Thursday, 25 March 2010

Hamil Lagi, Siapa Takut??

Percakapan antara seorang emak dengan anak perempuannya, pada suatu pagi, disaksikan sofa warna merah di ruang tamu dan televisi.

Emak Noortje : (merenung di ruang tamu, kening berkerung2, satu tangan bersandar di sofa, satu tangan lagi sibuk mencari ketombe yang menempel di kulit kepala)
Gw : (keluar kamar dengan muka lemes kurang gizi, mendapati Nyokap lagi bertapa sendirian, memutuskan untuk tidak mengganggu dengan segera bergegas ke kamar mandi menuntaskan hasrat pengen pepsi)
….. 5 menit kemudian ……
Emak Noortje : “Nak, sini deh”
Gw : (mendekati Nyokap) “Ada apa Mom?”
Emak Noortje : “Bulan depan kamu 28 taun. Dua taun lagi udah 30. Udah saatnya bikin adik buat Zahia” (berkata dengan nada datar)
Gw : (gubragg!) “Ih Mama pagi2 ngomong apaan seh?! Aku pikir tadi Mama lagi mikirin keadaan Negara kita tercinta yang ga selesai2 ngusut kasus Century, ato alasan kenapa Raja menaikkan harga gula dari 1,3 RM menjadi 1,8 RM. Eh ga taunya nanya kapan aku beranak lagi. Plizz deh satu ajah masih ribet gini, apalagi kalo ditambah” (menjawab dengan berapi2)
Emak Noortje : “Eh Nak, bagus dikejar sebelom 30. Lagian menurut Mama ok juga tuh kamu hamil lagi kalo Zahia udah umur 2 taunan. Kalo 3 taun baru mo bikin mah terlalu jauh jaraknya. Makanya mulai sekarang pelan2 Zahia kamu sapih. Kalo makin gede makin susah lo nyapihnya”
Gw : “Mom….Mom…. Ni yang mo punya anak aku ato Mama? Udah ah aku mo mandi dulu. Tar ajah diskusinya diterusin” (kabur sebelum diskusi merambah lebih jauh lagi)

Begitulah sodara2. Akhir2 ini makin banyak orang yang menanyakan kapan Zahia mo punya adik. Gw bukannya kaga mo hamil lagi. Mau bangets koq. Suerrr [jadul pisan]!! Lagipula jika Sang Maha Kuasa berniat menitipkan anak lagi kepada kami ga mungkin dunks ditolak. Bisa kualat ekye! Apalagi mengenang masa2 indah saat hamil, dimana gw bisa memalak semua temen2 yang berada di penjuru dunia [hiperbol deh kamyu!]. Jadi inget beberapa korban gw. Ada Piir, temen teater pas kuliah, yang sekarang udah jadi Manager Marketing di Bogor. Ketika restoran Ayam Gorengnya mo bikin franchise di Pontianak, gw dengan semena2 meminta Piir datang ke Singkawang, bawa Toblerone segede bagong, setengah lusin. Ada juga Zee, mantan temen kost-an di Rulita. Gw telepon dia dan bilang betapa gw merindukan keripik singkong pedas yang bertabur ebi buatan emaknya. Seminggu kemudian dia paketin tuh keripik dari Bangkinang, Riau. Lalu Jeng Indah, eks temen seranjang, yang dengan sukarela dan ikhlas lahir batin mengirimkan keripik pisang coklat keju 4 plastik gede dari Lampung [eh, 3 ato 4 yah Ndah? Lupa gw]. Tidak lupa gw menagih upeti Dunkin Donuts 1 kardus, waktu Bos gw tugas ke Jakarta. Masih banyak lagi list korban penjarahan, yang mungkin kalo tega sama emak2 hamil udah ngelaporin gw ke KOMNAS HAM. Kalo mengingat2 itu semua, bawaannya jadi pengen hamil terus. Yah sapa tau kalo gw mintanya sambil nangis2 berlinang air mata buaya 1 ember temen2 mau juga ngebeliin tipi flat ato oven [ngarep].

