mlkahirkan dg biaya murah ? Eh skrg ada jampersal yg katany bs gretong, tp dikomen bs mgagalkan program KB

Mama Kinan said...

makkkkkkkkkkkkk...walah walah akhirnya muncul..penontonnya kangen neh ama tulisan sampean jeng..:) dari kemarin kemarin om Zul yang nongol...:) wah murce amir yo..mana fasilitas ok gitu..
iyo disini kesehatan dan klinik jadi bisnis je.....ingat SC nya kinan 2009 lalu walah ....nombok dari asuransi yang sudah dikasih dari kantor padahal untuk kelas yang biasa biasa wae...jadi kalo mau lahiran diklinik atau hospital di indonesia malah kebalikannya yah haru siap siap uang yang lumayan, tapi kalo sekarang yg aku dengar ada jamkesmas dan jamkesda kalo lahiran untuk orang yang nggak mampu gratis asal rujukan dari puskesmas atau bidan desa dan ada keterangan nggak mampu..walah la kalo kita kita mosok yo apply jamkesda atau jamkesmas...bakalan di tolak kaleeeeeeeee...hmm plus minus..semoga kedepannya di tanah air tercinta dibidang kesehatan lebih murah dengan pelayanan yang bagus...semoga *amien..:)
salam buat double Zee, dan Uti nya Double Zee yo jeng..miss u...btw karena aku jarang pegang HP aku blom bisa kasih dirimu nomer HP..nanti yah jeng...aku inbox atau email...see u

hilsya said...

san setau eike veggie tuh vegetarian lho *polos minta dipentung*

Lidya - Mama Pascal said...

serem baca buka tutup jahitannya san :)
braking dawn kaya film dong hihihi

Adi Chimenk said...

Mbak Soesaaaann.. itu bahasa meki kenapa disebut2.. *tepok jidat*

itu biaya persalinan murah bener di Malaysia. Klo gitu, ntar bini gw ngelahirin di Malaysia aja lah klo gitu..

setidaknya, nanti di akte kelahiran anak gw kan keren. tempat lahir: Malaysia. :D

Nia said...

wahh bener2 murah yach biaya melahirkan di malaysia...berdoa aja dech barangkali nanti klo indonesia ganti presiden biaya melahirkan jadi murah meriah...aamiin...meskipun ngga tahu kapan hehehe....

Lyliana Thia said...

Susaan... gmn kabar2 skrg?

San, komenku mirip sm mama Hilsya loh.. veggie malah kupikir vegetables... klo aku nulis menu, yah.. 1 bowl of veggie gitu hihihi

oot san, klo utk gigi Zahia, emang nggak ada obat khusus sih, walaupun bbrp drg ada juga aplikasi NaF (fluoride).,tapi kan di air dan di pasta gigi juga udah mengandung fluoride.. jd as long as permukaan gigi tetep bersih (terutama sebelum tidur), insya Allah nggak ada masalah :-D

Mugniar said...

Wow ... orang2 di sana anaknya banyak gak mbak ...?
Sepertinya orang bakal termotivasi bikin anak banyak2 kalo biayanya murah begitu :D

Mugniar said...

Wow ... orang2 di sana anaknya banyak gak mbak ...?
Sepertinya orang bakal termotivasi bikin anak banyak2 kalo biayanya murah begitu :D

vera said...

rumah barunya segerrrrr...kirain ganti cet rumah dlm rangka akhir taon hhehe met ultah ke 2 buat blognya ya, san.

Duuh merinding baca proses pasca persalinannya Zafira. Alhamdulillah gw dua2nya normal, lancar2 aja, abis lahiran udah bisa kesana kemari, gak ada cek2 apa lagi. Biayanya, dua2nya lahiran normal abis 11 jeti. Azka 11 juta krn abis lahir, hr ke 4 kena kuning, kamar kls 1 di samarinda. Alisha 11 juta juga, di kamar vip hermina bekasi. Tapi semuanya ditanggung kantor :D

Untje van Wiebs said...

Wawww blognya udah lama yaaa :D
Selamat ulang tahun ^^

zone said...

1 RM berapa tah...??
oh ternyata ada tingkat2nya ya kalo mau ngelahirin...??
belum pernah liat siiih...
:P

Allisa Yustica Krones said...

Waktu ngelahirin Raja aku kan SC, san, tagihan rumah sakit dua puluhan juta, untung ditanggung semua sama kantor dengan jatah kamar di kelas 1 yang lumayan luas dan dedeknya bisa bobo sama aku, jadi gak pusing mikirin biayanya, hehe

Template Booklet Company Profile said...

Rumah barunya cantik yaaa...