Tuesday, 4 May 2010

Dan Akhirnya Kami Pun Tahu

Weleh2, ampir seminggu ekye kaga nge-blog, posting, maupun maen2 ke blog tetangga. Bukannya sok sibyuk Temans, tapi dari Jum’at ampe Minggu laki gw tercinta ada di rumah, hal yang sangat jarang2 terjadi secara Abang hobi banget dinas luar. Long weekend neh ceritanya (Jum’at Abang ambil replacement leave karena mo nemenin gw Pap Smear, Sabtu libur Labour Day). Terus Senin dan Selasa kebetulan gawe di HQ ajah, ga pergi ke camp. So selama ada Abang, gw betul2 ga ada waktu deh buat ngenet, lagian bagus waktunya dipake buat mesra2an dunks [piwittt….!!]. Terus ngapain ajah Jeng wikennya? Yuks mari gw akan mulai ceritanya.

Hari Jum’at, jam 9 am gw, Abang, dan Zahia pergi ke Klinik Kerajaan. Tujuannya bukan buat imunisasi ato nimbang BB Zahia, tapi Pap Smear piranti ‘kewanitaan’ gw, untuk yang ke-2 kalinya setelah melahirkan [selanjutnya papsmear akan gw singkat dengan PS]. Di Malaysia, perempuan yang sudah melahirkan, atau belum melahirkan tapi aktif berhubungan seks, selama 3 taun berturut2 wajib kudu harus musti melakukan PS, setelah itu PS berikutnya per 3 taun sekali. Saat kami datang, Klinik belum begitu ramai. Abang langsung menuju konter buat bayar, karena kalo non-citizen kan dikenakan charge 15 RM, sementara gw ngasih makan Zahia. Eh ternyata untuk PS sama sekali tidak dipungut bayaran alias gretong [kalo di Indonesia PS bayar berapa yah?]. PS disini diikuti juga dengan pemeriksaan2 lainya (1 paket), seperti: tes urine dan darah, penge-check-an payudara, ECG, serta pemeriksaan paru2. Dan gw garisbawahi lagi, semuanya tidak dipungut bayaran alias gratisssss. Mantaps bukan?

Berikut adalah urutan2 pemeriksaan yang gw jalanin:

1. Lokasi : Makmal / Laboratorium
Tujuan: cek urine dan darah
- Karena ga bawa urine dari rumah, maka gw disuruh pipis dulu [ga usah ditanya yah pipisnya dimana, yang penting bukan di celana]. Botol untuk menyimpan urine nya dipinjamkan oleh seorang Nurse yang baik hati. Setelah itu, di lab dilakukan pengecekan warna urine, apakah warnanya normal ato tidak. Alhamdulillah hasilnya bagus / normal.
- Berikutnya adalah tes darah, diambil dari jempol tangan. Oleh petugas lab darah dicampur ke dalam reagen (kalo ga salah reagennya adalah HCl 0,1 M), utuk diketahui berapa Hb nya (haemoglobin). Alhamdulillah hasilnya juga bagus, yaitu 13,5 satuannya lupa. FYI, Hb normal untuk wanita dewasa adalah 12 - 14.