Sebagai pasangan suami istri, sejak awal kami mencanangkan REPELITA, Rencana Perkembangbiakkan per Lima Tahun. Emang cuma Negara yang bikin rencana jangka pendek, panjang, dan menengah! Memang ada perbedaan pendapat antara gw, sebagai pihak pertama, yang akan menyumbangkan telur, jika sukses maka selama 9 bulan akan mengandung buah cinta kami [ternyata waktu hamil Zahia dikasih korting 2 bulan], dengan laki gw, sebagai pihak ke-2, kontributor kecebong2 untuk membuahi. Apa tuh Jeng perbedaannya? Biasalah, mengenai kuantitas. Apalagi kalo bukan jumlah anak yang kami rencanakan. Gw pengennya punya anak 2 ato 3 lah paling banyak. Kalo Abang 6 ato 7. Busyet dah, mo bikin team voli plus pemain cadangannya Om??

Abang berasal dari keluarga besar. Merupakan anak pertama dari 6 bersaudara. Saat mereka beranjak dewasa, lalu memutuskan untuk meminang anak orang, merid, beranak-pinak, punya rumah sendiri ato merantau seperti kami, rumah di Singkawang pun mulai terasa sepi. Apalagi sejak Mamah Abang meninggal pada Oktober taun lalu. Sunyi semakin terasa. Hanya tinggal Bapak, adik laki2 Abang yang no.2 [dulu bininya stay di Singkawang juga, tapi saat hamil 6 bulan, diantar oleh lakinya ke pangkuan orang tua karena mo ngelahirin di Jawa ajah], dan adik bungsu Abang yang masih duduk di SMP kelas 3. Kondisi seperti itulah yang mengilhami Abang untuk punya banyak anak. Wong ortunya ajah punya 6 anak tapi tetep kesepian apalagi kalo anak cuma 1 ato 2 biji.

Berbeda dengan gw, yang kaga punya adik kaga punya kakak. Gw adalah anak tunggal. Kalo gw tanya ke Nyokap kenapa gw ga punya adik, Beliau jawab “Kalo Mama tau Papa kamu bakal cepet meninggal, Mama mungkin bikin anak lagi supaya kamu ada temennya”. Setelah Bokap meninggal di taun 1991, Nyokap memilih untuk tetap sendiri meskipun banyak laki2 yang mendaftarkan diri untuk jadi Bokap tiri gw. Sejak tamat SMP, gw ga tinggal sekota lagi dengan Nyokap. Meskipun demikian, hubungan kita sangat dekat. Waktu gw jatuh cinta, curhatnya sama Nyokap. Pas gw sakit ketek, gara2 ketek gatel dan saking semangat menggaruk sampe iritasi, lama2 mengeluarkan cairan kuning kaya nanah, sehingga dimanapun dalam kesempatan apapun gw selalu mengambil posisi seperti orang senam dengan gerakan tangan direntangkan lalu ditekuk di depan dada [karena kalo tangan nempel ama ketek perihnya bukan main], Nyokaplah orang pertama yang gw kasih tau. Karena kedekatan itulah setelah gw beranjak dewasa gw memberanikan diri untuk bertanya kepada Nyokap apakah Beliau kesepian karena gw selalu merantau, meninggalkan Beliau tinggal sendiri di rumah dengan Ipah, ART yang udah 10 taun lebih ikut dengan kami dan sudah dianggap seperti anak sendiri. Nyokap bilang “Mama ga kesepian ko, jam 7 am ampe 5 pm kerja, hari Minggu kalo ga kongkow sama temen2 Mama sibuk dengan kegiatan organisasi [dulu Beliau ketua BPWA, Banten Professional Women Association]. Ga usah dipikirin, dengan kesibukan Mama yang setumpuk ga pernah tuh Mama ngerasain sepi”. Well, entah benar ato tidak, gw berusaha untuk mempercayai jawaban itu.

