Tuesday, 2 March 2010

Pulang Kampung 1 Minggu

Hampir 3 minggu ekye ga nge-blog. Mungkin Temans ada yang bertanya2 kemanakah dirikyu gerangan? [deuh GR, padahal mah ga ada yang nanya!!]. Jadi, ceritanya 2 minggu lalu, tanggal 12-20, Ayah, Bunda, dan Zahia habis mudik ke Singkawang. Lumayan euy liburan imlek plus cuti jadi seminggu bisa pulkam. Baru sampe di Bintulu hari Minggu tanggal 21, dah sibuk packing2 lagi karena kami mo pindahan rumah ke Miri hari Sabtu tanggal 27. Alhamdulillah sekarang udah menepati rumah baru, tapi dimana2 masih berserakan kardus2 yang kayanya butuh waktu seminggu lagi buat ngerapihinnya [Hiks! Padahal pas dulu dateng kesini bawaannya cuma 2 koper dan 1 tas, eh 2 taun kemudian jadi 1 lori]. So maap yah kalo ekye dah lama ga melakukan kunjungan rutin ke blog Temans2. Ok deh, yuks mari dimulai dengan cerita mudik dulu. Acara pindahan dan cerita2 lainnya menyusul di postingan berikutnya.

Sebenernya mudik kemaren itu sama sekali ga direncanakan, karena Ayah dapet approve dari GM untuk cuti baru tanggal 9. Setelah dapet approval langsung deh wara-wiri cari tiket. Pertama2 coba cari ke Air Asia. Apa boleh buat, tiket untuk kisaran tanggal 12-20 udah sold out semua. Begitu juga waktu nyari di MAS, habis ludes diborong ga bersisa. Ya iyalah bo, telat kali ye secara orang pada mo mudik menyambut Taun Baru Cina. Ayah pun memutuskan untuk mencari tiket bus. Alhamdulillah dapet tiket untuk pp, meskipun tempat duduknya udah no.25 & 26, nyaris di bangku panjang yang buat 6 orang tea. Harga tiket Bus Asia untuk Bintulu - Pontianak @ 100 RM, sedangkan Pontianak - Bintulu @ 110 RM. Langsung beli 2 tiket karena Uti dan Mak Cik ga ikut, jaga rumah. Lagian kalo Uti ga bisa duduk lama2 di bus, encoknya bisa kumat, karena perjalanan ditempuh selama kurang lebih 22 jam. Lambreto bambang yah! Untuk Zahia, ini adalah kali ke-2 pulang naik bus. Yang pertama adalah waktu Neang (baca: Nenek Zahia, Mamanya Ayah, mertuanya Bunda) meninggal Oktober taun lalu.

Dari hari Rabu Bunda udah packing baju2 mana ajah yang mo dibawa dan bikin list apa yang harus disiapkan pada hari-H keberangkatan. Bunda tuh pelupa berat, makanya segala sesuatu harus dipersiapkan jauh2 hari supaya ga ada yang lupa dibawa. Ayah yang dinas luar dari hari Senin, pulang Jum’at siang dengan membawa banyak plastik belanjaan. Sebagian untuk stock orang rumah, sebagian lagi oleh2 untuk Ni Aki serta Om dan Tantenya Zahia di Singkawang. Ups lupa, ada 1 plastik besar yang isinya biskuit coklat, susu coklat, coklat batangan, kacang, jeruk, nah yang ini untuk bekal AyBun, khususnya Bunda, selama di perjalanan. Eits, bekalnya bukan cuma itu loh, ada juga air mineral 5 botol, makanan Zahia, nasi + ayam goreng + sambal teri kacang untuk sarapan keesokan harinya.

Jum’at malam kami berangkat dengan membawa 1 koper besar berisi pakaian, 1 kardus besar oleh2, 1 tas jinjing besar perbekalan perang. Semuanya serba besar. Cabut dari rumah jam 8 pm ditemenin Uti dan Mr. R, tetangga orang Indihe yang dimintain tolong untuk membawa mobil Ayah pulang ke camp . Bus dijadwalkan berangkat jam 9 pm. Setelah men-drop AyBun dan Zahia di terminal, Uti dan Mr. R langsung kabur ke supermarket untuk shopping sebentar, sebelum balik ke camp. Ga lama kemudian, ketika kami udah di dalam bus yang masih nangkring di terminal alias belom berangkat, Bunda mendapat telepon dari Uti, mengabarkan kalo ban mobil masuk ke parit yang lumayan besar dan dalam. Lansung Bunda kasihin henponnya ke Ayah supaya Uti ngomong langsung kronologis kejadiannya. Ayah murka banget dan merepet ga berhenti2 setelah Uti menutup telepon, soalnya mobil itu baru Ayah dapet belum nyampe sebulan, Land Cruiser Ayah yang lama dituker GM dengan LC latest edition. Ketika bus jalan, melewati MDS Supermarket yang letaknya di depan terminal, kami pun melihat dari kaca ada sebuah mobil yang sangat kami kenali, dikerumunin banyak orang, posisinya agak2 nungging karena ban sebelah kanannya masuk ke dalam parit, lagi dicoba ditarik oleh mobil derek. Kemurkaan Ayah semakin menjadi2 melihat bahwa posisi parkir mobil memang bukan di tempat parkir yang sudah disediakan, melainkan naik ke atas rumput di pinggiran tempat parkir. Kabar terakhir dari Uti sekitar jam 10.15 pm mobil berhasil diangkat, bayar RM 120 untuk tukang Derek (90 RM dari Uti, 30 RM dari Mr. R), dengan beberapa kerusakan di bagian kanan mobil. Oya, Mr. R ini emang terkenal sembrono dan kasar kalo bawa mobil. So, ga aneh walopun pangkatnya sama dengan Ayah tapi mobil dinasnya berupa pick up single cabin [nasibbbbb].

