Tuesday, 15 March 2011

FAQ for Expartriate

Halah…..halah…… udah mau abis bulan Maret 2011 tapi blog Bunda Zahia masih miskin tulisan….. Sepertinya memang kondisi hamil yang ketiga untuk calon anak kami yang kedua ini membuat Bunda Zahia rada2 kumat malesnya buat up date blog ini….

So, what to do …. Pangeran Cinta (gile bener gw lagaknya...hiksss..) harus juga turun tangan buat meramaikan suasana dalam blog ini... maka kita mungkin bisa sedikit sharing2 apa2 aja yang bisa di kumpulkan selama ampir 3 taon kami di Sarawak…..

Kami menamakannya FAQ (sok keren kale gw ini)…. Frequently Asking Question …. Ini adalah beberapa pertanyaan normative dan formal yang sering kami terima (maksudnya gw & Bunda Zahia)…..

  1. Kenapa pindah ke Malaysia? … hadooohhh ini pertanyaan dengan rangking pertama yang selalu ditanyakan baik oleh teman, tetangga, ato siapa aja yang sok kenal ato emang teman baru gw di Sarawak…. Ya udah jelaslah jawabannya adalah : karena gw pengen sekali refreshing dengan suasana baru dan gak betah gw kerja pada suatu tempat dengan rutinitas yang berjalan dengan sesuatu yang sama saja dalam jangka panjang…. Untuk referensi sedulur2 sekalian gw udah pindah 4 kali di 4 perusahaan yang berbeda dalam 3 group…. Ini gw lakukan dalam rentang waktu kerja 8 tahun….. tapi gw yakien banyak lagiii yang lebih gila dari gw yang mungkin pindahnya tiap semester….. jadi gw masih dapat dikatakan waras untuk masalah ini……

  1. Gajinya naik ya? …eeehhhmmmmm masalah ini juga sangat sensitive dan pastinya membuat banyak yang ingin tahu….(sok iyeee banget gw yaaa)… Haaa…haa… sebetulnya masalah gaji ini sangatlah relative. Buat gw yang utama bukanlah semata2 gaji yang utama adalah kepuasan bathin….. berapa besarannya bukanlah ukuran kami ketika memutuskan untuk menerima lamaran bekerja di Sarawak…. Banyak hal yang bersifat intangible value yang gak bias di ukur pake uang. Seperti hidup di suatu kota / Bandar raya yang tenang, modern dan teratur. Jauh dari suasana polusi, pengamen, pencopet, penjambret, gepeng, de..el..el……. masih banyak lagi yang laen……

  1. Fasilitas yang disediakan bagaimana? Berdasarkan data statistic dan keuangan dari keluargazulfadhli…. Maka secara over all dapat di simpulkan semua fasilitas di Indonesia / Malaysia adalah plus minus….. gak ada yang perfect 100% sesuai kemauan kita…. But….. again… semua itu bukanlah sebuah masalah yang serius…. Boleh dikatakan company di Malaysia / Indonesia memberikan fasilitas yang bersifat standard atau hamper sama saja tergantung kepada grade / level dan juga bargaining…

  1. Bargaining position? yes…. Untuk point ini gw akur 1.000%.... dengan menjadi expatriate (skill /professional workers) maka kita akan dapat menjual dalam range maksimal dalam level yang sama ketika kita udah ada niat untuk balik kerja di Indonesia… for a long time… gw ingin sekali menjadi expatriate dan alhamdulillah udah tercapai… tinggal menuju ke step selanjutnya..(appaaan……. Sssttt masih rahasia dalam dapur keluargazulfadhli)…. Mimpi adalah dasar visi kami….

  1. Waduh kasihan Istrinya sekarang jadi pengangguran? Ini juga sering menjadi headline utama… Bunda Zahia adalah Sarjana Pertanian (Hama & Penyakit) IPB. Sebelum kami hijrah ke Sawarak maka beliau adalah Supervisor Planning (PIMS Controller) di perusahaan yang sama dengan gw (sebuah jabatan yang cukup diidamkan oleh banyak staff). Dengan segala kerendahan hati dan keikhlasan maka beliau resign dan siap mengarungi kehidupan baru sebagai Ibu Rumah Tangga (IRT). Bulan pertama adalah saat2 yang tidak mudah untuk di lalui karena sudah terbiasa bekerja… Tapi alhamdulillah semuanya dapat berjalan dengan lancar dan normal… ketika di Malaysia juga banyak teman2 yang menganjurkan lepada gw agar Bunda Zahia bekerja saja karena banayak sekali peluang di sini… tetapi Bunda Zahia sudah berbulat hati ingin mengasuh buah hati kami dan menjadi Ibu RT yang total (salute & standing applause buat Bunda Zahia)… sebuah pengorbanan yang tidak mudah.

Setidaknya ada 5 point yang merupakan pertanyaan lazim / umum yang sering menerpa kami… ini hanyalah sebuah sharing aja… karena sesungguhnya pasti di luar sana banyak yang lebih berpengalaman menjadi expatriate….

Semoga bermanfaat dan Bunda Zahia segera release album barunya……


Lawas, Sarawak.

… Ayah Zahia …

25 comments:

lidya said...

