Friday, 5 March 2010

Honeymoon Bawa Buntut

Sebenernya cerita ini mau diposting sebelum pulkam kemaren, tapi apa daya kesibukan tingkat tinggi melanda Bunda sehingga membuat tulisan ini tersimpan berabad2 di lappie. Walopun kejadiannya udah agak2 basi dan hampir dilalerin, tapi Bunda masih memiliki semangat membara untuk menceritakan moment special ini. Tanggal 19 Januari adalah ultah pernikahan AyBun ke-2. Karena Ayah super duper sibuk, kami ga mengadakan acara apa2, misalnya masak2 nasi kuning kaya taun lalu, ato pesen cake [soalnya kalo Bunda yang bikin bisa bikin orang mendadak diare]. Jadilah hari itu dilewati dengan sangat biasa2 ajah. Ayah lagi tugas di Miri, Bunda di Bintulu. Hanya mengucapkan “akyu padamyu” via sms.

Tapi ternyata sodara2 sebangsa setanah air, Ayah telah mempersiapkan surprise buat Bunda. Apakah berupa buket bunga? Tentu tidak karena AyBun bukan tipe pasangan seperti di sinetron2 ABG yang penuh romantisme indiasme. Atau paket liburan ke Dubai dan Mesir seperti impian Bunda pengen jalan2 kesono dan nginep di Al-Burj? Jelas bukan karena mehongnya ga ketulungan [bilang ajah ga mampu]. Lalu apa dunks? Ayo kasih tau atuh Bun, penasaran neh!!! Eng-ing-eng ...... [tiba2 di kejauhan terdengar suara orang tepuk tangan membahana disusul terompet yang ditiup ga berhenti2 selama 15 menit] …… surprisenya adalah …… BULAN MADUUUUU. Hah, bulan madu? Maklum sodara2, kami dulu ga sempet berbulan madu ke tempat2 yang selayaknya didatangi orang hanimunan after merid karena dikejar2 jadwal cuti yang udah mo habis. Lagian setelah pernikahan beda pulau, yang mana Ayahnya Zahia kekeuh surekeuh memodali seluruh biaya nikah dengan uang sendiri, ga pake duit orang tua ato sumbangan dari kiri kanan, untuk pesta yang di Cilegon (tempat Bunda) maupun acara munduh mantu di Singkawang (tempat Ayah), maka ludeslah seluruh tabungannya pada saat ituh. So, jadilah kami berbulan madu setelah 2 tahun menikah, dengan membawa buntut yang cantik, menggemaskan, dan pecicilan, Princess Zahia.

Hotel yang dipilih Ayah adalah Mega Hotel. Sebenarnya ada 3 tempat yang menjadi incaran Ayah pada saat mo booking: ParkCity Everly Hotel, Imperial Hotel, dan Mega Hotel. Semuanya sama2 berbintang 4 [bintang 7 obat sakit kepala]. Rate nya ga beda2 jauh, RM 195++, RM 170++, dan RM 160++ (penyebutan harga sesuai dengan urutan penyebutan hotel). Plus2nya adalah 10% service charge dan 5% government tax. Fasilitasnya pun relatif sama: international buffet breakfast untuk 2 orang dewasa + max.2 anak di bawah 12 tahun, welcome drink, gym, sauna, kolam renang, akses wireless internet 24 jam, dll. Perbedaan signifikannya adalah kalo ParkCity Everly terletak di pinggir pantai, sedangkan dua hotel lainnya berada di tengah kota. Apa boleh buat, karena hari Sabtu itu juga bertepatan dengan Annual Dinner yang diadakan kantor Ayah, dihadiri oleh seluruh Business Unit yang ada, dan para tamu disimpen di Everly secara hotelnya punya Datuk Samling, maka akhirnya pilihan dijatuhkan kepada Mega Hotel.