45 menit di awal perjalanan Zahia ga mo bobo. Sibuk ngeliatin lampu2 jalan sambil nunjuk2 kesana kemari. Mulutnya pun ga berhenti ngoceh2, kadang manyun2 kadang senyum2 sendiri. Ya sud, Bunda ikutin ajah maunya. Setelah puas main dan nguap berkali2, Bunda sodorin nenen. Langsung deh Zahia ambil posisi bobo di pelukan Bunda. Alhamdulillah ga berapa lama bobo walopun beberapa kali kebangun, pake acara ngamuk, karena mo ganti posisi tapi ga bisa leluasa kaya di rumah [Zahia kan bobonya motah, ga bisa diem, muter 360 derajat]. Ternyata posisi yang paling nyaman adalah ketika badannya dilurusin, kepala di paha Ayah, kaki di paha Bunda. Di tengah2 antara paha AyBun diganjel sama Tante Nana (baca: boneka pisang). Oya, untung ajah pake Bus Asia karena tempat duduknya lumayan besar, empuk, dan jarak dengan tempat duduk di depannya juga cukup lebar sehingga kaki bisa selonjoran. Kalo waktu Neang meninggal dulu, kami memakai Bus KE pas pulang ke Bintulu. Sumpah ilffill banget! Udah mah harganya mehong (@ 345 rb), tempat duduknya sempit kaya di bus Rambutan - Bogor, kotor karena sampah bertaburan dimana, AC nya ga jalan pula. Mantabs!!!

Keesokan harinya, bus sampai di Serian pukul 6 am. Kami turun untuk berganti bus ke Pontianak, yang dijadwalkan datang jam 8 am. Langsung deh Bunda buka bekal nasi yang udah disiapin dari rumah. Ayah sarapan duluan, baru Bunda. Di Sarawak ini sodara2, walopun katanya Malaysia adalah Negara yang mayoritas penduduknya Islam, tapi susah menemukan makanan halal. Kedai2 makan yang kami temui kebanyakan kedai cina, yang AyBun sangsikan kehalalannya. Itulah alasannya kenapa kalau berpergian Bunda selalu menyiapkan bekal dari rumah. Hygienis, sehat, dan lebih irit tentunya. Setelah AyBun kenyang, sekarang giliran Zahia. Ritualnya adalah sbb: mengganti diapers; ganti baju dan daleman plus dikasih minyak telon, bedak, lotion dan parfum biar anak gadis AyBun tetap wangi sepanjang hari meskipun ga mandi; makan. Nah yang terakhir ini bikin binun 7 keliling. Dikasih oat, Zahianya nolak karena biasanya makan oat pake jus supaya ada manis2nya [ga mungkin dunks di perjalanan Bunda bawa2 blender, mo dicolok dimana??]. Dicuilin roti cuma mau makan 3 suap. Mo bikin sereal instant, ga tau nyeduhnya gimana coz Bunda ga bawa persediaan air panas, sedangkan Ayah melarang Bunda minta di kantin cina yang ada di sekitar situ. Akhirnya Zahia disuapin roti lagi, walopun dilepeh2 mulu.

Ada kejadian lucu yang bikin pengen ketawa ngakak. Ada seorang ibu yang lagi hamil, ngegendong baby laki2 diperkirakan berusia 1 tahunan, lagi kebingungan nenangin babynya yang nangis ga berhenti2. Bunda, karena kasian denger nangis anaknya tambah kenceng, ngedeketin si ibu dengan SKSD. Bunda bilang “Bu, mungkin babynya laper”. SI Ibu pun nimpalin “Iya kali, tapi saya udah pesen mie goreng ko di kantin”. Halah Jeng, masa anak 1 tahun mo dikasih mie goreng seh?! Ga sekalian pecel lele ajah sama sambel terasi?!?! Bunda pun menawarkan sereal instant-nya Zahia “Ini Bu kalo mau, ada sereal anak saya, kita bagi 2 ajah. Tapi saya ga punya air panasnya buat nyeduh”. Ibu itu pun langsung ngambil sereal 3 sendok, minta air panas ke kantin cina yang penampakannya jorok ga karuan, trus disuapin ke anaknya. Alhamdulillah sang anak langsung makan dengan lahap. Sambil nyuapin, kami pun bertukar cerita, ternyata Ibu itu juga berasal dari Indonesia.
Si Ibu yang lagi nyuapin anak : “Tinggalnya dimana?”
Bunda : “Di Bintulu. Kalo Ibu?”
Si Ibu yang lagi nyuapin anak : “Kalo saya di Miri. Suami kerja apa?”
Ayah nyeletuk : “Kerja di Ladang”
Si Ibu yang lagi nyuapin anaknya : “Oh kalo gitu kamu tukang masak yah?” (melihat ke arah Bunda)
Bunda : “Oh saya di rumah ajah ngasuh baby. Paling masakin suami” (cengar-cengir kuda)
Hihihi, emang muka Bunda muka tukang masak yah? Padahal kalo Ibu itu tau kasian banget orang yang makan masakan Bunda, bisa2 sakit perut seharian. Syukur2 ga masuk hospital karena keracunan makanan. Eniwei, kalo dipikir2 memang merupakan pasangan yang serasi antara pekerja ladang dan tukang masak (baca: Ayah dan Bunda).