Dengan latar belakang keluarga yang berbeda, maka tidak heran apabila gw dan Abang memiliki persepsi masing2 tentang jumlah anak. Tapi tetap ada beberapa faktor yang harus diperhatikan sebelum memutuskan untuk menambah momongan. Seperti kata pepatah orang bijak dulu: bikinnya enak2 ajah, ngegedeinnya itu yang butuh perencanaan matang baik dari segi fisik, mental, dan finansial. Faktor2 yang menjadi pertimbangan kami adalah:

1. Usia
Untuk hal ini gw dan Abang sepakat dengan pendapat Nyokap, sebaiknya sebelum gw berumur 30 udah kasih Zahia adik. Kalo laki2 sebagai penanam saham seh umur ga begitu bermasalah. Wong di Koran banyak berita Kakek2 memperkosa anak tetangganya yang masih duduk di bangku SMP kelas 1, sampe tu anak hamil [duh Kakek, setan mana yang merasukimu?]. Ini artinya, bahwa udah bau tanah pun organ reproduksi laki2 masih bisa berfungsi dengan baik [walopun banyak juga yang makin tua makin lemah kepakan sayapnya]. Tapi kalo perempuan kan resiko kehamilan makin besar seiring dengan usia yang makin tua.

2. Jarak antar anak
Menurut kami, rentang ideal antar anak adalah 2 sampe 3 taun [monggo kalo Temans punya pendapat sendiri]. Apalagi gw bercita2 untuk memberikan ASI kepada anak minimal 2 taun. Sekarang Zahia 17 bulan, dan Alhamdulillah masih mimik ASI. Jika gw hamil saat Zahia 2 taun, maka Zahia akan menyandang gelar Kakak ketika berumur 2 taun 9 bulan. Kami berharap di usianya itu Princess udah agak2 paham kalo perhatian AyBunnya terbagi untuk adiknya juga.

3. Kontrak kerja
Nah, ini part yang penting. Sebagai kuli di negeri orang, yang nafasnya disambung setiap 2 taun sekali, maka kami harus benar2 memastikan jika gw hamil sedang dalam kondisi aman. Artinya kontrak kerja Abang diperpanjang, supaya ga kena sesak nafas dan terjangan krisis ekonomi. Yah walopun di Malaysia ini biaya melahirkan tidak dicover dalam asuransi kesehatan, alias bayar sendiri [beda yah sama regulasi perusahaan di Indonesia]. Pssstttt, tau ga kenapa company ga mo nanggung biaya melahirkan? Karena HRD beranggapan bahwa beranak itu penyakit yang dibuat2. Sebenernya, kalo buat penduduk Malaysia biaya melahirkan di rumah sakit murah banget. Waktu gw melahirkan, ibu2 yang tempat tidurnya bersebelahan dengan gw juga cesar. Dia cuma bayar 40 RM [kalikan ajah dengan kurs sekarang Rp 2.700,- per 1 RM], padahal dah ngendon selama seminggu lebih di Hospital. Lah gw, sebagai foreigner yang bernasib sama, kudu bayar 1.700 RM. Tapi kalo dibanding dengan biaya cesar di Indonesia memang masih lebih murah di Malay, dengan catatan melahirkannya di hospital kerajaan.

4. Pemetaan rencana yang cermat
Setiap orang pasti berharap bahwa setiap rencana jangka pendek yang ditetapkan, tidak mengganggu stabilisasi ato menimbulkan efek pada rencana jangka panjang. Rencana jangka panjang kami adalah naik haji, dan Alhamdulillah kebagian jatah taun 2012. Jika gw hamil, harus sebelum ato sesudah haji, karena orang hamil pasti dilarang naik haji [alasan kesehatan]. Kalo proses penyemaian benih baru dimulai di Arab pada saat haji, maka Zahia baru akan punya adik pada usia 4 taun lebih [dengan asumsi penyemaian berjalan sukses]. So, menurut kami, jika Allah mengizinkan, alangkah tepatnya gw hamil dan melahirkan sebelum haji.

5. Kesiapan mental
Waktu hamil Zahia, gw bleeding saat kandungan menginjak 31 minggu. Masuk hospital, dirawat 3 hari. Dua minggu setelah Lebaran, air ketuban gw pecah. 3 hari di rumah sakit, tepat 32 minggu usia kandungan, dini hari lewat 45 menit, Zahia lahir dengan operasi cesar (karena posisi sungsang). Apakah hal itu membuat gw trauma? Tentu tidak, karena gw sadar itulah resiko menjadi perempuan, takdir seorang ibu. Hanya saja Dokter yang menangani operasi gw berkali2 wanti2 kalo mo hamil lagi setelah lewat 2 taun, dengan harapan luka bekas operasinya udah sembuh. So gw udah mulai menata mental untuk itu.

