Wednesday, 10 March 2010

Tawaran Pagi Hari yang Menggiurkan

Tadi pagi hubby berangkat dinas luar ke Pekanbaru. Waktu lagi masukin ransel Abang ke dalam mobil, gw melihat ada 2 orang Nenek2 tetangga depan rumah, orang Melayu, sedang berjalan2 santai. Setelah Abang berangkat, gw dan Nyokap langsung bergabung dengan Nenek2 itu untuk bersosialisasi secara kami adalah tetangga baru di kompleks ini. Beliau2 menanyakan dari mana kami berasal, apakah ini emak gw (menunjuk Nyokap), laki gw gawe dimana, udah berapa lama di Malaysia, dan sebagainya. Sebaliknya tanpa diminta kedua Nenek itu meperkenalkan diri: umur sekian, punya anak sekian, sekarang tinggal sama anak yang no sekian yang kerja di perusahaan A, cucu udah sekian biji, dan informasi2 lainnya yang diperlukan oleh ketua RT untuk membuat KTP. Setelah ngerumpi ngalor-ngidul, melintaslah seorang Nenek Cina gaul dengan cucunya yang bersepeda. Kenapa gw bilang Nenek gaul? Karena Beliau menggunakan tanktop, celana pendek, sepatu kets, serta bandana kain sebagai penutup kepala. Luar bisa bukan! Begitu trendi dan sportif penampilannya [kalah keren deh gw!]. Neciul (baca: Nenek Cina gaul) menyempatkan diri berhenti sebentar lalu mengintrogasi gw dan Nyokap dengan pertanyaan2 yang ga beda jauh dengan dua Nenek sebelumnya. Setelah itu, tanpa berpamitan atau ba-bi-bu, Neciul ngacir ke rumahnya. Kami yang tersisa (baca: gw, Nyokap, 2 Nenek Melayu) melanjutkan obrolan pagi, tapi ga lama karena gw memutuskan untuk gudbay-dadah, takut Zahia udah bangun [lagian males banget pagi2 ngerumpi, bagus gw nyiapin breakfastnya Zahia kan?!].

Gw sarapan, Nyokap ngopi. Pada saat pertengahan makan, datanglah Neciul dan 1 Nenek Melayu. Nyokap ngampirin mereka yang berdiri di depan pagar, gw pun langsung cuci tangan dan nimbrung disitu karena penasaran kepengen tau apa seh yang mo dibicarakan ko kayanya penting banget pagi2 namu ke rumah orang [ga cukup yah Nek acara introgasinya tadi?]. Tanpa tedeng aling2 Neciul bilang ke Nyokap kalo dia mo menawarkan bekerja di rumah anaknya. Nelayu (baca: Nenek Melayu) menambahkan penjelasan Neciul “itu loh, kerja rumah tangga”. Terus tanpa diminta Nelayu menjelaskan bahwa rumah anak Neciul di komleks ini ada 2, mereka keluarga kaya, bla-bla-bla. GUBRAGGG!!! Permisi yah Nek, gw sebagai anaknya, masih mampu ko kasih allowance tiap bulan buat Nyokap jajan2!! Ga perlu Nyokap kerja di tempat lo segala!!! Esmosi gw!!!! Lagian kalo lo emang super duper kaya kenapa ga cari ART via agent ajah, kan banyak agent2 penyalur ART di Miri. Tinggal bayar RM 2000 - 3000 beres semua urusan, sang agent akan mengantarkan pembokat yang lo butuhkan ituh sampe depan pintu rumah!!!!! Nyokap apalagi, langsung terperangah mendengar tawaran yang sangat menggiurkan ituh. After 2-minutes-shocked, Nyokap bilang dengan sopan kalo Beliau baru ajah pensiun dari America Company yang ada di Jakarta. Gw nyamber dengan menjelaskan bahwa sebenernya Nyokap meskipun udah masuk usia pensiun tapi mo diperpanjang kontrak kerjanya 2 tahun oleh perusahaan. Berhubung anak satu2nya yang manis dan gemar menabung ini (baca: gw) kelimpungan 6 bulan ngurus anak dan rumah sendirian dikarenakan susye banget cari ART kaga dapet2 [alhamdulillah sejak 3 bulan yang lalu kami udah dapet ART], maka gw memohon pada Nyokap untuk menolak tawaran dari Bosnya itu dan stay dengan gw disini.

