Wednesday, 23 March 2011

Kepada keponakanku, Khadijah Putri Nur Aini

Dija Sayang, apa kabarmu gerangan? Budhe yakin Dija pasti selalu dalam keadaan sehat wal'afiat dan bahagia, karena setiap saat, dikelilingi oleh orang2 yang mencintaimu. Apalagi hari ini, 23 Maret 2024, tepat hari kelahiranmu. Yup, genap 24 taun lalu bidadari cantik terlahir, turut meramaikan jagad raya, dari rahim seorang wanita yang sangat luar biasa.

Sekedar bernostalgia, Budhe masih ingat saat pertama kali bertandang ke rumah kuningnya Tante Elsa. Waktu itu, postingan dengan judul ‘Noni Nur Aini’, membuat Budhe bercucuran air mata, seperti lagi ngupas bawang dua container, untuk seseorang yang bahkan belum pernah dikenal sebelumnya. Dan seseorang itu adalah Ibunda Dija.


Lalu waktu bergulir cepat, pada kuncup2 hari, pada tangkai2 bulan, pada bulir2 tahun. Tante Elsa tidak ingin kehilangan setiap momentum dalam kehidupan Dija, sehingga membuatkan sebuah rumah maya untukmu. 9 April 2010. Rumah itu menjadi ramai, karena semua orang ingin singgah barang sejenak dua jenak, menjenguk si bidadari kecil yang sekarang sudah menjelma menjadi gadis cantik, termasuk Budhe.

Sayang, Betapa bahagia Budhe rasakan, saat mendengar kabar mengenai rencana pernikahanmu. Seakan baru kemarin menyaksikan Dija bisa tengkurap, bermain acrobat, tumbuh gigi, berdiri sendiri, belajar berjalan, lalu berlari kesana-kemari sampai Tante Elsa terkena encok-pegel-linu akut, tiba2 kini Dija sudah dipinang orang.

Dija, maaf sekali jika pada hari-H nanti Budhe tidak bisa datang, tidak bisa menyaksikan dengan mata kepala sendiri keanggunanmu pada saat mengenakan kebaya warna kuning keemasan, dengan jilbab dihias beberapa kuntum bunga mawar. Maklumlah, setiap hari, Budhe harus turun tangan sendiri, mengecek kualitas tempe produksi Pabrik Tempe Gondal Gandul, kepunyaan Kakak Zahia. Lagipula uang Budhe tidaklah cukup untuk membeli tiket pp Jombang-Mesir, dikarenakan kemarin baru saja membeli unta 1 kodi (baca: 24 ekor).

Budhe, Pakdhe, dan Kakak Zahia hanya bisa mendoakan agar Dija beserta Sang Tambatan Hati Belahan Jiwa menjadi pasangan yang samara, barokah, segera punya momongan, tapi ga usah 1 lusin yah soalnya pasti pegel ngelahirin 12x, bahagia selalu sampai maut memisahkan. Waaaahh, senangnhya Dija diberi hadiah ulang tahun yang spesial sekali karena Allah mempertemukan Dija dengan tulang rusuk yang hilang. Tolong jikalau Dija sempat, kirimkan kami photo2 pernikahannya. Lewat email ato fesbuk ajah, karena Alhamdulillah Budhe sudah dibelikan handphone Blackcurrent latest edision sama Pakdhe, sebagai hadiah anniversary ke-26.

Sayang, sehat selalu yah. Sampaikan salam untuk Tante Elsa dan seluruh keluarga besar di Jombang. Oya, Dija juga jangan lupa untuk selalu mengirimkan doa kepada Ibunda Noni di surga. Budhe jga yakin Ibu Noni pasti bangga sekali dengan anak gadisnya.

Sun Sayang Budhe Susan, Pakdhe Zul & Kakak Zahia


Mmmuuuaaacchh

Update : Hehehe, maap semalem Budhe salah nulis gara2 udah ngantuks berats, masa 1 kodi = 24 biji. Hadooooohhh, ini pasti gara2 Matematika Dasar & Kalkulus I Budhe jaman kuliah dapet nilai C. Oya, yang betul 1 kodi = 20 biji. Okeh Cinta?!

28 comments:

Lely Iwan said...

menarik bunda penulisannnya kocak dan... berimajinasi tinggi hahaha

Arman said...

wah di google reader jadi banyak tulisan surat buat dija. hehehe.

moga2 menang ya!

Dewi Citra said...

Betul Mbak Lely, baca surat bunda Susan aku ketawa geli bgt, ada2 aja bunda ini. semoga rencana membuat pabrik tempe & membeli unta itu dikabulkan oleh ALLAH, amiin

salam kenal bunda, aku follow blog bunda ya :)

Gaphe said...

laah unta koq dikodiin?.. bukannya satu kodi tuh 20 ya mbak isinya.. kalo 24 itu dua lusin.
#halah

semoga sukses yaa budeee.. :)

Vera said...

Wakakakak...jd ngakak baca surat jeng soes yg penuh daya khayal tinggi, bagi dong untanya, mayan buat nganter azka sekolah.