Satu lagi kedodolan Bunda yang bikin Ayah ketawa ga berhenti2. Dalam kondisi travelling seperti ini, yang mana teteup harus sholat, maka acara wudhu diganti dengan tayamum. Pas sholat subuh dalam posisi duduk, Bunda ngulang ampe 3x gara2 ketiduran. Yang pertama ketiduran waktu sujud di roka’at pertama, yang kedua waktu lagi baca surat pendek setelah Al-Fatihah, yang ketiga pas mo tahiyat. Ya ampyun, parah banget seh Bunda!! Ini pasti efek muka ga kesiram air makanya masih teler waktu abis tayamum. Duh, maapkan hamba, Gusti!

Bus ternyata sama ajah kaya pesawat, pake acara delay 2 jam lebih dari jadwalnya. Mo ngamuk deh rasanya karena Zahia udah ga bisa diem, campuran antara cape + kelaperan. AyBun udah mati gaya untuk menenangkan Zahia. Jam 10 lewat banyak, kami pun naik bus menuju Pontinak. Sampai di perbatasan sekitar jam 11-an. Kira2 15 menit sebelum border di Tebedu, bus dan seluruh penumpang di check dulu sama Polisi Malaysia. Disini ada salah satu penumpang, disuruh membawa keluar kardus bawaannya yang berukuran lumayan besar oleh Pak Polisi. Ternyata eh ternyata sodara2, setelah dibuka kardus itu berisi minyak goreng jerigen 5 liter, ada kali 10 jerigen lebih [Bunda ga tau pasti jumlahnya karena ga ngitung]. Waduh Mas, bawa barang2 subsidi kerajaan kan haram hukumnya. Tapi yang namanya polisi, apalagi polisinya juga manusia, maka terjadilah deal2 yang menguntungkan kedua belah pihak. Si Mas pembawa minyak dapat lenggang kangkung membawa jerigen2 tercintanya, Pak Polisi juga dapet tambahan penghasilan. Dengan RM 50, semuanya cincai lah hai dan berakhir happy ending.

Setelah pemeriksaan selama kurleb 15 menit tersebut, dimana Ayah mendapatkan ucapan terima kasih plus senyum manis dari Pak Polisi sedangkan penumpang lainnya kebanyakan ditanya2 dengan sinis [dugaan Bunda Polisinya naksir berat sama Ayah, wadow amit2 jabang beibeh] , bus melanjutkan kembali perjalanannya. Setengah jam kemudian, sampailah kami di border Malaysia - Indonesia, yaitu Tebedu - Entikong. Pengecekan disini lumayan lama karena selain seluruh penumpang bus harus melewati 2 pintu imigrasi, juga bus dan seluruh isinya diperiksa dengan seksama. Apalagi waktu kita nyampe dah buanyak bus yang datang duluan dan masih bersabar di dalam antrian [ga mungkin nyelak kecuali rela dirajam massa]. Alhamdulillah, karena bawa Zahia, maka AyBun ga perlu ngantri berdesak2an dengan orang2 yang ngerokok ga berhenti2, plus sorry to say bau badan campur aduk ga karuan harum mewangi ke penjuru negeri. Seorang petugas muter2 untuk memantau apakah ada orang yang membawa baby, kalo ada maka akan disuruh untuk langsung ke depan loket. Selesai di-cap AyBun + Zahia nongkrong di depan gate nunggu bus Asia selesai diperiksa, sambil sibuk nanya2 berapa tukeran kurs saat itu ke tukang money changer asongan [ternyata bukan cuma rokok yang dijual tukang asongan], yang banyak terdapat di aerah perbatasan (Rupiah masih menguat euy, 1 RM = Rp 2.725,-).

Perjalan dilanjutkan setelah kernet menyatakan semua penghuni bus sudah lengkap. Sekitar setengah 2 pm bus berhenti untuk makan siang di Rumah Makan Simpang Tanjung, yang terletak 100 km dari border. Bunda, karena masih ada sisa bekel yang tadi pagi, juga sebagai salah satu bentuk pengiritan, memutuskan untuk menghabiskan bekel yang ada. Sambil nemenin Ayah makan pake ayam goreng dan sayur [ga pesen minum karena di bus ada air mineral], Bunda menyiapkan sereal Zahia dengan minta air panas sama Mba2 pelayannya. Setelah siap, Zahia langsung makan dengan lahapnya. Tapi muka Zahia aneh gituh, mungkin lidahnya ngerasain sesuatu yang berbeda dari yang biasa dimakan, soalnya belum pernah dikasih sereal instant kaya gini biasanya selalu makanan fresh buatan Bunda. Alhamdulillah habis juga 1 mangkok. Selesai semuanya, Ayah bayar ke kasir. Totalnya adalah 19 rebu. Bunda yang otaknya otak bisnis, langsung ngitung berapa omset rumah makan ini dalam sehari soalnya walopun mahal dan rasanya standard tetep dijabanin sama orang2 yang kelaperan. Kaga banyak saingan seh.

