Tuesday, 20 April 2010

Zahia .... Gizi Buruk?!

Tadi siang, pukul 2 pm, AyBun dan Zahia pergi ke Klinik Kerajaan untuk imunisasi dan penimbangan berat badan. Kliniknya ternyata deket ajah dari rumah, kurang lebih 15 menit perjalanan. Kami langsung menuju bagian anak. Kasih kartu, nunggu dapet nomor, bayar 15 RM di kounter pembayaran [charge untuk non-citizen, kalo penduduk asli Malaysia mah gretong], ngantri lagi selama 1 jam-an, sampai akhirnya tibalah giliran kami.

Pertama2 Zahia ditimbang BB nya. Belum apa2 Tuan Putri udah nangis gegerungan kaya orang mo disunat. Disuruh duduk ga mau, berdiri ga mau. Ya sutralah, dengan sekuat tenaga sambil membujuk2 AyBun membaringkan Zahia (jadi ditimbangnya dalam posisi tidur). Betapa terkejutnya Bunda waktu melihat bahwa BB Zahia hanya 8,5 kg. Ya ampyun, 18 bulan 8,5 kg!! Yang bener ajah?! Soalnya pas kemarin nimbang pake timbangan rumah hampir 9 kg. Berarti kenaikan BB nya dari terakhir ditimbang di Klinik bulan Oktober 2009 ke April 2010 hanya naik 600 gram ajah, dengan kata lain kenaikan BB per bulan hanya 100 gram. Hiks! Shocked berat AyBun!! Mana Nurse bilang kalo Zahia ini udah masuk ke grafik kuning, yang berarti gizi buruk. AyBun ga bisa ngomong apa2, kami berdua hanya diam terpaku dengan pikiran masing2.

Acara selanjutnya adalah imunisasi, masih di ruangan yang sama. Kali ini Zahia mendapat 3 imunisasi sekaligus, yang 2 disuntikkan di tangan dan pantat, dan yang 1 berupa obat yang diteteskan ke mulut. Berikut adalah imunisasi yang Zahia jalani hari ini:
1. Booster TA Batch No. 000188
2. Booster Polio Batch No. 201159
3. Booster JE 1 Batch No. 0037034

Pertama2, Zahia ditetesi obat dulu ke mulutnya (baca: dicekok). Dari awal Nurse dateng ngedeketin Zahia udah nangis jerit2. Jadi we butuh bantuan Ayah untuk berpartisisapi megangin Zahia supaya kakinya ga nendang2. Apalagi pas bagian mo disuntik, makin kejer lah nangisnya. Suntikan pertama di bagian pantat. Yang ini agak2 riweuh karena pake acara buka perekat diapers. Zahia dibaringkan telungkup dipaha Bunda. Abis itu lanjut dengan suntikkan kedua di tangan kanan bagian atas (deket tattoo hasil suntikkan BCG). Kali ini posisi Zahia adalah duduk. Alhamdulillah selesai juga adegan dengan jarum suntik. Terus Bun, nangisnya gimana? Berhenti ato makin kenceng? Wuihhhh, kalo yang ini jangan ditanya. Nangisnya ampe sesegukan. Bunda jadi sedih banget ngeliat Zahia kaya gini. Demi menghibur anak tercinta, Bunda keluar ruangan dengan bernyanyi lagu2 yang ada di VCD Barney judulnya “Songs from The Park”, dengan suara lantang. Gini nih nyanyinya:
Keterangan → adegan Barney abis piknik dengan teman2 dan keluarga di taman
Nada dasar → kalo pake gitar kunci C, ketukan ¾
Lirik sbb → “I love u ….. U love me ….. We are happy family …..”
Well, semua mata memandang Bunda. Pertama, Bunda dikira nyulik anak orang karena Zahia nangisnya kenceng luar biasa. Kedua, udah tentu karena suara Bunda yang merdu dan menggetarkan jiwa.

Dalam perjalanan pulang, kami bertiga saling diam membisu. Semuanya tiba2 menjadi autis. Bunda ngelamun karena sutrisno mikirin BB anak naiknya ga signifikan dan dikategorikan sebagai gizi buruk, Zahia sibuk nenen, dan Ayah konsentrasi nyupir walopun Bunda yakin pasti terngiang2 juga kata2 gizi buruk itu di kepala. Sampe di rumah, Ayah langsung cabs balik lagi ke kantor, sedangkan Bunda langsung kasih makan Zahia.

