Wednesday, 7 April 2010

Kebutuhan, Gengsi, Ato Nekad???

Sebelumnya, di postingan “Seumur Hidup Bayar Hutang”, gw bercerita betapa mudahnya orang mengambil kreditan di Malaysia (Sarawak) ini. Mau mengkredit barang2 elektronik, mobil [disini disebut kereta], motor, rumah, furniture, apapun itu kecuali kredit istri, gampang ajah prosedurnya. Tinggal ngasih fotokopi IC (Identity Card), slip gaji 3 bulan (bagi karyawan swasta, kalo kaki tangan kerajaan alias PNS ga perlu kasih slip gaji), dengan DP ala kadarnya, bahkan tanpa memberikan DP 1 sen pun, dapat langsung membawa barang yang diinginkan dengan damai sentosa.

Sebenernya berhutang sah2 ajah, dengan catatan sang kreditor tersebut memang memiliki kapasitas untuk melakukan pembelian secara kredit, dalam artian pendapatan yang diterima cukup untuk membayar hutangnya. Nah kalo untuk hidup sebulan ajah ngos2an, tapi dengan gagah berani dan tekad baja mengambil kredit ini itu, bener2 bikin gw herman. Seperti seorang Office Girl di kantor, dengan gaji RM 650, mengambil kredit 2 buah mobil, 1 untuk Beliau, 1 lagi untuk anaknya. Yang gw binun, Mrs itu bilang kalo cicilan kedua mobilnya setiap bulan RM 700. Terus kumaha atuh, kalo buat bayar cicilan ajah gajinya kurang, gimana buat makan dan kebutuhan sehari2??? [Mrs ini udah pisah sama lakinya].

Di bawah ini ada beberapa foto yang mana kalo Temans liat rumahnya biasa2 ajah, dari kayu ato papan, kadang ditambal dengan seng, tapi punya mobil. Hadohhhh, gw penasaran banget dengan pola pikirnya, karena kalo gw lebih memilih ga punya mobil tapi bisa tinggal di rumah yang layak huni. Yukksss mari dicermati poto2nya.






Kalo yang ini lain lagi ceritanya. Di dekat kompleks rumah kami, ada kompleks RuSun (rumah susun). Para penghuni RuSun, yang terkadang punya mobil lebih dari 1 biji, tapi ga ada garasi buat parkir mobilnya, membuat tempat parkiran sendiri di jalan. Gw ulangin sekali lagi: DI JALAN. Iya bo, jalan umum! Parahnya lagi, mereka bikin parkiran dari kayu ato besi, di cor pula ke badan jalan. Aje gile!!






Tentang Awards

Tadi pagi baru tau kalo ada kiriman 2 awards dari Mba Fanny, Sang Cerpenis penggemar stroberi [award yang atas] dan Mba Dian, maniak duren dan cabe seperti gw dan Nyokap [award yang bawah]. Thanks yah Jeng buat hadiahnya. Seneng deh ekye. Oya, kedua awards ini gw berikan kepada semua Temans keluargazulfadhli. So, bagi yang namanya ada di dalam list Friends, monggo diambil sadayana.



15 comments:

Diyah-ummi Zalfa said...

Herannya mereka tetep bisa bertahan dengan kondisi seperti itu ya mbak? trus yang buat makan apa kalo uangnya abis buat cicilan mobil. Mereka pada rajin puasa kali ya....hehehe....

yenni 'yendoel' said...

halo susan, salam kenal yah. sori baru balas berkunjung nyari2 dulu email komen darimu yg terselip di antara banjir email2 dari fesbuk. Zahia cantik sekali yah! Suami Susan orang Malaysia yah?
emang lho.. dulu aku pernah tugas di pasir gudang selama 2 bulan, wah, kayaknya semua orang punya mobil rasanya. biarpun rumahnya rumah bedeng biasa, di halaman mejeng mobil. terus kayaknya mobil lokal bikinan malaysia memang murah yah? tapi aku jadi teringat fenomena di sumatra, khususnya macam jambi, bengkulu, sumsel, dstnya. rumah bedeng/rumah kayu biasa, tapi parabola di mana2. bedanya parabola gak semahal mobil yah. mungkin memang punya mobil adalah kebutuhan dan kenyamanan. buat orang kerja, mungkin mobil kayak rumah kedua. di china, orang banyak sepedaan ke mana2. tapi belakangan, saat harga mobil mulai 'terjangkau' mulai banyak yg beli mobil, akibatnya jalanan jadi macet. mobil lokal dengan uang 50,000 yuan pun dah bisa dpt sedan bagus bikinan merk lokal sini. 1 yuan kira2 = 1400 rupiah. jadi sekitar 70 juta. kalo mau yg agak mahalan dikit macam sedan peugeot 307, harganya di kisaran 150 juta. audi A4, A6 juga bertebaran di mana. terus model sedannya VW, ford, lincoln, bmw, juga banyak. orang2 china di sini kayaknya taraf hidup mulai meningkat. bayangkan dulu bersepedaan ke mana2. skrg mobil di mana2. ntar aku add linknya juga.