Kami berangkat dari Bintulu Sabtu pagi jam 9. Ssstttt, Ayahnya Zahia ga bolos kerja ko. Kalo Sabtu kan masuknya emang setengah hari. Jadi Beliau kerja dulu 2 jam, terus cabut deh soalnya takut terlambat datang ke Annual Dinner [plizz deh Coy! Dari Bintulu ke Miri kan cuma 3 jam, sedangkan Dinnernya jam 7 pm]. Sampe di Miri ½ 1 pm. Agak lama seh soale banyak berhenti di jalan, yang Bundanya kebelet pipis lah [hohoho pipis di pinggir jalan ternyata mendebarkan banget karena kudu cepet2, takut pas ada mobil lewat iseng ngintipin ekye], yang berhenti buat makan rantang bekel dari rumah lah, yang istirahat karena Ayah ngantuk lah. Pokona mah aya2 wae. Kami ga langsung ke hotel, tapi mampir dulu ke rumah yang akan kami rental alias rumah yang sekarang kami tempati. Hiks, sedih juga meninggalkan Bintulu yang udah jadi tuan rumah yang baik selama hampir 2 taun. Sedih meninggalkan rumah dinas kami yang dari kayu seperti bungalow di Puncak, ditambah udaranya yang besih belum terkontaminasi karena jauh dari keramaian. Loh, ko jadi belok yah pembahasannya?? Mmmm ok ….. kembali ke topik. Abis liat rumah langsung kita menuju Mega Hotel. Tapi sebel banget deh, biasa tingal di tempat yang ga rame (baca: hutan), tiba2 menghadapi kemacetan dimana, jadi ilfill ajah. Miri memang lebih besar kotanya dari Bintulu, kalo di Indonesia seperti Bandung. Bedanya, kalo Bandung kota wisata yang banyak FO nya, Miri adalah kota industri (minyak). Ikon kotanya adalah patung kuda laut [kalo ga salah merhatiin ada 3 biji] yang berdiri dengan gagahnya.

Ayah check-in, Bunda dan Zahia menunggu di lobi nan luas, banyak kursi dan sofa, meriah dengan pohon2 angpaw beserta segala pernak-pernik menyambut Taun Baru Cina, dan kolam ikan mungil yang dihuni oleh 7 ekor ikan koi. Yang terakhir inilah menjadi tempat nongkrong favorite Zahia. Tangannya heboh nunjuk2 ikan sambil kakinya diangkat2 mo masuk ke kolam. Setelah urusan check-in selesai, kami pun menuju ke kamar no 25 di lantai 13. Lantai tertingginya adalah lantai 16. Abis nyimpen barang2 dan sesi pemotretan, kami turun ke restoran di lantai 1 untuk menikmati welcome drink. Disinilah ketauan betapa ndesonya ekye [jadi malyuuuuu]! Pas ditanya mo order apa, Abang menjawab kopi. Nah Bunda, tadinya mo ikutan pesen kopi juga. Tapi teringat akan sakit maag Bunda, dibatalkanlah kopinya, diganti dengan susu soya. Bunda pikir soya kan lebih sehat. Pesanan datang, Bunda pun meradang. Tau ga penonton, pesanan Ayah yaitu kopi, dikasih embel2 butter cookies yang rasanya uenak tenan. Eh pesenan Bunda udah mah soyanya bukan soya buatan hotel sendiri, tapi soya kaleng yang harganya RM 1,8, ga dikasih cookies pula! Bener2 dianak-tirikan!! Kalo ini mah mampu beli sendiri!!! Sebel bukan kepalang!!!! [liat ajah tanda serunya makin banyak karena lagi tegangan tinggi]. Setelah setengah jam nongkrong disitu kami kembali ke kamar. Istirahat bentar ampe ½ 4 pm, terus menuju kolam renang.

