Tuesday, 18 October 2011

Akhirnya Nongol Juga (Episode Melahirkan Normal)

Jeng Allisa : “Raja udah masuk sekolah San. Dia kekeuh minta sekolah sampe nekad berhenti nenen”

Jeng Motik : “Kenzie tanggal 1 Oktober kemaren ditimbang udah 6,4 kilo. ASInya cucok boo”

Teh Vera : “Saaaann, blogku pindah domain jadi www.veraazka.com”

Mamake Angs : “Jeng Soes, ekye tiba2 kangen dirimyu. Dan taraaaa, membuka blog dirimu dan membaca ulang tulisan dikau”

Neng Orin : “Teh, diriku bikin kuis. Sayang dikau lagi hiatus jadi ga bisa ikutan. Hiks!”

Jeng IyHa : “Udah seger belom Say setelah berojolan??”

… de-el-el … de-ka-ka … de-es-be …

Apdet kabar terbaru dari teman2 blogger, via sms, secara ekye selama 2 bulan teramat sangat susye sekalee untuk bermesraan dengan benda berudul laptop dan modem. Untung ada makhluk jenius yang berhasil menciptakan handphone di muka bumi ini sehingga meski gw vakum untuk ber-BW ria tapi silaturahmi masih teteup terjaga

------------------------------------------------------------------------------------

Holaaaaa epribodi, piye kabare? Sehat2 semua kan Cyiiinnn?? Dooohhh 2 bulan lamanya Jeng Soes berdormansi, akhirnya baru sekarang bisa nongol lagi. Untungnya, selama gw menghilang dari peredaran, laki tercinta yang paling ganteng dan sekseh sekampung yaitu Om Zul, dengan sangat baik hati mau mengisi kehampaan blog keluargazulfadhli. Kaga tanggung2, Beliau juga bermetamorfosis menjadi banci kuiz seperti bininya. Hohoho, suatu prestasi yang menakjubkan tentunya bagi makhluk super sibyuk kaya doski. Tapiiiiii, masih banyak juga Temans yang kecele dengan keberadaan Beliau. Om Zul yang gentayangan wara-wiri, eh dikiranya ekye. Contoh:

- 1st time Om Zul ngikut kuiz. Akhirul kata, Jeng Puteri Amirilis mendaftarkannya dengan nama Ibu Susan Noerina. Hihihi, cucian deh laki gw! Padahal pan dari segi penulisan, tulisan si Om jauh berbeda style dengan dirikyu yang kacrut ini

- Sebagai pasagan suami istri yang harmonis romantis dangdutis, selain berbagi kolor, mengelola blog berdua, kami juga menggunakan akun pesbuk bersama. Suatu ketika, Om Zul lagi dinas liar ke Marudi. Karena malem2 kaga ada kerjaan, doski rumpi2 deh di wall nya Mba Anaz. Ga lama Bang Atta nimpalin. Rumpiannya mengenai nasi kuning, dimana Om Zul minta resep nasi kuning komplit-plit-plit ala Jawa ke Mba Anaz. Sekian lama berlalu, akhirnya tanggal 10 kemaren Bang Atta berbaik hati menuliskan resep nasi kuning melayu yang sedap bin nikmat buatan Emak tercinta. Dan lagi2, Bang Atta menyebutkan nama ekye pada kata2 pembukaan:
“Postingan cara membuat nasi kuning melayumuncul karena ada pembicaraan antara Anazkia dan Jeng Soesan di FB kemaren”

Hehehe, ya udah deh Om Zul terima nasib ajah kalo ternyata bininya lebih seleb kulit cap 88 dibanding dikau

Wokeh. Hirup napas dalam2, keluarkan pelan2 lewat hidung [ya iyalah, ga mungkin lewat keteks], lakukan sebanyak 8 hitungan. Saking banyaknya yang mo diceritain, gw jadi binun mo nulis apaan. Well, setelah bertafakur selama 12,5 menit, dengan mulut tak henti2 mengunyah biskuit coklat sampe ampir khilaf plastiknya pun mo ekye makan, akhirnya diputuskan bahwa rumpian kali ini adalah mengenai proses berojolan kemaren, yang menorehkan kesan mendalam baik di hati maupun Mrs.V gw [hehehe, gimana kaga berkesan wong bongkar pasang jaitan ampe 2x].

