Thursday, 26 August 2010

Alhamdulillah, Semuanya Sudah Berlalu ...

Ya amplop, kayanya dah bertaun2 deh gw kaga ngenet (ngeblog, nge-pesbuk, nge-ym). Serasa jadi alien bo ketinggalan gosyip2 ter-hot dan terbaru di dunia. Apa kabarnya yah Om SBY? Masih hobi curhat ke rakyat? Terus kalo Jupe jadi merid kaga yah sama Gaston? [halah!!!]. Nah kalo Temans sekalian piye kabare? Sehat kan? Gimana puasanya, jalan terus dunks pastinya. Gw mah puasanya baru dapet 1 hari, secara kemaren2 bersimbah darah terus2an.

Ngomong2 tentang darah, ini dia si jali2, eh maksud gw ini yang mo gw certain. Ihwal asal muasal rencana untuk posting di hari Rabu yang cerah meskipun gajian masih lama, tanggal 18 Agustus, menjadi bubar jalan alias gagal total. Draft udah siap. Koneksi lancar jaya. Setelah ngirim imel via pesbuk ke beberapa teman mengenai rencana ketemuan pas mudik, maksud hati mo buka blog, baru ajah sign-in, eh Zahia dah bangun. Nunggu Princess bobo siang, ndilalah koq tu bocah ga mo bobo. Oks deh, kalo gituh bagusan tar malem gw ngeblog lagi. Tapi rencana tinggal rencana.

Saat itu jam dinding menunjukkan angka 4. Teng ga pake kurang lebih. Udah sore rupanya. Gw segera mengupas udang karena menu hari ini adalah udang goreng tepung. Tiba2 gw ngerasa ada ‘sesuatu’ yang keluar dari organ vital, dan ‘sesuatu’ itu sekarang nemplok di celana. Rasanya ga sakit, sama sekali ga sakit, malah gw jadi plong, ibarat pup di celana tidak disengaja. Tanpa membuang waktu, gw langsung ngibrit ke kamar mandi untuk memastikan apakah gerangan ‘sesuatu’ tersebut. Oh no! Mo pingsan gw ngeliat ada gumaplan besar di kolor! Warnanya merah darah dengan dibungkus selaput2 lendir keputihan, seukuran ¾ genggaman tangan perempuan dewasa. Nyokap ikutan parno ngeliat anaknya berdarah2 kaya gituh. Apakah ini kantong baby yang keluar dengan sendirinya??

Buru2 gw nyuci celana yang penuh darah, terus masuk ke kamar nyari pembalut karena darah mulai ngocor kaya air keran. Nyokap nyuruh tiduran dulu, tapi gw ga bisa tenang. Ganti baju, nyiapin tas yang isinya buku rekod kesehatan kehamilan, passport, duit, baju ganti + daleman, pembalut 1 pack, mineral water, biskuit. Abis itu gw nelepon seorang teman yang berprofesi sebagai Dokter di Klinik Kerajaan Tudan, Dr. Hartini namanya. Beliau bilang gw harus segera ke hospital. Gw setengah berlari cepet2 nyari tetangga yang bisa dimintain tolong nganter kesana.

Tujuan pertama: rumah depan. Mobilnya nangkring di garasi, gw panggil2 ampe bibir nyonyor kaga juga nongol penghuninya. Ya sutra, tidur kali. Gw pun menuju tetangga lainnya. Next destination: rumah sebelah. Mobil standby, gw liat dari jendela kamar ada orang tidur, tapi gw ketok2 kenceng sambil manggil2 sang penghuni yang lagi kebo, Beliau kaga juga bangun. Yo weiss, mungkin cape banget ampe mati suri gituh tidurnya. Gw jalan terus nyari rumah yang ada mobilnya, dengan asumsi kalo ada mobil siapa tau ada pemiliknya. Setelah 5 rumah dilewati, akhirnya pada rumah ke-6, yang pintunya terbuka lebar, gw berhasil menemukan manusia (kebetulan Mbak yang gw temui adalah orang Indonesia yang bekerja di rumah itu). Tanpa tedeng aling2 gw nanya “Mbak, yang punya mobil ada di rumah ga? Saya mo minta tolong antar ke hospital. Saya mo melahirkan” [daripada bilang macem2 seperti keguguran dll yang dapat memicu timbulnya pertanyaan panjang lebar maka gw meringkasnya dengan kata ‘melahirkan’]. Si Mbak malah ikutan panik “Pak Ciknya lagi ga ada, sebentar lagi dateng”. Gw pamit dan balik ke rumah, baring di kursi karena ngerasain darah keluar terus, sambil memikirkan langkah efektif apa yang harus diambil secara kondisinya kaga memungkinkan untuk minta tolong sama tetangga. Nyokap sibuk kemas2 rumah dan gantiin baju Zahia.

Tiba2 ada 2 orang Mak Cik datang ke rumah. Dia ngasih nomor telepon ambulans. Gw hubungi nomor itu (nomor hospital Miri), diminta alamat, terus disuruh nunggu. Gw kembali menelepon Dr. Hartini untuk memberikan upate terbaru.