2. Lokasi : Ruangan Ibu dan Anak
Tujuan : PS.
- Nunggu giliran dulu, dapet nomor 4. Sepuluh menit kemudian tibalah giliran gw.
- Pertama2 gw diintrogasi oleh Nurse untuk mengisi data2 yang diperlukan, misalnya: nama, umur, alamat, nomor telepon, nomor rekening [boong!], kewarganegaraan, menggunakan kontrasepsi atau tidak, kalau pake KB [disini disebut perancang keluarga] ditanya KB nya apa, dll.
- Setelah itu, Nurse mempersiapkan kaca preparat, yang nantinya akan dioleskan dengan sample lendir dari rahim gw.
- Seorang pasien yang manis serta gemar menabung, yaitu gw, disuruh naik ke tempat tidur, mengambil posisi mengkangkang seperti orang mo beranak, lalu Nurse memasukkan alat yang terbuat dari plastik, bentuknya seperti mulut bebek, ke onderdil gw. Beuh, jangan ditanya gimana perasaan gw saat itu, deg2an bangets. Lalu tiba2 terdengar suara “kraaaakkkk” yang lumayan kencang. Tau ga seh bo, saking saktinya ilmu Banten yang gw peroleh dari Kakek gw, mulut bebeknya ternyata patah. Ajegile Neng, kuat amatz!! Yang ada Nurse nya ngamuk dan berkata “Puan, tolong jangan Puan melawan, alat ini lunak saja, dan jika Puan melawan jadinya patah macam itu”. Iye iye Mbakyu, gw kan nervous teramat sangat, so mana bisa rileks.
- Setelah menghirup nafas dalam2 dan baca Ayat kursi 7x [emang mo ngusir hantu?], gw pun akhirnya bisa rileks. Langsung Nurse memasukkan lagi mulut bebeknya, dan hanya dalam hitungan detik selesai lah proses PS yang awalnya bikin gw parno tingkat tinggi dan panas dingin ga karuan. Serius deh, ga sakit dan ga berasa sama sekali, asalkan kita rileks. Padahal banyak tuh yang bilang kalo PS rasanya ngilu lah, sakit lah, kayak digigit semut lah, ujan becek ga ada ojeg lah. Tapi Alhamdulillah gw mah fine2 ajah [halah, ngaku ajah deh San kalo tadi ketakutan bangetz! Mana malu2in banget pake acara debus segala mecahin alat dengan onderdil!].
- Hasil PS keluar bulan depan.

3. Lokasi : Bilik Dokter
Tujuan : pemeriksaan payudara, paru2, dan jantung
- Horeeee, Dokternya perempuan, berjilbab pula. Senangya hatikyu. Ga kebayang deh kalo Dokternya cowo, karena kan kudu buka2an. Hiiii, atut!! Dokter langsung menyuruh gw baring di tempat tidur, dicek ketiga organ yang gw sebutkan di atas.
- Alhamdulillah payudara dan paru2 ok. Untuk jantung, Dokter menyuruh untuk melakukan ECG (Electro Cardio Graphy), agar hasilnya lebih akurat.

4. Lokasi : Bilik ECG
Tujuan : Merekam aktivitas elektrik jantung
- Pertama2, seluruh perhiasan emas yang gw pake harus dipretelin, agar tidak mempengaruhi hasil rekaman. Dalam posisi berbaring, Nurse memasang alat2 EKG di bagian tangan, kaki, dan dada.
- Proses perekaman berlangsung selama 3 menit-an ajah. Setelah itu gw disuruh kembali menemui Dokter untuk pembacaan hasilnya.

Saat gw memberikan hasil EKG kepada Dokter, Beliau hanya mengernyitkan dahinya, lalu menyuruh gw untuk melakukan EKG ulang. Wah, gw udah curiga neh pasti ada apa2 dengan hasilnya. Tapi karena Dokternya nyuruh ngulang dulu, yo weiss gw balik lagi ke bilik EKG [laki gw ga masuk ke ruangan, sibuk kasih makan Zahia di ruang tunggu. Cuma Abang nanya kenapa ko bolak-balik mulu kaga selesai2]. Gw mengetuk pintu, Nurse nyuruh masuk. Setelah gw ceritakan apa yang diperintahkan Dokter, dia lalu bertanya kepada Nurse yang sepertinya lebih senior apakah gw perlu di EKG ulang atau tidak, sebab mereka sebelumnya melakukan 2x EKG terhadap gw (yang pertama ternyata mereka rekam 2x). Nurse senior bilang ga usah, kasih ajah yang hasil rekaman ke-2. So, ga lama kemudian, gw kembali lagi ke tempat Dokter.

Benar dugaan gw, bahwa ada yang ga beres dengan jantung gw. Dokter ga memaparkan banyak, Beliau hanya bilang bahwa hasilnya menunjukkan T-abnormality, maksudnya adalah T inversion / terbalik, yang kemungkinan besar terdapat sumbatan / block di jantung. Dia bilang gw lemah jantung, dan saat itu juga gw harus dibawa ke Hospital dengan ambulan. Jegerrrr! Gw kaget banget ngedenger penjelasan Dokter, apalagi laki gw ga ikut masuk ke dalam ruangan ini. Memang seh, udah 1 mingguan ini gw suka ngerasa berdebar2 ga juntrungan, apalagi kalo malem (kalo pas lagi nidurin Zahia), jangka waktunya lumayan lama ½ - 1 jam. Ditambah riwayat Bokap gw yang punya kelainan jantung bawaan.

