Friday, 7 May 2010

Cantik = .......... ?????

Gw memiliki orang tua yang kulitnya cukup terang. Bokap, yang asli Phillipine, seperti orang Manado, kulit putih dan mata sipit. Nyokap, lahir di Makassar, merupakan hasil produksi orang tua Jawa (Kakek dan Nenek gw asalnya dari Jawa Timur) tapi besar di Bandung, dikaruniai kulit kuning langsat. Entah kenapa, gw, anak buah cinta kasih Mamake dan Bapake, ga putih, ga juga kuning langsat, melainkan …… putih tua. Ok, Temans pasti bingung kan dengan peng-kategori-an putih tua ini seperti apa? Putih tua adalah bahasa halus supaya lebih enak terdengar di telinga buat item manis. Padahal gw asli loh anak kandung mereka berdua! Itulah kenapa hukum Mendel mengenai persilangan ga benar 100 %, menurut gw [emang kacang kapri??].

Jaman SD dan SMP dulu, gw bukan orang terhitam di kelas, dikarenakan di Cilegon banyak terdapat makhluk2 yang kulitnya lebih gelap dari gw, baik cowo maupun cewe. Pas SMA, gw migrasi ke Bandung, selama 3 taun berturut2 gw memegang top score sebagai cewe berkulit terhitam di kelas [secara cewe2 Bandung mah bening2 gituh loh]. Wow, suatu prestasi yang menakjubkan. Walopun begituh, gw teteup PD jaya, melebihi Jaya Suprana dan Jaya Wijaya. Ketika kuliah di jurusan HPT tercinta, kedudukan gw sebagai Ratu Eksotis digeser oleh Danur, seorang teman asal Garut, yang mohon maap lahir batin berwarna lebih gelap 4 tingkat daripada gw [piss yah Nur]. Sekali lagi, entah kenapa, gw ataupun Danur sangatlah PD dengan kelebihan pigmen yang kami miliki dan suka sekali dengan sesuatu yang ajaib. Misalnya, Danur hobi mengenakan jaket yang bagian leher dan tangannya nya terdapat bulu2, plus tas bulu2 juga, serasa kami kuliah di Eropa. Sedangkan gw, demen banget dengan baju2 berwarna kinclong, seperti merah dan pink.

Waktu training di Pangkalan Kerinci dulu, dari 5 cewe yang ada di GT batch 4, gw masih menempati posisi teratas dalam hal pigmen berlebih. Apalagi setelah masa training selesai, yang mana berarti selama 9 bulan kami ngendon di hutan [namanya juga perusahaan forestry], untuk menanam pokok2 Acasia, melakukan inventory untuk menetahui berapa MAI suatu kompartemen, mengamati efektivitas alat berat pada lahan yang mau dipanen, serta aktivitas2 lain yang semuanya dilakukan dari pagi hingga sore ditemani oleh matahari yang menggigit dengan galaknya, tak pelak lagi membuat kulit gw semakin terbakar. Tapi kembali lagi ke motto awal hidup gw: Naik pitam lalu marah2, Susan hitam yah ga masyalah, maka gw cuek bebek ajah. Lebih tepatnya ikhlas dan nrimo, dengan kondisi kulit gw. Toh gw tetap banyak sahabat, tetap laku di pasaran dan punya banyak penggemar [yuks mari yang mo muntah sedia kantong plastiknya dulu], dan tetap disayang oleh keluarga. Apalagi yang harus dipusingkan?

Gimana semasa kerja di Kaltim, apakah Jeng Soes masih sebagai cewe yang paling item namun manisnya luar biasa? Jawabannya tentu iya. Solanya, kerjaan gw 60 % di kantor, 40 % di lapangan. Kalo Bos gw yang orang New Zaeland udah ngajak ngecek tanaman di Estate (camp), duh bisa berhari2 gw berjemur di block. Gaswatnya gw, misalnya ngendon di kantor 2 minggu, kadar kehitaman berkurang dikiiiiitttt. Jalan ke lapangan beberapa hari, langsung deh kembali ke kulit asal. Lama dan penuh perjuangan bo buat mutihin, eh giliran ngitemin mah bentar ajah. Nasib…..nasib…..!!