Gw : “Doc, perut saya koq mulai berasa mules yah?”
Dr. Hartini : “Kamu baring, tarik nafas, keluarkan perlahan. Jangan panik. Rileks saja. Ok Susan? Oya, macam mana jiran? Ada yang bisa hantar kamu kat hospital?”
Gw : “Ga ada Doc. Jiran kerja semua. Tapi saya udah telepon ambulans”
Dr. Hartini : “Kamu ada bagi alamat lengkap tak?”
Gw : “Saya kasih alamat, tapi lupa bilang Permyjaya” [nama daerah rumah. Gw hanya kasih nama jalan & nomor lot]
Dr. Hartini : “Ok saya call ambulans lagi. Kamu tunggu saja. Tidak lama pasti datang”
Gw : “Thanks yah Doc. Sorry merepotkan”

5 menit … 10 menit … 15 menit … 25 menit … Hadoooohhh, koq rasanya lama banget yah? Menunggu emang pekerjaan yang paling membosankan! Apalagi dalam situasi siaga 3 kaya begini! Pliss dunks Mbul, lo ko pake acara lama ginih datengnya? Gw ampir lumutan neh! Akhirnya ambulans datang juga, tepat 25 menit setelah gw dilanda depresi tingkat tinggi. Gw disambut 3 orang paramedis (1 cewe, 2 cowo) yang sudah siap dengan peralatan beranak super duper lengkap. Huehehe, dikira Sang Penelepon bener2 mo berojol kali ye. Nyokap ngunci2 pintu, terus gendong Zahia masuk ke ambulans. Berangkatlah kami menuju hospital dengan formasi 2-1-2 [Wiro Sableng]. Alhamdulillah, lega rasanya. Gw sms Dr. Hartini lagi untuk mengucapkan terima kasih. Oya, sebelomnya gw meng-sms temen kerja Abang, Miss Sophia Sang Sekretaris GM, minta tolong Beliau untuk mengirimkan email kepada Abang tentang kondisi gw, karena Abang di camp ga ada signal. Gw juga menelepon istrinya temen kerja Abang, merangkap rekan bisnis jualan baju, Ka Eckline, minta tolong doski dateng ke hospital nemenin gw [tujuan lain adalah minta tolong nganterin Nyokap & Zahia pulang ke rumah].

Yang judulnya ambulans ga kenal macet. Meskipun Si Komo lewat, kami tetap berlalu dengan adem ayem. Sampai di hospital, gw langsung dibawa ke Emergency Unit, sedangkan Nyokap diantar Nurse yang perempuan bayar duit pendaftaran sebesar 70 RM. Dokter Pricillia meng-USG gw, Beliau mengatakan bahwa masih tertinggal sisa2 kantong baby di rahim gw. So, perlu dicuci rahim (baca: dikuret). Dengan lemah letih lesu gw hanya bisa pasrah binti nrimo ngedenger kata2nya. Doski menambahkan kemungkinan gw dikuret adalah jam 10 malam nanti. WHAT?? Jam 10? Yang boneng ajah Doc! Emak dan anak gw udah pasti ga bisa nemenin wong midnite show begituh mana bagus buat anak umur 22 bulan?! Abang juga masih di camp. Membayangkan berada di ruang operasi, tanpa didampingi orang2 tercinta, bener2 bikin gw down. Hiks, apakah ga bisa nunggu ampe laki gw dateng Doc? Mulai deh gw nangis2 dangdut.

Sesuai dengan SOP, pasien diambil darah dulu buat pengecekan di Makmal, abis itu dipasangin jarum di tangan sehingga kalo mo diinfus udah ready. Sehabis orang2 berbuka, gw diantar masuk ke Wad 5. Ga lama Nyokap dan Ka Eckline balik ke rumah [thanks banget yah Ka atas bantuan dan supportnya]. Sendirian, gw ngerasa terasing. Sedih bukan main. Mana kepikiran laki gw yang langsung memutuskan untuk berangkat ke Miri setelah ngebaca email dari Miss Sophia, yang diterima jam 5 kurang 5 menit [padahal 5 menit lagi jam pulang kerja. Untung sempet buka imelnya]. Ati2 yah Sayang, drive safely. Alon2 asal kelakon.

Acara ngelamun gw dibuyarkan dengan kedatangan Nurse yang menyuruh ganti baju. Berbentuk kemeja, warna ijo, dengan bawahan berupa kain ijo. Beliau lalu mengantar gw menuju Wad lain untuk diperiksa Dokter. Ya ampyun, secara mendadak gw terkena sindrom pengen boker. Nervous banget deh pokonya. Siapa coba yang ga deg2an kalo tau onderdilnya bakal diotak-atik sama orang lain, sekalipun orang lain itu adalah Dokter. Untungnya pas nyampe disono Dokter lagi meriksa seorang pasien, jadi gw disuruh nunggu dulu 7 menit-an. Hadooooohhh, 7 menit berlalu sangat cepat, tu orang udah selesai diperiksa, sekarang giiliran gw. Yuks mari kita saksikan adegan2 mengerikan khusus perempuan dewasa berikut ini.