Temans, sampe malam ini mata gw bengkak. Dua2nya. Segede bagong. Kenapa? Karena gw bener2 sedih, stress, ngerasa ga sukses dalam membesarkan anak! Gw desperado tingkat tinggi!! Kebayang ga seh berat Zahia, umurnya udah satu setengah taun, cuma 8,5 kg!!! Padahal semua yang terbaik adalah untuk Zahia.
- Gandum Zahia 1 kg 10 RM. AyBun dan Uti makan beras 10 kg harganya 20 RM.
- Zahia makan buah setiap hari (dijus ato makan langsung), AyBun dan Uti makan kadang2 ajah, hanya jika beli buahnya lagi banyak (karena harga buah diskon di supermarket).
- Zahia ga pernah makan2an instant [eh pernah deng beberapa kali, in case lagi travelling, itupun Zahia makan cuma dikit]. Semuanya fresh buatan Bunda. Nasi, gandum, kentang, daging, ayam, udang, cumi, segala jenis sayur-mayur, Zahia sikat.
- Susu alhamdulillah masih ASI, walopun sejak umur 1 taun, atas saran Dokter, AyBun tambahkan dengan SuFor (minumnya 1-2 x setiap hari).
- Untuk cemilan Bunda teramat jarang kasih Zahia makanan dari luar. So Bunda bikin sendiri yang namanya kacang ijo, kue bolu, siomay, gandasturi, pisang keju coklat, dan snack2 lainnya.

Tadi kami sempat berdiskusi. Lebih tepatnya Ayah bicara beberapa kata, Bunda banjir air mata. Kami berpelukan dengan mengapit Zahia yang sedang bobo. Sampe beberapa kali Zahia terbangun dan menangis (mungkin tau ortunya lagi sedih). Gw memang terpukul sekali, karena setiap detik dalam 24 jam waktu yang gw miliki, hampir semuanya habis untuk Zahia, karena walopun kami ada ART [tapi tanggal 25 ini mo resign karena rujuk dengan lakinya], yang kasih makan, mandiin, nyebokin, nenenin [ya iyalah!!], semuanya gw yang ngelakuin, dibantu Nyokap terkadang. Memang seh gw akui kalo dalam urusan makan Zahia ni termasuk anak yang susah. Kalo lagi mood 1 mangkok nasi ato gandum plus sayur dan lauk-pauk abis dilahapnya. Kalo lagi kumat yah dilepeh2 mulu ato disembur. Terus parahnya kalo tu makanan diemut ga ditelen2, bisa jamuran gw nyuapinnya. Sering kali gw nyuapin makan pagi baru abis 3 jam kemudian, makan siang 4 jam, makan malem 4 jam. Tapi gw termasuk emak2 yang ga mo ngalah sama anak, makin sering Zahia muntahin makanannya, makin gw bernafsu untuk kasih makan.

Akhirnya, untuk menenangkan hati, dan mencari kritik dan saran, gw menghubungi dua orang teman gw. Yang satu adalah Ibu Endang, seorang dokter di Klinik Kerajaan Bintulu, satu lagi Ihat, temen SMP gw yang lagi ambil spesialis anak di UI. Demikian anjuran dari Beliau2 yang pakar dalam bidangnya.
Ibu Endang
- Kalo anak minum ASI biasanya memang tidak begitu gemuk
- Sebaiknya minum jusnya dikurangi, porsinya ditukar dengan susu
- Usahakan makan nasi, jangan gandum
Jeng Ihat
- Kalo dari grafik anak2 normal, 18 bulan 8,5 kg memang masuk kategori kurang gizi. Tapi, kalo diitung penambahan BB dari lahir, yaitu 1,86 kg, ampe sekarang 8,5 kg, Zahia masih termasuk ok koq penambahan BB nya

Gw jadi inget kata2 Ihat di telepon tadi. “Kalo gw liat di poto sih Zahia pipinya gembil. Mana anaknya kan aktif. So ga usah kuatir kurang gizi, San. Kalo kurang gizi anaknya diem ajah, pasif, sakit2an, kurang nangkep kalo lagi diajarin sesuatu. Selama anak lo ga seperti yang gw sebutin tadi, berarti Zahia tu bukan gizi buruk.”

