Monday, 22 March 2010

Camp vs City

Sejak tanggal 27 Februari 2010 gw sekeluarga bermigrasi dari Bintulu ke Miri. Bintulu adalah kota kecil, kalo di Indonesia seperti Bogor, tapi fasilitas sangat lengkap dan modern. Sedangkan Miri adalah kota besar, bisa dikatakan seperti Bandung versi rapih, bersih, ga pake banjir, dan tanpa FO. Kedua kota ini hanya berjarak kurang lebih 250 km, yaitu sekitar 3 jam perjalanan pake mobil kalo supirnya bawa mobil dengan kecepatan 100 km / jam, ato bisa molor jadi seharian kalo pake acara ban kempes, ujan, becek, ga ada ojek [basi dehhh!]. Gimana rasanya stay di kota besar, Jeng? Well, terus terang buat gw yang sejak taun 2006 bekerja di perusahaan forestry, tinggal di pelosok2 hutan, lebih banyak bergaul dengan monyet pantat merah dan gajah (semasa di Kerinci, Riau), ato buaya2 muara (semasa di Tidung Pala, Kalimantan Timur), jadi agak2 parno gituh deh masuk kota. Apalagi laki gw yang udah 7 taun bermetamorfosa jadi orang utan [eh tapi ga deng, Ayahnya Zahia mah hepi2 ajah tinggal dimanapun asal bersama anak dan istri tercinta]. Yang kegirangan dari acara pindahan ini adalah emak gw karena rumah ga jauh dari market. Hadohhh, nabung mulu bawaannya di Supermarket!

Rumah yang kami rental berada di kompleks, dengan tipe rumah tembok ketemu tembok. Untungnya pantat ga saling ketemu juga alias masih ada space berupa jalan kecil, tapi bukan untuk jalan umum karena ujungnya buntu. Sebenernya gw harus bersyukur setelah hampir 4 taun jauh dari peradaban akhirnya bisa juga kembali ke tempat yang rame, penuh orang [iyalah Ceu, masa kambing!], ada mall dan bangunan2 tinggi nan megah, bisa bersosialisasi, Zahia jadi punya temen yang sepantaran, signal internet lebih yahud ga putus2, dan masih banyak lagi segi positif lainnya. Tapi ko di dalam palung hati gw yang terdalam gw malah merindukan camp yang selama 2 taun ini kami tinggali yah. Yang ada kalo gw curhat sama laki gw pasti Abang langsung nimpalin dengan ilfill “Bunda nih aneh. Dulu waktu tinggal di camp nanya2 mulu kapan ditransfer ke Miri. Giliran sekarang udah di Miri eh kepengen ikut mulu kalo Ayah tugas ke Bintulu. Gimana seh?!?!”. Ok. Ok. Sebut ajah gw sebagai Mrs. PlinPlan. Tapi gw ada alasan untuk ituh.

Sodara2 sekalian, inilah perbedaan antara rumah kami di camp dengan rumah yang kami tempati sekarang :

Listrik (1 point untuk City)

→ Di camp listrik nyala jam 5 ato 6 am (tergantung meleknya petugas genset), mati jam 11 pm, kadang lewat (tergantung mood Beliau). Setelah listrik dimatikan kami langsung deh beromantis2 ria dengan menggunakan cahaya cempor / pelita saja. FYI, udah 3x gw beli emergency lamp, mulai dari harga yang murah meriah ampe mahalnya luar binasa, pernah juga dibawain Nyokap dari Indonesia yang branded punya, tetep kacrut semuanya. Emergency lamp yang awalnya mampu menyala terus2 menerus selama 8 jam, lama2 berkurang menjadi 7 jam, 6 jam, 5 jam [hitung mundur dimulai], sampe akhirnya tewas kaga mo nyala sama sekali. Ohmigod, impoten ternyata bisa juga menyerang lampu. Setelah dilakukan introspeksi, ditariklah kesimpulan bahwa penyebabnya adalah listrik yang tidak stabil sehingga pada saat dicharge tidak terisi maksimal.

→ Secara Miri adalah kota besar, maka lampu nyala 24 jam.