Gw : (melempar senyum tulus namun hati ketar-ketir) “Good evening, Doc”
Dokter : (menganggukkan kepala lalu tersenyum manis) “Kamu baring dulu sekejap, saya nak tulis report. Oya, buka seluarnya. Yang dalam pun tak perlu pakai”
Gw : (sujud syukur atas iklan sekejap dua kejap nya Bu Dokter karena masih ada waktu buat menenangkan diri)
Gw : (mulai mempreteli celana dan kolor)
Nurse : (ngasih tissue) “Simpan seluar dalam tu di saku. Kemas yang bagus, nanti darah kamu kena tilam”
Gw : “ ……………… “ (siaaaapppp komandan!)
Dokter : “Jadi Susan, macam mana? Perut ada sakit kah sekarang?”
Gw : “Ga ada Doc. Tadi saja di rumah sempet sakit, tapi sekarang udah ga lagi”
Dokter : (menyuruh Nurse meletakkan bantal di tengah tempat tidur) “Sekarang kamu baring. Simpan pantat kamu pada bantal”
Gw : [kalo di tempat lain boleh ga Doc??] “Macam ini kah?”
Dokter : “Turun lagi sikit ……. Nah, oke sudah. Buka kaki kamu macam nak beranak ”
Gw : (keluar dodolnya) “Tapi saya berdarah Doc”
Dokter : “Tak apa. Biasa tu. Oke, siap ya. Tidak lama saya buat ini hal”
Gw : (panik) “Wait Doc, wait! I’m nervous. Tunggu sekejap Doc”
Dokter : “Kamu ambil nafas panjang2. Tidak sakit. Ready ya. Oke, saya sudah nak start”
Gw : (pasrah saat alat USG itu mengobok2 onderdil)
Dokter : (melepas alat itu setelah beberapa saat berkelana di wilayah pribadi, lalu mengelap darah yang menempel)
Gw : (siap2 mo berpakaian lengkap)
Dokter : “Tunggu dulu. Saya masih nak check rahim kamu”
Gw : (bengong ngeliat Dokter pake sarung tangan. Jangan jangan …. OH NO!!)
Dokter : (kembali mengobok2 onderdil ekye, kali ini dengan tangannya) “Done”

Kesimpulan dari rangkaian adegan yang mengerikan di atas adalah:

1. Pada usia kandungan 12 minggu, seharusnya detak jantung baby sudah terdeteksi. Begitu juga dengan anggota tubuh lainnya seperti kaki, kepala, tangan, punggung (tulang belakang), dll. Dokter tidak menemukannya di dalam kandungan gw
2. Gw mengalami yang disebut hamil kosong. Gumpalan yang tadi sore keluar adalah kantong baby nya. Dan itu belum seluruhnya keluar
3. Ketebalan dinding rahim masih 18 mm, it means kudu musti wajib harus dikuret. Jika ketebalannya ≤ 10 mm, barulah bisa pulang ke rumah tanpa harus dikuret
4. Prosedur kuret akan dilaksanakan besok pagi, entah jam berapa karena tunggu waiting list di Dewan Bedah / Operation Theatre (OT).

Balik ke katil (baca: tempat tidur), bengong2 kaya sapi ompong, ga lama seorang dokter laki2 datang dengan berkas2 di tangannya. Ternyata kedatangan Beliau untuk menjelaskan :

# Kuret / cuci rahim itu apa → Proses pembersihan rahim, karena jika tidak dibersihkan maka bisa memicu timbulnya sel2 kanker
# Prosedurnya bagaimana → Pasien akan dibius total. Cara pembiusannya dengan dimasukkan obat ke dalam selang infus, dan pemberian gas dari alat seperti masker yang akan dihirup oleh pasien. Kuret sendiri berlangsung antara 10-20 menit, tergantung tebal tipisnya sisa ‘kotoran’ di rahim [sorry nyebutnya 'kotoran' karena bingung mau menamakan apa]. Alat yang digunakan adalah sendok kecil, terbuat dari besi. Setelah tindakan selesai, maka pasien akan segera sadar [jadi jangan dibayangkan bius total yang sadarnya lama karena dosis obat biusnya berbeda]
# Komplikasi yang dapat terjadi ketika prosedur berlangsung → perdarahan [Dokter bilang: “Don’t worry. Kami punya banyak stock darah”]; sobeknya dinding rahim akibat terkoyak oleh sendok pembersih atau Dokter terlalu dalam dan keras saat membersihkan; infeksi bakteri; dll
# Efek setelah operasi → Tidak ada efek apa2. Pada beberapa pasien setelah kuret akan merasa sakit perut seperti halnya sakit kalo mo menstruasi. Darah yang keluar tidak akan selama dan sebanyak ketika nifas. Biasanya hanya berlangsung 1-2 minggu
# Efek bius setelah operasi → Mual, muntah, batuk2, sakit kepala, alergi, dll

Lumayan bikin merinding jabrig juga dengan apa yang Dokter terangkan, tapi gw berdoa semoga besok segalanya berjalan dengan lancar. Setelah gw bener2 memahami, Dokter menyuruh gw untuk menanda-tangani dokumen2 tersebut. Bismillah. Ya Allah, Engkaulah maha pengatur hidup. Kuserahkan segalanya kepada-Mu, hidup dan matiku. Yang terbaik untuk-Ku hanya Engkau yang mengetahui.

Jam ½ 1 pagi Abang baru nyampe di hospital. Ajegile, nyetir dari jam 6 sore ga behenti2. Alhamdulillah Abang bisa sampai dengan selamat. Ga bisa gw gambarkan betapa senangnya gw melihat suami tercinta. Gw langsung memeluk dan mencium Abang, menceritakan kronologis kejadian tadi sore. Tapi berhubung doski cape banget so tanggepannya ga sesumringah biasanya. Setelah memberikan KFC pesenan gw [gile, di hospital gw kaga dikasih makan malem. Mana cuma bawa biskuit dari rumah. Bener2 keroncongan deh ni perut!], Abang pamit pulang. Gw melahap KFC dengan rakus sampai tandas, ngelamun2 sebentar mikirin Zahia bisa bobokah malam ini secara 1st time bobo tanpa nenen, akhirnya pada pukul 2 dini hari gw baru bisa memejamkan mata. Sebelum bobo, Nurse datang dan mengingatkan gw untuk mulai berpuasa, lalu Beliau menancapkan selang infus ke tangan gw.