Udah pernah ngerasain punya kolam renang sendiri? Kalo kami pertama kali ngerasain jadi orang kaya yang punya kolam renang sendiri adalah pada saat ini. Entah kenapa apa jamnya yang masih terlalu dini, ato emang orang2 kaga pada niat berenang, makanya tuh kolam kosong melompong. Ayah kegirangan banget. Langsung berenang dengan riang gembira 1 lintasan pp, baru ngambil anaknya yang dari tadi jerit2 heboh di pinggir karena ga sabar pengen nyemplung ke kolam. Bunda seperti biasa, jadi pemandu sorak dan juru poto. Abisnya udah request ke Ayah supaya beliin baju renang khusus perempuan berjilbab, belum juga sempet hunting2. Hiks, padahal Bunda kan pengen show off bakat terpendam Bunda sebagai atlit renang kelas wahid dengan jurus andalan gaya batu. Setelah 1 jam memuaskan hasrat berenang, kami pun kembali ke kamar.

Tiba-tiba Bunda merasa kleyengan, pusing 7 keliling. Kepala rasanya beraaaaatttt bangetz. Tapi Bunda ga bilang ke Ayah, karena ga mau Ayah jadi kepikiran. Penyebabnya menurut Bunda adalah pada saat nemenin berenang Bunda pake kerudung item + cardigan item. Hohohoho, pemilihan busana yang sangat tepat, apalagi jam2 itu matahari masih menyengat dengan galaknya. Alhasil jam 6, habis nemenin Ayah turun ke lobi untuk berangkat ke Annual Dinner (Bunda & Zahia stay di hotel karena yang diundang hanya karyawan), terus beli cake yang yummy buangetzzz, kami langsung ngendon di kamar.

Ngomongin tentang cake, Bunda beli 5 biji, dapet hadiah 5 biji, soalnya lagi ada promo buy 1 free 1. Lumayan loh dapet 10 cake dengan harga RM 32,8. Cakenya adalah sbb: 6 blueberry cake, 1 cheese cake, 1 coklat cheese cake, 1 moccachino roll cake, dan 1 kue sus coklat yang besar. Kalap Jeng?? Ga ko, yang 4 kan buat kasih ke Bos Ayah pas besok main ke rumahnya, 4 lainnya oleh2 buat Uti, yang 2 buat Bunda deh. Habis Bunda sholat Magrib, kasih makan Zahia oat + ayam + sawi bekel dari rumah, trus bobo deh supaya pusingnya cepet ilang. Cake belum disentuh, tar ajah makannya nunggu Ayah, biar bisa suap2an gituh deh [aih Ceu Soes, sadar! Dah tua!].

1/2 12 pm tiba2 ada yang ketuk2 pintu. Bunda antara sadar ga sadar, kucek2 mata, langsung cari jilbab buat ngintip di pintu siapa yang dateng. Olala, ternyata suami tercinta toh. Abis Ayah ganti baju langsung deh cerita mengenai Annual Dinnernya. Ada 9 menu yang keluarnya satu per satu, diantar ke setiap meja. 1 meja ada 10 kursi, tapi meja Ayah yaitu meja no.35 hanya berisi 8 orang ajah. 6 orang South Africa + 2 orang Indonesia. Hidangannya ga ada nasi, rata2 seafood. Doorprize mulai dari RM 500, sedangkan hadiah puncaknya sebesar RM 6.999. Wow, lumajan bukan?!?! Sayangnya Ayah ga dapet hadiah satupun, yang dapet karyawan etnis Cina semua. Apa karena menyambut Taun Baru Cina makanya yang menang orang Cina semua yah?? Terus dengan semangat 45 Ayah menyerahkan oleh2 buat Bunda berupa sumpit dan sendok es krim 3 biji hasil kerajinan tangan. Senangnya hati Bunda, lumayan buat nambah2 koleksi perabotan di rumah [Zahia, jangan ditiru yah hobi kleptonya Ayah]. Acara ngerumpi ditutup dengan makan cheese cake yang Bunda beli tadi. Rasanya? Gileeee beneeeerrr!!! Uenak tiada tara. Akhirnya bisa tidur dengan tenang deh. Oya, pesan moral yang bisa dipetik disini, bahwa kepala pusing, senut2, dan cekot2, bisa diobati dengan memakan cake, khususnya cheese cake, pada pukul 1/2 2 dini hari.

