Tuesday, 15 June 2010

Ular Ohhhh Ular

4 hari gw kaga menggauli internet. Alasan pertama, gw sedang dalam masa menenangkan diri setelah kejadian Zahia kesedak hari Jum’at kemaren. Alesan berikutnya adalah laki gw baru balik dinas luar hari Sabtu sore, dan baru berangkat ke camp lagi tadi pagi (Senen kerja di HQ). So, sebagai istri sholehah dan gemar menabung, selama laki standby di rumah, gw sibuk masak2, mulai dari makanan berat seperti ikan merah asam pedas, cumi masak hitam, sayur paria + teri [kalo ini emak gw yang masak], sampai cemilan, yaitu pangsit isi ayam + wortel, onde2, dan es markisa + selasih. Selain masak, u know lah hai kerjaan emak2 kaga pernah ada abisnya, yang nyuci, nyetrika, beberes rumah, ngurus anak, nenein anak, nenenin Ayahnya [sensor!!]. Nah karena hari ini Abang udah cabs lagi ke camp, dan Zahia udah grok2 dengan sukses, gw bisa leluasa rumpi2 dan bewe ke tempat Temans, plus ngebales komen di postingan yang lalu. Otreh deh, gw akan mulai rumpiannya.


Sabtu malam, di peraduan beralaskan seprei warna coklat bunga2, gw cerita ke Abang kronologis Zahia tersedak pear. Abang agak2 shocked gituh deh, keliatan dari tampangnya yang tegang waktu denger cerita gw [ato doski tegang gara2 kepengen boker yah??]. Setelah itu gantian Abang yang cerita kejadian Beliau ketemu ular. Sekali lagi gw ulang yah: ULAR, keluarga reptil bangsa Squamata yang jangankan ngeliat, ngedenger namanya disebut ajah udah bikin bulu kuduk gw merinding jabrik. Jadi begini ceritanya. Hari Jum’at, Abang QC di lapangan (baca: block) setengah hari dulu ampe jam 11 am, abis itu seperti biasa QC nya dilanjutin lagi selesai sholat. Pulang dari block, nyampe di mess, buka pintu kamar, tiba2 Abang ngeliat ada sesuatu ngejogrok di lantai, warna item, panjangnya 2 meter, dengan diameter 3x donutnya JCo digabung jadi satu [yang gede loh, bukan mini donut], lagi asyik jalan2 santai. Karena belom begitu ‘ngeh’ makhluk apa gerangan itu, Abang ngedeketin supaya bisa ngeliat lebih jelas, dan Sang ular yang kaget karena acara JJSnya menjadi terganggu, langsung berdiri dengan kepala siaga. Laki gw detik itu juga tanpa ragu mengambil langkah sepuluh ribu dapet tiga [hihihi emang beli kolor], ketika nyadar bahwa makhluk itu adalah ular. Di luar, Abang minta penjaga mess untuk ngeluarin tu ular. Penjaga mess dengan takut2, buka pintu pelan2, lalu masuk ke dalam kamar. Loh ko kosong, ga ada sesuatu yang mencurigakan? Ternyata eh ternyata Sang Ular udah keburu ngabur entah kemana.


Mendengar cerita Abang, gw kasih komen “Ko bisa di hari yang sama Yah dengan Zahia keselek? Jangan2 ular itu pertanda ada sesuatu yang ga baik”. Laki gw dengan berapi2 menjawab “Ya ampyun Bunda ko percaya sama tahayul. Apa coba hubungannya? Lagian ularnya juga diem ajah, ga ngasih tanda, sandi, ato aba2 apapun. Via sms pun ga”. GUBRAG!!! Dasar laki gw, diajak ngobrol serius eh malah bercanda. Ga tau apa orang lagi tegangan tinggi karena jably seminggu ga ketemu?!?! [lho??????]. Tapi sekali lagi gw bersyukur bahwa Allah masih menyelamatkan keluarga gw. Kaga kebayang deh kalo misalnya tu ular maennya malem hari, saat Abang lagi grok2 dan melukis peta di bantal dengan ilernya [piss Hon. Akyu bercanda koq. Dirimyu kan ga pernah ileran, paling ngompol]. Hiiiiiyyyy, ngeriiiiiiii! Jangan sampe deh, nauzubillah min dzalik!! Amit2 jabang beibeh!!!