Kamis, 19 Agustus 2010. Melek dari jam 4 subuh, kaga bisa tidur lagi. Abang dateng jam 7 pagi dengan setumpuk cerita: semalem Zahia ga bisa bobo nangis mulu minta nenen; Abang dan Mama ga kebangun sahur saking capenya; pagi2 Zahia dah bangun dan langsung keliling2 rumah nyariin Bunda, dan karena ga bisa nemuin Bundanya langsung nangis ga berhenti2; kata Mama Zahia nepok2 mulutnya ampe beriler sambil bilang “Nda, nyenyen”. Hiks hiks, menyayat hati banget deh ngedenger Zahia kaya gituh. Mana gw mikirin makannya pula, wong ama gw ajah susah banget disupain apalagi ama Utinya, bisa2 seharian ga makan apa2 deh.

Ngobrol ngalur-ngidul ama suami Abang ampe mulut berbusa. Sekitar jam 8 Dokter dateng meriksa gw, dan mengingatkan untuk tetap puasa. Dokter juga bilang kalo mereka menunggu panggilan dari OT, so jam berapa gw akan dikuret sama sekali ga ada kepastiannya. Haduh Doc, perut udah bunyi2 neh dari tadi. Mbok yah jangan lama2 gw disuruh nunggu.

Jam 11 akhirnya Nurse menyuruh gw ganti baju operasi, coz udah ada panggilan dari OT. Diantar 2 orang Nurse dan Abang, kami menuju OT. Tapi Abang ga boleh masuk, jadi we nunggu di luar. Doakan akyu yah Sayang. Akyu padamyu!

Seorang dokter ganteng dengan muka India dan berpakain dinas lengkap (seragam operasi) mendatangi gw, dan memperkenalkan diri sebagai dokter anastesi. Beliau menunjukkan kertas, lalu berkata:

Dokter Anastesi : “Siapa nama?”
Gw : “Susan, Doc”
Dokter Anastesi : “Kamu tahu mahu buat apa disini?”
Gw : “Yup, mau cuci rahim”
Dokter Anastesi : (mengangguk) “Ini siapa yang sign?” (menunjuk ke kolom tanda tangan)
Gw “Saya sendiri, Doc”

Dokter puas dengan jawaban gw. Lalu ketika dia mo ke arah counter, gw dengan terbata2 bilang

Gw : “Doc, I’m ver nervous”
Dokter Anastesi : “It’s ok. It only takes a time about 15 minutes”
Gw : “Yes, I know. But I’m still nervous”
Dokter Anastesi : (memberikan senyum tergantengnya kepada gw)

Kemudian dateng dokter Cina, ternyata dokter yang akan mengkuret gw, menjelaskan kembali prosedur kuret seperti apa. Gw mengangguk2 takzim mendengarkannya. Ga berapa lama, gw dibawa ke ruangan operasi. Hmmmm, reuni dah, secara 2 taun lalu gw juga pernah nangkring di ruangan ini, hanya saja di kota yang berbeda, pada acara “Operasi Caesar bersama Jeng Soes”. Ruangan yang dingin, tapi tetap ga bisa mengalahkan dinginnya tangan dan kaki gw. Dingin lalu merambat naik ke hati, dan membekukan gw bersama pikiran2 terburuk yang melintas dan tidak mau pergi. Ya Allah, hamba berserah diri kepada-Mu. Jika engkau mengizinkan tentu aku dapat berjumpa lagi dengan suami, anak, ibu, dan keluargaku. Bismillah.

Jreng … jreng … jreng. Show time! Tibalah detik2 yang menegangkan jiwa raga. Pertama2, gw dipindahkan dari tempat tidur dorong [gw kaga tau namanya] ke meja operasi. Abis itu disuruh miringkan badan sedikit. Ada orang yang gw duga sebagai perawat, melepaskan tali2 di baju bagian belakang. Kedua tangan gw diluruskan ke samping. Kemudian, dengan suntikan terhunus di tangan kanan, Dokter cewe Cina itu bilang “Saya masukkan obat sikit ya”. Lemah gw menjawab “oke”. Dokter Anastesi lalu memakaikan semacam masker di area hidung dan mulut, menyuruh gw untuk menghirup dalam2 . Selanjunya gw bernafas seperti biasa, sambil tetap memperhatikan kesibukan orang2 disitu. Tiba2, tanpa gw sadari kapan tepatnya, semuanya menjadi gelap gulita. Gundah gulana. Matahari Ramayana. Woiiiii, siapa yang matiin lampu seh?!?!

Dan gw pun terjaga. Sayup2 gw mendengar suara laki2 berkata “Susan … Susan … Wake up! Operation sudah selesai”. Loh, itu kaya suara Om Dokter Anastesi deh?! Gw dengan susah payah membuka mata, mencoba melihat situasi sekitar. Tapi pandangan masih ga jelas, kepala gw pusing 7 keliling, semua bentuk terlihat kabur. Mana pinggang pegelnya ampun2nan kaya abis ngangkutin kayu 1 ton. Gw kembali memejamkan mata untuk beberapa saat. Dengan susah payah, gw mencoba mengumpulkan kesadaran. Selang beberapa menit, akhirnya gw bisa mulai melihat pemandangan di sekeliling, meskipun masih agak samar. Ada Dokter, ada Nurse, ada beberapa orang lagi entah siapa, ada mesin2 aneka rupa. Please, I wanna see my lovely husband. Dimanakah dirimyu, Cinta? Oh iya, lupa ekye! Karena masih dalam ruangan OT, maka laki gw kaga keliatan secara ini area terlarang untuk dimasuki pengunjung umum. Pasti Abang chayank masih celingukan di depan pintu masuk nunggu istrinya tercinta.