yenni 'yendoel' said...

sori komenku puaaanjaaang banget

Cerita Tugu said...

walawala rumah aja ngga bagus tapi punya mobil mewah,luar biasa. selamat atas awardnya

Desy Noer said...

Hihi..Kontras banget liatnya. Rumahnya gimana, mobilnya gimana..Mararejeng!
Tapi kali emang mobil disitu termasuk kebutuhan primer ya, ataw karena ga da angkutan umum?

lia nurmalasari said...

setuju sama mba desy.. kontras banget yah antara mobil sama rumahnya :D

richo said...

heh mungkin biar pajak bangunannya rendah, jadine rumahnya seadanya. tapi sapa tau dalemnya ngeri juga heheh

IbuDzakyFai said...

mmmhhh...mungkin mobil menaikkan gengsi disana yach????? atau biar rumahnya jelek, uang simpanannya nya banyak.....

fanny said...

makasih dah dipajang awardnya. btw, gue mending punya rumah dulu, baru beli mobil. haiyaa...tapi lain2 orang kan beda pemikirannya

Lidya said...

tidurnya dimobil kali ya san? hihihi

Allisa Yustica Krones said...

Aje gilee!!! Mobil na banyak yang kelen-kelen euy!!! hi hi...

Naksir sama mobilnya, tapi gak banget sama rumahnya :D :D

secangkir teh dan sekerat roti said...

tepuk tangan...!!

boleh saya bawakan bensin buat ngebakar..?

Zulfadhli's Family said...

Mba Diyah : Itulah Mba yang bikin gw terherman2. buat beli makan dan kebutuhan bulanannya tuh pake apa? Hehehe, mari puasa......

Mba Yenni : Salam kenal juga Mba. Thanks loh dah berkunjung balik kesini dan mau tukeran link. Gpp komennya panjang2, gw mah malah seneng :-) Mmmm kalo harga mobil buatan M'sia seperti Proton dan Perodua ada yang murah seperti Kancil. Itu cuma 20rb RM (kurs 1 RM = Rp 2.700,-). Wah sekarang di China udah ga pada pake sepeda lagi dunks Berarti tingkat pencemarannya semakin tinggi yah Mba?? Ocreh deh, salam buat Crystal & Angie dari Zahia

Pak Eka : Betul2 luar biasa deh Pa :-)

Mba Desy : Angkutan umum ada ko Mba, berupa bis ato mini elep. ada juga kereta sapu ato taxi gelap

Mba Lia : Hehehe, kontras neh kaya tipi berwarna

Mas Richo : Duh itu dia gw kaga ngerti tentang pajak bangunan disini murah ato mahal. Tapi bener juga yuks mari berpositive thinking bahwa meski rumahnya dari papan ato ditambal seng tapi dalamnya mantap surantap :-)

Mba Fitri : Hehee harusnya duit yang banyak dipake buat perbaikin rumah yah Mba biar ga ditambal2 sama seng. Tar banyak nyamuk kan bahaya bisa kena malaria

Mba Fanny : Iya Mba, orang kan ga selamanya menganut paham yang sama dengan kita

Teh Lidya : Hihihi piknik kaleee!!

Alissa : Jangan2 lo naksir sama Bapak2 di poto yang lagi nyuci mobil ga pake baju itu Lis?? :-)

Secangkir Teh dan Sekerat Roti : Wah, ga perlu anarkis deh kayanya :-)

asri nuraeni said...

Ini sih namanya besar psak daripada tiang..

salam kenal Mba, I'm Indonesian,,

Vino Jaja said...

Msij mending biar jelek rumah sendiri, lbih parah klo rumah ngontrak tpi mobil nya bagus, ya smua itu kan hak dia, yg nyari duit jg dia sendiri, mungkin bgi mereka mobil msih lbh penting utk bepergian atau utk bisnis juga.