Ngemeng2 tentang ular, Alhamdulillah selama gw kerja dulu di hutan belantara Pulau Sumatera dan Kalimantan, ga pernah sekalipun gw ketemu ular, baik bertatap muka langsung lalu mengobrol2 mesra, ato sekedar say hello. Begitu juga dengan laki gw, kejadian kemaren adalah yang pertama kali. Padahal gw kerjanya ga ngendon di kantor doang, tapi ngecek tanaman di lapangan juga. Kalo temen2 gw ada seh yang pernah ketemu. Rata2 adegan ketemunya itu, menurut pengakuan mereka, ga seperti saat ketemu pacar sehingga menimbulkan perasaan yang berbunga2 karena dimabuk asrama, eh asmara. Ato perasaan orang yang hepi berat karena lagi tanggal tua, bokek ga ketulungan, tiba2 dapet kabar dari bagian keuangan kalo duit SPPD nya bisa diambil detik itu juga. Perasaan mereka saat ketemu ular pada umumnya sama: ngeri,panik, tegang, jantung berdebar kencang, keluar keringet segede2 pepaya, secepat kilat mengganti peran dari seorang asisten lapangan menjadi atlet sprinter dunia yang lagi ikut olimpiade. Pada sebagian orang efeknya sangat parah, bisa merangsang keluarnya air seni, ato kotoran kelas berat lainnya (baca: pup), di tempat kejadian perkara, seketika itu.


Ada 2 cerita temen gw yang pernah bersua dengan ular, dan selalu terekam dalam ingatan gw, saking mengerikannya. Seorang Kaka senior GT [gw GT batch 4, dia batch 2], Bang Hendri Pangaribuan namanya, ditempatkan di Sebakis Camp, Nunukan, Kaltim [silahkan bagi yang penasaran cari di peta. Moga2 ajah ketemu], sebagai asisten plantation. Suatu hari di pagi nan indah permai, Bang Hendri ngawasin pekerja yang sedang membasmi gulma dengan menyemprotkan pestisida, istilah kehutanannya chemical weeding. Sekitar jam 9-nan, pekerja yang berjumlah sekitar 10 orang mendengar suara “ngik….ngik…..ngik”, sayup2. Awalnya mereka cuek bebek dan tetep fokus pada pekerjaan. Ternyata, sampe pekerja istirahat jam 11, suara itu masih terus terdengar. Karena penasaran, mereka mencari dari mana suara tersebut berasal. Ketika sampai di lebung [block / areal kerja tuh seperti gunung, naik turun, bukannya datar2 ajah. Kalo di gunung ada lembah, itulah yang disebut dengan lebung], suara semakin terdengar jelas. Beberapa orang turun ke lebung dan mendekati sumber suara. Tak dinyana tak diduga, dari balik rimbunan semak2, mereka melihat seekor ular yang sangat besaaaar, panjang 5 meter, diameter sebesar paha orang dewasa, sedang memakan kancil. Suara “ngik….ngik….ngik” yang dari tadi mereka dengar adalah suara dari kancil naas tersebut. Kancil itu belum sepenuhnya masuk ke tubuh ular, kedua kakinya masih berada di luar mulut pemangsanya. Pekerja pun dengan hati2 melumpuhkan ular, memakai peralatan seadanya, yaitu parang. Ya Allah, syukur banget ular yang kelaparan itu menemukan kancil untuk jadi menu sarapannya, karena kalo ga bisa jadi salah satu pekerja menjadi korban.


Setelah ular berhasil dibunuh, pekerja yang seluruhnya adalah orang dayak, dengan semangat reformasi menggotong tubuh ular, dan diluruskan di pinggir jalan. Ular dikuliti, tubuhnya dipotong2, lalu dibagikan. Tidak lupa Sang Kancil pun dimutilasi. Bang Hendri sendiri ikut kebagian jakat fitrah. Jadilah malam itu mereka berpesta di camp. Menunya: sate ular, sup ular, ular goreng tepung, rendang ular, ular masak kecap, ular tangga pajangnya bukan kepalang [eh ini mah lagu], plus sate kancil. Mmmmm, yummy. Ada yang mo icip2? Kalo gw keburu kenyang dengernya. Oya, sayangnya momen makan2 yang indah dan seru ini tidak diabadikan, sehingga gw kaga bisa pajang poto2nya. Kalo poto dan video penangkapan ularnya ada, tapi akibat kedodolan gw dimana pas gw resign ga semua poto2 disave ke dalam flashdisk, maka hilanglah sudah barang bukti. Bagi yang menemukan plizz jangan disebar-luaskan, kasian tar video Ariel-LunMay kalah pamor.