Temans, gw bukannya mo ngebela ato bangga2in anak sendiri. Tapi Alhamdulillah di usia 18 bulan, Zahia udah tau semua nama anggota tubuh, dalam bahasa Indonesia dan juga Inggris [kami mengajarkan Bahasa Inggris bukan buat gaya2an, tapi karena orang2 di lingkungan kami tinggal rata2 menggunakan Bahasa Inggris]. Kalo misalnya ditanya “Where is Zahia’s head, shoulder, knee?”. Langsung Zahia tunjuk kepala, pundak, dan lututnya. Begitu juga nama2 binatang dan buah, udah banyak yang Zahia tau dan selalu bisa jawab dengan benar kalo ditanya. Komunikasi 2 arahnya juga lancar, walopun Zahia belum bisa banyak berkata2. Misalnya Bunda bilang “Tolong simpan baju Zahia di keranjang pakaian kotor” langsung tu anak kucuk2 menuju keranjang merah di dekat kamar mandi. Kalo Ayah bilang “Would you like to massage Ayah’s foot?” Zahia terus pegang2 kaki Ayahnya sok2an mijet. Untuk angka Zahia memang baru tau zero, one, dan two (bisa menunjuk ketiga angka tersebut di puzzle kayu yang AyBun belikan). Kalo nonton Barney, misalnya ada adegan Barney berenang Zahia menggal-menggol dengan terburu2 ke kamar. Ternyata eh ternyata buat ngambil swimsuit dan ban berenangnya. Ada adegan Barney main bola, Zahia ikutan heboh ngambil bola basketnya di lemari mainan. Kalo ada tamu, misalnya temen Ayah main ke rumah, Zaia langsung cium tangan Uncle yang datang. Dan masih banyak lagi kepintaran2 Zahia lainnya, yang bikin kami sebagai orang tua bangga.
Mengenai sakit, alhamdulillah juga Zahia termasuk anak yang jarang sakit. Bisa diitung dengan jari (seingat gw cuma 2x) Zahia terkena flu. Zahia sakit waktu travelling mudik taun lalu ke Singkawang, demam selama 3 hari. Pernah kena cacar, ketularan dari Bunda. Terus mencret2, ini juga akibat travelling pas kami pulang ke Singkawang ketika liburan Taun Baru Cina. Selebihnya fine2 ajah.

Temans, AyBun minta doanya ajah. Supaya kami bisa menaikkan BB Zahia dengan sukses. Agar dalam penimbangan badan berikutnya pas Zahia usia 2 taun, Zahia ga termasuk ke dalam kategori gizi buruk lagi [hiks!!]. Buat emak2 blogger yang punya saran ato pengalaman gimana cara supaya BB anak meningkat tiap bulannya, pliz kasih kami masukkan. We need it! Thanks yah epribodi. Gudnite [hehehe udah pagi soalnya disini sekarang jam 00.30 am, pantesan mata gw udah senut2 pengen merem dari tadi].

33 comments:

Alrezamittariq said...

yang sabar bunda...
tetep berdoa dan terus membesarkan Zahia,,,
makanan di Malaysia kurang cocok kali ya?hehehehe

BunDit said...

Hai Bunda Susan. Waktu saya baca postingan ini, saya sempet bertanya dalam hati kenapa Zahia makan gandumh ya, kenapa gak nasi. Eh, ternyata statement itu diulangi di komen Bu Endang ya? Saya sih orang awam soal gizi ya, tapi mungkin gak ada salahnya gandum pelan2 diganti nasi. Walaupun keduanya sama2 karbohidrat ya.

Trus saya juga setuju dengan Jeng Ihat itu. Selama Zahia sehat, aktif, ceria, mungkin gak perlu risau berlebihan. Saya sendiri terus terang gak tahu bagaimana tips menaikkan BB anak, soalnya Alhamdulillah Dita dari sononya tms gampang makan dan BB nya lumayan. Emang benar kalau anak ASI tidak kelihatan mbul banget tapi anteb.