Singkat cerita, perjalanan selanjutnya bagaikan nightmare ga berkesudahan. Bunda mabok dengan sukses karena jalannya berkelok2, mana abis makan pula. Alhasil Zahia dipegang sama Ayah sementara Bundanya ngorok demi terhindar dari serangan mabok darat. Jam 4 pm kami sampai di Sungai Pinyuh. Turun disitu, udah standby Ni Akinya Zahia sebagai panitia penjemputan. Setelah menempuh perjalanan selama 2 jam, sampai juga kami pada tujuan, yaitu Singkawang, yang tampak sangat semarak dan meriah. Sejauh mata memandang terlihat lampion warna merah mulai dari ukuran mini sampe segede bagong, lampu kelap-kelip di depan pagar / rumah orang2 cina, hiasan berwarna2 ngejreng (merah, oranye, hijau, kuning), dalam rangka menyambut imlek. Ga salah kalo Singkawang dijulukin sebagai Kota Amoy.

Di rumah kami langsung disambut sama adik2nya Ayah: 1 ibu muda dengan baby raksasanya yang ganteng (4 bulan BB nya 8 kg.)_adik Ayah no.3, dipanggil Bu Teh; 1 laki2 berperut besar, lebih besar dari Ayah_adik Ayah no.2, dipanggil Pak Ngah; 1 perempuan hamil, istri tercinta Pak Ngah yang mukanya kaya Welas di “Suami2 Takut Istri”_dipanggil Bule Tum; 1 mahisiswi centil_adik Ayah no.4, dipanggil Bu Nis; dan 1 remaja puber yang bercita2 jadi artis_adik bungsu Ayah, dipanggil Bu Su. Pembagian oleh2 pun dimulai. Setelah semuanya mendapat jatah, AyBun sholat magrib, ganti baju dan diapers Zahia, makan. Habis itu kami nongkrong di teras rumah untuk menonton kembang api dan petasan sambil nyuapin roti untuk Zahia. Tapi sebentar ajah karena Princess justru nangis, minta masuk ke dalem. Kaget kali yah denger suara kenceng banget. Mana ada juga yang suaranya kaya kodok [serius! Mungkin petasan model baru]. Pertunjukan dar-der-dor ini sampe subuh ga selesai2. Meskipun demikian, walopun diluar rumah ributnya minta ampyun, kami tetep bisa tidur dengan nyenyak karena ngantuk dan cape luar biasa. Tau ga sodara2, pesta kembang api dan petasan ini ternyata berlangsung lama loh ga cuma pas taun baru cina , mulai dari kami datang ampe mo balik ke Bintulu lagi masih banyak orang yang dengan semangat menyalakannya.

Seminggu di Singkawang, kami kebanyakan stay di rumah. Hari pertama balas dendam dengan tidur seharian. Sorenya Ayah dirampok sama adik2 untuk traktir di Restoran Villa Bukit Mas, dengan alasan ultah [ultahnya mah masih 2 minggu lagi]. Yo weiss walopun hujan rintik2 dijabanin juga berangkat ke VBM, yang ternyata ga begitu jauh dari rumah, setengah jam perjalanan ajah. Wuih, ga nyesel deh makan VBM. Viewnya oks banget, karena letaknya yang tinggi maka kota Singkawang bisa terlihat dari sini. Ga cuma restoran, ada juga kolam renang 3 biji, 1 untuk anak dan 2 untuk orang dewasa. Tiket masuknya orang dewasa 10 rebu, anak2 7 rebu [lebih murah di Bintulu]. Ukuran kolamnya ga begitu besar, lumayan bersih, dan ada beberapa permainannya. Jadi pengen bawa Zahia berenang disini kapan2. Ada juga villa2 yang disewakan. Sumpeh deh keren abis villanya! Apalagi karena lokasinya berkontur maka villanya ga dibikin flat, tapi berundak2 gituh. Sayang kamera yang kemaren buat poto2 adalah kamera Bu Nis, dan Bunda lupa buat mengcopy poto2nya. Back to makan2nya, kami memesan 1 porsi shabu2, 2 porsi udang goreng tepung, 1 porsi udang goreng mentega, 1 porsi udang cabe ijo untuk oleh2 Ni Aki yang ga ikut karena jaga rumah, 1 porsi cumi asam manis, 1 porsi cah kangkung, dan 1 porsi capcay seafood. Rasanya uenak tenan, apalagi udang goreng tepungnya. Untuk minum AyBun pesen jus alpukat, Zahia lumayan banyak minum jusnya Bunda. Yang lain pesan jus apel, es jeruk, dan cappuccino. Total makan2 ber-9 orang adalah Rp 278.500,-. Lumayan murah juga karena kalo diitung2 untuk 1 orang jatuhnya 30 rebuan.