San, cara membasmi hama malas gimana sih? tau ga? hehehe

Bunda Shishil said...

ciee pangern cintanya keluar juga akhirnya, hehehe... bu bunting kemana nih?? :)

Arman said...

yah intinya namanya juga kita sebagai manusia pasti berusaha untuk menjadi lebih baik ya... kalo ada kesempatan, ya why not.. ya gak? :D

attayaya_save said...

jiahahahahaha.........
aku jadi ngakak baca komen lidya di atas
"San, cara membasmi hama malas gimana sih? tau ga? hehehe "

IbuDzakyFai said...

hmm nampaknya Gayan penulisan ya Pangeran cintanya Bunda Zahia dah hampir mrnyerupai bunda nich.....sippp dech, bagi2 resepnya biar tanaman yang cuman seimprit didepan rumah bisa tumbugh subur gak kena hama dong bun..xi xi xi xi

Allisa Yustica Krones said...

Hihihihihi...tulisan pak Zul udah mirip banget nih sama tulisan jeng Soesan :D

Btw, keknya aku tau deh langkah selanjutnya sang ekspatriat apa...hehehehe

Adi Chimenk said...

hohohoho, teryata kakak kelas gw *pura2 kaget, pdahal udah tahu sebelumnya :p*

pertanyaan selanjutnya dari gw, Mbak gak niatan atau keinginan pulang kampuang ke Indonesia?

entik said...

pangeran cinta bener-bener meramaikan suasana blog ini hehe..

jempol & salut deh buat jeng soes, yang bulat hati jadi FTM.., secara aku belum bulat hati buat jadi FTM

Mama Kinan said...

Om Zul beraksi neh..hehehe memberantas hama malas update blognya bunda zahia..:) hampir tiap hari mampir..walah mana nieh bunda zahia kok nggak update updat.,....ternyata pangeran cinta yang muncul :)
sip sip..jadi ngiler pingen juga kerja keluar negeri nieh....thank sharingnya..

dey said...

kompak bener gaya penulisannya ..

Terubuk said...

Mau Meramai Kan Nee,,,Boleehh,????

Desy Noer said...

hihi... yang pertama kali mo aku komentarin adalah gaya bicaranya yang ternyata sebelas duabelas dengan istri tercintahnya.. hehe..

dimana kaki berpijak, disitu langit dijunjung, GAK NYAMBUNG! Di mana aja kita tinggal yang penting kehidupan kita lebih berkah dan sejahtera tentunya, hehe..

BunDit said...

Kok gaya tulisan ayahnya Zahia lama2 jadi mengikuti jeng soes ya. Sudah kelihatan "lebih lepas" gitu. belum "selepas" jeng soes sih hehehe.

Hmm..menunggu cerita langkah selanjutnya setelah jd expatriat deh :-)

Nia said...

serupa tapi tak sama, waktu yang akan membuktikan bahwa pada satu saat nanti gaya penulisan Bang Zul sama istri tercinta akan sulit ditebak. Soalnya udah agak2 mirip gitu sech, cuma klo Bang Zul masih malu2, istrinya udah "nyablak" hihihihi......

Bekti said...

Waw... Jeng Soes, aku salut dengan dirimu, berani resign demi si buah hati :-).
Btw, rada ga percaya dengan Bang Zul bisa nulis blog dengan gaya kayak begini, hihi....

Bunda Farras said...

aiiih ane kira si jeung yg nulis .. ternyatah bang zoel .. salam kenal aja deh bang .. :)

Emma said...

FAQ nya terjawab sudah, semoga sukses ya hidup di perantauan...:)

advertiyha said...

wah, tulisan ayah zahia asik juga nih, bisa dong update in blog bunda nih, dah berapa lama kosong??? kangen dah ama tulisan2 jeng soes, hehehe...

moga sukses deh jadi expatriat,
sapa tau kite kecipratan juga rezekinya,,, amin... :)

i-one said...

semoga sukses ya,dinegaranya pageran klantan.amin.kalau ada waktu kunjungi blog ane ya.http://edyirawannasution.blogspot.com

Dian said...

Aku kutip ya : Gajinya naik ya? …eeehhhmmmmm masalah ini juga sangat sensitive dan pastinya membuat banyak yang ingin tahu….(sok iyeee banget gw yaaa)… Haaa…haa… sebetulnya masalah gaji ini sangatlah relative. Buat gw yang utama bukanlah semata2 gaji yang utama adalah kepuasan bathin "

Wah kalo itu misalnya terjadi pada diriku ya aku thinking2 dulu deh, gaji harus diperhitungkan, kalo gaju gak cukup bagaimana dapat kepuasaan batin hehehehe pisss ya jeng

catatan kecilku said...

Kali ini yg posting Ayah Zahia... trus yg hari ini tadi wara wiri di kedua blogku, dan meninggalkan komen bejibun siapa ya..? Ayah Zahia atau Bunda Zahia..? #penasaran

the others.... said...

Wah, ternyata gaya tulisan Ayah Zahia udah terkontaminasi dg gayanya bunda Zahia nih.

Info lomba / give away :
- gaphe bercerita
- elsa yellow life
- mama cal-vin

place to study said...

Tante... belum mampir ke tempat Shasa ya?

IbuDini said...

Wahh Om Zull sangat beruntung rupanya, Bunda Sus rela mati demi Om Zul..ehh salah rela melepaskan pekerjaannnya demi Om Zul

niee said...

wah masnya di serawak toh, di kuching atau dimananya?
Kalau pulang ke Indonesia berarti lewat Pontianak?
*banyak nanya* hehehe