Ada kejadian yang bikin Bunda kalut banget. Ketika lagi kasih makan Zahia abis magrib, Bunda baru sadar kalo cincin Bunda, mas kawin dari Ayah (bukan cincin kawin), ternyata ga ada di jari Bunda. Langsung Bunda lemes banget. Coba mengingat2, Bunda yakin ko kalo dari rumah pake tu cincin. Tapi ko ga ada, apa ilang yah? Kalo ilang dimana, pas pipis di pinggir jalan kah? Ato pas main2 di kolam renang? Wuih, pokonya binun deh. Mana kepala makin nyut2an, dan Zahia makannya dilepeh2in mulu. Akhirnya Bunda berserah diri ajah, dengan bismillah dan keyakinan di hati bahwa kalo masih jodoh Insya Allah akan ketemu [NB: pas Ayah pulang Bunda langsung cerita, Ayah malah bilang kalo dari pagi emang ga liat tu cincin nangkring di jari Bunda. Wadow, bikin tambah desperate neh].

Keesokan harinya, kami bangun dengan keadaan segar bugar. AyBun walopun bobo menjelang jam 2 pagi, tetep bangun 1/2 6 buat sholat subuh. Abis itu daripada bengong kaya kuda lumping makan beling, kami pun masing2 sibuk ngenet, mumpung Tuan Putri masih kebo. Zahia bangun jam 8, kami langsung tancap ke resto di bawah buat breakfast secara perut dari tadi udah keroncongan. Inilah tabiat orang Indonesia yang kesurupan kalo nemu makanan enak: breakfast berlama2 [kami jadi penghuni resto selama 2 jam] terus nyobain semua menu yang ada karena ga mo rugi] DAN kalo ada kesempatan dimana waitress ga ngeliat langsung deh makanan yang bisa dibawa pulang dengan mudah seperti bread, pancake, margarin, selai2 beraneka rasa, buah, sumpit [again???], semuanya bermigrasi ke tas Bunda. Jangan marah atuh Pak Mega [nama pemilik hotel ini menurut Bunda], kami kan udah bayar buat nginep disini, jadi boleh dunks bawa sedikit bekal untuk di perjalanan nanti serta buah tangan. Kami ucapkan rasa terima kasih yang sedalam2nya terhadap Bapak & Ibu Mega atas kebaikan hatinya. Oya, mengenai menu sarapannya, Zahia makan bubur 1,5 mangkok, bread ½ slice, croissant 1, lengkeng entah berapa biji, susu UHT 1 cangkir. Kalo AyBun semuanya dicobain bo, kesempatan perbaikan gizi tidak bisa dilewatkan begitu saja.