3 hari berikutnya dipakai untuk berkunjung ke rumah sanak sodara, Om, Tante, Ua, Paman, bibi, Nenek, yang tersebar di daerah Setapuk. Zahia seneng bukan kepalang pas naik motor, karena di Bintulu ga pernah naik motor. Posisi favoritnya adalah berdiri sambil tangan dadah2 kesana-kemari serasa jadi pemenang Putri Indonesia yang lagi diarak keliling kampung. Kadang juga joged2 dengan hebohnya. Walah Nduk, atraksinya mbok ya ditahan dulu kalo dah di tempat yang aman. Pas kunjungan terakhir ke rumah Nekwan (baca: Neneknya Abang, Buyutnya Zahia), ada sodara yang rumahnya bedekatan dengan Nekwan, sedang bikin acara ultah ke-5 anaknya. Maka dengan senang hati kami pun ikut bergabung. Zahia sawan ngeliat begitu banyak orang, maklum di Bintulu biasa liat AyBun, Uti, Mak Cik, plus tetangga yang hanya segelintir. Mata Zahia memang menjelajahi seisi rumah, lihat balon2, lihat kue ultah, ngeliatin satu per satu anak2 yang ada disitu, tapi tangannya memegang erat baju Ayah dan ga mau lepas dari pangkuan [padahal banyak yang mo gendong]. Acara dimulai dengan menyanyikan lagu “Selamat Ulang Tahun” disusul dengan potong kue. Habis itu, karena ga ada yang mo nyanyi, langsung Pak Teh membacakan doa [ih anak jaman sekarang pemalu semua, padahal kalo Bunda dulu paling seneng nyanyi pas ultah temen. Ga pake disuruh langsung maju sendiri hihihi PD jaya abizzz]. Zahia ikut berdoa, tangannya ditengadahkan, dan pas Pak Teh bilang ‘amin’ Zahia pun mengusap muka. Anak pintarl! [kalo di rumah suka liat AyBun sholat dan berdoa jadi dari 1 tahun kalo ada yang sholat ato baca doa langsung ngikutin]. Setelah itu konsumsi keluar (sirup, kue2, nasi kuning). Berhubung udah hampir setengah 5 pm dan cuaca mendung, kami pun berpamitan. Zahia dibekelin kotak yang berisi nasi kuning dan bungkusan plastik isi permen, chiki, aqua gelas, wafer, dll. Sebelum pulang, Bunda memberi cecepan 10 RM buat yang ultah (soale uang rupiah yang ada di dompet cuma 2 lembar seratus ribuan). Tidak lupa Zahia mencium tangan semua sanak sodara handai taulan yang ada disitu. Good girl! Di perjalanan, kami mampir dulu ke Siomay bandung H. Natsir, beli 1 porsi dibungkus, harganya 10 rebu. Bunda emang ngidam pengen makan ni siomay. Rasanya mantap surantap.

Singkawang memang betul2 kota Cina. Toko2 tutup sampai hari ke-4 Taun Baru, bahkan ada yang seminggu. Klenteng tersebar dimana2, ramai dipadati pengunjung. Bau hio dan dupa dibakar, arak2an barongsai, orang2 berseliweran dengan baju Encim yang rata2 berwarna merah menyala, serasa kami ada di Negeri Tirai Bambu. Kegiatan kami sehari2 nongkrong ajah di rumah, paling kalo pagi belanja ke pasar sambil ngajak Zahia jalan2. Setelah ada toko yang buka, kami belanja oleh2 dan beberapa perabotan untuk di Bintulu sepert dandang dan cetakan kue. Iya neh Bunda lagi hobi eksplorasi di dapur bikin kue dari bahan2 apa adanya.

Ternyata seminggu ga kerasa berlalu. Kami pun udah harus pulang ke Bintulu karena Ayah udah harus kerja lagi. Maka mulai Jum’at Bunda udah packing2. Gile, bawaanya ko jadi beranak pinak yah?!?! Ampe bingung gimana bawanya. Koper 1 biji, tas dorong 1 biji, 1 tas jinjing isi perbekalan, kompor hadiah merid AyBun yang masih terbungkus rapih dengan kertas kado kami bawa juga ke Bintulu karena di rumah baru ga ada kompornya (kalo dulu di camp kan kompor disediain company), 1 plastik keresek putih isinya air mineral + selimut + boneka Zahia, dan dandang tercinta yang ditenteng gituh ajah ga pake dibungkus2. Lengkaplah penderitaan Ayah sebagai kuli angkut [Bunda bantu pake doa ajah yah Hon]. Kami berangkat ke Pontianak, tempat agent bus Asia berada, jam 4 pm dengan menggunakan taxi. Alhamdulillah taxinya kosong jadi bawaan kita yang kaya abis ngejarah toko ga kena charge tambahan. Bayar taxinya 150 rebu berdua, Zahia ga diitung karena anak bawang. Sampai di Ponti jam 7 pm, sedangkan bus berangkat jm 9 pm. Ga berapa lama datanglah Bu Nis yang kuliah di Poti bersama cowo barunya naik motor. Bu Nis membawakan titipan Bunda, yaitu Renalyte, secara Zahia udah 3 hari mencret2. Ga tau kenapa tiap mudik pasti Zahia sakit bawaannya, seperti pulang Lebaran taun lalu Zahia panas ampir 40 derajat di hari Lebaran. Alhamdulillah setelah dihajar pake ASI tanpa henti dalam 3 hari udah sembuh. Padahal di Bintulu ga pernah sakit.