Seperti yang Temans tau, bahwa di postingan sebelumnya dimana gw masih menjabat sebagai Bu Bunting, Dokter memprediksi bahwa EDD (Estimasi Due Date) adalah tanggal 5 September. Gw juga selalu berdoa supaya moment penting tersebut datangnya saat Om Zul ada di rumah, lagi bebas dari dinas liar. Tapi apa daya para pemirsa, seperti orang bijak bilang: Jalan2 ke Manga Dua, beli kemben dan batu ulekan, manusia bisa berencana, Tuhan jualah yang menentukan [plizz tolong jangan pertanyakan korelasi antara kemben dan batu ulekan], ternyata Sang Maha berkeputusan lain. Jabang Beibeh kepengen juga ikutan Lebaran. So, maju 3 minggu dari hari-H, Zafira lahir tanggal 19 Agustus 2011, jam 3.03 am. Disaat Sang Ayah dinas ke Paong (salah satu camp). Begini kronologisnya.

17 Agustus

66 taun lalu. Para pemuda sedang sibuk ngeruncingin bambu yang mulai tumpul. Sebagian antri di salon dengan tujuan mulia: pijat aromatik dan totok aura, untuk meluruskan otot2 setelah sekian lama berjibaku dengan penjajah. Nenek gw, yang saat itu belum jadi nenek2 [Jeng Soes, pliiizzz!! Berikan informasi yang penting2 ajah!!], tengah mengisi perut dengan tiwul 2 bakul. Tiba2, tepat jam 10 pagi, terdengar suara Bung Karno di radio, membacakan proklamasi kemerdekaan bangsa Indonesia. Air mata haru pun menggenangi mata Nenek. Cepat2 diletakkan piringnya, lalu pergi ke sungai karena ingat bahwa cucian kotor masih 1 ember.

18 Agustus

Hari itu puasa ke 18. Seharian gw dilanda perasaan pengen boker. Perut kembung, kaki pegel linu, kepala cekot2, panu kadas kurap. Meski demikian, gw tetep beraktifitas seperti biasa. Tapi entah kenapa, setelah berbuka puasa dengan es kelapa muda, nasi + ikan goreng + pecel, gw mengecek ulang tas perbekalan ke rumah sakit, melengkapi isinya, lalu menyiapkan dokumen2 penting seperti passport, kartu kesehatan Ibu Hamil, dan juga uang. Seakan2 gw tau udah tiba saatnya mo check-in di hospital.

Jam 9 pm, sesudah menidurkan Zahia, kembali sindrom pengen BAB melanda jiwa. Ilang-mucul-ilang-muncul, ampir setiap ½ jam. Gw yang biasanya sekitar jam 11 pm memasuki fase memamah biak tahap 2, kali ini kaga berselera karena perut bener2 ga enakeun. Mencoba untuk memicingkan mata, gagal maning gagal maning.

19 Agustus, dini hari

Jam 00 lewat dikit gw ketok kamar Nyokap, ngasih tau gw cape nangkring di kamar mandi mulu saban ½ jam. Mana nyamuknya brutal pula dikira gw ikhlas jadi donor darah buat doski! Nyokap nyuruh gw tawaf keliling rumah sambil hirup napas dalam2 untuk meredakan rasa mules. 10 menit berolahraga malem [untung ga ditambah acara mandi kembang], kami pun tidur lagi. Jam 1 lagi2 gw bangunin Nyokap, ngasih tau perut gw makin mules. Gw bilang Nyokap bahwa gw HARUS KUDU MUSTI ke hospital. Gw yakin banget udah mo berojolan. Waktu Zahia dulu mo keluar rasa mules yang gw rasain juga kaya begini. Untuk lebih meyakinkan diri sendiri dan meminta pendapat ahli, gw menelepon 2 orang teman yang berprofesi sebagai Dokter untuk berkonsultasi.