Setelah semua prosedur beres, dan kondisi gw dinyatakan stabil, gw dibawa keluar. Alhamdulillah, gw bisa melihat lagi suami gw tercinta. Terima kasih ya Allah. Dengan izin-Mu proses kuret ini bisa berjalan dengan lancar. Dengan restu-Mu aku bisa melewati ini semua dengan baik. Allah Akbar! Allah Maha Besar.

Sesampainya di Wad, gw tidur dulu sebentar karena kepala pening, mata berkunang2, pinggang pegel, panu kadas kurap. 20 menit kemudian gw bangun, langsung minta makan ke Abang. Nasi sebungkus disikat habis. Huehehehe, doyan apa rakus, Neng? Maklum lah puasa dari jam 2 dini hari, dan sekarang jam menunjukkan angka 1 pm. Hah, jam 1?? Lama amath yah proses kuretnya ampe 2 jam gituh? Abang juga bilang kalo tadi doski nunggunya lebih lama dibandingkan pas caesar dulu, ada kali sejam-an lebih. Kata Nurse, yang bikin lama itu ‘pernak-pernik’ prosedurnya, kalo kuretnya mah sesuai kata Dokter tadi cuma makan waktu 15 menit.

Gw baru diizinkan pulang keesokan harinya, yaitu Jum’at tanggal 20, jam 11 siang. Alhamdulillah banget setelah kuret gw sama sekali ga merasakan sakit di daerah perut. Bener2 kaya orang yang ga pernah ngalamin kejadian apapun deh. Kalo darah tetep keluar, tapi jumlahnya sedikit banget (spot2 ajah), 1 pembalut ga pernah penuh. Dokter membekali gw 3 jenis obat yang harus dikonsumsi selama 1 minggu, yaitu antibiotic, obat maag, dan obat penahan sakit. Dokter juga wanti2:

1. Sama halnya melahirkan, habis kuret dilarang mengangkat yang berat2 [kadang gw suka nakal ngegendong Zahia, abis ga tahan denger rengekannya minta gendong. Menggendong anak dengan berat ampir 10 kg ternyata bisa memicu keluarnya darah berlebih. Biasanya, setelah ngegendong, terus pipis, pas cebok langsung deh keluar lendir warna merah kecoklatan. Hiks!]
2. Jika terjadi hal2 berikut ini, gw harus segera ke Klinik Kesehatan terdekat / hospital : keluar darah banyak banget; keluar darah yang berbau busuk; muntah2 lalu pingsan; perut terasa sakit sekali
3. Selama 1 bulan tidak boleh dulu berhubungan intim dengan suami [puasa booooo]
4. Baru boleh hami lagi minimal setelah 4 bulan

Total biaya 2 hari di rumah sakit adalah 820 RM. Alhamdulillah dicover oleh perusahaan semuanya. Perinciannya adalah sbb:

Pendaftaran = 70 RM [entah apa2 ajah detailnya, lupa]
Makmal / Laboratorium = 150 RM
Radiologi (USG) = 350 RM
Kamar kelas 3 = 100 RM
Tindakan (kuret) = 150 RM

Note : Thanks banget buat Temans yang telah memberikan supportnya baik lewat pesbuk, imel, maupun sms. Dukungan Temans sangat berati buat gw dan Abang melewati ini semua. Love u all.

51 comments:

mita denpasar said...

ya elah san..................setelah tragedi itu masi bisa cerita detil banget ? feel so sowry ya hear that news..... kayaknya masi waktu eksklusif buat ngasuh zahia doang deh.

dah lebih sehat sekarang San? artinya acara bedol kampung tetep jalan nih minggu depan?

gut lak deh.... Moga di kehamilan berikutnya oke oke ajah. met puasa, met mudik, mohon maaph lair batin

btw, kalian kena imbas gak dari seteru malaysia indonesia baru2 ini?

catatan kecilku said...

Mbak., aku aja yg baca ampe ikutan merinding. Eh, mbak Susan ceritanya lancar banget gitu.. *geleng2kepala*
Alhamdulillah.., sekarang Mbak Susan udah sehat kembali.
Oya, selamat menjalankan ibadah puasa ya mbak.. :)

the others.... said...

Semoga nanti segera diberi kepercayaan lagi oleh Allah untuk bisa hamil lagi mbak.
Sekarang puas2in kasih nenen ekslusif utk Zahia aja dulu.
Salam utk Zahia ya...?

Dian said...

Ikut prihatin ya atas kejadian yang mbak alami, moga mbak kuat dan semoga suatu hari lagi Zahia pasti akan dapat adik lagi. Semangat ya

Bunda Faras said...

jeung susan baca dikau di kuret lebih ngeri kayaknya daripada sakit melahirkan .. alhamdulillah kalo dah sembuh ..smoga sehat terus ya jeung .. zahia pasti dapet adek lagi .. semangat yaa .. :) peluk cium buat zahia cantik

irai i said...

bacanya tegang sekali.......
alhamdulillah semuanya telah terlewati, yang penting sekarang sehat ya Bun :)

rosanakmami said...

ya ampun, mbak
aku baca dari awal mpe akhir kok ya tegang dan ngeri yaaa.... >.<
cepet sembuh ya, mbak..
yang sabar juga, nanti insyaAllah diganti yang lebih baik sama Allah :)

bener-bener ya, perempuan itu emang kuat deh.... >.<

selamat hari jumat, mbak susan
semoga hari ini menyenangkan
dan semoga pemulihannya lekas selesai ya, mbak.. :)

HAPPY WEEKEND!

rosanakmami said...

oh ya mbak
alhamdulillah puasaku lancar :D
belum bolong sih, heheu...

BunDit said...