Met ultah ya dija, moga menjadi anak shaliha

dey said...

isinya penuh makna, tapi tetep dgn ciri khasnya .. kocak ! .. hehehe

Noeel-Loebis said...

semoga dija seneng bacanya... ^^

lidya said...

hehehe ngakak komennya gaphe. Susan ketauan ga pernah belanja kodian kaya gaphe ya.
btw san tumben postingannya pendek, kesambet apa nih ?:)

Bunda Shishil said...

wahhh... dah punya ternak unta ya budhe sekarang, hehehe... untanya buat alat distribusi tempe ya budhe, hahahhaa... kirimnya jauhan dikit donk budhe, ke Indonesia, jangan berkutat di Mesir aja, wakakakaka....

Kiss kiss tuk Zahia... Sun sayang tuk dija cantik

Nia said...

bilang kodian jadi inget tanah abang, bener kata gaphe 1 kodi tuh isinya 20.....hebat yach zahia udah punya unta sekodi, bagi 1 ngapa?

mbak lid, mbak susan postingnya cepet2, soale waktunya mepet..sampai fotonya Dija aja ngga sempet dipasang heheh.....

smoga khayalan Jeng susan jadi kenyataan....amin

DewiFatma said...

hahahaha... aku numpang ngakak aja, ngebayangin beli onta satu kodi.
Mungkin 25 tahun lagi, orang jual onta di kodiin ya, Say? Trus, jual baju di kilo-in. *ngakak lagi*

Mama Kinan said...

:) ngakak guling guling dulu...waduh...jeng soes..dirimu khas dengan gaya penulisan comedy style...nggak melow kayak dirikyu...aku pingin bisa nulis kayak jeng soes..
Btw jeng soes pasti pecinta "KKCB" secara ada pabrik tempe dan Mesir....lagi nyidam apa nieh..pengin ketemu sama tokoh AZAM nya itukah..jangan jangan penggemar sinetronnya KKCB di RCTI tiap sore tuh..walah ada yah siarannya di MIRI..atau pake satelit SKSD palapa..hehehe peace jeng soes...
suksyessssssss yah jeng :)

the other said...

sepertinya ini surat utk Dija di usia yg paling 'tua' deh. kemarin seharian aku wara-wiri ke beberapa blog, kebanyakan ngucapin selamat ultah utk Dija yg usia 7 tahun dan 17 tahun. Aku sendiri memilih usia 7 tahun aja... biar gak kelamaan hehehe

the other said...

sepertinya ini surat utk Dija di usia yg paling 'tua' deh. kemarin seharian aku wara-wiri ke beberapa blog, kebanyakan ngucapin selamat ultah utk Dija yg usia 7 tahun dan 17 tahun. Aku sendiri memilih usia 7 tahun aja... biar gak kelamaan hehehe

catatan kecilku said...

jeng Soes... suratnya top banget deh. aku gak heran jika bisa menang lagi...
Dija pasti seneng banget baca surat yg kocak banget ini.

BTW, 24 tahun yad, Jeng Soes mau migrasi ke Mesir ya? Kok makin jauh aja dari Indonesia sih? berarti 24 tahun yad Zahia juga udah merried dong. :D

Place to Study said...

Tante..., kapan nulis surat buat Shasa? suratnya lucu banget sih, sampai capek shasa ketawanya.

jejak langkahku said...

Dija umur 24 tahun? lama amat tante? Shasa buat utk Dija yg umur 10 tahun aja.

Amanda Putri said...

Lucu, seru suratnya. Wahhh pasti nanti Dija ketawa-ketawa nihh bacanya. Smoga kita smua masih ada ya.. pada saat itu.

Ups.. salam kenal dari Jakarta ya Mba ^_^

Desy Noer said...

hahaha.. emang di Malaysia 1 kodi itu isi nya 24 ya? baru tau, hehe..

Good luck yaa.

advertiyha said...

Jadi bingung nih, ini mau terharu apa ngakak yak??? ahahha...
yang jelas, semua sayang Dija... :)
moga Dija selalu bahagia ya jeng...

bunda Farras said...

good luck budhe .. :) gak keburu jadi gak bisa ikutan .. berkurang deh saingan .. hiahahhah * merasa bakalan menang *

yenni 'yendoel' said...

tulisan yg indah. saya bayangkan Dija membacanya kelak....

Elsa said...

Mbak.. i kodi tuh 20 biji !!!!

Hahahahhaaaaaa

ngakak aku bacanya

Elsa said...

hehehehe ternyata sudah ada ralatnya. hehehe


tuh kan...
semua peserta 80 orang
Jeng Soes ikut, aku malah bingung 81 keliling nih

Hahahhaaa


terima kasih sudah mengirimkan surat buat Dija ya Jeng Soes

dunia kecil indi said...

baguuuuuus :) good luck ya. aku juga buat surat untuk dija, lho :)

attayaya-nuklir said...

semoga dija menjadi anak yang shalehah

r10 said...

baby dija ngetop dimana-mana :d

Allisa Yustica Krones said...

Hihi..kebayang deh Dija nanti baca surat ini sambil ketawa tergelak2 :D