→ Call 1 : Dokter Endang di Bintulu

“Tuuuuutttt … tuuuuuttttt … tuuuuuuuuuuttttttttttt. Maap, nomor yang Anda hubungi sedang selingkuh. Silahkan coba beberapa abad lagi”

Sepertinya Beliau tidur karena teleponnya kaga diangkat2

→ Call 2 : Dokter Hartini di Miri

Alhamdulillah kali ini diangkat

Bu Bunting : “Doc, sori ganggu tengah malam. Saya nak tanya pendapat Dokter. Perut saya sakit, mulas macam nak berak [kalo di Malaysia ini kata ‘berak’ merupakan kata yang sopan. Sama halnya kata ‘jantan’ dan ‘betina’, disini digunakan untuk manusia] dari pukul 9 tadi. Pergi tandas sudah lebih 10x. Tapi tak ada darah ataupun air (baca: ketuban) keluar. So cam mana Doc??”
Dr. Hartini : “Sekarang berapa minggu usia kandungan Susan?”
Bu Bunting : “37 weeks 5 days Doc”
Dr. Hartini : “Sebaiknya Susan cepat pergi kat hospital saja. Sebab saya tak pasti juga Susan nak beranak atau tidak”
Bu Bunting : “Ok deh Doc, thanks sarannya. Saya call ambulance dulu sebab husband sedang outstation”

Tanpa membuang waktu gw langsung tilpun hospital, minta dikirim ambulance. Lalu cepet2 ganti baju, dan ngeluarin tas yang mau dibawa. Oya, sebelomnya Zahia sempet bangun mo pipis. Abis nganterin Princess ke WC, ngelonin 5 menit, cium pipinya sambil kasih tau kalo Bunda mo ke hospital, gw dan Nyokap langsung ngetem di depan rumah. Saat liat jam, pukul ½ 2 rupanya.

Bu Bunting : (sibuk mondar-mandir sambil sesekali berhenti untuk berpegangan ke pagar) “Mom, doain yah moga2 semuanya lancar”
Nyokap : “Pasti dunks Mama doain. Pokonya kamu jangan panik. Ikut instruksi Dokter. Tarik napas dalem2. Ga usah pake acara tereak2, malu! Mana suara kamu kan sumbang!!”
Bu Bunting : “Tapi kalo aku harus ngelahirin sekarang aku takut ga kuat ngedennya. Ini ajah badanku lemes banget. Tadi jam 11 mo makan ga selera karena perut sakit”
Nyokap : “Mo Mama bikinin susu?”
Bu Bunting : “Ga usah deh Mom. Tadi aku coba minum aer putih langsung kembung”
Nyokap : (ikut berpartisipasi mondar-mandir kaya anaknya)

Secara kompleks perumahan PJ ini banyak sekali jalan dan lorongnya, maka ambulance sempet nyasar. 2x operator Rumah Sakit nelepon gw menanyakan alamat jelas plus tanda2 rumah yang bisa dikenali dengan jelas. Begitu ambulance nyampe, gw buru2 cium tangan dan pipi Nyokap. Gw juga sms Bapak Mertoku di Singkawang kasih kabar kalo menantunya udah otw ke hospital. Tak lupa minta tolong ke sekretaris GM untuk mengirim imel ke Paong, memberi kabar kepada Om Zul. Bismillah! Doakan ekye penontoooonnn!!

Dalam mobil, awalnya gw disuruh tiduran sama Nurse. Setelah dicoba, rasanya kaga nyaman banget, enakan duduk. Saat itu, kontraksi datang setiap 5 ato 10 menit sekali. Mobil meluncur cepat, karena pagi2 buta kaya begini si Komo lagi ngorok [garing lo San!]. Tiba di hospital ampir ½ 3 am.

