Thursday, 26 May 2011

Teruntuk Wanita Ayu dari Jepara

Mba Susi. Bukan, bukan Mbakyu Susi Susanti Sang Atlet bulutangkis yang dapet medali emas di Olimpiade Barcelona taun 1992, atopun Jeng Susi Fitriasih temen SMA gw di 3 IPA 2. Pun, bukan Susi So Nice, merk sosis terkenal yang iklannya gentayangan di tipi [maapkan kejayusan ekye sodara2]. Yang gw maksud adalah pemilik blogsusindra.blogspot.com, Mba Susi Ernawati Susindra. Ada apakah gerangan dengan Beliau sehingga akhir2 ini berita tentangnya seringkali muncul di Kabar-Kaburi ato Was-Wes-Wos? Psssttt, bagi yang belom tau sini ekye kasih tau! Doski kan lagi mo bagi2 amal jariah dalam rangka menyambut ulang taun blognya yang pertama. Hadiahnya ga nanggung2 loh, selain pernak-pernik khas Jepara, ada juga 5 biji sepeda motor, potonya doang. Sangat menarik bukan?? So, hayoo ah bagi yang mo ikutan acaranya dipersilahkan ikutan sebelum tenggat waktunya berakhir, yaitu 28 Mei 2011.

Kembali ke tujuan awal dimana ekye akan menceritakan mengenai Mbakyu cantik yang menguasai 5 bahasa itu: bahasa Indonesia, Jawa, Inggris, Perancis, dan terakhir bahasa tubuh. Nama doski pertama kali terdengar ke Miri ketika menjadi juara II pada lomba yang digelar oleh Pakdhe Cholik, Kontes Unggulan Cermin Berhikmah (K.U.C.B). Saat itu, Jeng Soes mulai deh mampir2 ke rumah Beliau, sebagai pengunjung tak kasat mata (baca: silent reader). Lalu, hubungan rahasia kami terkuak kehadapan public setelah Beliau menorehkan jejak langkah di blog keluargazulfadhli ketika sedang mengemban tugas Negara nan mulia, menjadi juri dalam Giveaway CalVin (Maret Ceria). Setelah itulah gw mulai ‘berani’ untuk meninggalkan sebait dua bait komen, pada postingan2 Beliau.

Salah satu postingan Beliau yang menjadi paporit gw adalah ‘Intuisi Ibu untuk Memilih Metode Pengasuhan Anak’. Membaca artikel tersebut, membuat ingatan gw melayang ke masa lalu. Kehamilan membuat gw dan Abang kesurupan ngumpulin artikel2 mengenai pengasuhan anak dan segala teori tumbuh kembangnya. Ratusan lembar kertas A4 serta berpuluh2 botol tinta printer di kantor laki gw menjadi saksi bisu. Tiap malam, kami (baca: terutama gw calon penyandang gelar Bunda) membacanya sampe khatam. Istilahnya, ngelotok luar kepala. Tapi, ketika Zahia lahir dan tumbuh semakin besar menjelma menjadi gadis kecil nan cantik mempesona, ternyata ga semua teori2 tersebut cocok dan sukses dipraktekkan kepada Zahia. Seperti Mba Susi bilang, intuisi ibulah yang mengasah serta membimbing gw dalam memilih dan memilah teori mana2 ajah yang terbaik untuk Princess.

Kemudian, pernyataan Mba Susi lainnya yang sangat menarik adalah “Anak kedua juga merupakan pengalaman pertama karena anak begitu unik dan tak bisa disamakan. Tak perduli berapapun jumlah anak kita, kita tetap harus belajar karena selalu merupakan pengalaman baru”. Sebagai calon emak2 berbuntut nyaris 2, quote tersebut terasa mengena di hati. Dalem banget! Yup, karena dengan ituh berarti gw (dan Abang tentunya sebagai penanam saham) kudu harus musti belajar, belajar, dan terus belajar, meningkatkan kualiitas diri, sehingga dapat menjadi orang tua dan suri tauladan [bukan timun suri!] bagi Zahia dan calon dedeknya.

Komitmen; memandang mata anak, mensejajarkan badan dengan anak ketika berbicara, dan memeluk bahunya meski meronta; serta menjaga bicara kita tetap berwibawa; adalah point penting berikutnya yang gw setuju 1000% tanpa syarat. Sejak dini anak emang harus paham bahwa dalam hidup ga semuanya bisa dipenuhi sama Mamake Bapake. Dalam hidup ada aturan2 yang harus ditaati, tanpa adanya adegan tawar-menawar.