Nanti saya bantu cari2 info mengenai soal ini ya Bun. Gak usah sedih ya....saya yakin Zahia anak yang sehat kok. Keep smiling :-)

Bekti said...

Aku senang lho jeng maen ke sini. Kalo baca postingannya, ada sisi humor dan sisi2 yg mnyentuh jg, u can touch all sides of human being*hallahh bahasa opo ta iki* hehe..

Ttg sulit mkan pd anak kyaknya topik klasik ya jeng, coz sbenere hampir 80% anak balita tu emang sulit makannya. Dikiit bngt yg gmpang makannya.

Mgkin tips dbawah bs ngebantu:
1.coba mnyajikn mkanan yg brvariasi dlm jml kecil. Mis: 2 iris pisang, biskuit 1 kping,jeruk 2 iris,brokoli 2 kuntum,wortel 2 iris.

2.kalo cara 1 tdk brhasil,cobalah utk jd model iklan,yg mngiklankan mkanan dlm point 1 itu bgitu lezat. Jgn lp bilang "hmm..lezat smbil masukin tu mkanan ke mulut. Sapa tau dia jd kpingin,jgn lp melebih2kn tu makanan uenak bgt.

3.cara ke-2 tdk brhasil jg? Cobalah seisi rmh makan didekat Zahia,smbil pura2 dia qta cuekin,sapa tau dia malah penasaran,akirnya makan jg.

4. Coba ganti menu,sapa tau dia bosen. Kalo aku ga sirik sih dgn makanan instan. Sering lho jos ta ksih biskuit. Krn dia engga doyan nasi. Kalo dpaksa makan nasi dia malah nangis,ya udh mkan biskuit. Tau ga?stlah dia bosen mkan biskuit,dia skrg doyan nasi*tepok jidat*

5.coba dselang-seling antara mkanan kesukaan dia dan yg tdk dsukai(tp bgizi) dlm 1 jdwal mkan.

O ya skedar info aja. Pernah ngobrol dgn om nya jos/dokter, utk BB bayi prematur emg khusus kok.

Kayaknya itu dl ya jeng,kalo ada ide baru nti aku balik lg.

richoyul said...

wah harus lebih banyak makan lagi brarti, kadang anak kecil sukane makan makanan kecil yang instant jadi makan sayur or nasinya susah

Vera said...

Susan, klo menurutku, selama anaknya sehat dan lincah, gapapa atuh. Nti malah kayak aku, dulu azka BBnya pas2an, setiap ke dokter selalu dibilang BBnya pas2an, kudu dinaikin. Ampe aku beli makanan bayi penambah berat badan, trus aku kasi makan 5 kali, biar naiknya banyak. eeeeh..umur 2 th ningkatnya tajam banget, sebulan naiknya 1 kg. sekarang aku malah bingung gmn ngeremnya. Konsul ke dokter, malah disuruh makannya 2 kali, trus ga perlu dikasi susu, banyak2in minum jus biar kenyang. Cape deh...

Tentang menu makannya Zahia, klo aku liat siy udah bener, cuma jusnya emang jgn dikasi, biar ga gampang kenyang. Mending dikasi buah potong aja. Trus, kasinya nasi aja/pasta-pastaan, jangan gandum karena gandum kan banyak seratnya jadi gampang kenyang.

IbuDzakyFai said...

Tenang ajah dech, yang penting zahia sehat, lincah dan pintar......apalagi kalo ayah ibunya juga gak gemuk...(pengalaman fai yang ketcil bgt dari dulu sampe sekarang)

Sang Cerpenis bercerita said...

kata mamaku, mesti bikin sayuran yg bervariasi. misalnya nasi tim ayam, nasi tim sapi, kasih wortel dan kentang dicincang. ganti2 menunya. dan jgn kasih makan permen or coklat.

Diyah-ummi Zalfa said...