Nurse bertanya apakah gw mo pake kursi roda ato jalan. Sebagai preman Banten, gw tentu memilih untuk jalan dengan gagah perkasa gemah ripah lohjinawi, wong masih kuat ko! Di ruangan ICU, gw langsung disuruh buka celana, Dokter mau ngecek vegie. Ternyata eh ternyata sodara2 sebangsa setanah aer … jreng-jreng-jreng … kepala baby udah di bawah! Bukaan udah lengkap Cyiiinnn!! Hadooohhh, untung gw dah nyampe hospital, kalo kaga mungkin beranak di rumah ato di ambulance deh. Dokter ICU langsung tilpun ke labour room.

Dr. ICU : “Woooiiii, ni ada pasien yang mo beranak. Udah bukaan 10. Mo dibawa ke labour room ato berojol disini??”
Dr. Labour Room : “Dimari aje Say”

Adegan2 berikutnya seperti scene di dalam film. Berlangsung cepat, namun part per part terekam dengan baik di memori otak gw. Berbaring di tempat tidur dorong. Diingatkan untuk tidak mengedan dulu sebelum ada instruksi dan jangan sekali2 mengangkat pantat. Sampe lokasi syuting, semua yang melekat di badan gw dipretelin, sampai tak tersisa selembar benang pun. Seseorang yang memperkenalkan diri sebagai Dokter meminta izin untuk memecahkan air ketuban. Seorang lagi menyuruh gw untuk mengambil posisi ayam bakakak, kaki dibuka selebar lapangan bola, tangan berpegangan pada tali. Setelah itu suara bersahut2an [disitu seinget gw ada 9 orang], menyuruh gw untuk segera mengedan. Ruangan riuh rendah, gw bak striker Persib yang sedang dielu2kan oleh segenap Bobotoh agar segera menyarangkan gol ke tempat lawan.

Sebagai bintang utama pada midnte show malam itu, ekye kena damprat berkali2 sebelum akhirnya sukses mengedan panjang.

“Susaaaannnn, apa hal kamu tahan2 baby di dalam? Cepat kamu teran (baca: ngeden). Bisa mati anak kamu kalau lama sangat”, kata pemaen figuran nomer 1

“Kamu paham tak cara teran?? Jangan pendek2 cam ini, tak bisa keluarlah tu baby!! Macam mana kamu berak ?!”, bentak pemaen figuran nomer 2

“Kami pun tadi puasa. Lapar juga! Tapi sekarang bukan waktunya kamu makan. Cepat teran, keluarkan u punya baby!! Habis itu, baru makan apa yang nak kamu makan!!”, teriak pemaen figuran nomer 3 karena gw bilang gw ni dalam keadaan lemes pisan akibat pas buka makannya cuma sedikit

Lalu, dengan mengumpulkan tenaga yang tersisa, dengan kekuatan bulan [Sailormoon kalee], gw mengedan panjang. Yippiiieee, ga sia2. Kepala baby nongol. Tanpa membuang tempo, gw mengambil ancang2 mengedan session 2. Alhamdulillah, seperti ada ‘sesuatu’ yang meluncur dengan perlahan namun pasti, seperti layaknya orang kaga pup 10 hari terus minum obat pencahar 1 baskom, seperti Tarzan menemukan Jane, seperti itu pulalah kelegaan yang gw rasakan. Lunas sudah rasa sakit yang mendera, saat Nurse menelentangkan malaikat mungil nan jelita di dada gw. Ternyata, meski seorang diri kaga ditemani suami dan Emak, sukses juga pertunjukkan malam ini. Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah. Allah Akbar!!

Epilog : Bintang utama berpegangan erat pada tempat tidur sambil berulang kali meneriakkan asma2 Allah. Syuting film drama romantis seketika berubah menjadi film horor saat proses penjahitan dilakukan. Yup, merasakan setiap tusukan jarum yang keluar masuk di kulit, membuat gw berpikir keras: Ini taun berapa seh? Apa betul sekarang era millennium? Ato jangan2 gw terlempar ke jaman G30SPKI?? Darah itu merah, Jenderal!!

Note : Om Zul baru sampe di hospital jam 3 siang.