Entah apa yang ada di pikiran Neciul dan Nelayu itu. Bagaimana coba perasaannya jika ada orang yang baru dikenal ujug2 dateng terus menawarkan mereka untuk jadi ART?? Emang seh Nyokap lagi pake daster [biasanya sehari2 Uti Zahia ini pake legging dan kaos], tapi masa langsung ditawarin jadi pembokat. Apa gw harus bilang “Nek, daster batik emak saya ini Batik Keris yang harganya lumayan mehong loh. Plizz deh jangan dikira ART”. Ga mungkin kan?! Satu yang pasti bahwa gw tersinggung karena gw ngeliat Nyokap sedih banget setelah peristiwa itu. Ya sutralah, gw dan Nyokap berusaha untuk menerima dengan lapang dada dan melupakannya, toh udah berlalu. Lagian kita kan ga bisa menyetir jalan pikirannya orang lain, ato melarang orang berfikir yang mboten2 tentang diri kita.

Sodara2 sekalian yang berbudi luhur, tahukah Temans kalo perlakuan under-estimate seperti itu sangat sering kami terima disini? Cap sebagai pembantu, tukang masak, buruh pabrik, pekerja ladang, kuli, seringkali mampir pada gw dan Abang, sedangkan bagi Nyokap ini adalah kali pertama [silahkan baca posting yang berjudul “Pembantu, supir, kuli, buruh kasar = ORANG INDON]. Apa karena pengaruh tampang yang melas ato emang udah habbit orang sini yang suka suudzon alias berburuk sangka. Maka dari itu sodara2, di Malaysia ini, kami memiliki prinsip untuk bersombong diri. Bukan sombong dengan memamerkan harta benda yang dimiliki seperti pake emas bergantang2 ato pamer sana-sini punya gadget latest edision. Bukan sombong seperti itu yang kami tunjukkan. Tapi dengan selalu menegakkan kepala, dan berbicara dengan Bahasa Inggris (sebagai bahasa internasional) supaya ‘mereka2 yang suka memberikan cap rendahan kepada orang Indonesia’ paham bahwa kami berpendidikan. Jika makhluk yang diajak berbicara tidak dapat berbahasa Inggris, kami mengobrol menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai Ejaan Yang Disempurnakan (EYD), dengan harapan bisa memantulkan binar kecerdasan yang kami miliki.

Hidup Indonesiaku! Tunjukkan pada bangsa2 lain bahwa Indonesia memilki SDM yang tidak melulu menjadi pekerja level bawah, tapi SDM2 berkualitas yang dapat menjadi ‘atasan’ di negeri orang. Buktikan kalau kita bisa! Buka mata dunia, sadarkan mereka jika kita memiliki harkat dan martabat yang sama! MERDEKA!!!!

18 comments:

silvi said...

san...berkunjung kesini dipagi hari...ikutan 'mpet'...tapi jangan deh yaa...kan kita orang yg berpendidikan dan punya harga diri...mari kita tunjukkan...

nyambung banged, baru aja kemaren gue ngobrol ma temen gue yg lg tugas di medan dan punya kk ipar stay di KL, katanya kalo di 'sono' kita dipanggil indon...itu tuh *maaf...maapphh...* hina banget...iya gitu san...?

Allisa Yustica Krones said...

wuizzz...ikutan gemez juga bacanya.

Ayo, San, semangat, tunjukkan pada mereka-mereka itu, yang selalu menganggap rendah orang Indonesia, bahwa kita tidak serendah itu.

Kita punya martabat. Banyak putra-putri Indonesia yang berpendidikan tinggi. Dan banyak SDM Indonesia yang mampu berkarya hebat dan bahkan mampu bersaing dengan SDM dari negara lain.

Merdeka!!

Bunda Nayla said...

Ikut gemes & geregetan deh baca ceritamu, :)

zee said...

Gw lg narik napas panjang. Sakit hati bacanya. Memang begitulah Malaysia. Sepele sekali sama orang Indonesia. Mereka kira semua org Indonesia itu kelas buruh, ya gara2 kebanyakan TKW kita di sana. Bodat tu nenek-2. Pengen gw cabe aja mulutnya. Kasian utinya zahia, mudah2an ga sedih lagi ya. Anggap aja itu monyet2 gila dari hutan yg ga tau adat. *jd emosi deh gw...

Diyah kusumaningsih said...

Aaarrrgghh....ikut emosi niy baca tetangga kita yg satu ini 'bertingkah'. Ayo mbak tunjukkan kalo bangsa kita ini bermartabat emang nya dia, kerjaannya 'nyolongin' kebudayaan kita mulu *sewot mode on*

Lidya said...

ikut sebel juga, temen ku juga cerita hal yang sama nih dia tinggal di KL. jangan kan sama orang sana,sama orang indo sendiri aja suka dilecehkan, padahal orang itu dokter loh. menganggap temenku itu TKW dilihat dari atas sampai bawah.

putilaksmi said...

iiihhh pen tak pites itu nenek nenek... pites!! tes!! tes!!

mereka g kenal ya?? pepatah "don't judge the people from the DASTER??"

di negara indonesia tertjintwah ini,nyokap gw aja yg seneng pake daster sering bgt dikirain pembokat gw!!!

yuuk maree, kita mulai jadi org yg gak gampang nilai org lain hanya dr penampilan ajah!!

bunda zikra said...

ahh pantesan deh orang indonesia semakin banyak benci negara tetangga kita itu. mereka pasti mikir daripada datengin pembokat via agent, mending pake TKI, lebih murah.
emosi jiwa juga baca perlakuan orang itu. baru kenal, belum tau banyak, udah gak sopan dan sok tau. ahh go to hell aja lo nenek2!