Cerita berikutnya yang ga kalah mengerikan, dialami oleh Aa Hils, yang juga senior GT gw, tapi ditempatkan di Sesayap Camp. Waktu itu, mereka mo buka lahan (baca: Land Clearing). Seorang operator alat berat (eksavator) sedang menunaikan tugasnya dengan baik dan benar agar dapat menjadi operator yang mabrur. Tiba2 tu orang menemukan …… eng-ing-eng……. Telur. Bukan sebiji, tapi setengah lusin lebih 2 ons. Bukan telur ayam, telur kodok, apa lagi telur mata sapi, melainkan telur ular. Hih, tau dari mana ente itu telur ular? Sebab emaknya ada disono. Lagi nangkring dengan mata terpejam. Ularnya lebih horor daripada ular di camp Sebakis. Panjang 7 meter, coz waktu diangkat dengan eksavator, direntang ampe tu tangan eksavatornya hampir lurus, ularnya cuma selisih beberapa centi ajah dari tanah [kata laki gw kalo tangan eksavator lurus 180 derajat kira2 jaraknya 7 meter-an]. Diameternya 1,5x dari paha orang dewasa yang obesitas. Langsung Estate Manager memberikan sabda “Pecahkan telur2nya. Bunuh emaknya. Cari pasangannya”. Emang sadis bo kedengerannya, tapi ini kan demi kemaslahatan umat. Kebayang dunks induk ayam ajah kalo lagi bertelur galaknya setengah mati, kalo kita deketin pasti dengan penuh dendam induk ayam akan matokkin kita, gimana induk ular. Yang parahnya lagi, pasangan hidupnya, entah suami resmi ato bapak biologis dari telur2nya itu, lagi kelayapan ketempat yang hanya beliau dan Tuhan yang tau. Dan sayang seribu sayang pejantan tangguh itu tidak berhasil ditemukan. Sekali lagi, akibat dari kedodolan gw, poto2 ibu beranak tersebut kaga gw save waktu gw resign. Tar lah bagi yang penasaran gw akan coba hubungi Aa Hils di pedalam Irian sana [udah keluar SK belum Aa?], ato temen2 sekantor lainnya, sapa tau masih nyimpen tu poto.


Well, demikian dongeng dini hari dari gw. Pesan moralnya adalah silahkan mulai sekarang latihan lari dengan rutin, minimal mueterin rumah 7x. Sapa tau berguna jika suatu saat ketemu sama sesuatu yang bikin parno seperti gajah, singa, beruang, ato debt collector. Okeh deh, sekian dulu Temans. Mata gw dah sepet. Mo kebo dulu ah. Have a nice dream yah semuanya.


NB: Ada yang tau ga seh kenapa udah 2x postingan, di layar kalo mo New Post cuma nongol fungsi2 untuk: bold, italic, link, blockquote, check spelling, add poto, dan add video. Kenapa yah fungsi lainnya seperti buat ngelurusin paragraf dll kaga nongol? Please somebody explain to me atuh kenapa bisa begini kenapa bisa begituh. Tengkiu somad yah.

38 comments:

catatan kecilku said...

Duh... aku udah ampun deh kalau bicara ular, secara aku masih trauma gara2 rumahku udah 2x dimasuki ular..!

the others.. said...

Gimana Zahia mbak..? Sehat2 aja kan..? Salam utk Zahia ya..?

Ry's blog said...

Hiyyy..Ular. Binatang yg paling hiiiy..seu bgt story-nya. Aq br tahu kalo orang Dayak smgt reformasinya tinggi. kesimpulan: para ibu jangn cuma sibuk dandan & masak, tapi KUDU OLAH RAGA...

fanny said...

dasar..masa gara2 ular jadi harus latihan lari? hi hihi..asli, gue ngakak baca tulisanmu..membayangkan keringat segede pepaya.

membayangkan kamu ngobrol mesra dg ular. hi hi hi.....