48 comments:

Cerita Tugu said...

hehehe...panjag juga ceritanya bacanya berseri ya, eh nasi kuningnya dah matang belum lapar nih

dey said...

salut banget, sendirian tanpa ditemani suami atau klg di ruang bersalin ..

Arman said...

finally.. lakone teko... huahahaha

tapi bang zul emang blogger yang baik kok. tulisannya enak dibaca. boleh ganti2an nih nulis blog nya... :D

meilya dwiyanti said...

hueueuheuhe....

seru banget mbak susan, bisa dibikin sinetron neeh..

jadi tau perbedaan gaya tulisan mbak susan sama Ayah Zahia, salam kenal yo mbak....

al kahfi said...

hehe ceritanya bagai narasi script,,dan bisa begitu detailnya bercerita,,met pagi aja ya..dari sobat di seberang..:)

IbuDini said...

hehehhehe...bunda...bunda.., aku emang kangen sama tulisanmu..penuh dengan kocak dan tawa.
Mana segala pasukan bola, preman dari banten di bawa2 lagi hehehheh.

Alhamdullilah ya bun , semua berjalan lancar..meskipun pangenran cinta tidak menenmani.

Tapi aku salut bun, sendirian gak ada yg nemenin ...hebat2.

Mama Kinan said...

alhamdulilah akhirnya nongol juga jeng soessssss..kangen diriku ama tulisanmu...setelah selama ini om zul yang pegang kemudi dan kendali blog nan menawan dan menarik hati ini..
wah formil abis kalo om zul yang nulis hehehe....beda jauh ma dirimu jeng..tapi itulah pasangan serasi yah jeng..dua dua nya ok nulisnya..kalo diriku jangan harap bojoku mau disuruh nulis..boro boro..:)
wah jeng cerita lahiranmu seru juga yah...yang penting bunda dan dedek Zahira sehat sehat, gimana nieh kak zahia setelah jadi kakak?? manis kan sikapnya sama adiknya..:)
salam buat kak zahia, dedek zahira dan juga UTi serta Om Zul...
baik baik yah jeng dirimu..semoga makin sering nongol..kangen je...sip teruskan perjuangan ASI eksklusif untuk dedek zahira..
sukses selalu jeng..yang selalu kangen :) *walah ini komen apa surat apa email yah..hehehe

thanks jeng..
salam

Orin said...

Hadeuuuuh...Orin bacanya deg2an geneh, serasa beeran nonton pilem di kelurahan geto deh qiqiqiqi...hebat ya Dek Zhafira ma Bundanya, salut bangeeed...

Peluk cium buat duo Zee dr tante Orin yg cantik *halah*

Allisa Yustica Krones said...

Akhirnyaaa....sang ratu keluar juga dari peraduan, hehehe... terobati sudah rindu ini..hihihi

Cerita melahirkannya seru sangat, san, dan aku salut sambil angkat topi dan angkat jempol buat keberanianmu. Gileee...tanpa ditemani suami dan si mama, bisa juga sukses melahirkannya. Puji Tuhan ya San, seneeenng baca ceritanya :)

Kalo ada waktu, terus cerita2 ya San, tentang Zahia, tentang Zafira, tentang semuanya, hehehe, aku suka kangeeen baca tulisanmu :D

Salam sayang buat Zahia dan Zafira ya San.. mmuaaacchh!

attayaya said...

jiahahahahahahahaaa.........
akhirnya artis beneran keluar
gembay gemboy asoooy....
melambaikan tangan
macam nikita willy

suiiiiit.... suiiiiiiiiit....
keplok keplok
keplaaaak...
duuh banyak nyamuk

DewiFatma said...

Seru ceritanya, Say. kisahnya menegangkan tapi lucu. Berasa aku ada disana sebagai sutradara..heheh..

Hebat yah dirimu, sebagai striker Persib mampu sendirian menghadapi Harimau Malaya..hahaha... Hebat, hebat! Salut akyu...

Session berikutnya cerita tentang bongkar pasang jaitan itu ya? Aku ngilu waktu Om Zul cerita. Kalo dirimu yang cerita mungkin aku ketawa.....heheh..