Anak adalah titipan Tuhan. Sang Pengatur Hidup sudah menuliskan di buku diarynya, bahwa si A akan Beliau titipkan 4 anak, si B setengah kodi, dan si C 1 lusin. Meskipun demikian, kita sebagai makhluknya berhak untuk bercita2. Masalah dikabulkan ato tidak itu urusan belakangan, yang pasti usaha terlebih dahulu, plus tidak lupa berdoa tentunya. So Temans, apa planningnya saat ini? Menambah momongan? Ato sudah merasa cukup dengan yang ada sekarang? Ato masih dalam rangka mencari partner membelah diri? Apapun itu, mari kita saling mendoakan yang terbaik bagi kehidupan kita dan keluarga. Semoga Allah selalu meridhoi setiap langkah yang kita ambil. Amien. NB: Tulisan ini merupakan deklarasi niat untuk memberi adik kepada Zahia. Tentang produksinya mah masih menunggu Tuan Putri berusia 2 taun lebih.

26 comments:

Shmily family said...

Wah...Aya dah mu dikasi adek lagi ya ma aybun? Mas Pras nya kalah dunk....

Ya ampun San....lucu banget sih cerita yang pas sakit ketek....hehehe.....kebayang deh kaya gimana rasanya =)

Susan mau keripik lagi? Sekarang rasanya macem2 lho....penasaran ga pgn nyobain ???

Kl menurut Ind sih, kl mu ngasih adek bwt Aya jgn jarak 3 tahun San, ntr ribet pas sekolahnya coz pasti barengan. Yg satu masuk SMP yg satunya lg masuk SMA, trs pas yg satu masuk SMA yang satunya kuliah. Agak ngos2an gitu deh (ini menurut pengalaman diriku sendiri).

Clara said...

wah dedek zahia lucu bener mbak.

Jazz Muhammad said...

waduh Zahia, mau punya adek nih..?

zahia yang imut2, siap2 jadi kakak yang baik ya

oya nanti mau adeknya nama siapa? hehe

teh, bener nih udah bulat semanagt hamilnya? tapi apapun keputusannya, kalau pertimbangannya sudah matang yaudah let's go

sip lah teh, semoga anak2 nya shaleh shalehah, kan jadi amal jariah (amal berjalan)

amal yang terus mengalir meski kita mati, ya ngga?

semoga sukses teh, jangan lupa jaga kesehatan..

maap komennya panjang2..kalu ngga gini ngga puas..hehe

IbuDzakyFai said...

ayo zahia.....siap2 mau punya adik lagi neh.....

foto2 yang diblogku dari hsl browsing di ilmu photoshop bun..cobain dech

catatan kecilku said...

Zahia imut banget... Gemes lihatnya.
Aku dulu planningnya Shasaku umur 2 tahun, aku hamil lagi... tapi ternyata sampai Shasa kini berumur 10 tahun aku tak kunjung hamil.. *sigh*
Tukeran link boleh aja... ^_^

the others... said...

Aku dulu waktu hamil juga dimanja banget dg teman2 kantorku hehehe.
Semoga rencananya dapat berjalan lancar ya...
Makasih udah mampir ke tempatku.

Bunda Nayla said...

Ayooo buruan hamil lagi (kompor meledug), hahahaha
Doain aku juga say, biar nay cepet punya adik :)

silvi said...

Zahia di poto atas itu lucuuu banget...*gemeeeesss*

Baideweeeiii...abdi mah cekap 3 ge... :) udah tutup buku...ahakahakahak...

Booooo...40 RM...???sama ama harga kaos giordano yg gue beli di pavilion tempo hari...*dapet 3 lagi* gileee muraaah bener ya san..

Sok atuuh didoain pleningnya lancar dan terkejawantahkan...*halaaah bahasa opo toh iki...*hahahaaa...

@yank Mira said...

wakakaka...makin lama makin ditunggu deh postingannya, bahasanya asli, ga dibuat2, gw seneng dear...ayyooo, punya anak lagi? syiapa takut?! xixixixixx

reni said...

Link-nya udah aku pasang di Catatan Kecilku. Thanks...

lia nurmalasari said...

aku lagi deg2an karena telat 2 bulan. tapi dicek masih negative :D

Sang Cerpenis bercerita said...

jarak 3 tahun oke deh. boleh juga nambah.

fanda dan fanny said...

tapi ada lho temanku yg 30 ke atas tetap bisa punya anak

Diyah-ummi Zalfa said...