Bunda Farras said...

hadooh postingan horor nih : sambil bedoa jangan sampe ketemu ma ular: seyyeemm !!

bluethunderheart said...

mantab
salam hangat dari blue

Lidya said...

aku juga takut ular itu mah atuh hehehe

Allisa Yustica Krones said...

Huwaaaa!!!! Pagi2 ada yang ngomongin ular!!!

Sama, san, aku juga tidak berminat bertatap muka langsung dgn ular. Tapi apa daya, meski tidak berminat, ternyata tetap saja aku diberi kesempatan untuk say hello sama ular :D

Ceritanya dulu, San, wkt aku msh sktr 5 taon *masih cilik bo!!!*, hampir sama kayak ayahnya Zahia, pas masuk kamar aku ngeliat ada something black and quite long lagi jalan2 ke bawah t4 tidur. Penasaran, aku ngintip..dan oh boy!!! I saw a real snake!!! Hiiii...!!! Langsung aku lari keluar kamar sambil teriak, "ulaaarrrllll!!!"

Soal blogspot mu, apa udah yakin loadingnya dah kelar, San? Sapa tau krn loadingnya gak sempurna...

aulawi ahmad said...

aku gini2 ya takut juga ma ular wkwkwkw, btw soal tampilan new post itu biasanya karena jaringannya lambreta sist :)

Dian said...

Ular ??? Takut.....Soalnya dulu waktu SMP aku pernah tinggal di Banyuwangi, rumah memang di kota tapi daerahnya masih banyak kebun dan beberapa kali kemasukan ular ! Brrrrrrrrrr.....kaburrrr

IbuDzakyFai said...

wah2 aku juga py crita juga dgn ular waktu kecil dulu..ihhh takut ach.....

IbuDzakyFai said...

wah2 aku juga py crita juga dgn ular waktu kecil dulu..ihhh takut ach.....

Motik said...

Duh serem amat! Gw jd ngebayangin yg uler 7m itu lagi tidur ngejagain telurnya. Kalo pas buka lemari ada yg kaya gitu gmn ya. Ah menghayal tingkat tinggi nih gw :D

Zico Alviandri said...

Kirain yang makan kancil itu udah gede bener. gak taunya ada yang sampe hampir 7 meter. Kok mau2nya sih para uler itu hidup memanjang. gak ribet apa bawa badannya.

attayaya said...

ulaaaaaaaaaaaarrrrrr
kaboooooooooooooooooooooooorrrrrrrrr

moga zahia sehat selalu

TUKANG CoLoNG said...

mana gambarnya.? kan jadi pengen liat ularnya juga..

dewifatma said...

Idih, gw udah putus hubungan dengan ular, nggak usah di ungkit-ungkit lagi deh. Ogah!

Btw, kayaknya itu setingannya yang perlu di ubah Jeng. Coba ikuti jurusku ini:
Klik: SETTING > PUBLIKASI > PILIH EDITOR ENTRY. Sampe disini kamu klik: FITUR TERBARU. Lalu SIMPAN.
Coba, deh!

richoyul said...

wah padahal aku klo ama adekku seneng mainan ular loh..... ular tangga hahah

aishi lely said...

bun...tuh kerjaan ap sih kok blusukan di hutan tp ky seruuu berpetualang..tp klo ktemu ular yah ogah... hehe

Zulfadhli's Family said...

Mba Reni (Catatan Kecilku) : Hehehe, iya gw baca di blog Mba. Yang terakhir kemaren kan kejadianya di sangkar burung? Moga2 ga kejadian lagi yah Mba ular itu namu ke rumaha Mba :-)

Mba Reni (The Others) : Alhamdulillah Mba Zahia sehat. Cuma pas kejadian kesedeknya emang bikin Bundanya panik bange soalnya ampe ga bisa nafas ggara2 kecekik :-(

Ry's Blog : Hihihi, betul banget Mba kesimpulannya

Mba Fanny : Gw juga belom pernah ko Mba keringetan segede pepaya. Kalo segede sawo udah :-)

Mba Yulie : Amien Mba. Jangan ampe deh ketemu tu makhluk. Hiiiiyyyy!