Bingung, ga percaya, sedih, blank, semua perasaan campur aduk di kepala gw. Laki gw berusaha untuk tenang dan berpikiran jernih. Akhirnya, diputuskan Abang pulang dulu ke rumah jemput Nyokap gw sekalian mengambil pakaian dll karena takutnya gw harus menginap di Hospital (kebetulan jarak rumah dengan Klinik Kerajaan deket ajah, cuma 7 menit-an pake mobil dah nyampe), sedangkan gw dan Zahia naik ambulans. Sebelumnya, gw dipasangin infus, dikasih obat untuk 3 biji, yang 1 berupa puyer, yang 1 obat yang harus disimpan di bawah lidah, yang 1 lagi pil. Oya, selain gw, di dalam ambulans ada 1 pasien Kakek2 yang juga diinfus. Kami hanya berpandang2an, tanpa bicara sepatah kata pun. Gw, sambil nenenin Zahia yang alhamdulillah sepanjang perjalanan ga rewel dan akhirnya tertidur, udah dirasuki pikiran aneh2. Semua yang melintas di kepala gw merupakan bayangan yang buruk2. Tapi gw berusaha untuk tegar, dan mengembalikan kewarasan gw pada tempatnya. Sambil terus berdzikir dan memangku Zahia yang bobo dengan nyenyak, akhirnya kami pun sampai di Hospital.

Gw ditempatkan di emergency. Disitu ada sekitar 8 tempat tidur, yang isinya rata2 Nenek2 dan Kakek2 semua. Gw sampe2 ngerasa sepertinya gw salah jurusan deh, wong cuma gw yang paling muda dan segar bugar. Beliau2 itu kondisinya macam2, ada yang terbatuk2 dengan hebatnya, ada yang terbaring lemah tak berdaya, ada yang bolak-balik ke kamar mandi ditemani anaknya karena baru diberi Dokter obat yang mungkin efeknya membuat orang pipis2 mulu. Kakek2 yang barengan dengan gw di ambulans langsung ditangani Dokter, karena mungkin kondisinya parah. Sambil menunggu Abang dan Mama datang, gw sibuk memperhatikan Nurse, Dokter, dan pasien2 yang ada di ruangan itu. Zahia mah masih bobo, soalnya ngantuks bo tadi bangunnya kepagian.

Abang dan Mama dateng ½ jam kemudian. Emak gw masuk duluan ke ruangan, karena di emergency 1 pasien hanya boleh didampingi oleh 1 orang. Tampak kecemasan di muka Beliau. Gw pun menceritakan kronologis kejadiannya, sambil meminta Nyokap untuk tenang ajah, dan berdoa ga ada apa2. Di tengah2 obrolan, Zahia bangun, dan langsung digendong sama Utinya. Kemudian mereka keluar, bergantian dengan Abang. Abang datang membawa biskuit dan air minum, karena tau bininya pasti dah kelaperan berat. Setelah gw dan Abang sholat dzuhur, makan (beli di kantin), akhirnya tiba juga giliran gw untuk diperiksa Dokter. Dokter belum mau menjelaskan apa2, hanya bertanya apakah sebelumnya gw demam, sakit menelan, mengalami pembengkakan kelenjar getah bening yang di leher, batuk2, sesak napas, dan sakit di bagian dada. Gw jawab tidak, semuanya ga gw alami, hanya berdebar2. Dokter kemudian menyuruh gw untuk X-Ray dada dulu, agar bisa mengetahui ukuran jantung gw. Dengan menggunakan kursi roda, gw diantar Abang pergi ke ruangan rontgen. Lepas baju, ganti dengan pakaian yang tersedia disitu, jeprat-jepret, pake baju lagi, selesai lah acara pemotretan gw pada hari ini. Hasilnya keluar 10 menit kemudian. Sungguh cepat dan ga pake lama prosesnya.