Salam metal buat Duo Zee nan imut!

Lidya - Mama Pascal said...

seperti biasa ciri khasnya jeng sus cerita mengerikan dikemas dengan lawakan hehehe.
gimana skr udah sehat semua kah? kangen nih kapan chitchat lagi

Lidya - Mama Pascal said...

Jeng sus & bangZul, komen di blog saya memang sekarang di moderasi tidak langusng muncul:)
setelah kejadian2 yang tidak enak terpaksa saya moderasi.maaf kalau tidak nyaman ya

BasithKA said...

Wahaa.. ceritanya kalo dijadikan film mantep nih.. ^_^v

Ohya, makasih sudah mampir ditempatku, saya barusan follow nih, saling follow yuk :D

riez said...

Kirain om zul sendiri si pengelola blog ini..ternyata ada partnernya...salam buat om zul yang sudah berkenan mampir ke blog saya.

Abi Sabila said...

Alhamdulillah, turut bahagia atas lahirnya putri tercinta ( terlambat ya? Nda juga, soalnya baru tahu, hehehe ). Semoga Allah menjadikannya anak yang sholehah, sehat , cerdas, berbakti pada orang tua, berguna bagi nusa, bangsa dan juga sesama. Amin.

Meski postingannya panjang, tapi tak sama sekali tak membosankan. Lucu dan seru!

Salam hangat untuk keluarga tercinta.

saryadinilan said...

wow bahasanya,gak kuku gak jempol(bau),lutuna,love,peace and gaul.

IbuDini said...

Aku datang lagi...

Bener Om, itu Pantai emang baru di buka dan mungkin kami adalah penggunjung pertama.
Kebetulan yang punya suami dari salah satu guru pengajar di sekolahnya Dini..

Jadi emang blm ada banyak fasilitas..

Yang ada baru : pondok peristrirahatan, flying fox, untuk main bola kaki dan volly...selebihnya dalam perencanaan sih katanya gitu....

Nike (Tania's mom) said...

mba susan.. salam kenal ya..

cerita melahirkannya seru dan dikemas dalam gaya penulisan yg lucu :)

hebat banget ngelahirin tanpa di temani siapapun.. saluuttt banget..

Nia said...

ya ampun say ternyata dirimu melahirkan seorang diri.....hebat yachhhh....akhirnya bisa lahiran normal...Alhamdulillah.....duhh untungnya udah nyampe RS yach pas bukaanya udah lengkap.....

aku jg ngrasain sakit waktu dijahit...aje gile dibius tp koq msh kerasa yachh? hehehe....

aku tunggu cerita yg bongkar jahitan itu...ngeri ak ngbayanginnya

catatan kecilku said...

Aduh mbak... aku sampai ikutan mules bacanya. Hebat banget ya mbak Susan, berangkat ke RS dalam kondisi udah bukaan 10..! Wis... hebat bener deh.
Syukurlah perjuangan melahirkan sukses meski tanpa ada supporter sama sekali ya?

Workshop Internet Marketing said...

Workshop Bisnis Online. Malang, 29-30 Oktober 2011. Peserta terbatas 30 orang. Tempat LAB Statistik FE UIN Malang.

Materi UTAMA : Membangun TOKO ONLINE, Riset PRODUK, Teknik JITU Promosi dan Marketing INTERNET.

Materi TAMBAHAN : Optimasi Blackberry+Facebook+Twitter Untuk BISNIS Online.

Garansi 1 BULAN Jualan.

Info Lengkap: www.GuruBisnisOnline.com | PIN BB 2310BF87 | 0856 4960 8915.

omietha said...

Jeng Susan...kangen..muah ..muah..

Alhamdulillah seneng nih dapet kabar update blog .....foto baby dong request... salam sayang buat double zee *niruin ayahnya Zahia* hehe

socafahreza's blog said...

wah ceritanya panjang banget :)..

Admin said...

wah senengnya....serasa ingin kembali ke masa kecil dulu...tanpa dosa dan hidup sebagai taman bermain...