Blue : Salam hangat kembali dari keluargazulfadhli (kembaliannya disimpen ajah buat Mas Blue hehehe)

Teh Lidya : Samaaaaa :-)

Jeng Alissa : Ya ampyun Lis, horor amat pengalaman lo. Lagian ngeri yah bo ada ular masuk ke rumah! Trus abis itu ularnya diapain ama Bokap lo?? Tentang loading, kayanya udah sempurna deh soalnya udah ga ada tulisan apa2 di bagian bawah. Tapi ga tau deh, tar gw cek lagi. Thanks yah Jeng :-)

Bang Aulawi : Wah ternyata kaum adam pun takut yah sama ular :-) Oooohhhh, emang signal internet pas 2x postingan selalu turun naik (ga stabil). Thanks yah Bang infonya

Mba Dian : Hiiiiihhhhh, gw juga mo kabuuuurrrr ahhhhh :-)

Mba Fitri : Dirimyu ada pengalaman juga toh Mba dengan ular? Ceritain atuh kaya gimana :-)

Jeng Motik : Tik, lo kalo ngayal yang bagus2 ajah, kalo ngayalin tu uler ada di lemari apa kaga pingsan tuh waktu lo buka lemari ngambil baju tiba2 nongol kaya gituan? Hiiiiiiyyyyyy :-)

Mas Zico : Udah suratan takdir Mas badannya model begituh hehehe

Bang Atta : Mo kabur kemana, Bang? Amien, thanks doanya :-)

Tukang Colong : Tar yah Say gw cari dulu tu gambar ke temen gw :-)

Mba Dewi : Hihihi, emang dirimyu pernah jadian yah sama ular? Ko sentimen banget. Btw thanks yah Mba jurusnya. Langsung dicoba. Doakan berhasil :-)

Mas Richo : Pasti Mas Richo kalah melulu deh sama adeknya :-)

Mba Lely : Maklum lah Mba kerja di perusahaan forestry yah kudu keluar masuk hutan :-)

vamos angie said...

Wah...baca paragraph pertama, jd ngileeeeerrrrrrr...... hahahahaha

senja said...

serem bgt deh mba kalo udh bahas ular hehe,..takuutt !

* kapan pulang ke jakarta mba ? tentu saja aku mau dong ketemu sama zhahia ^^
kita janjian ya.... :)

selamat pagi mba,....have a great day ya....

rosanakmami said...

haihai, mbak.. :D
salam kenal juga ya, mbak...

boleh boleh dilink.. ^^

kalo ularrrr...
aihh, jangan sampe deh.. >.<
aku mah kagak berani dah, sama cacing aja geli, apalagi sama ular, jerit2 kali kalo ketemu...

reni said...

Selamat pagi mbak..., apa kabar Zahia hari ini ..?

attayaya said...

kenapa begitu banyak hal2 gaib yang dihubungkan dengan ular ya?
kesian ularnya

Bekti said...

Hehehe, sama kayak mamanya Raja, aku mah tidak berminat sama sekali ketemu dengan ular. Serewm bo!
Tapi binatang melata 1 itu di borneo emang suka "jumpa fans" :D. Bukan cuma ular, dulu pas tinggal di pontianak pernah rumah tetangga tuh didatangi tamu seekor biawak! apa ga pengsan liatnya ? hiii....

O ya jeng, mengenai pertolongan pertama anak tersedak, cara yang ditulis oleh mbak yenni sepertinya sudah mewakili deh Jeng, karena kurang lebih sama sih...

Sang Cerpenis bercerita said...

ha ha ha...suamimu lucu juga ya..masa ular bisa sms? hi hi hi..

Sang Cerpenis bercerita said...

ha ha ha...suamimu lucu juga ya..masa ular bisa sms? hi hi hi..

BundaAzam said...

hmm postingan horror..iiih aku takut ama ular..amit2 jangan sampe deh ketemu ular..

Diyah-umi Zalfa said...

Gak mau ah mbayanginnya aja dah serem apalagi ketemu langsung, takuuut....

Btw menu makanan nya enak2 tuh mbak, jd pingin icip2 masakannya bunda Zahia hehehe.....

Keluarga Fauzi said...