Dari dulu gw suka amaze dengan teman2 gw yang kesurupan dengan obat pemutih atau melakukan suntik putih. Kaya waktu di Bandung, banyak temen2 gw yang kulitnya jauuuuhhhh lebih putih dibandingkan gw, tapi hobi beli krim2 pemutih. Mending kalo krim nya dari Dokter sehingga kandungan obatnya bisa dipercaya, ato produk dari kosmetika2 ternama, lah ini asal beli krim apa ajah, yang produsennya antah berantah, entah tu krim ber-merkuri ato ga, yang penting bisa membuat kulit cerah dalam tempo seingkat2nya. Banyak dari mereka yang takjub dan bangga dengan krim yang efeknya cepet itu. Oleskan krim, dalam jangka waktu beberapa hari berikutnya kulit muka akan ngeletek2, proses pengeletekkan memakan waktu kurleb semingguan, lalu muka menjadi lebih mulus karena digantikan dengan kulit baru. Begitu seterusnya berulang2. Yang pasti krim itu menimbulkan ketergantungan serta bersifat sementara. Gimana ga, wong kalo ga pake krimnya muka mereka kembali ke warna kulit asalnya, bahkan seringkali lebih gelap dari awalnya. Banyak juga temen2 gw yang ga puas dengan krim2 pemutih, tancap gas untuk melakukan suntik putih. Weleh2, kalo gw mah ogah! Wong suntik yang jelas2 berguna untuk kesehatan seperti Hepatitis ajah gw parno banget, dan pake acara nangis bombay waktu disuntiknya, apalagi cuma buat kecantikan. Ga lah yau!!

Siapa seh perempuan yang ga pengen tampak cantik? Semua pasti menjawab pengen. Bagi orang2 yang memang dikarunia oleh Sang Pencipta wajah yang elok rupawan, body aduhai, dan kulit terang secerah muka PNS nerima gaji 13 ato karyawan terima bonus tahunan, tanpa perlu mengikuti Take Me Out, pasti banyak laki2 tanpa paksaan rela menyerahkan dirinya kepada Sang Perempuan tersebut. Tapi harus diingat bahwa kecantikan fisik bukan segalanya, dan definisi cantik itu sendiri kan relatif [jelek yang mutlak, kata orang loh hahaha]. Meskipun relatif, entah mengapa cantik menurut pendapat cowo, laki2, pria di Indonesia berdasarkan hasil survey gw terhadap temen22 gw yang kacrut rata2 jawabannya hampir sama. Dan beginilah hasil surveynya:

Putih

Putih ini berada di urutan pertama, ditulis dengan huruf kapital dengan tinta hitam yang tebal, lalu diberi garis bawah. Rata2 temen2 gw bilang kalo cantik itu relevansinya ke kulit putih. Nah inilah imbas dari kolonialisme, secara 350 taun kita dijajah Belanda. Makanya ga heran kalo makhluk2 yang seperti Noni2 Belanda adalah makhluk2 yang definitely cantik 100% [menurut mereka].

Contoh Kasus :
Ada temen gw waktu jaman SMA, namanya Dita, manis bukan main, permen lollipop ajah lewat. Tapi dasar yah cowo2 ga berperi-kehitaman, mereka masih ajah ngomong begini:
Gw : (menatap terpesona) “Ih, Dita manis yah bo”
Cowo2 : (tampang mupeng, menjawab dengan kompak) “Cakep seh, tapi sayang item”
Cowo2 : (menimpali) “Coba kalo putih, pasti sip bangetz!”
Gw : (ngamux) “Lo pikir lo semua tuh putih dan ganteng apa?! Ngaca dunks!! Dasar selera kompeni!! Dimana2 cantik yah tetep cantik, mo putih mo item. Kata siapa kalo orang item tuh ga cocok dibilang cantik?? Ada gituh undang2nya?? Bla-bla-bla-grok-grok-grok-ngak-ngik-nguk-tuing-tuing ………… &*^%@)@$%!#@*”
Cowo2 : (berpandang2an karena ngeri liat singa betina ngeluarin taringnya, ambil kipas, mulai ngipasin gw yang berasap)

Rambut Lurus

Gw yakin seyakin2nya bahwa iklan2 shampoo dan produk2 kecantikanlah yang memegang peranan penting dalam menamkan definisi cantik adalah memiliki rambut lurus, ke otak cowo2 yang korsleting. Gw bener2 herman deh. Bukannya apa2, gw pernah liat pilemnya Demi Moore [judulnya lupa]. Disitu Beliau tampil dengan kepala botaknya, dan tetep cantik menawan, menurut gw. So what gituh loh dengan sesuatu yang namanya rambut? Emang kalo botak ato kribo ga bisa tampil cantik?