Seperti biasa deh mbak Susan asli bikin aq ngakak....hahahaha....
Aq setuju nunggu Zahia 2 tahun or lebih bun....biar Zahia puas dulu mimik ASInya & dpt kasih sayang full dr aybunnya. Ya Zahia ya......

Motik said...

Ayo setelah zahia 2th langsung canangkan program menanam benih made in malaysia :)
Amin moga2 didenger Allah ya San doanya..

Zulfadhli's Family said...

Indah (Shmily Family) : Mau....mau....kirim lagi dunks Ndah keripiknya. Tapi tar ajah deh nunggu mudik ke Jakarta biar biaya kirimnya lebih murah.

Clara : Thank you Aunty Clara :-)

Rosyid : Ga papa ko kalo mo komen panjang2. Mmmm....belon searching tuh nama buat calon dedeknya Zahia. Wong produksinya ajah belum dimulai hohoho.

Mba Fitri : Ocreh Mba tar aku belajar2 dulu. Soalnya aku neh katro bangets dalam masalah perpotoan.

Mba Reni (Catatan Kecilku & The Others) : Thanks Mba Reni ydah mau tukeran link. Salam yah buat Ka Shasa dari Zahia :-)

Nba Fitriasih : Pasti dunks Teh kami doakan supaya Ka Nayla cepet punya adik [kata Bunda ga mo ngelangkahin, takut kualat hihihi. Jadi bikin adik Zahianya setelah mendengar kabar gembira ari Bunda Nayla]. Amieeeennnnn.

Silvi : Hehehe, berarti pabrik udah ga produksi lagi dunks Say??

Mba @yank Mira : Thanks yah Mba, seneng deh kalo postingan gw bisa disukai sama teman2 :-)

Mba Lia ; Didoain jadi yah Mba, biar Ka Navaro cepet punya adik. Amien.

Mba Fanny (Sang Cerpenis) : Yup, sepertinya 3 taun emang jarak yang ok.

Fanda & Fanny : Umur 30 tahun lebih memang masih bisa punya anak Mba, tapi semakin tua ibu hamil kan resikonya semakin besar.

Mba Diyah : Iyaaaaa Tante, setujuuuuu! kalo Ka Zalfa kapan mo dikasih adik?? ;-)

Motik : Yuks mari Tik kita sama2 berjuang untuk bikin yang kedua.

Cerita Tugu said...

selamat pagi, makasih kunjungannya, mau tuker link ya jelas boleh dong silakan

Sang Cerpenis bercerita said...

link nya udah aku add ya. tks

Vera said...

oooh klo aku pengeeen punya byk anak biar rame, sayangnya, aku ma swami termasuk susah punya anak, 8 th nikah tnp kabe, anak baru 2 padaal hrsnya udah 4 ato 6 kalik ya. yah, kita yg berencana tp yg di atas yg nentuin. apapun itu, mudah2an dikasi yg terbaik.

Zulfadhli's Family said...

Pak Eka : Pak, link udah aku pasang. Thanks yah atas ijin dan kunjungan baliknya.

Mba Fanny, Sang Cerpenis : Thanks :-)

Mba Vera ; Betul Mba, kita cuma bisa berencana tapi endingnya hanya Allah yang tau.

Nia said...

wah zahia pengen punya adik juga nech? ayo bunda mulai sekarang dimulai persemaiannya....biar pas naik haji nanti dedenya udah bisa ditinggal2 heheh.....smoga tercapai yach cita2nya...amiin

Zulfadhli's Family said...

Mba Nia : Amien Mba,thanks doanya :-)

yenni 'yendoel' said...

kayaknya memang ideal diberi jarak 2-3 tahun utk kehamilan kedua. semoga rencananya terlaksana yah. di china juga biaya operasi sesar gak semahal di indo. kira2 7juta.

IBU AMELIA KALIMANTAGN said...

saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH RIJI dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH RIJI dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH RIJI saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH RIJI di 082 388 362 128 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

bpk muliadi said...

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل


KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل



Kiyai kanjeng dimas taat pribadi said...

SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<