Sabar ya mbak Susan.....kita senasib lho! Dulu juga aq pernah ditekan sama dsA nya Zalfa gara2 BB. Di bilang kalo BB nya Zalfa dibawah garis normal tapi begitu beliau tau BB nya Zalfa waktu lahir cuma sekilo dan itu jauuuuhhh banget dari garis normal ya akhirnya no coment deh! Yang penting tiap bulan ada kenaikan.
Sekarang aja Zalfa baru mendekati 10 kilo padahal mo 2 tahun. Zahia masih mending apa aja masuk kayak sayuran, buah, kue2 lha Zalfa sampe sekarang lom bisa makan makanan kasar. Misal nasi & sayur aja mesti diblender trus disaring lagi. Itu aja kalo gak kebeneran masih ada yang kasar trus m****h. Tapi kalo ngeliat kemampuan & keaktifannya aq yakin kalo Zalfa sehat. Zahia juga dah pasti sehat & pinter tuh mbak. So jangan sedih lagi ya.....

Bunda Nayla said...

Tenang aja atuh, Nay aja yg 3th 4bln cuma 16kg, dan emang tara gemuk, hehehe
Selama Zahia sehat, aktif & perkembangannya bagus ya fine2 aja.
Aybun nya aja imut2 gitu, hehehe

Lidya said...

nyambung komen nya bunda nay, tenang aja Pascal juga gak gemuk kok yang penting sehat-sehat aja ya

DessyCherryPonie said...

mba susan tuh posisi di malaysia yaaa, aq koq baru mudeng yaa hehehehe

mba yg sabar ya, biar zahia nya g ikutan streess....

Motik said...

Tenang aja San.. Jgn hny berpatokan dr BB anak aja,tp liat kemampuan zahia. Melihat perkembangan zahia trnyt sehat,lincah dan cerdas kan..
Aku jg prnh curhat sm DSA kyara wkt kyara 1,5th pas sekalian imunisasi,knp BB kyara berbulan2 mentok di 9,5kg. Katanya gpp ga perlu kuatir sejauh si anak sehat dan perkembanganya normal. Kt DSA ku,jgn berpikiran kaya orang jaman dulu ah bu yg cuma berpatokan sm BB anak. Pdhl kan diluar itu ada pengaruh gen juga. Lha emaknya aja mungil kenapa berharap anaknya gendut. Tar malah bingung nurunin BB pas usia sekolah. Ada masanya kok san anak bb nya susah naik pdhl makannya banyak. Kyara pun sekarang nggak gemuk dan nggak kurus,biasa2 aja yg penting sehat dgn bb 11kg di usia 2th 5bln.

Untuk menenangkan dirimu, aku punya temen yg anaknya skrg 2th 2bln. Trakhir ktmu pas anaknya umur 2th dgn bb 8.8kg saja. Tuh dirimu nggak sendirian kan.. Sekilas kurus,tp sehat cerdas pintar. Jd tenang aja ya,mungkin bawaannya zahia emang mungil. Jgn nangis dong say,tar mata bengkak dikira orang abis ditonjokin hehe :p

putilaksmi said...

mengamini hampir semua comment diatas, kalo berat badan emang bukan patokan utama..

sabar ajah ya san.. insyallh zahia sehat dan pintar kok..

kiss kiss dr syauqi buat zahia.. :D :D

Anonymous said...

Dearest my lovely wife

Assalamu'alaikum wr wb.
Ayah tadi pulang agak awal, sekitar jam 3-an karena di block sedang ujan.

I believe you'll make a better situation and services for our beloved princess. I love you all.

... Ayah ...

Shmily family said...

Yang sabar San......omongan suster yang bilang Aya gizi buruk jangan ditelen mentah-mentah. Setauku kl masih di daerah kuning tu bukan gizi buruk tp masuk gizi kurang. Terus ga semudah itu seorang anak dibilang gizi kurang or gizi buruk buruk. Sekarang ini BB bukan patokan utama untuk menentukan seorang anak termasuk ke dalam kelompok yang mana. Harus dilihat juga TB si anak, latar belakang kelahiran si anak (kl anak yang lahirnya prematur emang biasanya lebih kecil dibanding anak yang lahir normal). Apalagi Aya kan sehat n aktif banget. Lagian kan Aybunnya Aya juga imut-imut semua jadi mungkin Aya juga ikutan imut-imut ^^
So don't worry ya Jeng....... Jgn sedih2an terus ampe mata jd ngejendol jadi segede bagong (jd mirip ma ikan mas koki dong hehehe.....) kasian Aya-nya nanti ikutan rewel juga.
Keep smiling.....(biar tambah cantik) =)

senja said...

aku yakin dgn pola hidup seperti itu sebenrnya zahia sehat aja kk...bun.

mngkn berat badannya aja yg kurang,tp bkn berarti gizi buruk.

jangan terllau sedih ya bunda....
ayo semangat supaya BB zahia naik lagi dan makannya banyak.

bunda Aliyyah said...