Keluarga pak Anton said...

gileeeeee sopaaann benerrrr ya tu orang...berasa paling okeh sedunia hihihi padahal serumpun gitu loooo...

ayooo jgn kalah sama mereka mba...sikaaatttt ( sikat apa maksudnya ya hihihihi )

ehem maksudnya tunjukkan pd mreka bahwa kita berkelas, kita pintar juga *ngomong dgn gaya berkelas*

Zulfadhli's Family said...

Silvi : Gw juga mpet banget Vi kalo dipanggil Indon2. Emang susah yah kalo nyebut Indonesia?!

Alissa : Betul banget Lis, kita harus tunjukkan bahwa kita bisa 'lebih' dari mereka. MERDEKA!!!

Mba Fitriasih : Thanks yah Mba atas partisipasi gemesnya :-)

Mba Zee : Huehehehe....sabar Mbakyu. Mari kita sama2 nyumpel tu mulut Nenek degan cabe 3 kg. Hihihi, tapi kasian ah. Bagusan juga kita sama2 mendoakan supaya Beliau2 itu bertobat. Amien

Mba Diyah : Itulah Mba, jelas2 kita lebih bermartabat dan berbudaya soalnya kita ga pernah nyolongin budaya bangsa lain terus diaku2 sebagai produk dalam negeri

Teh Lidya : Emang begitu Teh, yang nganggep gw pembantu, tukang masak, dll bukan cuma orang Malaynya, tapi TKW2 yang dari Indonesia uga suka berpikiran bahwa gw profesinya seperti ituh :-(

Putilaksmi : Yuksss mareee Jeng. Btw emang tu Nenek kutu mo dipitesin segala hihihi

Mba Evy : Duh maap yah kalo postingannya bikin BuMil ikutan esmosi jiwa. Thanks atas supportnya Mba

Mba Mila : Sikaaaattttt habis Mba....stujuhhhh!!!!!

mimiajadeh said...

mmg keterlaluan ya bunda...cb warga mrk d indonesia ini...waaahhhhhh d perlakukan gmnnnnn gtu. huhu..mmg sampah tu org (sambil hentak2kakikepaladanpantat)

Indri said...

gemezzzzzzz...... yaaaaa.....
parah banget perlakukan dan pandangan mereka...

Bintang said...

sampe bingung mo ngomong apa disini saking sebelnya baca cerita di postingan ini...yah bener kata bunda, tunjukkan deh pada mereka kalo kami berpendidikan...anyway, kenapa bunda gak bisa comment yah di blogku..???..yang lain pada bisa tuh...

Motik said...

ihhhh sakit hati......
segitu rendahnya ya orang indonesia di mata mereka.Katanya serumpun, tapi perlakuannya kayak gitu.
Coba kalo berani mereka dateng ke sini, di ganyang baru tau rasaaa!!!
Sabar ya San, hidup di negeri sendiri aja banyak cobaan apalagi hidup di negeri orang. Merdeka!!!

ALRIS said...

Pastilah menyakitkan ditawarin jadi pembokat dengan cara begitu. Ya, maksudnya baru kenal udah nawar-nawar. Emang yang diekspor Indonesia tki dan tkw doang??? Hajar mba... Ya hajar dengan kata-kata aja... hehehe.
Blognya saya link ya. Salam

Zulfadhli's Family said...

Mimi Arie : memang ter....la....lu... (kata Bang Oma). Btw pantat juga dihentak2in kah Mi? Hihihi gimana caranya??

Mba Indri : Emang parah yah Mba. Dan berasa pengen jitak!!

Mba Elly : Itulah Mba gw juga ga tau kenapa tiap mo kasih identity ga bisa2 mulu (emang gw yang gaptek kali yah?!)

Motik : Tengkiu Say dukungannya. Iya, sabar emang kuncinya. Abis kalo dimasukkin ke hati tar bisa2 kena sirosis pula!

ALRIS : Thanks dah mampir ke blog gw & hubby. Insya Allah ta gw main ke blog dirimyu :-)

IBU AMELIA KALIMANTAGN said...

saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH RIJI dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH RIJI dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH RIJI saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH RIJI di 082 388 362 128 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

Kiyai kanjeng dimas taat pribadi said...

SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<