Gw menyerahkan hasil rontgen kepada Dokter, dengan perasaan yang ga karu2an, sampe2 gw harus berusaha keras untuk memunguti hati gw yang tercecer dan berserakan, dan menatanya kembali sambil tetap tersenyum. Laki gw menggenggam erat tangan gw. Dokter bilang:
1. Ukuran jantung gw normal, hanya saja fungsinya kurang bagus
2. Terlihat ada block
3. Dokter belum bisa memastikan mengenai block ini, sehingga harus diadakan tes2 lanjutan untuk lebih memastikan kondisinya
4. Gw diperbolehkan pulang, dengan dibekali 3 jenis obat, yaitu obat kolesterol (Lovastin 20 mg), obat cair darah (Acetylsalycylic Acid 300 mg), dan obat maag (Ranitidine 150 mg)
5. Tanggal 24 Mei, ada pengambilan darah untuk mengecek : Ca 2+ / Se creat; T4 / TSH; FLP; FBS. Gw diharuskan berpuasa dari pukul 12 malem agar hasilnya bisa maksimal
6. Tanggal 3 Juni dilakukan pemeriksaan jantung dengan alat yang lebih canggih [gw lupa nama alatnya], lanjut dengan bertemu dengan Dokter Pakar (spesialis jantung)

Yup, apapun yang terjadi, seperti laki gw katakan, bahwa gw harus bersyukur. Mensyukuri bahwa kami bisa awal2 mengetahui kondisi jantung gw, bukannya ketika amit2 yah .... misalnya terjadi serangan jantung. Sehingga bisa dilakukan treatment2 pencegahan agar hal2 yang tidak diinginkan tidak terjadi. Temans, minta doanya yah. Tapi sekali lagi, gw sekarang sedang berusaha untuk menata hati kembali, belajar ikhlas, tidak mengeluh, dan berusaha yang terbaik untuk kesehatan diri gw sendiri, seperti memperbanyak olahraga, makan2an sehat dan alami, istirahat yang cukup, dan berpositif thinking terhadap segala sesuatu. So Temans, saran gw, terutama bagi yang memilki orang tua penyakit2 keturunan kaya jantung, darah tinggi, diabetes, hayo mari sekarang juga melakukan medical check-up. Jangan sampe segalanya terlambat. Juga buat kaum wanita, sok atuh di cek kesehatan piranti lunaknya dengan Pap Smear. Bukankah mencegah lebih baik daripada mengobati? Dan kalo bukan kita, siapa lagi yang akan peduli?

31 comments:

putilaksmi said...

san.. hadooh gw kok ikut deg degan yaa?? smoga gapapa yaa.. bener banget yg lo bilang, check up kesehatan, penting banget..
gw juga udah berkali kali disuruh laki gw bwt ps, tapi masiy aja nunda nunda.. habis takuut.. takut sama prosesnya, takut kalo hasilnya jelekk, macem macem lah...
moga moga ntar hasilnya baik ya san..
kis kis buat zahia

IbuDzakyFai said...

waduh moms, PSnya gratis...........biar gratis, tapi tetep gak berani ach.....(super duper penakut dech nich dakuw he he he), untuk jantungnya, mang betul, masih bagus ketauan sedini mungkin, moga gak pa pa dech yach.....

Allisa Yustica Krones said...

San, soal PS aku baru aja ngerencanain mo bikin janji sama DSOG sabtu ini. Sbnrnya udah lama banget disuruh ma misua, sama kakak, sama mama buat sesegera mungkin PS plus vaksi kanker serviksnya juga, tapi ya itu sama juga aku takut sama prosesnya, he he... Semoga aja sabtu ini semua lancar jaya deh :D

O ya, ttg kelanjutan pemeriksaan jantungnya, semoga nanti semua hasilnya adalah baik ya san... Jangan lupa, jaga baik2 kesehatan, obatnya juga rajin diminum ya jeng...

God bless u, say...

Bekti said...

Ikut gentar juga nih baca postingan kali ini.... Semoga hasil PS nya baik-baik saja ya jeng...

