Friday, 9 April 2010

Nikmat Allah Mana Lagi yang Sanggup Aku Dustakan

Pagi2 buka inbox di pesbuk, nemu email seperti ini dari sohib gw jaman kuliah, Jeng Angs Mamake Tegar.

..................................................................................

Maap Mommy Ay, gw bukannya mau sombong, ato riya..cuma ingin mengungkapkan betapa bersyukurnya gw kawin sama si Bapake..
Dulu waktu sebelom nikah, gw sempet terheran2 dengan sikap cemburu over dosis dia, bayangin gw kaga boleh pake ini itu (sebelom b’jilbab), ga bole main dengan temen2 cowo, ga bole kerja, ga bole main, dll, sampe pernah hampir batal nikah gara2 gw ga tahan..tapiii, semakin kesini, Alhamdulillah semakin merasakan nikmatnya punya laki Bapake Tegar, selain karena boleh ikut2 kerja gretongan (nginep di hotel2 dan makan di restoran, yang notabene kaga bakalan gw bisa bayar klo pake duit sendiri) hehehe, juga karena dia sangat sabar ngadepin gw si tukang ngamuk..
Bayangin San, dia nyetir Jakarta-Tegal, pulang..gw lagi manyun (karena kecapekan) dengan sukarela dia bantu2 ngasuh Tegar, ato beres2 rumah..berusaha nurutin semua mau gw (kadang2 sampe yang ga masuk akal), baik dan sayang keluarga dan temen2 gw! U know kemaren reunian kantor, dia suka rela, nganter jemput temen2 gw, bawa jalan2 keliling Bogor, traktir makan..sampe, gw asik bergosip dengan temen2 cewe gw, Bapake yang jaga Tegar, nyuapi Tegar..aihhh, manis bgt kan..hihi
Ahh, klo di pikir2 sikap menyebalkannya, ga sebanding sikap menyenangkan nya..how lucky I am to have him..
Jadi pesen moralnya: kita harus jaga baik2 laki kita, senangkan lah hatinya..maka dia akan 100x lipat membalasnya Sekian imel tidak penting kali ini..hihi

Ps: 1 lagi yang gw suka dr Bapake, 1 bulan sekali rela menjaga anak sampe malem, sementara gw seharian perawatan di salooon!!! Alhamdulillah,nikmat Allah mana lagi yang sanggup aku dustakan :)

Sent via
Facebook Mobile

..................................................................................

Kami (gw + Jeng Angs + lakinya) adalah temen sekelas di jurusan HPT tercinta. Jaman dulu, dua orang itu ibarat Tom & Jerry. Kaga pernah akur. Bawaannya saling menghina dina, caci-maki, cakar2an, pokonya berantem wae. Ternyata eh ternyata jodoh ga kemana. Selang 2 taun setelah lulus, Jeng Angs yang waktu itu punya pacar, putus dari pacarnya, terus merid sama Bapake [hampir sama yah bo kaya cerita gw dan Abang]. Mereka sekarang hidup bahagia, punya 1 anak yang ganteng, Tegar namanya, gemah ripah loh jinawi karena Bapake sudah menjadi manager marketing untuk area Pulau Jawa di perusahaan pestisida ternama di dunia.

Temen gw yang lain, Dhita, pacaran ampe karatan dengan cowonya jaman SMA, eh ga taunya merid sama orang yang ditemuinya di kereta Jakarta-Bogor saat mo berangkat kerja. Setiap hari mereka selalu naik kereta yang sama, hanya diam2an, terkadang bertemu pandang, lama2 berani melemparkan lirikan maut dan senyum2 simpul semanis madu, tanpa sekalipun keduanya memiliki inisiatif untuk bertanya “Siapa namanya?” ato “Boleh kenalan ga?”. Namun, entah kenapa pada saat hari terakhir temen gw naik KRL itu, karena dia memutuskan untuk resign dari perusahaannya dan pindah ke kantor yang deket rumah supaya ga perlu bangun pagi2 buta untuk berdesak2an di kereta demi ga telat masuk kantor, tiba2 tu cowo dengan sopan meminta nomor henponnya. Dhita pun dengan sukarela memberikan 11 digit nomornya, padahal setau gw dia paling males kasih no hape ke orang yang baru dikenal. Setelah 7 kali telepon2nan, cowo itu pun melamar. Hah, secepat itu? Serius, San? Yoi bro, serius banget! Dengan keyakinan penuh yang entah diperoleh dari mana, Dhita menerima lamaran cowo itu. 2 bulan kemudian mereka menikah.