Contoh Kasus :
Percakapan gw dengan seorang sahabat gw di teater, Piir namanya.
Gw : “Eh Crut, lo kalo punya cewe maunya yang model gimana?”
Piir : “Yang cantik dunks pastinya. Kulit putih, rambut lurus panjang. Jadi kan bisa gw belai2 rambutnya.”
Gw : “Emang kalo panjang tapi keriting kenapa?”
Piir : “Ga ah, kalo keriting mah ga cantik”
Gw : (cari benda tajam, lalu merajam Piir sampe menggelepar tak berdaya)

Body Gitar Spanyol

Dari jaman Fir’aun ampe SBY, di dalam maupun luar negeri, kecantikan wanita selalu ajah direpresentasikan dengan nomor2, entah itu ukuran payudara, pinggul, dan sebangsanya, yang menurut gw sangat2 ga sopan. Sampe2 ada istilah “Kutilangdarat” [= kurus tinggi langsing dada rata]. Idih, emang kaum hawa itu sejenis aves apa?!?!

Contoh Kasus:
Lagi kumpul2 sama temen2 cowo yang berjumlah 10 orang di sebuat taman di Kampus Baranang Siang tercinta. Taman ini letaknya amatlah stratergis buat ngeceng karena dikelilingi oleh kelas2 dan depannya ada kantin. Kebetulan saat itu gw cewe sendiri.
Seorang temen bernama D : “Woii, arah jam 10. Gile, muka okeh, tapi bodinya sangar bo. Tukang pikul kale”
9 orang cowo kacrut : (dengan kompak ketawa kebahak2 sampe keselek)
Gw : (mengeluarkan tampang drakulwati, memandang satu per satu teman gw dengan judes) “Eh lo2 pada tuh hobiiiii banget ngatain cewe2 yang liat. Dari tadi perasaan ga ada yang bener. Ada yang cantik tapi agak2 berisi dibilang tukang pikul. Ada yang bodinya ocreh surudut tapi lo bilang muka pas2an buat makan. Lo pikir lo2 semua itu seganteng Leonardo Di Caprio apa? Gw jadi penasaran tar lo2 pada dapet bini bentuknya kaya gimana?!?!?!
10 orang cowo kacrut : (kabuuuurrrrrr takut kena bantai)

Betis Langsing

Gw masih mencari korelasi antara betis dan kecantikan, dan masih ga nemu jawabannya ampe sekarang. Emang kalo misalnya mukanya secantik Dian Sastro tapi betisnya segede batang mangga bisa luntur kecantikannya? Binun dah gw!

Contoh Kasus :
Gw dan beberapa teman GT yang cowo lagi mejeng di SKA Mall, Pekanbaru. Kami nongkrong2 di Solaria sambil memperhatikan orang2 yang lewat.
Temen berinisial C : “Gile…..liat deh yang barusan jalan pake baju biru. Muka gw kasih point 9, tapi betis 4”
Gw : “Emang what’s wrong dengan betisnya?”
Temen berinisial C : “Wedew, ngeri ah betisnya, saingan ama tukang becak”
Gw : (berasa pengen jambak rambut temen gw itu plus nyabutin bulu2 kakinya kalo ga sadar bahwa kami sedang berada di Public Area, yang mana gw bisa ditangkap petugas keamanan jika melakukan tindakan brutal seperti itu)

Well Temans, itu baru 4 point dari survey gw terhadap teman2 cowo yang otaknya keblinger. Tapi ternyata, saat gw ketemu lagi dengan mereka di dunia maya seperti pesbuk atopun bertatap muka langsung, kebanyakan dari mereka, para komentator itu, pacaran ato merid dengan cewe2 yang sama sekali ga mendekati definisi mereka tentang kecantikan ideal di mata mereka sendiri. Banyak pula dari mereka yang justru mendapatkan pacar / istri yang ‘tertutup’ (baca: berjilbab). Padahal jaman dulunya justru suka sama cewe yang seksi2.