O ya, bulan lalu dikantorku (pas dharma wanita) ada isian tentang kanker serviks. Ternyata berdasarkan data tentang jumlah penderita cukup mencengangkan (aku malez ngomongnya, karena paling juga akhirnya juga pada takut).
Tapi seperti Jeng Alissa bilang semuanya bisa dicegah dengan vaksin. Kalau di rumah sakit daerah di sini 1 paket (3 kali suntikan) Rp. 1,3 jt.

Ok, aku nanti juga mo nyusul tes ps ah. Thanks untuk postingnya ya, jadi inget belum chek lab..

Btw, aku setuju dengan pendapat suami nih. Bisa dideteksi lebih awal, itu lebih baik, karena lebih mudah untuk ditangani. Tetap semangat ya jeng...

Sang Cerpenis bercerita said...

sip bu Susan,eyke dengerin deh nasihat ente. hehee..salam buat misua ya. salam juga buat si zahia....

zee said...

Weleh, kira2 kenapa dengan jantungnya San? Mudah2an sih g ada apa2 ya.
Eh iya, PS seharusnya sih setahun sekali, kok di sana 3 tahun sekali ya? Semakin lama pemeriksaan, tentu kemungkinan mendiagnosa adanya sel2 cancer semakin lama pula, padahal penyakit2 begitu cepat sekali berkembangnya.
Kayaknya gue harus periksa jantung juga nih, beberapa waktu lalu suka berdebar2 gak jelas....

Bunda Nayla said...

Untungnya dari plastik ya tuh mulut bebek, kalo dari besi kumaha tah? wakakakaka

Semoga dg pemeriksaaan lebih dini bisa mendeteksi kelainan di tubuh kita, terutama penyakit yg berbahaya.

Insyaallah hasilnya baik2 aja ya, ulah sieun atuh...memalukan warga banten aja, hehehehe

attayaya said...

masih ga mudeng ma PS
abisan eike khan cowok

jiahahaha.....

Jazz Muhammad said...

buat teteh, wah diawal ceritanya lucu2
eh tak kusangka akhirnya harus seperti itu..

aduh, semoga sehat terus ya teh..

oya makasih sarannya unt medical check up, aku harus rutin hehe

maksih2 semoga sehat wal afiat ya teh..

salam buat abang n zahia....

Aulawi Ahmad said...

semoga sehat selalu aja sist n hasilnya pemeriksaannya bagus :) salam buat Zahia :)

Lidya said...

takuuuuuuut :) enak bener ya gratis kapan disini bisa gratis

senja said...

waw,...enak bgt di sana gratis mba?
di indonesia so pasti bayar dan lumayan mahal jg apalagi kalo di RS swasta seperti yg biasanya aku berobat.

semoga hasil PS nya bgs ya kaka ^^

richoyul said...

yang penting kondisinya sehat mbak, plus periksane gratis wah bonus tuh....... sekalian bisa liburan bareng abang tercinta n si kecil yang dah mulai usil dan bikin capek si zahia...... salam buat semua mbak

catatan kecilku said...

Untung aja segera periksa ya mbak, jadinya bisa langsung ketahuan dan dapat segera diambil tindakan.
Semoga cepat pulih ya mbak...

the others said...

Maaf... cuma mau ketawa aja baca komen dari Bang Attayaya..

Sang Cerpenis bercerita said...

ngakak juga baca koment bang Atta. hihi...
btw, ps itu hnya utk yg udah married ya?

Clara said...

beruntung juga ya ikut pemeriksaan jadi tau ada sesuatu yg tak beres, semoga cepet sembuh ya mbak ^^

May-Danis's Mom said...

wah, postingannya seru banget mbak, aku jadi punya sedikit gambaran PS dan nyaliku dah mulai bangkit nih, hehehe (ketauan belum pernah PS), emang bener kok, kalo bukan kita sendiri yg merawat itu piranti lunak, trus sipa lagi?

Ayo yang belum PS spt aku, semangat yuukkk ;-)

yenni 'yendoel' said...

dear Susan, semoga cepat pulih, dan bisa diobati yah !
aku juga baru minggu lalu dpt medical check up gratis dari perush dan memang rutin, tahunan.

Desy Noer said...

mantaff memang, bisa gratisss. mauuu??