Huh jadi ikutan senewen nih. Itu dokter mungkin ngga kros chek kali ya dengan catatan lahir zahia. Kalau dia tahu zahia lahir prematur (1.85 kg), dia pasti ngga akan bilang zahia gizi kurang berat badan. Lha dia pasti patokannya berat badan bayi terlahir normal. Ngga usah dimasukin ati jeng, anggep aja dokternya "kurang canggih". Yang penting zahia sehat, jarang sakit, lincah, dan pintar itu sudah membuktikan kalau zahia cukup gizi. cup cup cup bun ... jangan sedih lagi ya :)

Zulfadhli's Family said...

Mas Reza & istri : Thanks atas supportya. Insya Allah kami ga akan meyerah untuk menggemukan Zahia (hehehe, sapi kalee!!)

Mba Ririn : Zahia makan gandum karena udah 3 buln ini ga mo makan nasi, Mba. Makanya sebagai pengganti karbohidratnya gw kasih gandum. Tapi mulai kemaren gw suapin nasi lagi. Alhamdulillah mau makan. Thanks yah Mba atas supportnya. Kiss buat Ka Dita dari Zahia. Mmmuuuaaaccchhh!! :-)

Mba Bekti : Thanks yah Mba buat tipsnya. Emang urusan anak susah makan ni menduduki urutan nomor 1 di problem emak2. Insya Allah kami akan berjuang terus supaya Zahia BB nya bisa bertambah dengan signifika. Doakan kami penonton :-)

Mas Richo : Kalo Zahia seh alhamdulillah suka makan sayuran, Mas. Tapi udah 3 bulan mogok makan nasi, so gw kasih gandum sebagai substitusi untuk karbohidratnya. kalo makanan intant sih g pernah gw kasih :-)

Mba Vera : Thanks atas saran dan supportnya, Mba. Betul Mba, everything is ok selama anaknya sehat dan aktif. Tapi teteup ajah kemaren dibilang kaya gituh gw jadi down banget hehe ampe nangis2 bombay segala. Iya Mba, Zahia mulai kemarin udah gw stop dulu minum jusnya. Ntar gw coba beli pasta (soalnya selama ini belum pernah dikasih pasta). Kiss buat Ka Azka dan Alisha yang cantik :-)

Mba Fitri : Thanks atas supportnya yah Mba. Iya, gw juga paham bahwa faktor genetik ada pengaruh juga. Tapi kemaren teteup we mellow pas dibilang anak kurang gizi (sekarang alhamdulillah udah ga gitu sedih lagi). Salam ayang buat Ka Dzaky & Ka Fai

Mba Fanny : Send my thanks to your Mom, yah Mba. Sip, thanks sarannya. Zahia ampe sekarang belum pernah kenal sama yang namanya permen, tapi kao coklat udah 3x dikasih sepotong keciiiiilll :-)

Mba Diyah : Thanks yah Mba atas supportnya. iya neh, gw lag berusaha supaya ga sedih lagi (alhamdulillah hari ini ga semellow kemaren hehehe). yah suka dukanya membesarkan anak, apalagi prematur. Betul kata Mba dan teman2 lainnya, biarpun ga begitu gemuk yang penting anak sehat. Sun sayang buat ka Zalfa dari Zahia :-)

Teh Fitriasih : Nuhun nya Teh supportna. Iya yang penting anak sehat dan perkembangannya ok. Hehhee, kemaren cuma agak2 shocked ajah Teh soalnya kata2 gizi buruk terngiang2 selalu. Cup muah2 buat Ka Nay yang cantik dari Zahia :-)

Zulfadhli's Family said...