Pada saat breakfast ini kedodolan Bunda lagi2 teruji. Ayah kan nyuruh Bunda ngambil makanan duluan. Nah Bunda dengan semangat menuju ke arah roti dan sohib2nya. Sampe di meja roti dkk, Bunda tergoda dengan croissant beraneka rupa yang disimpan dalam oven berukuran sedang. Bunda bingung gimana cara bukanya, karena ga liat ada tuas ato tombol ato pencetan ato sesuatu yang diperkirakan dapat membuka oven itu. Mo nyoba buka dengan gaya macem2 takut keliatan noraknya. Mana ga ada orang yang memiliki itikad sama dengan Bunda untuk mengambil croissant pula. Ya sutralah, give up. Akhirnya Bunda cuma mengambil roti tawar 2 slice dan kue bolu! Yang paling memalukan, Bunda simpen di piringnya asal2an ajah ga ditata dengan rapih sehingga terlihat berantakan dan bertumpuk2. Sampai di meja, gentian Ayah yang mengambil makanan. Ga lama Ayah dateng dengan 4 biji croissant dambaan Bunda, dimana susunannya sangat rapih dan elegan. Ok deh Yah, kali ini Ayah pemenangnya!! [pengen jitak Ayah karena dengan semangat 45 ngejejerin piring kami berdua terus dipoto sebagai barang bukti katanya]. Finally, jam 10 am kami selesai juga menyatroni restoran. Naik ke kamar, poto2 sebentar, mandiin Zahia, packing. Kami mo langsung check-ot ajah karena Ayah ada janji dengan Bosnya yang minggu depan pindah ke Aussie. Gagal deh rencana mo icipin gym dan sauna di Hotel.
Oya, sebelumnya ada berita gembira. Saat sedang pakein baju Zahia, Bunda tiba2 menginjak sesuatu yang tajam di dekat tempat tidur. Pas dilihat ternyata yang diinjak adalah tangkai strawberi, yang terdapat di cincin mas kawin Bunda (jangan bingung yah bacanya. Bunda dapet 2 cincin dari Ayah, yang 1 mas kawin 1 set dengan kalung dll, yang 1 lagi cincin kawin). Alhamdulillah Ya Allah, ternyata cincin Bunda ga ilang. Masih jodoh bo!

Jam 11 am lewat kami sampai di rumah Mr. Adrian. Ngerumpi ngalor-ngidul bareng istri dan anaknya, sambil makan biskuit dan jus kalengan, tau2 lihat jam tangan udah pukul 1 pm. Walah, harus segera cabs neh. Kalo ga bisa lewat magrib nyampe di Bintulu. Kami pun berpamitan setelah saling mengucapakan “See U Again”, ketemunya lagi di Aussie dunks pastinya [amien ya Allah, semoga doa hamba-Mu ini didengar dan Engkau kabulkan].

Sebagai emak2 yang lagi menyusui, jangan salahkan ekye walopun pagi udah diisi makanan sekarung tapi jam 1 pm udah berasa laper lagi. Maklum dunks tembolok Bunda kan banyak. Maka kami mampir di Restoran Surabaya, yang pemiliknya memang asli Surabaya, untuk makan siang. Tapi disini Bunda doang yang makan, Ayah masih kenyang. Lagian karena Zahia bobo jadi Ayah yang gantian gendong. Bunda pesen pecel ayam, minumnya es teh manis. Uenaknya jangan ditanya. Sambelnya ok, ayamnya besar, nasinya pulen, bumbu tempenya pas, lalapannya bikin semangat. Lengkaplah sudah kenikmatan ini. Harganya 9 RM.

Perut kenyang, hati pun senang. Kami melanjutkan perjalanan. Di pertengahan jalan Ayah ngantuk berat. Mobil sempat 3x beristirahat di jalan. Yang terakhir agak lama berhentinya karena Ayah udah ga tahan jadi mo bobo dulu setengah jam. Kalo Zahia rewel ga Bun? Oalah, bukan rewel lagi, tapi nguamuks!! Beberapa kali nangis teriak2 ampe bikin Ayah Sang Driver sutrisno berat dan menghentikan mobil untuk ngajak main Zahia. Abis ngamuk itu syukurnya Zahia kecapean terus tidur deh dengan pulasnya. Alhamdulillah sekitar setengah 7 pm kami sampai di rumah dengan selamat.

Thanks yah suami ku tercinta atas liburannya. Taun depan boleh dunks Bunda diajak nginep ke Al-Burj, gapapa ko nginepnya di kamar yang paling murah. Hihihi, bercita2 sah2 ajah kan? Buat Ayah, Bunda cuma bisa bilang bahwa memang kesempurnaan hanyalah milik Allah, tapi bagiku engkau sempurna [sayup2 mengalun lagunya Andra & The Backbone yang "Sempurna"]. Love you always, Hon! Mmmuuuuaaaacccchhh

17 comments:

IbuDzakyFai said...

wah, honeymonnya seru juga bersama zahia yang lutcu....