Intinya tetep kudu jaga pola hidup yang sehat sesehat-sehatnya. sabar ya jeng.. aku setuju ma abang nya, masih tetep bersyukur sudah diketahui dari awal. apa pun hasil nya, tetap ada jalan keluar dari tiap permasalahan.

sehat-sehat ya buuu..

entik said...

PS? belom pernah tuh...atut dewh & belon siap mental. Padahal katanya cuman bentar dan ga sakit ya? kudu persiapan mental nih kayaknya :)
btw enak juga kalao priksa PS gretong gitu..

semoga kesehatan jantung cepet ok ya jeung..

entik said...

PS? belom pernah tuh...atut dewh & belon siap mental. Padahal katanya cuman bentar dan ga sakit ya? kudu persiapan mental nih kayaknya :)
btw enak juga kalao priksa PS gretong gitu..

semoga kesehatan jantung cepet ok ya jeung..

entik said...

PS? belom pernah tuh...atut dewh & belon siap mental. Padahal katanya cuman bentar dan ga sakit ya? kudu persiapan mental nih kayaknya :)
btw enak juga kalao priksa PS gretong gitu..

semoga kesehatan jantung cepet ok ya jeung..

Shmily family said...

Susan sayang yang maniez bin imut..... =) lucu banget pas baca awal2 ceritanya. Canggih bener atuh dah onderdilnya sampe bisa matahin tu mulut bebek hehehe.... Tp ko makin ke belakang jadi sedih bacanya hiks...hiks...hiks.....
Tp apapun itu kita harus kita bersyukur karena ketauan lbh dini shg pencegahannyapun dapat dilakukan lebih awal. Semoga cepet sehat lagi ya. Tetap semangat ya say........

Vera said...

syiaaap Bu, tiap tahun juga aku ma suami selalu med check up di kantor suami, udah kewajiban buat para karyawan. Emang klo udah ketauan lebih dini jd lebih gampang ya penanganannya, mudah2an lekas membaik ya, Bu...

Motik said...

Susan..baca postinganmu jd inget akupun blm prnh PS sama skali. Tiap udh direncanain batal mulu alesannya malas hehe..
Kaget san baca carita ttg pemeriksaan jantungmu. Smoga hal2 buruk bisa dicegah ya mumpung ketahuan dr awal. Harusnya di indo juga dijadiin 1paket gitu ya,ga cuma PS doang. Tp maunya gratis juga hehe..
Kabari trs perkembangan pemeriksaannya ya san,buat pengetahuan kita2 juga.

Sang Cerpenis bercerita said...

updateeee...hiksss

silvi said...

susaaaan...geulis...moga moga dirimiu kaga apa apa ya say...*kenapa gue brasa sedih ginih yah...ikut deg deg plas yah...*

baidewei eta bagus banget ps gratesh...gue di bandung, disalah satu rumah sakit bersalin daerah pasirkaliki *hadooh udah kaya wartawan gaya bahasanya gue...* sekali ps 450 rebu say...

Zulfadhli's Family said...

Dear All : Maap yah baru sempet bales komen2nya. Ribet bo setiap mo nongkrong depan internet Zahia pasti mo ikutan

Jeng Puti : Amien. Thanks yah Jeng doanya. Yup, semoga hasil pemeriksaan lanjutannya blocknya belum terlalu besar. Btw sk atuh PS, jangan takut! Rileks ajah bo kuncinya :-)

Mba Fitri : Hehehe, ga usah takut Mba, serius ko kaga sakit. Gw dah 2x PS, dan alhmd semuanya ga sakit. Cuma emang setiap disuruh mengkangkang pasti deg2an bangets (ngeri bo, berasa mo diapain gituh?!). Eniwei, thanks yah doanya :-)

Jeng Alissa : Siap Bu Dokter, gw akan rajin minum obat. Thanks yah Jeng doanya. Amien. Btw ceritain yah kalo udah PS, gw doain moga2 Sabtu bisa lancar semuanya. Oya Lis, kata Dokter disini kalo vaksin kanker serviks di M'sia mah dikasih buat anak2 teenager pas di sekolah (gratisan0. kalo udah ML dan punya anak, udah telat mo divaksin. Tapi itu kata Beliau loh. Coba lo tanya sama DSOG lo yah Say