Bundit said...

Hahahahaha kangen banget sama tulisan jeng soes yang bak sinetron ini hihihi. Btw, itu dialog dt ICU sama dr. Labour Room ngocol habis. Pinter banget bikin dialog rekaan :D

puteriamirillis said...

akhirnya permaisurinyah muncul juga dah. gue sih tau jeng kalo itu yg nulis suami ye tapi demi menghormati ye sbg permaisurinye ya gue tulis aja itu ye...qiqiqi...

heboh deh lahirannya, gue abis ngakak pas ye cerite tuntas di akhir dan gue kasih tau temen2 seruangan (lebay)...sukses ya jeng, salam untuk si kecil

epay said...

mak kocak sangat dirimu ini wkwkwk
ngakak guling-guling bacanya, jadi serasa nonton sepak bola antar kampung bukannya acara brojolan bayi...ijin polow ah ^^

Yan Muhtadi Arba said...

perasaan ini cerita tegang kok saya bacanya malah ngakak ya.. :D

Kunjungan balik, mungkin dulu om Zul yang berkunjung.

Salam Kenal Juga

Yan Muhtadi Arba

Lutfie Tutorial Blog said...

lucu banget

attayaya-rainbow said...

suiiit......... suiittt..........
gubraaaak...

niee said...

Mbaaakkk susaaannn,,, kangen banget dah baca postingannya.. lebih seru daripada bang zul *oops* :P

Ternyata pergi ke hospitalnya sendirian gitu? dan ngelahirinnya sendirian juga? walah, untung prosesnya sebentar dan gak banyak aneh2 yak.. Sekarang apa kabar babynya mbak? Ditunggu cerita2nya lagi :D

Belajar Photoshop said...

banyak yang ngelola nii iia satu blog.. gmn caranya?!?!?

Nchie said...

Kocak nih si Bunda satu..
Lucu..

kurusetra said...

Ini sebetulnya cerita tentang apa, sih?
*bingung*

rita said...

hihihihihihihiiii
membayangkan mba susan keluar ke pentas bagaikan artis holiwuuud

vera said...

welkambek haneeeehhhh.......akhirnyaaaa *peyukpeyuksusan*

btw, blogku bukan www.veraazka.com, tapi www.verazka.com, kelebihan a-nya

Majalah Masjid Kita said...

hehehehe saya suka pilihan kata katanya ;)

yayack faqih said...

pengalaman yg begitu komplit buat di ceritakan dgn panjang lebarnya sampai bacanya jd capek dikit tp ttp aja tulisan ini kadang banyak manfaatnya hehe...salam kenal follow back ya

Phuji Astuty Lipi said...

wuih,,,,cerpen ni.//
SALAm KEnal mbak///follow balik ya^_^

rusydi hikmawan said...

biar panjang gini, yang penting ada hidangan nasi kuningnya lah. siap.

entik said...

ah, akhirnya bisa baca postinganmu jeng..
doh, salut dewh buat dikau yang kuat berjuang sendirian. Mbayangin ngelahirin sendirian tanpa suami udah ngeri, ternyata dirimu bisa ya...

keluargayusufjogja said...

yg dtunggu akhirny nongol jg, aq suka mampir dimari tanpa meninggalkan jejak,

hebut euuy mbak lahiran tanpa didampingi suami dan ibu,

makasih y mbak sudah meninggalkan jejak d rmh kami,
-estika badry-

Elsa said...

Jeng Susaaaaaaaaannnn
mana alamatnya????????

Alin said...

kunjungan balik ;)

amnah atisah said...

hihihi..lucu banget ih mba susan. tapi salut euy berani ngelahirin sendirian. emang bunda zahia top banget dah :)

bintangair said...

ini mungkin komen yang terakhir.
salut deh buat mbak susan. ngelahirin ga di temenin suami sama ibu.kalo saya kemarin wah.. udah di temenin aja paniknya minta ampyun

putilaksmi said...

gw baru baca.. gw baru baca.. gw baru baca,..

saluut san.. kereeen...