Air (1 point untuk City)

→ Pernah pompa air di camp rusak, akibatnya selama 1 bulan lebih hidup kami bergantung dari air hujan karena ga ada pasokan air. Mantaps bukan?! Mana waktu itu adalah musim kemarau pula, yang mana frekuensi hujan sedikit dan kalopun hujan cuma sebentar. Sampe2 pernah waktu persediaan air udah habis banget, gw pepsi ceboknya pake air mineral. Orang kaya gitu loh! [hiks, tekor deh duit belanja]. Yang parahnya lagi, pembantu tetangga gw si Mr. Indihe bilang kalo tu Mister karena udah ga tahan pengen pup tapi ga ada air buat nge-flush maka Beliau ngacir ke dalam hutan sabil bawa cangkul. Hihihi, mo ngapain yah kira2???

→ Lagi2, sebagai kota besar yang PDAM nya bekerja dengan baik dan benar, bukan makan gaji buta semata, maka supply air disini tidak pernah kurang.

Mandi (1 point untuk City)

→ Sebenernya ini masih ada sangkut pautnya sama air, tapi gw bedakan pembahasannya. Yup, karena air susah di camp, maka pada saat kritis air, gw, Abang, Nyokap, dan ART mandi 1x dalam sehari. Pengecualian buat Zahia, jadwal mandinya tetep normal supaya ga kena penyakit kulit [kalo yang tua mah udah kebal]. Bahkan gw rela berkorban demi keluarga dengan mandi dua hari sekali. Ih jorse bangets! Jijay bajay deh kamyu! Tenang, percayalah bahwa meskipun ga mandi kami tetap harum mewangi sepanjang hari karena tidak lupa menggosok gigi dan memakai Rexona serta parfum setiap 1 jam sekali. Penderitaan tidak hanya sampai disitu, saat air berlimpah, karena tangki penampungnya terbuat dari besi, maka kalo mandi pagi dinginnya setengah mati, kalo mandi siang2 pada saat matahari lagi menyengat galak airnya panas ga ketulungan. So, dengan cerdas gw membeli banyak ember berukuran guede untuk menampung air. At least kalo pipis siang pas cebok tidak terlalu menderita.

→ Mandi pagi, tengah hari bolong, sore, malem, subuh, rasa airnya sami mawon. Brrrrr…..dingin dan menyejukkan.

Udara segar (1 point untuk camp)

→ Kalo ini udah jelas siapa pemenangnya. Camp yang kami tinggali memang bukan bener2 berada di dalam hutan. Jangan bayangkan hutan alam kaya di Indonesia yang masih ada harimaunya. Jarak camp ke kota Bandar Bintulu pun dekat, hanya sekitar setengah jam pake mobil. Tapi tetep ajah yang namanya camp bukan di tengah kota ato pinggir jalan. Udara disono bener2 fresh karena masih banyak pohon2, apalagi jauh dari keramaian. Wong yang melintas di depan rumah paling2 mobil Abang, mobil tetangga [kami hanya punya tetangga 3 biji], truk sampah, dan beberapa motor. Selain itu, rumah dinas kami memiliki banyak jendela. So, udaranya seger banget, terutama kalo pagi hari. Siang mah tetep panas kaya di Jakarta.

→ Fiuhhh! Tarik napas dulu ah sebelumnya. Bukan apa2, sejak awal kami datang ajah udah disambut dengan kabut asap. Inilah hasil dari kerjaan orang mo buka ladang tapi dengan cara ngebakar lahan. Jadi udah beberapa minggu ini pas pagi2 buka jendela dan pintu, bukannya menghirup udara segar, tapi malah bikin paru2 terkontaminasi dengan asap! Satu hal lagi yang gw ga suka dari umah yang sekarang adalah ventilasinya cuma di depan (ruang tamu + kamar Uti), di samping (kamar Mak Cik Eli), dan belakang (dapur). Sedangkan kamar gw, Abang & Zahia sebagai kamar tidur utama justru tanpa jendela karena merupakan kamar jadi2an alias hasil renovasi [dulu adalah dapur]. Kalo berada di kamar rasanya seperti dikurung di dalam box. Apalagi kalo siang2 tanpa menghidupkan AC, wuihhh double sengsara: dimasukkin ke dalam box, boxnya dipanggang di kompor gas dengan suhu 40 derajat, jam 12 teng di luar rumah. Alamakjang!!!