Ular tuh binatang ke 2 yg gw takutin selain anjing hihhhh

San, kata orang sate ular tuh bagus loh...apalagi buat yg jarang ketemu ma suami nya hihihi. Udah siap kasi adik buat Zahia kan :p

Keluarga Fauzi said...

Oh iya gw lupa, iya...bapaknya Fdly dah pindah ke tempat yg lebih baik. Insya Allah gw posting deh, lag nyusun kata2 dulu :D

TUKANG CoLoNG said...

saya jurusan kimia tante. Oia jgn lupa ntar post fotonya..:)

BunDit said...

Wah...ngeri deh kalo ngomongin ular. Pas awal pindah rumah, di belakang juga sempet ketemu ular. Kecil tapi lincah banget. Tapi yaa...teuteup namanya ular ngeriiii... Akhirnya bisa ditangkap satpam *emang maling :D*

Zulfadhli's Family said...

Mba Angie : Sok atuh kalo Aunty Angie mo icip2 masakan Bunda main2 ke Miri yah biar dimasakkin yang spesial :-)

Mba Senja : Minta alamat & nomor tilpun dirimu dunks Say. Ada FB ga? Kalo ada add gw yah di Zulfadhli Susan Noerina. kalo ga ada kita imel2an ajah via yahoo (punya gw ie_fadl@yahoo.co.uk). Thanks :-)

Rosanakmami : Thanks yah dah berkunjung balik kesini. Hihihi, gw mah kalo ulet ato cacing ga parno, tapi kalo ularrrr??? Kaboooorrrrr :-)

Mba Reni : Alhamdulillah Zahia uda seger buger dan lincah pecicilan seperti biasa. Thanks yah udah nanyain kabar. Dirimyu sekeluarga apa kabar? Sehat kan Mba? :-)

Bang Atta : Nasib ular nan malang :-)

Jeng Bekti : Wah kalo ular jumpa fans, sekalipun gratis, ato pake iming2 yang dateng bakalan dikasih TV, gw mah teteup ogah. Yoi, cara mengatasi anak kesedak yang dari Mba Yenni emang udah lengkap :-)

Mba Fanny lagee : Ayah Zaia mah gituh Mba, daya khayalnya tinggi :-)

Mba Kiki : Sama dunks, ekye juga takut. Amien, semoga kita dijauhkan dari bangsa ular yah Mba :-)

Mba Diyah : Kalo Ummi dan Ka Zalfa mo icip2 masakannya Bunda Zahia sok atuh kesini. Tar dimasakkin yang spesial deh :-)

Mba Sally : Hohohoho ko bisa sama seh Mba, gw juga ngeri sama doggy. Nah urutan ke-3 orang gila. Sate ular? Tengkiu deh, kayanya kalo masih ada daging lainnya di muka bumi ini gw lebih baik ga makan ular :-)

Mba Sally lagee : Alhamdulillah. Ternyata Allah membukakan pintu rezekinya. Selamat yah Mba. Ikutan seneng gw dengernya :-)

Tukang Colong lagee : Hahahaha, dipanggil Tante gw serasa Tante Girang :-)

Mba Ririn : Pasti ularnya sempet iseng ngambil jemuran yah Mba makanya ditangkep satpam :-)

Elsa said...

ular memang selalu diidentikkan dengan hal hal yang buruk, musibah dan apapun yang jelek lainnya...
aku pikir sih..
kasihan banget ya si Ular

hehehehee

Zulfadhli's Family said...

Mba Elsa : Betul MBa, orang2, termasuk gw, banyak yang termakan mitos tentang ular. Tapi ngomong2 kenapa yah tas ato dompet ato ikat pinggang dari kulit ular harganya mehong banget?? Gw mah dikasih ajah ogah, soalnya ngebayangin tu ularnya pas masih idup pasti menakutkan banget!!

tukang oncom said...

"Menunya: sate ular, sup ular, ular goreng tepung, rendang ular, ular masak kecap, ular tangga pajangnya bukan kepalang [eh ini mah lagu], plus sate kancil....."


pertanyaan saya.. sebagai orang islam... apakah daging kancilnya itu halal untuk di makan..?? mengingat matinya adalah oleh ular, sehingga bisa disebut juga "makan bangkai" apabila manusia yang memakan..?? mohon penjelasan nya...