Jeng Susan, dirimu memang khas banget kalau bercerita. Kejadian menegangkan aja bisa diceritakan dengan detil dengan bumbu2 yang bikin senyum2. Alhamdulillah kuretnya berjalan lancar dan Jeng Susan sudah sehat spt sedia kala. Semoga tidak trauma buat ngasih adik ke Zahia ya? Kiss buat Zahia.. :-)

Bunda Nayla said...

ya ampyuun medical recordnya lengkap bener, qiqiq
Semoga nanti cepat hamil lagi ya say, mungkin ada hikmahnya juga salah satunya supaya dirimu bisa pulkam dg tenang & nyaman :)

IbuDzakyFai said...

"duh duh..ngeri dech bacanya"...kok bs detail gitu sich jeng..biasanya orang kalo tegang , stress gitu lupaaaa semuanya ..

Alhamdulillah, dah sehat lagi ya....

Aulawi Ahmad said...

moga sehat seperti sediakala ya sist :) salam buat Zahia :)

attayaya said...

perjuangan yang berat bagi seorang perempuan untuk hamil ,memelihara dan menjaganya.
dengan berbagai kemungkinan gagal yang akhirnya kuret.

semoga sehat selalu ya mba.

nb :
postingan anak smp ga memajang gambar kolaborasi karena kegiatannya terpisah.

Bekti said...

Hay Jeng!
Yaelah lama banget nih, Jeng ga kedengaran kabarnya :D. Syukurlah, akhirnya semua baik-baik saja. Berarti tinggal pemulihan kondisi aja ya?

Btw, kalau Jos baru ga napsu makan, biasanya aku kasih susu campur. Kemaren minum susu-kentang, hari ini susu-alpukat. Susunya sekarang sudah ga pake Pediasure lagi tapi ganti Bebelac Complete. Dan ternyata kalau takarannya pas, kentang dan alpukatnya ga begitu berasa deh Jeng. Jadi kentang alpukatnya sukses diminum ma Jos :D. Cuma ya susunya jadi agak kental gitu...

Untuk kentang, aku kukus, diblender sampai halus, baru campur susu. Kalau alpukat, cukup diblender lalu campur susu...

Dan biasanya sebelum aku kasihkan ke Jos, aku rasain dulu taste nya, enak pa engggak. Kalau ga enak, ya dipaskan dulu rasanya. Karena kalau ga enak, bisa ogah minum susu tuh dalam jangka waktu lama. Yee, repot deh. Secara Jos pernah trauma minum susu.

Hidiiih, komennya panjaaaannngggg.

Elsa said...

aku bacanya ..sampe kayak lihat film.
terbawa gitu...
gak tau harus ngomong apa.


semoga cepat pulih kembali normal.
dan tahun depan, dipercaya Allah menitipkan buah hati lagi
amiiiiiiiiin

BABY DIJA said...

Kakak Zahia mana??
Kakak Zahia mana???

Allisa Yustica Krones said...

Jeng, bener deh aku baca tulisanmu bingung, gak tau mo sedih, tegang, ato ngakak...xixixixi... Tp tetep pas baca ttg Zahia yg nyari2 nenennya rasanya aku ikut sedih banget deh..

Tapi yah, syukurlah semua ud berlalu dgn baik ya jeng. Semoga 4bln lagi bakal ada cerita baru lg ttg dedeknya Zahia dan semoga di saat itu ceritanya bener2 pure happy..

Salam buat Zahia ya jeng...

God bless u!!

entik said...

weh jan,jeng susan ki kalau kasi report jelas dan detil banget. Ampe rada merinding ngebayaninnya..

Syukur deh kalau sekarang dah di rumah. Semoga cepet sehat dan bisa cepet hamil adek zahia...

aishi lely said...

alahamdulillah...lancar yah.. turut seneng..bacanya sedih juga tapi ketawa iya hbis si bunda kata2nya lucu hehehe
hmmm... seringkali saya melihat ibu2 dikuret..(uterus crying) seorang wanita itu sangat kuat..subhanalloh.. ;))

Sang Cerpenis bercerita said...

ya ampun..jadi kamu keguguran toh, sis? aduuh..kok bisa ya? ya iyalah bisa. .dasar fanny dudud...turut sedih, sis..mungkkin belum boleh ngasih adik ke Zahia ya. Sing sabar aja. Nanti juga dpt gantinya. btw, aku di sunter. jauh lho dari tempatmu...eh, memangnnya kamu ke jakarta sebelah mana?

Sang Cerpenis bercerita said...

resiko banget ya jadi wanita. duuh..

Motik said...

Susan.. Yang sabar ya..
Baca cerita detail dirimu jd ikut merasakan n membayangkan ada disitu deh. Tapi aku juga bacanya sambil senyum2 san krn khas mu kalo cerita itu kan lucu bikin senyum2.
Smoga mudik nya ke indonesia september nanti menyenangkan ya. Puas2in nenenin zahia sampe 2th, abis itu kalo udh lwt 4bln baru deh giat program lagi :)

rita asmara said...

alhamdulilah sekarang sudah pulih kesehatannya.. salam buat keluarga ya.. terutama buat Zahia yang centil..

om rame said...

rupanya kondisi kemarin kian memburuk yah hingga akhirnya harus berurusan kembaLi dengan tindakan medis.
semoga dibaLik itu ada hikmah yang dapat diambiL.
insya Allah dgn berdoa yg rajin dan bekerja keras, akan mendapatkan apa yg diharapkan. yang sudah hiLang bukan berarti tidak bisa tumbuh kembaLi, semua tergantung kepada ridho-Nya.
semoga cepat fit kembaLi yah Mbak seperti sedia kaLa.