Fasiitas (1 point untuk camp & City)

→ Alhamdulillah di camp kami mendapatkan rumah baru, belum pernah ditempati siapapun karena baru bener2 selesai dibangun pas kami dateng. Fasilitasnya cukup lengkap. Rumah kayu (papan) dengan 2 kamar, tempat tidur 1 queen size yang 1 lagi single-bed, 1 set kursi tamu dan kursi makan dari kayu, kulkas ukuran sedang, kompor & tabung gas, AC, ceiling fan, water heater, lemari baju, serta buffet.

→ Di Miri kami merental rumah dengan 3 kamar (jadi Uti & Mak Cik Eli punya kamar sendiri2), fully-furnished, minus water heater. Pemilik rumah meninggalkan perabotan yang cukup lengkap, sehingga kami tidak perlu repot2 membeli ini itu. Rumahnya bertembok semen dengan lantai keramik. Tapi bisa dibilang secara keseluruhan rumah ini jorok, tidak terawat, apalagi di bagian belakang [tapi sekarang udah diperbaiki sama Abang yang pandai bertukang]. Kecoanya jangan ditanya, seliweran dengan semena2 seakan2 merekalah tuan rumah disini.

Mobil (1 point untuk camp)

→ Bagian ini terasanya sama laki gw. Kalo di camp, Abang pulang dinas luar mobilnya super kotor, langsung bawa ke workshop. Disitu udah ada orang yang emang digaji perusahaan buat nyuci mobil yang khusus diimport dari Indonesia dengan gaji RM 19 per hari [informasi yang sangat penting, bukan?]. Jadi Beliau tinggal duduk manis, ato kalo lagi rajinnya keluar ikut bantuin (baca: bantu tunjuk sana tunjuk sini), terus selesai deh. Mobil pun kembali ke pelukan Abang dalam kondisi kinclong.

→ Saatnya menyingsingkan lengan baju buat mencuci mobil setiap wiken sehabis pulang dinas. Hihihi, ekye bantu pake doa ajah yah Hon. Kuatkan hatimyu dan teruskan mencuci.

Lingkungan sekitar (1 point untu City)

→ Dengan tetangga yang 3 biji, dan tidak ada yang membawa keluarga, dapat dipastikan Zahia tidak memilki teman sebaya. Interaksi dengan orang selain orang tua dan neneknya sangat jarang sekali, kecuali ada tamu yang datang ke rumah ato sebaliknya kami yang main2 ke rumah mereka. Paling Zahia ngeliat orang banyak pas shopping seminggu sekali ke mall. Ga heran kalo Zahia takut sama orang. Apalagi sama Mr. Indihe yang mohon maap lahir batin [duh ga enak hati mo ngucapinnya, maapkan akyu yah Mister], berwarna hitam legam. Wah Zahia sawan tuh setiap ngeliat Beliau. Anehnya kalo pas ketemu bos Abang yang orang bule (dari AfSel), tanpa diminta Zahia langusng mengulurkan tangannya untuk bersalaman dan cium tangan. Hihihi, kecil2 udah pinter milih.

→ Yang judulnya kompleks pasti kiri kanan ada tetangga. Rata2 penghuni disini adalah China, Dayak, Melayu. Banyak juga yang punya anak kecil sehingga bagus untuk Zahia bersosialisasi. Dan pastinya bagus juga buat gw yang akan memulai bisnis alias berdagang batik [doakan banyak pelanggan yah Temans]. Satu hal yang menyebalkan adalah karena tetangga kiri kanan punya mobil 2-3 biji, garasinya ga muat, terkadang mereka dengan semena2 memarkirkan mobilnya di depan pagar rumah kami.

Macet (1 point untuk camp)

→ Bisa dipastikan bahwa di camp ga akan pernah macet coz si Komo ga mampir kesono. Bintulu, meski hampir seluruh penduduknya memiliki mobil tapi gw ga pernah kejebak macet. Para pengguna kendaraan pun tertib. Ga ada tuh yang namanya nyerobot soni sini sok selonong boy.

→ Namanya juga kota besar. Mo kemana2 macet. Dimana2 macet. Bahkan sampe di fly-over pun macet. Gilanya lagi, kalo pas hari kerja, nemu lampu merah, musti 3x berhenti baru bisa ketemu lampu ijo. Ini part yang paling gw ga suka. Udah gitu orang2nya ga tertib pula. Potong jalan orang, nyalip tiba2. Untuk itu gw memilih tempat shopping di market deket rumah ajah daripada bela2in shopping di mall tapi nyangkut dalam kemacetan. Huuuhhhh.