Kadang kala, saat sekolah atopun kuliah, kita memang menginginkan punya pasangan yang cantik / ganteng, keren, tinggi, berbadan ok, rambutnya bagus, dan segala sesuatu yang berbau2 kelebihan fisik. Tapi, seiring dengan berjalannya waktu, dan perkembangan otak yang mulai menuju kewarasan, gw rasa fisik bukan lagi menempati urutan pertama. Coba deh gw tanya sama yang wanita, mau gituh dapet cowo setampan Tom Cruise tapi ga punya pekerjaan tetap dan suka nyiksa? Ato yang laki2, mau ga punya istri sebohai Pamela Anderson dengan wajah Sandra Dewi, tapi matrenya luar biasa? Gw yakin pasti jawabannya adalah tidak. Ketika menginjak gerbang pernikahan, kecantikan hati lah yang lebih dicari. Seperti laki gw, bersyukur banget dapet bini yang eksotis plus pandai memasak plus jago ngebersihin rumah plus pinter ngurus anak plus gemar menabung plus tidak sombong [pasti yang baca udah niat ngelempar gw pake gayung].

So buat Temans yang belum merid, terutama yang cewe2, ga usah minder dengan keadaan fisik kita. Mo putih tua, mo putih muda, mo jangkung, mo pendek, mo betisnya segede bagong, mo semlohai, mo gemuk, mo kaya papan, tenang ajah. Insya Allah jodoh ga akan kemana, dan yakinlah bahwa Sang Pengatur akan menghadirkan pasangan yang terbaik, jika saatnya sudah tepat, menurut-Nya. Buat cowo2 yang belum merid, think twice dalam memilih calon istri. Bersyukur kalo emang dapet paket kombo yang lengkap : cantik luar dalam. Tapi jika disuruh memilih satu ajah, maka pilihlah yang ‘dalamnya’ benar2 cantik. Jangan sampe dapet boneka manekin, luarannya ok tapi dalemnya kosong melompong.

Tentang Awards

Oya, thanks buat Mba Reni yang udah ngasih awards kepada Bunda Zahia. Thanks yah Mba. Maap baru sempat dipajang awardsnya. Dan awards ini gw teruskan kepada semua Temans yang berada di list friend keluargazulfadhli. Sok atuh ditampi sadayana.

33 comments:

Allisa Yustica Krones said...

i love this post so much, jeng!!

Setuju banget, mmg wkt kita muda dulu *udah berasa tua soalnya skrg, hihihi* kita lebih sering mengutamakan apa yang terlihat secara fisik. Tp seiring berjalannya waktu, kita akan sadar sendiri bahwa keindahan fisik tak ada artinya jika tidak didukung oleh kebaikan hati :)

BunDit said...

Hahaha selalu terhibur deh kalau baca postingan Bundanya Zahia ini. Cara berceritanya kocak. Baru tahu nih Ayahnya mbak Susan, asli Phillipine. Kok gak membekas di mbak Susan ya hahaha piss... :D

Soal cantik, orang bijak bilang, cantik fisik itu gak abadi, cantik hati lah yang tak lekang oleh waktu. Saya dulu waktu kecil, kulitnya putih, sampai dikira keturunan chinese. Setelah dewasa kok jd coklat ya (buat menghibur diri dengan tidak menyebut hitam hahaha).

Namun waktu hamil, berharap anak mewarisi kulit suami yang putih. Terkabul sih, cuma gak tahu ntar Dita dewasa apakah kulitnya tetep putih hahaha. Tapi yang terpenting sih, hati Dita selalu putih dari kecil sampai dewasa kelak :-)

Sang Cerpenis bercerita said...

bener semua..so, what should I say?

cowok memang gitu, maunya byk tapi giliran married, pasti ...biasanya sama cewek yg jauh dari idamannya. hehhee

attayaya said...

kalo di telaah lebih dalam dengan ilmu ekonomi modern dan dibantu dengan wejangan ki joko bodo, maka disimpulkan bahwa :

mba mengikut kromosom domain nyokap.

Bunda Shishil said...

setuju bun.. cantik fisik bisa hilang ditelan masa, cantik hati yg akan abadi selamanya, ceilah bahasanya.. hehehehe..
salam kenal ya bundanya Zahia.. maaf baru sempat main.. Salam sayang utk kaka Zahia dr dede Shishil

Bekti said...

hahaha..... trima kasih ya bo, sudah menghajar, membantai dan menganiaya yang mengatakan cewek hitam ituh tidak cantik. Toss! *mari bersulang*
xexexe....