Setelah Bu Nis dan Yayangnya kabur, datenglah temen2 Ayah: Om Dayat yang baru punya baby, Om Eta yang masih single tapi perutnya chabi banget kaya emak2 hamil 5 bulan [fitness atuh Om!!!], dan Om Arief yang ga ujug2 ngajakin berbisnis tapi modal awalnya harus 100 M [1/2 M ajah kami belon pernah liat, gimana 100 M??]. Para pria itu mengobrol ngalor-ngidul, sedangkan Bunda sibuk minumin Zahia Renalyte, ngegendong sambil liat2 lampion yang digantung, ngajak maen supaya Tuan Putri ga bosen, ngumpet2 di belakang motor Om Dayat buat nenenin, sampe pada puncak kebosanannya Zahia ngamuk dan nangis teriak2. Duh, stress pokoknya! Bunda kasih ke Ayah ga berhenti2 juga ngamuknya. Temen2 Ayah ikutan desperado juga. Alhamdulillah ga lama pintu bus dah dibuka jadi Bunda bisa masuk duluan ke dalam bus buat nenenin Zahia. Setelah semua penumpang naik, Bunda langsung manggil Ayah yang masih asyik kongkow rumpi2 dengan sohibnya, takut ketinggalan bo. Bus pun berjalan menyusuri malam. Ga lama Zahia bobo, AyBun pun siap2 ambil posisi bobo.

Keesokan paginya kami sampai di border Entikong - Tebedu jam 5 am. Turun dari bus, nyari masjid, sholat subuh, terus ngantri untuk di cap. Tapi seperti biasa, Alhamdulillah kami disuruh petugas untuk langsung maju ke depan ga perlu ikut ngantri. Selesai urusan ke-imigrasian, kami duduk2 di bangku panjang depan kantor Karantina Malaysia. Ada pemandangan yang kontras sekali disini. Di border Indonesia, semuanya masih terlihat gelap. Lampu2 jalan dalam keadaan mati, entah terlalu dini dimatikan atau memang tidak dinyalakan sebagai bentuk pengiritan dan hemat energi. Hanya kantor dan loket cap yang nyala lampunya, itupun ga semuanya dihidupkan. Sedangkan di border Malaysia, dari jauh sudah terlihat terang benderang. Di berbagai sudut lampu2 dinyalakan, di kantor, jalan, tandas (baca: kamar mandi), ruang tunggu, dll. Tapi ada kesamaan antara kantor imigrasi Indo & Malay. Semuanya bisa membebaskan orang2 yang passportnya udah ‘mati’, passportnya bermasalah, paket2 yang tidak ada izin, dan hal2 semacam itu. Kami melihat dengan mata kepala sendiri ada beberapa TKI yang passportnya bermasalah, kebetulan 1 bus dengan kami, bisa ‘selamat’ dengan mengeluarkan beberapa puluh ribu Rupiah di Imigrasi Indonesia dan beberapa puluh Ringgit di Imigrasi Malaysia.

Sodara2 sekalian, bus yang kami tumpangi adalah bus yang datang pertama kali ke batas. Tapi keluarnya lamaaaaaa banget, hampir jam ½ 9 baru melanjutkan perjalanan. Usut punya usut, Sang Driver ngantuk, dia malas untuk menghentikan busnya dalam antrian, sehingga bus berhenti di tepi. Ya iyalah Akang Supir, gimana mo di check petugas, yang ada juga diselak sama bus2 lain yang datengnya lebih lambat dari kita. Sampai di Serian pukul ½ 10, langsung berganti bus yang menuju Bintulu. AyBun sarapan di bus, makan bekal nasi + ayam goreng dari Singkawang, Zahia makan roti + jeruk. Alhamdulillah di perjalanan pulang ini Zahia ga gitu rewel. Maunya minum mulu, langsung glek dari botol hasil ajaran Ayahnya. Kalo makannya jangan ditanya, tetep susah. Kami sampai di Bintulu jam 7 pm. Teman Ayah, Mr. Pepito dari Phillipine udah standby di depan junction menuju camp untuk menjemput kami.

Sesampainya di rumah Uti menyambut di depan rumah, langsung cerita dengan hebohnya kejadian2 selama seminggu kami pulkam, sambil menggendong Zahia [Uti bilang duh cucu Uti ko jadi kurus begini. Hiks!]. Bunda mandi, mandiin Zahia, suruh Mak Cik bikin oat dan lauk Zahia,sedangkan Ayah yang udah kelaperan berat padahal kami sempat beli nasi bungkus di Sibu makan dulu baru mandi. Adegan penutupan malam itu adalah dengan pembukaan tas berisi oleh2. Habis itu, kami pun kebo dengan sukses karena pantat gempor duduk selama 22 jam dan badan pegel2. Gudnite epribodi, sleep well. Oya, Ayah tidurnya pules banget loh, sampe Bunda ga sampe hati buat bangunin minta tolong nyalain pelita [di camp kan jam 11 pm lampu mati karena genset di switch-off-kan. Maka kalo lampu dah mati kami pake pelita / cempor sebagai penerangan]. Mana besok pagi Ayah harus langsung berangkat dinas luar ke Miri dan Lawas. I love u Sayang. Ayah jempolan deh!!