Tingkat kriminalitas (1 point untuk camp)

→ Penjagaan di camp cukup ketat. Ada 2 gate, yaitu di depan dan belakang yang harus dilewati jika mo keluar-masuk. Setiap kendaraan yang datang ato pergi terdaftar dengan detail. Alhamdulillah selama kami 2 tahun tinggal disana aman2 ajah. Ditinggal mudik pas Lebaran pun ga kuatir.

→ Semakin besar suatu tempat, maka semakin merebak pula tindak kejahatannya. Ini hukum alam. Sebelum kami pindah ke Miri, temen2 Abang di HQ (Head Quarter Office) bercerita kalo tingkat kriminalitas disini tinggi. Setiap bulan ada sekitar 60 mobil & motor yang hilang di Boulevard Mall (data by Newspaper), sebuah mall ternama. Banyak kasus2 pencurian dan perampokan. Maling masuk ngejebol atap lah, pura2 jadi petugas apalah. Pokonya bikin bulu kuduk berdiri deh dengernya. Gw, saking parnonya, tidak pernah membiarkan orang2 yang baru dikenal masuk ke rumah. Kalo emang mo ngobrol yah di luar ajah. Kebetulan juga ada di garasi ada semacam kursi, dari batang pohon yang dipotong2 kemudian dijadikan kursi (bawa dari camp). Malem2 denger suara sedikit ajah gw langsung kebangun. Ya ampyun, pening deh kepala gw dipenuhi pikiran2 yang mengerikan!! [tuh kan makin parno deh gw].

KESIMPULAN

Dari 9 hal yang dipaparkan, baik camp maupun city mendapatkan point yang sama, yaitu 5 point. Sehingga kesimpulannya pertandingan berakhir seri / draw.

Dimana bumi dipinjak, disitu langit dijunjung. Artinya adalah puasa jualan kolak, pasti banyak pengunjung. Maap sodara2, ngawur!! Yang mo gw katakan adalah kemanapun nasib membawa kita, dihempaskan ke tengah rimba ato diceburkan ke kolam yang ramai, ga usah dipermasalahkan. Syukurilah semuanya, dan yakinlah bahwa itu adalah keputusan-Nya yang terbaik. Itulah yang gw lakukan sekarang, mensyukuri. Kami (khususnya gw) berusaha menerima semua plus dan minus di tempat yang baru ini dengan lapang dada. Berusaha untuk menyamankan diri sendiri, bagaimanapun caranya. Dan sudah pasti gw akan membuat rumah ini menjadi tempat yang hommy bagi keluarga. Caranya Jeng Soes? Ya udah pasti lah dengan membanjiri cinta ke seluruh bagian, meluapkan kehangatan pada setiap sudut, yang tersembunyi sekalipun. Welcome to Miri, Temans!

35 comments:

Desy Noer said...

Mataaabs! Aku suka gayamu menulis jeng…

Biarpun panjang tapi gak mem-bete-kan.

Hihihi.. Kebayang rasanya cebokan di siang hari saat masih di camp.

Yups! Dimanapun kita, bagaimanapun keadaannya, intinya adalah tetap disyukuri, rasa dan hawa seperti apa pun akan jadi manis.

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, pasti adem ya rumahnya

fanda dan fanny said...

yg penting, ada air dan listrik.

Keluarga pak Anton said...

assiiik bener deh kl baca postingan mba susan, berasa baca novel hihihih lucuu pula :P

asli aku ngakak pas baca mister indihe kebelet pup trus ngacir ke hutan bawa cakul hahahahaha

Smoga makin lama byk nilai plus juga ya mba tinggal di city, ya kalo blom ada di plus2in laahh :P

Jazz Muhammad said...

teteh, ngga seru nih

hasilnya imbang
harus tanding ulang biar tahu siapa yang menang

heheh seru teh penalamannya
eh emang abang teteh kerja apa sih..?
bales di blogku teh, sekalian komen...hehe

terus semangat teh, oya salam buat Zahia ya
kayaknya imut2 deh

zee said...