Itulah kehidupan. Terkadang endingnya ga sesuai dengan dugaan para pemain atopun penonton. Hanya Sang Sutradara lah yang berwewenang menentukannya. Seperti yang Jeng Angs ceritakan, awalnya dia dan Bapake hampir gagal kawin karena sifat Bapake yang cemburuan tingkat tinggi. Gw, sebagai makhluk Tuhan yang paling sexy [loh?!!], paling sebel kalo dilarang2 sama orang yang belum ‘berhak’, bisa memahami perasaan Jeng Angs. Mari Jeng ekye bantu ngelempar pake ulekan [kejaaaaammm]. Tapi percayalah Temans, Tuhan tidak akan pernah merancang skenario yang jelek untuk kita. Dia pasti memberikan yang terbaik. Di balik sifat posesifnya Bapake, ternyata tersimpan seribu kebaikan. Bayangin lah hai, ga banyak loh laki yang mo ikut berpartisipasi dalam mengurus anak dan rumah [Alhamdulillah Ayahnya Zahia mulai dari bantu2 ngurus anak ampe masak semuanya mau ngerjain]. Nah ini sampe ditinggal nyalon seharian, dari pagi ampe malem. Beeeuuuu, itu mah edun surudut, secara kalo gw kaya begitu udah kebayang deh pasti Zahia ngamuk2 nyari nenen, pluzz pulangnya disambut dengan muka masam oleh laki gw, semasam mangga muda.

Terus gimana ceritanya dengan orang2 yang divorce seperti artis2 di tipi, bawaannya saling lempar tuduhan siapa yang paling bener siapa yang salah? Ato orang2 yang mengalami perlakuan keji dari pasangannya? Kan katanya Tuhan selalu memberikan segala sesuatu-Nya yang terbaik? Menurut gw, semuanya kembali kepada orang2 yang menjalankannya. Mungkin di tengah jalan pasangan itu mulai menonjolkan ego masing2, ga mo mengalah satu sama lain, saling menyalahkan terhadap situasi yang terjadi, mulai menggunakan kata ‘aku’ dan melupakan istilah ‘kami’, kehilangan kepercayaan, terkikisnya kesabaran di dalam diri sehingga hal yang remeh pun bisa bikin kebakaran jenggot, sampai akhirnya segalanya menjadi tidak terkendali. Maka perpisahan dijadikan sebagai pembenaran atas apa yang terjadi. Padahal kuncinya adalah introspeksi, dan kembali secara utuh kepada koridor2 pernikahan yang ditetapkan dalam agama [pendapat gw]. Bukankah setiap agama membenci perceraian?

Benar. Nikmat Allah mana yang sanggup aku dustakan. Memang begitulah seharusnya. Semua kebaikan dan keburukan pasangan harus diterima, karena dari situlah kita belajar menghargai sesama manusia. Jatuh bangunnya stabilisasi ekonomi keluarga, yang sering menjadi kambing hitam dalam pertengkaran suami istri, juga merupakan salah satu nikmat. Janganlah kita memiliki pedoman hidup: bikin parit di tanah lapang, ada duit Abang kusayang, duit ngibrit Abang kubuang. Wong waktu mengucap janji setia sehidup semati kita telah berikrar akan seia-sekata dalam keadaan terbaik (mapan) dan terburuk sekalipun (jatuh bangkrut lalu melarat). Maka dari itu, mulai sekarang, biasakanlah mensyukuri nikmat yang datang, sekecil apapun. Dengan bersyukur, Insya Allah semuanya menjadi terasa indah dan bermakna.