Mba Bekti : Amien, thanks doanya Mba. Yup, semoga block di jantung gw belum terlalu besar. Cepetan atuh PS, ga usah takut. Dinikmati ajah booo :-)

Mba Fanny : Hehee, salam udah disampaikan. Siaaappppp!! :-)

Mba Zee : Amien, thanks doanya Mba. Semoga jantung gw blocknya ga gituh parah. Disini PS harus 3 taun berturut2 Mba, setelah itu baru per 3 taun sekali. Ga tau deh, itu peraturan yang dikeluarkan oleh Menteri Kesihatan M'sia. Hayo Mba periksa jantungnya, apalagi kalo orangtua Mba ada riwayat sakit jantung

Mba Fitriasih : Itulah Teh, kumaha mun pantat bebeknya ti besi, hehehe
bener2 debus mun kitu mah

Bang Atta : Hehehe, ini sebagai bahan ajah Bang kalo yey punya istri jangan lupa istrinya disuruh PS secara rutin. Ocreh boooo?? :-)

Rosyid : Thanks yah Syid doanya. Jangankan lo, lah gw ajah ga nyangka dan kaget bangetz dengan hasil EKG gw. Doain yah blocknya ga terlalu parah dan bisa dikikis dengan obat. AMien

Teh Lidya : Jangan atut atuh Teh, asal rileks mah ga sakit ko. Duh, ngarepin gratisan di Indonesia kayanya nunggu Taun Baru Kuda :-)

Zulfadhli's Family said...

Bang Aulawi : Thanks doan ya, bang. Kiss dari Zahia buat Uncle. Mmuuaacchh :-)

Senja : Thanks yah doanya. hasil PS nya baru bulan depan. Itulah Say, disini pas kemaren gw ke hospital rontgen dll itu ga bayar sama sekali. Ga kebayang deh kalo di Indonesia kudu bayar berapa :-)

Mas Richo : Bonus lagi kalo udah periksa dikasih duren 1 koper hehehe. Idih, ogah ah masa liburan barengnya d Hospital. Atuuuttttt

Mba Reni (Catatan Kecilku) : Thanks doanya Mba. Itulah, suami juga bilang alhmd ketauannya sedini mungkin :-)

Mba Reni (The Others) : Hihihi, gw juga geli liat Bang Atta ngomong ekye2an :-)

Mba Fanny lagi : PS dilakukan sama orang2 yang udah aktif melakukan hubungan seks

Clara : Thanks doanya Say :-)

Mba May : Sok atuh Mba di PS. Serius deh ga kerasa apa2, asalkan kitanya rileks. kabarin yah bo kalo dah PS :-)

Mba yenni : Thanks doanya Mba. Amien. Wah enak yah MC gretongan dari perusahaan. Hasilnya ok semua kan Mba?

Mba Desy : Hihihi, lumajan bo gretongan. Ditnya jadi bisa beli keperluan lain seperti diapers Zahia. Btw thaks yah jeng doanya. Amien.

Mba entik : Diperiksa loh Mbakyu pirantinya, serius ko cuma sebentar dan ga kerasa apa2, asal rileks. Eniwei thanks yah Mba doanya :-)

Zulfadhli's Family said...

Indah (Shmily Family) : Thanks doanya Jeng Indah. Hehehe, gw juga sedih an shocked banget, tapi alhmd sekarang mah udah ga gituh. Pasti dunks gw selalu semangath, kaya dirimyu ga tau ajah gimana kelakuan mantan temen sekasur :-)

Teh Vera : Wah enak tuh Teh kalo kantor mengcover MC untuk karyawan dan keluarga. Kalo disini yang di MC cuma karyawan ajah. Amien, thanks doanya Teh :-)

Jeng Motik : Hehehe, alesan yang sebenernya tuh males ato takut, Tik? beneran ko ga sakit dan ga lama. Dicheck yah Say. Btw thanks doanya yah. Amien, moga2 blocknya belum terlalu parah :-)

Mba Fanny lagee : Syiiipppp, hari ini ekye update ko jeng. Kemaren2 ribet mo poting :-)

Silvi : Thanks yah Say doanya. Hehehe, ikut deg2an juga? Wadow, mehong yah bo mo setengah juta. Itu PS doank ato pemeriksaan menyeluruh kaya disini?