Bener sih Sus,
dimana pun kita tinggal memang mau gak mau ya harus beradaptasi kan ya.
Tp menurut gw perjuangan gak mandi 2 hari itu luar biasa kekekeke...

Bunda Nayla said...

Seru deh baca postingannya, gak kebayang euuy cebok tengah hari, hahaha

putilaksmi said...

like this..
kemanapun nasib membawa, memang selayaknya kita syukuri dan yakin, Allah pasti kasih yg terbaik..
Jeng, skarang udah rajin mandi kan yaa?? :D

Jazz Muhammad said...

teteh, panggil aja aku Rosyid (Lah???)
nama asliku Muhammad Rosyid Jazuli
hehe Jazz muhammad adalah nama samaran di duni maya

maksih teh....
oya salam hangay buat Zahia ya, sekalian sama Abang....

terus semangat teteh

Shmily family said...

San....ga mandi 2 hari bukannya tu hobby zaman dahulu kala...hehehe....

Tiap baca postingan Susan yang ada diriku pasti senyum2 sendiri, kebayang kalo dengerin cerita langsung dari Susan, pastinya lebih heboh....hohoho....

Sekarang bisnis batik ya San? Mu sekalian bisnis keripik ga? =)

Blog Keluarga Budi Mulyono dan Henny Faridah said...

Semua pasti ada plus minusnya sob... Yang penting bisa menyesuaikan dan bersyukur.... jadi gak makan ati.

Link sudah masuk ke link sahabat. Silahkan di cek.

Salam sahabat dari Balikpapan.

@yank Mira said...

wakakakaka...lucu juga bahasa postingannya, sip banget say, panjang tapi seru, plus bisa bikin naek turun suasana. btw, ntu dimana yak?

ary said...

postingannya seru, aku suka deh bacanya. TUl, setuju banget, dimana bumi dipinjak, di situ langit dijunjung, kalo gak gitu bisa pusing terus ya gak bun ? seru juga nih pengalaman tinggal di 2 tempat yang berbeda gitu mbak. Sehat terus tuk semua n tetep semangat ...
big hugs from Jkt

Princess Kayla said...

semoga dan harus nih kayaknya...semakin kerasan di rumah baru...dan pertanyaan yg penting juga (spt ke aku nih mbak...) kapan zahia dpt adik??? he he he...

Diyah-ummi Zalfa said...

Idem niy sama yang lain, baca postingannya mbak Susan bisa senyum2 sendiri bahkan ngakak sendiri hehehe......
Tinggal di negri orang pengalaman nya banyak ya mbak, jadi gak sabar pingin baca cerita berikutnya :-)

Clara said...

pindah ke kota besar?
hmmm, semua lokasi ada plus minusnya memang mbak. jadi selamat menikmati saja ya ^^

Zulfadhli's Family said...

Mba Dessy Noer : Alhamdulillah kalo suka baca cerita2 gw yang kadang kaga penting ini :-) Thanks.


Sang Cerpenis : Ademan rumah yang dulu Mna soalnya banyak pohon

Fanda & Fanny : Betul bangets. Sepakat!

Mba Mila : Hadoh si Mba neh bisa ajah. Tapi doain ajah yah supaya dapet wangsit buat bikin novel :-)

Mba Zee : itulah Mba pengorbanan gw buat keluarga.....huehehehe

Rosyid : Zahia marah tuh dibilang kayanya imut2. Wong emang imoet beneran tau!!

Shmily Family : Haluuuuu Jeng Indah, akhirnya punya blog huga. Welka, Bu. Gw link yah blognya. Sun sayang buat Mas Pras dari Zahia. Mmmmuuuuaaaacccchhhh NB: Boljug tuh bisnis keripiknya :-)


Mba Fitrisih : Rasanya??? Muantaps Mbakyu hihihi lain haneut deui, mateng ieu mah

Putilaksmi : Pasti dunks sekarang dah rajin mandi dan menggosok ketek :-)

Pak Budi Mulyono & Mba Henny Faridah : Thanks yah udah di link. Salam hangat juga dari Miri buat keluarga di Balikpapan

Mba @yank Mira : Kami stay di Miri, Sarawak, Malaysia. Mampir atuh Jeng

Mba Ary : Duh Zahia seneng banget loh Mba dapet hug dari cowo2 ganteng seperti Flavien & Aurele :-)

Mba Reni : Hihihi, kapan yah?? Mmmm....nunggu kabar gembira dulu deh dari Bunda Kayla. Baru tar ekye nyusul

Mba Diyah : Alhamdulillah kalo bisa bikin Temans senang dengan baca cerita2 gw. Thanks yah Mba atas komplimennya

Clara : Pasti dunks akan dinimati :-)

May-Danis's Mom said...