Hitam-hitam kereta api,
Biar hitam banyak yang ngantri.

Hidup hitam maniez!

IbuDzakyFai said...

Postingannya bagus banget ...samaan kok moms, diriku juga hitam manis, jaman muda dulu seh =kereta api, biar hitam, banyak yang menanti he he he

richoyul said...

klo aku mang suka ce yang putih, buat memperbaiki keturunan mabk heheh. akune dah item klo nyari yang item jg wah anaknya ga kliatan tar wkwkwk, klo bodi gitar spanyol ga suka sukanya yang bodynya kaya aura kasih aja udah cukup ... ga neko2 bukan :)

ajeng said...

Terbalik dg saya,saya jawa asli tapi banyak yg menduga kalau ada keturunan chinesenya. Syukuri karunia-Nya, karena kita adalah sebaik-baik umat ciptaan-Nya kan mbak..

Keluarga Zulfadhli said...

Dear Bunda

Ayah suka bacanya............. seger...... mudah2..... semuanya bisa baca......

... Ayah ...

Bunda Nayla said...

Aku pikir dikau item krn orang cilegon, hahahaha
Biar item yg penting udah laku kan :)

Motik said...

Selalu ketawa klo baca postinganmu susan :)
Bener smua deh yg lo tulis. Cowo2 yg dulunya mengagungkan kecantikan,kl diliat2 skrg jodohnya jauh dr kriteria mereka. Oiya satu lagi san,kalo gw liat2,kebanyakan dr mereka malah belom dpt jodoh alias pd msh single. Krn terpaku sama kriteria kali yak jd msh pd jomblo.

bintang said...

mbak.. mau minta maaf bin ampyun dulu neh secara mau sempet maen ke sini,......
inet ane rese nauzubile mbak...

banyak orang pengen punya kulit putih tapi kok saya seneng liat orang yang item maniz yah...
gak ngebosenin gitu mbak
hehehe

salam buat di cantik zahia yah....

richoyul said...

wah semua pada doain aku ajah biar dapet yang sesuai keinginan yah, cukup cantik saja plus putih juga ikhlas nerima kok heheh

Clara said...

hihi, iya ya mbak, kenapa putih selalu diidentikkan dengan cantik? deskriminasi warna kulit kan kalo kayak gini. padahal banyak yg cantik meski berkulit gelap contohnya beyonce...hihihi...

selamat buat awardnya ya

attayaya said...

aku kabuuuuuuuuuuuuuuurrrrrr juga aaaah
ntar kena bantai
jiahahahahaaa....

catatan kecilku said...

Baru tahu nih kalau mbak Susan ada darah Pilipina.... Indo niy... :D
Terus Kakek Neneknya dari Jawa Timur yg mana mbak..? (yakin deh gak bisa jawab hahaha...)

the others said...

Ampun.., banyak bgt kriteria cantiknya.. kalau mau nurutin semuanya cape' deh...

Aku terima aja lah apa adanya pemberian dari Allah utkku. *pasrah.com*

Zulfadhli's Family said...

Jeng Alissa : Hehehe, sekarang udah tua yah Jeng? Sama dunks. Toss! Btw yup, apalagi kalo udah merid, bersyukur bangte dapet laki yang 'dalamnya' luar biasa. Jadi misalnya kita sebagai istri yang hobi ngamuk lagi tegangan tinggi, suami2 tercinta bisa sabar dan meluluhkan hati kita kembali :-)

Mba Ririn : Itulah Mba, gw juga suka disangka orang anak pungut soalnya ga ada nempel2nya dengan fisik Papa & Mama. Cucian bangets kan gw?! Btw gw juga bersyukur Zahia kulitnya nurunin kulit Ayahnya yang lumayan putih. Moga2 gedenya ga luntur :-) Ah tapi apapun itu, yang penting anak2 kita memiliki hati yang putih yah Mba

Jeng Fanny : Benuuuullll bangetssss :-)

Bang Atta : Salam yah Bang buat Ki Joko Bodo. Sekalian juga dengan Mama Lauren :-)

Bunda Shishil : Thanks yah Mba dah mampir balik kesini. Blognya gw link yah. Kiss buat Shishil dari Zahia. Mmmuuuaaaccchhh

Mba Bekti : Yuks mari kita bersulang!!! Tapi gw minumnya air kelapa yah. Dirimyu mo pesen apa??