NB: Suamikyu, bagaimanapun engkau, meskipun terkadang galaknya ga ketulungan [tapi lebih sering gw yang ngamuk teu pararuguh hehehe], tidak memperbolehkan istrimu ini memakai legging ato baju2 yang seksih menurut penglihatanmu, suka marah kalo ekyu nakut2in Zahia dengan suara cicak karena ampe jam 10 pm lewat masih ga mo bobo, ngambek kalo gw kelamaan ngetem di depan lappie sehingga dirimyu ngerasa dicuekin oleh bini tersayang, dan masih banyak kelakuan2 lainnya yang suka bikin ilfill, tapi aku mencintaimu Honey. Teramat sangat.

21 comments:

Budi Mulyono said...

Memang Allah telah memberikan yang terbaik untuk kita,,, tetapi kita tidak pernah tahu. Allah sudah menjanjikan kebaikan asalkan jalannya juga baik. Mulai dari proses perkenalan, khitbah, nikah sampai berumah tangga sudah Allah atur. Nah kalo kita langgar ya Allah juga memberikan nikmatnya,,, mungkin berupa perceraian, kdrt... itu menurut saya loh....

Salam sahabat dari Balikpapan...

lianurmalasari said...

mba susan, makasiih banget sharingnya. harus lebih dan lebih lagi bersyukur. bersyukur itu memang menyenangkan yah :)

Lidya said...

jalan Allah itu indah loh :)
Hsrus kita syukuri

Faidzaky said...

bagus bgt postingannya bundanya zahia, kita harus banyak2 bersyukur deh dengan yang kita punya........

Sang Cerpenis bercerita said...

itu yg namanya jodoh. tidak ada yg bisa nebak ya.

richo said...

moga aku besok klo nikah ga bakalan bercerai....... nyari aja susah kok, udah di kasi malah di buang.... sayang banget :)

May-Danis's Mom said...

Emang sometimes aku sendiri suka ga ngerasa semua nikmat yg diberikan oleh-NYA *malu mode on*

Eniwei, ending postingan ini 'fun' banget (maksudnya aku mau bilang gini mom: wong dirimu mo bilang ai lap yu sama Ayahnya Zahia aja prolognya puanjang baged :))))) ) hahaha, jgn marah yaaaa mama Zahia yg cantikk, piss :D

Aku suka banget postinganmu ini Mom, serasa udah diingatkan, thanks a lot ^_^

Aulawi Ahmad said...

jadi pingin kawin eh nikah hehehe, moga segera datang apa yg kucari :) btw tq dah berbagi :)

Anonymous said...

Asslkm.
Alhamdulillah ya Allah engkau berikan aku seorang istri yang Pas dan sesuai dengan keinginanku. Semuanya sempurna dan mengesankan. Subhanallah atas segala kenikmatan yang sudah Engkau berikan dan semua berkah yang Engkau limpahkan. Semoga keluargaku selalu mendapatkan Hidayah dan Bimbingan-Mu.

wassalam,
... Ayah ...

Aditya's Blogsphere said...

salam sukses untuk blognya bang...makasih atas artikelnya yang membangun selamat sore....

Clara said...

jodoh itu ga pernah ketauan ya mbak

richo said...

selamat malam..... semoga semuanya menjadi indah

Zulfadhli's Family said...