Teh Lidya : Iya Teh, setuju. yang penting anak sehat. Ka Pascal dan De Alvin lagi apa? Masih pada bobo kah? :-)

Mba Dessy : Thanks supportnya mba Dessy. Iya, Insya Allah gw ga sedih lagi. Kemaren adi mellow coz shocked berat denger kata2 kurang gizi hehehe

Jeng Motik : Thanks yah Jeng buat supportnya. Udah lumayan tenang gw sekarang, ga semellow kemaren. Iya bener, gw kadang masih ajah ngeliat kepada BB anak, hihihi kaya ortu2 jaman dulu ajah. Tapi gw bersyukur ko Jeng, walopun Zahia ga gemuk alias langing, but alhamdulillah cepet nangkep dan aktif sekai. Lagian gw juga sadar kalo faktor genetis berpengaruh juga disitu. Kiss buat Ka Kyara dari Zahia. Mmmuuaaacchhh :)

Jeng Puti : Thanks yah Jeng atas supportnya. Iya, yang penting anak sehat dan aktif. Gw setuju banget kao BB bukan patokan, walopun kepenen ajah ngeiat anak kalo ditimbang Bb nya naik secara signifikan :-)

Ayah : I love u too Honey! Bunda berjanji akan berusaha semaksimal munkin supaya BB Zahia bisa naik. Kita pasti bisa, Sayang!!! Mmmmuuuaaaccchhh. Met QC yah, hari ini berapa Ha rencananya yang mo di QC?

Jeng Indah : Thanks yah Say buat supportnya. Hehehe, kalo Indah liat malem itu mata gw jendolnya lebih2 dar Mas Koki. Iya Nda, gw juga paham bahwa BB bukan penentu sehat ato tdaknya anak, apalagi faktor genetis juga ikut andil. Cuma yah kata2 gizi buruk itu terngiang2 ajah terus di kepala. Tapi alhamdulillah kemarin Zahia gw mulai kasih nasi lagi, mo makan walopun osrinya sedikit dulu. Salam buat Mas Pras. Masuk sekolah jam berapa? :-)

Irma Senja : Thanks yah Say buat supportnya. Doain juga supaya Zahia makannya lancar/ Have a nice day, Aunty Irma :-)

Jeng Henny : Thansk yah Jeng buat supportnya. Insya Allah ekye dah ga semellow kemaren ko. Betul Jeng, gw juga setuju yang penting anak sehat dan aktif, meskipun ga gemuk, everything is ok. Sun sayang buat Ka Aliyyah yang cantik dari Zahia yah. Mmmuuuaaaccchh. Have a nice day, Jeng Henny :-)

Clara said...

tuh Zahia pinter mbak bisa nyebut nama" anggota tubuh...berarti ga perlu khawatir kurang gizi. mungkin, zahia tipe anak yang akan jadi seperti model, langsing singset :P

titip salam buat Zahia ya mbak ^^
cubit pipinya lagi dong XD *gemes mode on*

Allisa Yustica Krones said...

Jangan sedih ya jeng mikirin soal BB Zahia. Aku setuju dgn pendapat ibu2 yang laen.. Selama Zahia terlihat aktif, lincah, dan smart, then there's nothing to be worried about :)

O ya, udah pernah nyoba ngasih virgin olive oil gak jeng? ku dengar, dengan menambahkan 1 sendok teh virgin olive oil pada menu makan anak (sehari sekali), maka bisa membantu dlm menaikkan bb anak...

richoyul said...

wah bagus brarti mba ga di kasi yang instant2, adeku dah terlanjur sukane makan jajanan jd lumayan susah jg suruh makan nasi, sampe berantem lo suruh makan heheh

Sang Cerpenis bercerita said...

bisa ngebayangin sulitnya memengangi anak yg sedang nangis kejer gitu. duuh,,,

catatan kecilku said...

Memang ortu akan sedih luar biasa kalau anak susah makan dan BB tidak sesuai grafik...
Mungkin saran utk mengurangi jus dan mengganti gandum dg nasi ada baiknya mbak.
Gak ada salahnya utk dicoba...

the others... said...

Zahia sudah pinter utk anak2 seusianya mbak... jd secara intelektual tidak perlu khawatir.
Mungkin memang perlu sedikit menambah BB Zahia... tapi maaf aku kurang punya pengalaman utk anak yg susah makan krn kebetulan Shasa-ku doyan banget makan...

aulawi ahmad said...

Semoga zahia bisa lebih gemuk ya sist :)

Nia said...