Mba Fitri : Kita bikin klub item manis yuks Mba. Mba / gw neh yang jadi ketua? :-)

Mas Richo : Inilah contoh kasus tipe perempuan idaman lelaki2 single. Btw okelah kalo begituh, ekye doain semoga Mas Richo mendapatkan Aura Kasih. Kalo ga dapet at least Totok Aura juga ok kan? :-)

Zulfadhli's Family said...

Mba Ajeng : Setuju Mba, bagaimanapun diri kita, adalah sebaik2nya ciptaan Allah SWT. Merdeka!! (lho?!?!)

Suamikyu tercinta : Segerrrr? emang siruuuppppp :-) Luv u Hon!

Mba Fitriasih : Hohoho si Teteh mah bisa aja. Tapi betul Teh, biar item yang penting laku di pasaran

Jeng Motik : Itulah Tik, temen2 gw yang terlalu tinggi patokannya terhadap kriteria wanita / istri idaman ampe sekarang juga masih pada jomblo. Entah karena ketinggian impiannya, ato emang belom jodoh :-)

Mba Bintang : Item manis ga ngebosenin yah? Hihihi jadi malyu akyu (GR serasa dipuji). kata Zahia kiss buat Aunty Bintang. Mmuuaaaccchh

Mas Richo : Yeee dirimyu ikhlas nerima, tapi cewe cantiknya ikhlas ato terpaksa?? :-)

Clara : Benul itu Say. Lah Beyonce itu udah cantik, sekseh, kaya, tenar. Pokonya te-o-pe deh! Kurang apalagi coba?!?!

Bang Atta : Hehehe....emang harus menyelamatkan diri kalo ga kena bantai sama wanita haus darah :-)

Mba Reni (Catatan Kecilku) : Waduh, jangan tanya Mba Jawanya dimana. Gw mah Jawa murtad hohoho

Mba Reni (the Others) : Betul Mba, pasrah emang jalan terbaiknya. yang penting laku hehehee

irai said...

kerenn banget tulisannya....!
salam kenal yaaa

zee said...

Sebenarnya saat-2 remaja memang biasa rentan dengan identitas. Gambaran idola yang sering dipaparkan oleh media biasanya mempengaruhi remaja dalam berpikir dan menilai suatu konsep. Jadi konsep cantik itu sebenarnya memang hasil rekayasa manusia sendiri. Toh pada intinya semua orang sudah dipilihkan jodoh2nya oleh Tuhan, jadi biarpun diejek item kek, jerawatan kek, pendek kek, pesek or apalah, ya tetep aja ada yang mau. Hihihihi...
Mungkin para pria suka melihat yang terlihat begitu "sempurna" tapi pada dasarnya ya selera asli kan ga bisa bohong kekekeke...
Gw jg alami itu San sejak remaja. Bullying dan ejekan hehee. Tapi seiring bertambahnya umur dan mulai lebih bijak dalam berpikir, fisik bukan lagi yg utama, karena menurut gw skrg selain cantik fisik jg harus cantik kepribadiannya. :)

richoyul said...

hahahah si mbak nih, klo masalah itu si cewek mesti ya ga ikhlas mabk heheh kaya dapet tsunami mesti wkwkwkwk

si mungil zahia aku bawain makanan buanyak nih, di ambil aja di supermarket terdekat ya mbak ^_^

Jazz Muhammad said...

teteh, aku buka kunjunganku kali ini dengan maap. coz ini lagi mao UAS, heheh ini ujian akhir jadi aku harus siap2....ngeblog ntar dulu

oya soal definisi cantik, memang sepertinya perlu di redifinisi. Beberapa hari lalu aku bentk diskusi pake bahasa inggris, dan teman aku yang jadi conductor-nya

tanpa disangka, apa yang ia bawakan adalah ya soal definisi cantik. tapi ia hubungkan dengan media...

judul presentasi adalah "the canging power of media". Jadi di ulasan dia itu jelas banget bahwa media benar telah mengelabuhi masyarakat soal definisi cantik. Ya pastinya cantik menurut media itu ya yang kayak teteh ceritain itu...bagiku miris, orang diukur hanya dengan appearence yang sebenarnya taken for granted

sementara kemampuan2 lain yang performance-based seakan ditinggal dibelakang rumah..