Enak banget deh baca postingannya mbak, bahasanya lucu & nggak bosenin.

Zahia skr seneng ya banyak temannya. Mudah-2an bisnis batiknya lancar & laris manis ya mbak.

Btw, sekarang udah rajin mandi kan? gak sampe tunggu 2 hari lg tuk mandi, hahahaha :D

Allisa Yustica Krones said...

tulisannya keren, euy!!! Seru!!!

Aku setuju, san, di manapun kita berada mmg harus selalu disyukuri, karena kita diijinkan Tuhan ada di situ bukannya tanpa maksud dan rencana.

kurniawan.q said...

salam kenal ................

IbuDzakyFai said...

asik benerr dah ngerasain camps dan city , mantabbbb abisss

lianurmalasari said...

panjang ternyata.. tapi gak terasa aku baca sampe habis mba. enak deh baca postingan mba. gak ngebosenin.

salam kenal yah :)

woel said...

seneng deh baca ceritanya
lam kenal ya mba

silvi said...

seperti biasa...baca cerita lu...seruuuu booooo...ihik..ihik..eta lampunya cuma ampe jam 11...untung bukan gue yg tinggal di sono...bisa bisa anak gue 7 kali yee..hahahaa...

baideweiii...kecoa san...?? hiiiiiyyy musuh utama gue,azka, kika dan arfa...hiiiiiyy...

Alrezamittariq said...

kalo aku sih lebih milih camp....soalnya lebih banyak waktu buat keluarga...hehehe

Zulfadhli's Family said...

Mba May : Iya atuh sekarang mah rajin banget mandi. Soalnya dah ga ada alesan buat males2an secara airnya melimpah ruah. Thanks yah doanya (mengenai jualan batik).

Alissa : Setujuuuuu!!!

Kurniawan : Salam kenal juga. Thanks yah dah mampir kesini.

Mba Fitri : Belum mantap 100% Mba kalo belum ngerasain sendiri hohohoho.

Mba Lia & Mba Woel : Thanks dah mampir. Salam kenal juga :-)

Silvi : 7 anak Vi? Hihihi, mo bikin peternakan Jeng??

Kang Tariq : Wah kalo gw mah Kang sama ajah situasinya coz Ayahnya Zahia emang kerjanya travelling mulu. Jadi ada di rumah paling wiken. Hiks, jablay deh!

Zulfadhli's Family said...
This comment has been removed by the author.
lia nurmalasa said...

mba, sudah saya link yah url nya :)

entik said...

yang penting krasan ya jeung...
semoga rumah bisa berasa surga terus :)

Lidya said...

lengkap banget deh kalo posting, jadi kita bisa membayangkan. knapa gak jadi penulis aja

Zulfadhli's Family said...

Mba Lia : Saya juga udah link blog Mba. Thanks :-)

Mba Entik : Yoi bangetzzzz

Teh Lidya : Udah ngenet lagi neh Teh? Gimana, sehat kan? Hihihi, jadi penulis? Tar deh nunggu dapet wangsit dulu. Thanks loh buat doanya

Nia said...

di tiap tempat pasti ada plus minusnya yachh, tapi kalo aku pribadi lebih seneng tinggal di tempat yang rame soale dari kecil sudah terbiasa degan situasi seperti itu, dulu aku pernah kerja di sukabumi dan tinggalnya di mess...aduh makk ngga betah banget dech, sepiii....

mbak susan mo bisnis batik? wah selamat yach...smoga sukses bisnisnya....

Zulfadhli's Family said...

Mba Nia : Hihihi, berarti Mba udah mendarah daging dengan kota. Btw thanks yah doanya. Amien. Semoga batik ekye laris manis :-)

IBU AMELIA KALIMANTAGN said...

saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH RIJI dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH RIJI dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH RIJI saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH RIJI di 082 388 362 128 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

Kiyai kanjeng dimas taat pribadi said...

SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<