Anonymous said...

Wah honeymoon bawa buntut, kekekek... Tetap fun dong pastinya. Yang penting mah kebersamaan, kekekek.. Aku dah lama gak liburan bareng nih, bizi mulu my husband, jadi klo ada kesempatan bisa pegi bareng rasanya seneeennngggg banget kekekeke..
Tapi aku juga punya hobi ambil kenang2an juga kalo kemana2 kayak sendal hotel, pulpen, bantal pesawat, selimut pesawat hihiih.. Tp klo ambil makanan sih ga sampe separah kamu San, buset deh ampe mentega diambilin banyak2 hahahha.. Aku pernah wkt di Jeddah krn makanan hotel ga cocok di lidah, aku akhirnya 'colongin' roti2 nya yang empuk plus butter, dimasukin ke tas nyokap. Soal klepto2 begitu aku juga suka hehehehe..

Zee said...

Loh kok jd anonym komennya. Gini deh klo komen dr hp, ribet hihihih.. Itu aku ya susannnn, zizy kkekeke..

silvi said...

aku ampe sekrang ga punya keberanian sama sekali buat 'ngambil' kenang kenangan dari hotel...

sempet kemaren waktu di KL, di hotel royal chulan, udah ngebet banget pengen bawa 'aksesoris' di kamar mandinya, cuma takuuut...kebayangnya gimana kalo ketauan gue ditangkep pulisi diraja malaysia dah...hihiii...

ga di KL aja sih...di indo juga kalo mu gitu gitu...udah kalah duluan ma rasa takut...hehehee...baidewei...ngileeer abis liat cake nya...mau dooong... :p

Reni Dwi Astuti said...

wow seru juga bun honeymoonnya...wah gmn tuh masukin kue2nya ke tas, kalo ketahuan gmn bun, he he he

Motik said...

Wah top deh kelihaian masuk2in barang hotelnya hihihi..
Ah biarin ya san,bener katamu,kan kita udh bayar. Untung gak skalian piring yg dimasukin ke tas hehe..
Amin deh..moga2 didenger doanya liburan slanjutnya ke al-burj :)

Allisa Yustica Krones said...

cieee...yang baru hbs honey moon...cuitt..cuittt...

he he...

anyway, selamat yah buat ultah pernikahannya, langgeng terus hingga maut memisahkan yaaa.....

Indri said...

so sweeeettttt.... jadi mau....

Zulfadhli's Family said...

Mba Fitri : Iya Mba seru banget, tapi lebih seru kalo ga bawa2 anak [hihihi maapkan bunda yah Zahia sayang]

Mba Zizy : Gw baca tuh postingan Mba yang umroh trus nyolongin bulpen di hotel dan selimut di pesawat. Hohoho ternyata dirimyu sama dengan ekye suka mengkoleksi. Ayo Mba liburan bareng hubby. Bilang dunks sama Papinya Vaya, yah sapa tau hanimunnya 'menghasilkan', so Vaya punya Dedek lagi :-)

Silvi : Tar kalo dirimyu main ke Miri gw beliin kuenya Vi. Hayu atuh Ceu kesini. Ditunggu nya

Mba Reni : Syukurnya ga ketauan tuh pas masukkin kue2. Lumayan banyak loh Mba ngerampoknya :-)

Motik : Amiennnn. Thanks yah Tik doanya

Alissa : Thanks doanya Jeng

Mba Indri : Rayu Ayahnya anak2 Bun biar mau hanimunan. Tapi enaknya daffa & freya di rumah ajah [hahaha sekali2 egois gapapa dunks]

Diyah kusumaningsih said...

Seru banget honeymoon nya mbak....
Pake acara ngumpulin "kenang2an" hotel pula.
Ngiler deh sama "cheese cake" nya hehehe.....

omahkaos said...