Mbak susan, maaf baru mampir lagi....dulu ina juga pernah mengalami hal yang sama, dibilang kurang gizi cuma karena BBnya kurang. Padahal ina kan lahirnya memang cuma 2,5 kg, udah gitu emak bapaknya imut2....mana mungkin anaknya tinggi besar. Sepanjang anak kita aktif dan lincah, mengerti apa yang kita ajarin rasanya gak mungkin kalau masuk kategori kurang gizi. Ina juga ngga bisa gemuk karena memang anaknya lincah banget, gak bisa diem....jadi nyantai ajalahh....BB kurang bukan berarti kurang gizi koq. yang penting anak sehat dan lincah.....

Zulfadhli's Family said...

Clara : Amien. Thanks untuk doanya yah tante. Moga2 Zahia bisa jadi model international. Hehehe. Cup muach2 buat Aunty

Jeng Alissa : Thanks yah Jeng supportnya. Btw dirimyu skarang dah jadi marketingnya virgin olive oil kah? Hehehe, tapi tar lah ekye coba. Raja dikasih itu juga kah?

Mas Richo lagi : Iya neh Mas, kalo urusan berantem sama anak saat ngasih makan mah hal biasa. Hehehe, maknay cepetan punya anak Mas biar ngerasain sendiri :-)

Mba Fanny ; jangan dibayangin atuh Mba, dicoba :-)

Mba Reni : Thanks atas supportnya. iya, saya juga mencoba apa yang disarankan oleh Ibu Endang. Doakan BB Zahia bertambah yah Mba :-)

Bang Aulawi : Thanks doanya Uncle :-)

Mba Nia : Eh Bumil, thanks loh udah nyempetin mampir. Iya Mba gw juga tau kalo BB bukan segalanya, menjamin si anak sehat ato ga, cuma yah kemaren agak2 shocked ajah pas dibilang begitu. Hehehe, maklum emak2 muda (hehehe sok muda deh ekye). Kiss buat ka Ina yah dari Zahia. Mmmuuuaaaccchhh

Allisa Yustica Krones said...

wkwkwkwk mungkin mmg seharusnya aku dpt komisi kali' yah dari produsen olive oil :D :D

Raja ku kasih itu??? Terus terang, IYA, san!! Aku gak tau, apakah mmg bnr olive oil itu memberikan kontribusi thd perkembangan BB Raja, tp yang aku tau, olive oil mmg baik utk kesehatan, jadi ku kasih aja sehari sekali 1 sendok teh :)

Zulfadhli's Family said...

Jeng Alissa : Syiiiipppp, tar gw coba beli dan kasih itu ke Zahia. Tar gw laporkan perkembangannya yah Jeng :-) NB: Betul, lo harus minta gaji sama proden olive oil. Lumayan kan bo nambah2 penghasilan??? Hehhee

yenni 'yendoel' said...

masak sih bun? aku lihat di foto, sehat dan ceria!
anakku juga kurus2 kok (kayak aku kali yah...). yg penting sehat. kalo mertua sering masakin kaldu, macam kaldu ayam, atau sop tulang, kaldu ikan.

Zulfadhli's Family said...

Mba Yenni : Itulah Mba, gw juga agak2 kaget soalnya pas di rumah nimbang udah 9 kg-an. Ternyata eh ternyata. Tapi gw seh sekarang udah ga gituh mikirin BB, yang penting aanaknya aktif dan sehat. Lagipula faktor genetis kan berperan juga disana. Wong gw sama Abang ga gede2 amats ko Mba. Lagian kurus bukan berarti kurang gizi, iya toh?? :-)

Mama Kinan said...

Haduh...diriku coment dipostingan lama jeng....
Hiks senasib....kinan susyahhhhhhh makan...aku sampai desperado berado (pake istilahmu jeng...) sampai kadang kadang aku cuman mikir yang penting dia mau makan dan terisi perutnya apa aja lah....mau kentang, mau nasi tok, mau brokoli stem tok atau tahu tok, atau roti tok...sampai bingung...setiap hari bikin lebih dari satu lauk dan sayur, untuk alternatif.... Tos lah jeng biarlah BB nya nggak signifikan naiknya sing penting sehat, lincah aktif dan daya tangkap yang OK....setuju jeng soes..:)