Lidya said...

semoga cepet pulih san, ku tunggu dibekasi,oleh2nya maksudnya hehehe.kidding.udah baca kan message gw?

Anazkia said...

Mbak, saya ini terkagum2 sama sampeyan.. sumpe!

Wong abis sakit gitu kok yah nulisnya panjang bener, tapi saya ikuti, saya runutkan...Huftttt... Mbak hebat. Mbak bisa jadi penulis... *ya elah, kan mantan seniwati* hihihi...

Semoga lekas sembuh semuanya yah, Mbak. Dan Insya Allah kalau hamil nggak ada apa2 algi :)

Saya nggak pulang, Mbak... Dari awal datang, dah diwarnig, lebaran nggak boleh pulang. Saya udah bisa ngalahin, Bang Toyib, Mbak. Kalau Bang Toyib cuma 3x puasa 3x lebaran, tapi saya sudah 5x puasa 5x lebaran nggak pulang2 ;(

attayaya jadi anak smp said...

moga cepet sembuh ya mba

penghuni60 said...

Alhamdulillah...
syukurlah.. smua slamat...
saya ikut senang mendengarnya
salam bwt smua, trutama bwt si kcl anggota baru

Cerita Tugu said...

Sukurlah semua berjalan lancar, selamat dan sehat, semoga lekas sembuh

Bintang said...

Lengkap banget San storynya...Moga cepet sehat kembali dan cepet bisa hamil lagi...

Senja said...

duh sungguh pengalaman yg menyakitkan dan juga sedih ya mba.

semoga ada hikmahnya ya mba....

jadi kapan kopdarnya ? hehehe....

Zulfadhli's Family said...

Mba Mitha : Hai Mbaaaa, kangen banget gw sama lo! Alhamdulillah gw dah sehat. Mudix teteup jadi dunks tanggal 2. tar gw tilpun dirimyu yah. Oya, thanks ucapannya. Emang sepertinya Allah pengen gw kasih ASI eksklusif dulu ke Zahia :-)

Mba Reni (Catatan Kecilku) : Hehehe, justru kejadian yang ngeri kaya begini terekam jelas di kepala gw Mba. Selamat mejalankan puasa juga buat Mba Reni, Shaha & Papanya

Mba Reni (The Others) : Anien. Makasih doanya yah Mba. Kata Zahia salam juga untuk Aunty Reni & Ka Shasha :-)

Mba Dian : Makasih Mba doanya :-)

Mba Yulie : Alhamdulillah Mba kuret ga sakit, bener loh gw ga ngerasa sakit apa2. Dibanding pas cesar mah sakitan ituh. Kiss kiss juga buat Ka Farras :-)

Mba Ira : Iya Mba, alhamdulillah banget saat2 yang menegangkan itu udah terlewati dengan lancar. Thanks udah mampir lagi kesini :-)

Mba Ros : Hehehe, jadi perempuan emang luar biasa deh! Thanks yah Say doanya. Semoga dikabulkan Allah SWT. Amien :-)

Mba Riri : Hohoho gw ga trauma ko Mba buat ngasih Zahia adik. Insya Allah gw & Abang akan berjuang kembali 4 bulan ke depan :-)

Teh Fitriasih : Amien. Nuhun Teh doanya. Hehehe iya neh acara pulkam Insya Allah bisa lebih lancar

Mba Fitri : kalo gw mah justru yang tegang2 mudah meresap ke kepala Mba :-)

Bang Aulawi : Makasih doanya Bang :-)

Bang Atta : Itulah kodrat seorang perempuan :-)

Jeng Bekti : Iya, tinggal pemulihan. Tapi alhamdulillah dari kemaren dah ga keluar darah lagi, jadi bisa mulai puasa. Btw thanks yah Jeng sharingnya :-) Oya, gpp komen panjang2, gratis ini hehee

Mba Elsa : Wah, apa gw perlu menyodorkan naskah ke Soraya Intercine Film yah biar dibikin sinetron? Hihihi PD pisan. Btw thaks yah Mba doanya. Amien ya robbal alamin

Baby Dija : Kaka Zahianya masih bobo, Dija cantik. Tar kalo udah bangun kita main bareng yah :-)

Jeng Alissa : Amien, semoga kehamilan berikutnya (kalo Allah memberikan kepercayaan lagi) baik2 ajah. Thanks yah doanya. Btw gw juga sedih banget Lis waktu tau Zahia bener2 ga bisa bobo & nangs mulu karena nyariin nenennya :-(

Mbakyu Entik : Thanks yah Jeng doa hamilnya. Semoga Allah kabulkan :-)

Zulfadhli's Family said...
This comment has been removed by the author.
Zulfadhli's Family said...

Mba Lely : Iya, alhamdulillah semuanya lancar. Bener Mba, kekuatan seorang perempuan emang luar biasa! :-)

Mba fanny : Alhamdulillah sekarang dah sehat ko Mba. Ngomong2 Sunter mall terdekatnya dimana yah? Hueehe ketaun dah buta Jakarta. Gw di Pd. Gede Jatiwaringin, Mba

Mba Fanny lagee : Bukan resiko kali Mba, tapi kodrat :-)

Jeng Motik : Mari Say kita sama2 bikin program untuk 4 bulan ke depan. Kan dirimyu juga punya visi misi yang sama dengan dirikyu? :-)

Mba Rita : Kata Zahia kiss kiss 30x buat Aunty Rita yang cantik :-)

Om Rame : Alhamdulillah sekarang udah baik ko Om. Makasih doanya yah :-)

Teh Lidya : Udah baca Teh, tapi gw lagi ga bisa kirim imel via pesbuk. Kaga tau dah kenapa :-(

Mba Anaz : Wah berarti rekor bang Thoyib udah ada yang ngalahin dunks hehehe. Oya, Mba di KL nya dimana seh?