Serunya..., bagi dong...cakenya... hihihi..., jalan-jalan juga ke http://www.omahkaos.com/

Zulfadhli's Family said...

Mba Diyah : Iya Mba alhamdulillah seru banget. Kalo ngiler ma kuenya kesini ajah tar ekye beliin. Abis kalo mo kirim buat Ka Zalfa tar keburu ga enak nyampe disono :-)

Omahkaso : Thanks yah dah mampir kesini. Insya Allah gw mampir ke omahkaos.com. C u....

Anonymous said...

Gaya ceritanya khas Susan banget.....bikin orang jadi cekikikan sendiri pas baca.
Jadi kangen..... Miss U Susan....

Indah

Sang Cerpenis bercerita said...

asik banget nih honey moonnya.

BunDit said...

Wah seru banget honeymoon bawa buntutnya. Aku dan suami juga dulu gak sempat honeymoon. Entah kapan realiasainya hehehe. Mbak aku pas di Malaysia kemarin gak kemana2, soalnya waktnya mepet, lagian th 2004 pernah ke sana dan udh ke KL Tower, Twin Tower, China Town dll. Kemarin ya cuma jalan2 di Sungei Wang dan Berjaya Times Square, soalnya dkt dengan hotel tempat nginep, ParkRoyal. Salam buat dedek Zahia ya :-)

IBU AMELIA KALIMANTAGN said...

saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel 4D nya..saya ingin berbagi cerita kepada semuanya bahwa saya ini cuma seorang TKI dari malaysia dan saya cuma bekerja sebagai pembantu,tentunya anda tau kalau pembantu itu gajinya tidak seberapa dan saya kepengen pulang kampung tapi gaji saya tidak cukup akhirnya saya coba pinjam keteman saya,dia pun juga tidak punya uang dan saya pindah lagi keteman yang lain dia pun juga tidak punya,,akhirnya teman saya memberikan nomor telpon MBAH RIJI dan katanya ini paranormal sangat terkenal yang banyak membantu orang dalam mengatasi masalah,dengan penuh semangat saya langsun menghubungi MBAH RIJI dan ALHAMDULILLAH saya diberikan anka yang benar-benar tembus dan berkat bantuan MBAH RIJI saya sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarga saya dikampung,,jika anda sangat membutuhkan bantuan..jangan anda ragu silahkan hubungi saja MBAH RIJI di 082 388 362 128 karna beliau meman benar-benar paranormal yang bisa dipercaya dan yang punya room terimah kasih banyak atas tumpangannya.

Kiyai kanjeng dimas taat pribadi said...

SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!
HANYA DENGAN MENPROMOSIKAN WETSITE KIYAI KANJENG DIMAS DI INTERNET SAYA BARU MERASA LEGAH KARNA BERKAT BANTUAN BELIU HUTANG PIUTAN SAYA YANG RATUSAN JUTA SUDAH LUNAS SEMUA PADAHAL DULUHNYA SAYA SUDAH KE TIPU 5 KALI OLEH DUKUN YANG TIDAK BERTANGUNG JAWAB HUTANG SAYA DI MANA MANA KARNA HARUS MENBAYAR MAHAR YANG TIADA HENTINGNYA YANG INILAH YANG ITULAH'TAPI AKU TIDAK PUTUS ASA DALAM HATI KECILKU TIDAK MUNKIN SEMUA DUKUN DI INTERNET PALSU AHIRNYA KU TEMUKAN NOMOR KIYAI KANJENG DI INTERNET AKU MENDAFTAR JADI SANTRI DENGAN MENBAYAR SHAKAT YANG DI MINTA ALHASIL CUMA DENGAN WAKTU 2 HARI SAJA AKU SUDAH MENDAPATKAN APA YANG KU HARAPKAN SERIUS INI KISAH NYATA DARI SAYA.....

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK / JUAL MUSUH
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<