Ocreh deh, sekian dulu cerita mudiknya. Moga2 Temans yang baca ga bosen karena baru kali ini Bunda nulis postingan 6 halaman Words. Nulisnya juga dicicil 3 hari, nyolong2 waktu pas Zahia bobo [inget Bun kardus masih banyak yang belom dibuka!]. Sori juga ga ada poto2 mengenai kemeriahan dan keindahan Singkawang pada saat imlek karena kamera Ayah ditinggal di Bintulu. Bye.

23 comments:

Lidya said...

Perjalanan mudik yang melelahkan sekaligus menyenangkan ya bun. Zahia sehat-sehat aja kan? thanks ya udah sempetin telp

silvi said...

seru bangeeet mudiknya.....baidewei mamaku juga dari singkawang loooh...tapi aku mah blom pernah ke sana sekalipun, hehehee...

pantesan ga apdet apdet...ternyata mudik toooh...dan pindahan rumah pula...selamet beres beres yaa... :)

mimiajadeh said...

seru poll pokoknya ....mudik dg cerita2 konyol d perjalanan. salam sayang bwt Zahia, smoga tu pantat ga tepos ya kelamaan d bis hehehehehe

IbuDzakyFai said...

Reportase yang lengkap bunda, jelas Zahia nangis, pasti bete dan gak nyaman, 22 jam gitu loh...bagian "Pekerja ladang dan Tukang Masak" kocak banget dech....

Indri said...

wuiiihhh... seru ya..
aku yang gak punya kampung jadi iri. Zahia sehat kan bun setelah perjalanan jauh... mudah-mudahan sehat semua ya...

zee said...

Wahh pastilah suamimu merepetlah say, mobil kok main dimasukin ke parit. Susah memang klo kasih ke orang yg ga ada rasa sayang barang, suka kasar dan seenaknya.

Hahahahaa... aduh hebad juga ya tu anak dah makan mie goreng. Tp untung deh bundanya zahia baik hati, mau berbagi, kasian kan si anak nangis terus... Tapi masa iya dia main bilang tukang masak, ngejek bgt tu ibu, dia kira tki kali ya. Huu... gara2 suamimu bilang kerja di ladang kali ya kekkekee...

Aku rasa sih Zahia pasti kecapekan. Naik bus itu capek lho San. Kamu aja mabok, apalagi anak kecil, teler lah hehehee...

Welkambek ya, lama bener ga postingnya hehehee.... :)

Motik said...

Wah ceritanya lengkapp :)
Puas dong liburannya.aku geli sendiri pas bagian ketiduran waktu sholat subuh hehe..
Zahia kecapkan dan adaptasi kali ya makanya sempet sakit. Moga2 gak lama ya sakitnya..

DessyCherryPonie said...

assalamualaikum....
hai bun, salam kenal juga nih...
silakan di link blog nya ku link back yaaa....

*salam kenal juga dr naeema.....

Nia said...

aduhh mbak, aku gak bisa ngebayangin naik bus selama 22 jam bawa baby? kalo aku udah pingsan duluan kalee hehehe.....

seru banget yach acara imlek di singkawang. sayang gak ada foto2nya....

makasih ya mbak susan udah sempetin telepon aku waktu sampai di singkawang sama mau pulang lagi ke malaysia. Alhamdulillah perjalanannya lancar.

btw gimana suasana di rumah baru? lebih nyamankah?

Alhamdulillah keadaan aku sama dede di dalam perut baik2 saja, cuma hamil yg sekarang rada berat nech, kalo malam badan serasa pada remuk.

Diyah kusumaningsih said...

Wah....seru banget cerita mudiknya mbak....aq baca sampe abis lho coz sayang kalo dilewatkan hehehe....
Aq gak bisa mbayangin kalo kami yang harus menempuh perjalanan sejauh itu buat mudik, lha wong perjalanan cuma 8 jam naik kereta api aja Zalfa udah rewel dan gak bisa dikendalikan.
Btw Zahia juga prematur juga,kalo Zalfa lahir 29 minggu berat 1050 gr, Alhamdulillah bisa besar seperti sekarang. Emang harus sabar merawat anak prematur mbak, Zahia sehat selalu ya sayang.....Salam dari Zalfa

Bunda Nayla said...

Walah perjalanan yg melelahkan banget kyknya...teu kabayang euuy pegel bujur, hehehehe
Reportase selanjutnya di tunggu ya :)

astien said...

seru abis...komplit plit deh liputannya...

pengobatan said...

perkenalkan nama saya herma
perkara yang saya alami dapat di lihat di
http://www.intimidasike1.blogspot.com
saya sangat butuh bantuan hukum dan bantuan pencarian bukti bukti,arsip arsip
dan saksi saksi atas kasus yang orang tua kami alami.

jika ada maka dapat menghubungi saya di
awanabdulherma@gmail.com
terima kasih atas perhatianya

Vera said...

seru banget ya bisa nyempetin mudik bentar walopun dadakan tp bs ketemu ni akinya zahia

Zulfadhli's Family said...