Ok sepertinya sekarang semua orang seharusnya sadar. Media juga seharusnya ikut mendukung...aku tak habis pikir bila definisi yang agaknya salah itu menjadi hagemoni yang lebih luas.

kan jatohnya..orang yang g putih, adalah yang kalah......dan jatuhnya kayak pembunuhan karakter pribumi....

siplah itu dulu..memang tak ada solusi, hanya ocehan..maap..

habisnya geram banget aku....

makasih teh udah share ini.....
sip2

Lidya said...

sama-sama item tapi aku gak ada turunan philipine hehehe

Tour, Food, and Health said...

cantik batin yang utama...

Aulawi Ahmad said...

waduh yg komen ruar biasa, ane ngikut aja deh, pokoknya yg baik zahir bathin aja deh buat istri nanti...amin (ikut ngamini loh ya hehehe)

silvi said...

ahahaaakhahaaakk....ketawa guling guling...SELERA KUMPENI...??! kosa kata baru...

putih-rambut lurus okeh...okeh...eikeh masuk dong...hahahahhahaa

eitss..masuk ke point selanjudnya...bodi kaya gitar spanyol..pleus betis indah...MATE DAH gue...hahahhaaa...

baideweiii...ma kasih dibilang cewe bandung bening-bening...eikeh doong :p

Anazkia said...

Mbak, rupanya pernah tinggal di Cilegon juga yah? Cilegon mah panas atuh, teu heran kalo jadi tem suritem. Wong saya aja iteam kelegam hehehe....

Zulfadhli's Family said...

Mba Irai : Salam kenal juga. Thanks dah mampir kesini :-)

Mba Zee : Setuju banget Mba. Toh kecantikan luar ga berarti apa2 jika ga dibarengin dengan kecantikan batiniah. Hehehe, toss ah sebagai sesama itam manis :-)

Mas Richo lagee : Okeh deh, Zahia ambil kue2nya yah Om. Tapi gimana bayarnya? Apa Om transfer ajah ke account pemilik supermarket ato account Zahia? :-)

Rosyid : Keren bo debat bahasa Inggris. Setuju banget Syid, media emang bener2 menyetir pola pikir masyarakat. oleh karena itu kita yang harus pandai2 menyaaring dan menelaah manfaat yang baiknya

Teh Lidya : Hehehe, padahal kalo sama2 ada turunan Phillipine kan kita bisa mudik bareng kesono yah Teh :-)

Tour, Food, and Health : Setubuuuhhhh. Thanks dah mampir yah :-)

Bang Aulawi : Amien ya robbal 'alamin. Jangan lupa yah Bang undangannya kirim ke Miri :-)

Silvi : Huahaha, ada yang GR tingkat tinggi neh. Tapi emang bener loh Vi cewe Bandung mah bening2. Hiks, kelelep lah gw!! Btw kumaha si Kaka? Udah sembuh?

Mba Anazkia : iya Mba, Mama kan kerja di Cilegon puluhan taun. jadi sejak lahir ampe SMp gw stay di Cilegon. Abis itu bermigrasi dari tempat yang satu ke tempat yang lain. Mba dlu di Cilegonnya dimana?

yenni 'yendoel' said...

kalo gak baca isi ulasannya, pasti langsung nyangka cantik = kulit putih, rambut lurus, betis langsing, bodi gitar..
wkakakaka...ada2 aja ulasannya, 'san!
cantik itu hanyalah fisik, dan tidak abadi. yg penting kan orangnya baik, enak dibawa berteman, gak milih2... cowok2 semuanya korban iklan..
tapi banyak juga kan perempuan2 yg memuja cowok2 'cantik' (maksudnya ganteng, baby face dsbnya itu...apalagi dah bawa mobil sendiri, kerjaan mapan, dstnya.. cewek2 kan makin suka.)

Zulfadhli's Family said...

Mba Yenni : Hehehe, cowok2 emang korbban iklan Mba. iya, banyak perempuan yang demen sama cowo2 ganteng dll, tapi ketika merid, yang diutamakan pasti bukan ke wajah dan fisik lagi, tapi lebih memilih yang berkepribadian (mobil pribadi, deposito pribadi, rumah pribadi hehehe)

Ronney said...

Bukan maksud buat spam cuma kenalin blogku
http://zona-orang-gila.blogspot.com
Apa aja ada disini

dan juga
http://diary-gila-ronney.blogspot.com

Kalo ada waktu singgah yah