Pak Budi Mulyono : Betul Pak, sepakat sekali dengan pendapatnya. Salam persahabatan juga dari Miri. Titip salam untuk Ibu Faridah :-)

Mba Lia : Yuks mari Jeng kita sama2 memperbanyak bersyukur :-)

Teh Lidya : Yoi Teh, Allah pasti merancang jalan terindah bagi umat-Nya yang beriman

Mba Fitri : Alhmadulillah kalo postingan ini dibilang bagus. Thanks yah Mba. Semoga kita menjadi orang2 yang pandai bersyukur. Amien :-)

Mba fanny : Kalo bisa ketebak mah ga seru yah Mba hehehhe

Mas Richo : Hohoho dibuang bo? Emangnya makanan basi :-)

Mba May : Hihihi ga marah atuh Mba, wong ekye mah bukan yang suka marah2. Bisi cepet tua. Iya tuh sebenrnya cuma mo bilang ai lop yu sama Ayahnya Zahia, tapi malu dunks kalo to the point. adi diputer2 dulu duechhh :-)

bang Aulawi : Wadoh jangan kawin duluan Bang, bisa gaswat!!! Kalo nikah baru okeh :-)

Ayah : Thank you suamikyu. I love u pisan ahhhhh. Mmuuaacchh!!

Mas Aditya : Thanks udah mampir Mas. Sukses selalu juga bat blognya :-)

Clara : Betuuuulllll :-)

Mas Richo lagi : Sleep well yah Mas Richo (hehehe padahal sekarang udah pagi neh)

Jazz Muhammad said...

aduh maaf teh, ketinggalan nih
bener, baru UTS teh. bener2 gila UTS-nya, masa sampai ada temen aq yang dapat nilai 41, padahal nilai max 100.

hehe

hahahahaa pingin ketawa baca caritanya..semua kok di luar dugaan ya.

jangan2 nanti aku juga gitu ya...hehe kan masih muda nih..

oya ceritanya teteh belum ada tuh..gimana ceritanya ketemu ma abang Zul...???

oya salam buat Zahia...ya,

oya teh, aslinya teteh ini dari mana yah?

sip2

Diyah-ummi Zalfa said...

Kalo jodoh gak bakal lari kemana-mana ya mbak....
Kayak aq ma abinya Zalfa temen satu kampus, satu jurusan & satu kelas pulak mulai ada rasa begitu mo lulus hehehe....suka geli sendiri kalo inget jaman itu.
Emang kalo kita mo sedikit 'melek' banyak sekali karunia Allah yg diberikan untuk kita & kita wajib mensyukurinya. Smoga mbak Susan & ayah Zahia bahagia & langgeng sampe akhir hayat, amin....

Sang Cerpenis bercerita said...

met wiken. ada lomba lho cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2010/04/hibah-novel-menyambut-postingan-ke-1000.html

catatan kecilku said...

Alhadulillah..., jika nikmat itu kita syukuri betapa makin banyaknya nikmat yg kita dapatkan ya mbak...
Semoga rumahtangganya senantiasa rukun. Amin.

the others said...

Suiiittt.... suiiiittt.....
Romantisme rumah tangga yang juga aku alami... emosi yg naik turun, rasa yang jatuh bangun... semua telah dirasakan bersama.. namun kebersamaan dalam keluarga memang indah tiada tara.
Alhamdulillah...

Zulfadhli's Family said...

Rosyid (Jazz Muhammad) : Gw jawab di blog lo ajah yah Syid. Sekalian baca postingan terbaru dirimyu :-)

Mba Diyah : Amien. Thanks yah Mba doanya. Semoga Mba dan abinya Zalfa juga menjadi keluarga yang samara dan langgeng sampe akhir hayat. Amien ya robbal 'alamin.

Mba Fanny (Sang Cerpenis) : Thanks yah Mba infonya. Insya Allah gw ikutan :-)

Mba Reni (Catatan Kecilku & The Others) : Hehehe, alhamdulillah yah Mba segala sesuatu dalam rumah tangga, baik atopun kurang baik, kalo dinikmati rasanya everything is ok. Salam untuk keluarga Mba :-)

Shmily family said...

I like this story...... ^^

Zulfadhli's Family said...

Indah (Shmily Family) : Thanks Hon :-)