Bang Atta anak SMP : Makasih Bang :-)

Penghuni 60 : Si Kecilnya kan udah 'dibersihin' sama Dokter, jadi udah ga ada :-(

Pak Eka (Cerita Tugu) : Matur nuwun sanget, Pak :-)

Mba Bintang : Amien, amien. Thanks doanya Mba :-)

Mba Irma Senja : Yang pasti pengalaman yang ga akan pernah bisa dilupakan. Btw jadnya tanggal 4 jam 11 di MM yah Mba. dateng loh, kan ekye pengen bersua dengna dirimyu :-)

darahbiroe said...

wah wah wah
nyeritain nya komplit bener tanpa ada yang ketinggalan hmmm
bisa nuy di videokan
hahhaha
kabur

TUKANG CoLoNG said...

sibuk bener tanteku yg satu ini..:p

Vera said...

moga dikasi penggantinya yg lebih baik, kehamilan berikutnya lebih sehat dan lancar. amin.

Hikmahnya mungkin perhatian buat zahia masih eksklusif, masi bisa gendong2, mudik ntar bisa bebas dan lancar

putilaksmi said...

senang mengetahui dirimu kembali gokil as always jeng...
sehat selalu, selamat memepersiapkan mudik sun syg buat zahia..

attayaya jadi anak smp said...

always selalu jaga kesehatan ya mba
rejeki Allah yang ngatur

mita denpasar said...

wuzzzzzzzzzzz...........dasar emak lincah. baru aja dikuret dah siap tempur road show.... bujubuneng.:D
selamat berjuang ya.......

okeh-okeh kutunggu taliponnya. heheh...

bintangair said...

duh mbak salut banget sama perjuangannya
kalau saya mungkin udah nangis aja
gak ngerti mau gimana

jaga kesehatan ya mbak...

genial said...

bulan puasa bawa berkah... alhamdulillaah semuanya mendapatkan kemudahan iia :)

Budi Mulyono on Blog Keluarga said...

Hamil kosong ya??? baru denger... Waktu nemenin istri juga pernah denger tuh istilah kuret,,, hehehe....

Alhamdulillah sehat... Insya Allah akan diberikan ganti yang lebih baik...

zee said...

Tapi salut deh sama ambulans di sana. Benar-benar datang lengkap selengkap2nya. Yah, tapi emang std mobil ambulans begitu ya.

Sudah yang penting dirimu aman2 saja. Btw, tgl berapa udah di Jkt. Ntar sms ya. Tar ketemu di Buaran Plaza aja gimana hahahaa...

Zulfadhli's Family said...

Darah biroe : Hihihi bagus juga tuh idenya buat nge-pideo-in

Tukang Colong : Hohoho serasa udah tuwir ajah neh gw dipanggil Tante. Tapi gpp deh asal jangan Tante Girang

Teh Vera : Amien. Nuhun Teh doanya :-)

Jeng Puti : Iya neh Jeng lagi sibyuk persiapan mudix. Dirimyu Lebaran di Lampung yah? Mau dunks dikirim keripik pisang dari sono :-)

Bang Atta jadi anak SMP : Setubuh Bang, Insya Allah kalo ada rezeki yah hamil lagi :-)

Mba Mitha : Hihihi, dirimyu kan tau Mba gimana lincahnya akyu

Mba Bintangair : Huehehe, sebenernya kemaren juga mo nangis. Tapi kalo gw nangis bisa2 repot semuanya. Alhamdulillah jadinya kuat deh :-)

Genial : Setuju, berkah di bulan Ramdhan. Alhamdulillah :-)

Pak Budi : Makasih Pak doanya. Amien :-)

Mba Zee : Gw ke JKT nyampe tanggal 2 siang. Mba. Tapi serius deh, Buaran Plaza tuh dimana yah? :-) *wong ndeso*

Anonymous said...

Nice post and this fill someone in on helped me alot in my college assignement. Gratefulness you on your information.

Template Booklet Company Profile said...

Setuju, berkah di bulan Ramdhan. Alhamdulillah :-)

obat herbal bronkitis said...

amin

muara farma said...

Alhamdulillah, syukron

Yunita Rahma said...

SALAM KENAL SEMUA,…!!!
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!

Saya Sangat BerTerima kasih Atas Bantuan Angka Ritual AKI…Angka AKI JAYABAYA Tembus 100%…Saya udah kemana-mana mencari angka yang mantap selalu gak ada hasilnya…sampai- sampai hutang malah menumpuk…tanpa sengaja seorang teman lagi cari nomer jitu di internet…Kok ketemu alamat AKI JAYABAYA..Saya coba beli Paket 2D ternyata Tembus…dan akhirnya saya pun membeli Paket 4D…Bagai di sambar Petir..Ternyata Angka Ritual Ghoib AKI JAYABAYA…Tembus 4D…Baru kali ini saya mendapat angka ritual yang benar-benar Mantap…Bagi saudara yang ingin merubah Nasib anda seperti saya…Anda Bisa CALL/SMS Di Nomer AKI JAYABAYA 082 333 390 858.(((Buktikan Aja Sendiri Saudara-Saudari)))

…TERIMA KASIH BANYAK ATAS BANTUANNYA AKI JAYABAYA…

…=>AKI JAYABAYA<=…
CALL/SMS : 082333390858

CLICK=>> http://info-togel-uang-gaib.blogspot.co.id

BOCORAN TOGEL SINGAPUR said...


SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259