Teh Lidya : Alhamdulillah Teh Zahia sekarang udah ga mencret lagi. Mudah2an pas gw mudik kita bisa KopDar yah :-)

Silvi : Kapan atu Vi ke Singkawang? Kotanya lumayan ok walopun kecil. Iya neh masih sibuk beberes, kaga kelar2 perasaan. Hiks!

Mba Mimi : Weleh2, bukan tepos lagi Mba, singset hihihi emang perut

Mba Fitri : Hehehe, gw mah Mba bukan cuma tukang masak, sering juga dikira pembantu lah, penjaga toko lah. Nasib punya tampang melas :-)

Mba Indri : Alhamdulillah Zahia sehat. Mencretnya pun dah sembuh 3 hari setelah menghirup udara Bintulu.

Mba Zee : Iya loh 3 minggu ga nge-blog kangen banget rasanya. Btw tau ga seh Mba kejadian masuk parit itu ninggalin cendera mata di bemper depan kanan. Tambah murka lah laki gw [yang sabar yah Cintaku]

Motik : Hehehe, untungnya Tik gw ketidurannya ga pake acara ngiler. Kalo ngiler tambah malu2in

Mba Dessy : Thanks yah Mba dah berkunjung balik kesini. Gw link blognya. Thanks. Salam buat Naeema dari Zahia :-)

Mba Nia : Plizz Mba jangan mencoba apa yang kami lakukan tanpa dampingan orang dewasa. Hihihi, gaswat khan kalo ada BuMil yang pingsan gara2 terperangkap di bus selama 22 jam. Alhamdulillah rumah barunya cukup nyaman meskipun banyak juga yang harus dipermak. Btw kalo malem badan pegel2 kan tinggal bangunin tukang pijet pribadi alias Papanya Ina suit...suittt.... (apa coba?!?!)

Mba Diyah : Thanks yah Mba udah baca cerita sepanjang 6 halaman Words ini sampe habis. Iya Mba ngerawat baby prematur emang butuh tenaga ekstra. Salam juga buat Ka Zalfa yang bentar lagi mo 2 taun (kira2 Ummi Abi kasih kado apa yah?? Hihihi masih lama bo!)

Mba Fitriasih : Sanes pegel deui Jeng, siga teu karasa deui saking ipisna

Mba Astien : Ekye dah cucok belum Mba jadi reporter?

Mba Vera : Iya Mba mudik seminggu tuh perasaan cepet banget, tapi dah syukur lah bisa ketemu ni Aki (plus Zahia ngerampok minta dibeliin sepeda) dan keluarga besar :-)

bidadari_Azzam said...

ckckckck, subhanallah... seru amat ceritanya... kalo daku gak bisa cerita banyak degh, capeeeek bow kalo mudik dan pindahan belum lama ini... hehehehe... salam sayang Zahia!

Keluarga pak Anton said...

baca postingannya kayak baca novel heheheheh seruuu dan ikutan pegel juga...

zahia hebat bgt yaa tahan perjalanan darat 22 jam...

salam kenal yaaa dari mamanya 2F ;)
blognya boleh aku link yaaa

Zulfadhli's Family said...

Ummi Azzam & Sayyif : Hihihi nyeritainnya seru, apalagi kejadian aslinya, lebih seru lagi. Maboknya seru, Zahia ngamuknya seru, pokonya heboh deh :-) Salam buat Ka Azzam & De Sayyif yah Mi. Baby nya Umi sekarang dah besar dan pintar yah

Mba Mila : Thanks yah Mba udah mampir kesini. Gw link back blognya. Salam buat Ka Fahmi & baby Fathi dari Zahia

Bintang said...

waahhh...asik banget yah mudik by bus...mbak, seperti yang mbak bilang, kalo anaknya mbak Elyse itu Pradita..yah aku kenal banget ama Pradita karena dikelas aku..cuma selama ini aku gak tau nama ibunya itu..so pas mbak bilang pertama kali, aku juga bertanya2 siapa yah yg anaknya dikelas aku, yang ibunya namanya Elsye..hehehe...aku disini taunya yah nama ayahnya aja, itupun karena Pradita yang bilang karena kita disini rata2 manggil pake nama suaminya..mis : bu ....(nama suami)..anyway, aku balik tiap tahun n pas di bulan july aja karena cuma dapet libur sebulan..orang tuaku ada di jakarta, so aku pasti pulangnnya ke jakarta hehehe..mertuaku jawa..tapi asli papahku sulawesi..makanya kalo jadwal liburannya : Jakarta, Jawa n Sulawesi..jadi kangen ama indo hehehe

Zulfadhli's Family said...

Mba Elly : Mba, aku coba comment di blog Mba ko ga bisa2 yah? Btw duh ternyata roadshow juga yah kaya gw kalo mudik. Tapi kami selalu pulang pas Lebaran. Btw dah tau kan temen gw Jeng Elsye? Dia tuh temen SMP di Cilegon. Oc deh, salam buat Farrel yah Mba :-)

cari tiket said...

mudik capek tp asik

IBU AMELIA KALIMANTAGN said...

saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH RIJI dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH RIJI dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH RIJI saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH RIJI di 082 388 362 128 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

Kiyai kanjeng dimas taat pribadi said...

SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<