Pada paragraph terakhir, Mba Susi menyatakan “Semua kembali ke kita sebagai orang tua. Kitalah yang mempersiapkan cetakannya, menyiapkan bahannya, kemudian mencetaknya. Pertanyaannya kemudian, pandaikah kita membentuk dan menghaluskan produk kita sesuai yang kita inginkan? Itu pertanyaan yang patut direnungkan. Jika anak diibaratkan seperti itu tentu saja”. Well, pertanyaan itu sungguh luar biasa (ampe merinding jabrig gw dibuatnya), dan hanya bisa dijawab oleh Sang Waktu. Semoga kita termasuk ke dalam produsen yang bisa ‘membuat’ produk2 unggulan, berguna tak cuma bagi dirinya sendiri dan keluarga, tapi juga umat banyak dan agama. Amien [Jeng Soes lagi eling neh].

Mba Susi, thanks banget sharingnya pada tulisan ini. Inilah yang gw suka dari silaturahmi di dunia maya, menimba ilmu gretongan, dari pengalaman orang lain. Diripun menjadi tercerahkan.

Oya, mengenai kesan dan pesan sponsor mengenai blog Susindra, gw seneng ko dengan kesimple-an penampakan blog dirimyu. Untuk membukanya pun sangat cepat, karena ga banyak pernak-pernik yang bikin loading menjadi lambreta bambang (baca: lama banget). Gw juga seneng dengan penyebutan nama ‘Susi’, sebagai panggilan si tokoh. Memanggil nama membuat pembaca menjadi lebih merasa dekat loh dengan penulisnya. Semoga kapan2 kita bisa ketemuan langsung yah Mbakyu, entah di Jepara, atopun di Perancis [amiiiieeeennnn yang panjang aaaahhhh]. Walopun sebenernya ekye agak2 malyu hati, melihat perbedaan kita bak bumi dan langit. Terlihat dari gaya bahasa dikau nan lemah lembut, sopan, beradab, menggambarakan wanita elegan. Sedangkan gw? Hihihi, preman tanah Abang ajah lewat! [amburadul dah pokonya]. Untuk pesen, gw sebenernya pengen mesen bathtub yang dari marmer itu Mba, tapi secara harganya pasti mehong tiada tara, sedangkan tabungan gw dalam keadaan memprihatinkan, maka tar2 ajah deh nunggu punya duit dulu (ato nunggu punya rumah sendiri dulu??), baru gw pesen tu bathtub [Jeng, plizz deh ah pesennya kaga nyambung pisan!!].

Yo weiss, Bu Bunting mo sarapan dulu. Kapan2 ngerumpinya kita lanjut lagi yah Mba. Sukses terus untuk kehidupan keluarga juga bisnisnya. Salam sayang untuk Mas Destin dan Binbin dari Zahia. Kapan neh mo maen ke Miri?? Ditunggu looooohhhh.

26 comments:

I-one said...

wah,kirain sepeda motor beneran...ternyata fotonya doang

Arman said...

bener banget.. yang namanya membesarkan anak itu selalu pengalaman pertama. mau udah anak kedua maupun ketiga tetep aja pengalaman pertama, karena tiap anak itu berbeda.

hilsya said...

okeh.. abis ini lanjut ke punya eike yak.. batasnya 29 mei, hihi

Bekti said...

Tiap anak emang punya keunikkannya masing-masing, Jeng. Anak kembar aja sifatnya juga ga sama kan? Meskipun 1 pabrik dan keluarnya nyaris bareng, hihi... :D

IbuDini said...

Sepeda motor kalau fotonya doang kurang dong kalau cuma 4, soalnya merek sepeda motokan udah banyak banget...hehhehe
Bener banget di kabar kaburi banyak sekali yg menceritakan tentang blog Mb susi ya....tapi sayang aku blm pernah kesana dan kalau ikutan kontes malu soalnya gak kenal.
Tapi mencoba utk menyapa aja dulu lah...
Bumil...semoga sehat selalu ya

Rika Willy said...

mampir membaca di sini :)

Elsa said...

Haaaaaaai Cyiiiiiiiiiiin...
hehehehhee jiplak style nya bunda zahia nih

kangen deh lama gak mampir sini

Baby Dija said...

Assalamualaikum Kakak Zahia
udah sehat kan??
gak sakit lagi kan???

yuk yuk Maen sama Dijaaa

entik said...

semoga menang kontesnya jeng...

IbuDzakyFai said...

Mantab postingannya Bunda Zahia, good luck yach

attayaya said...

salam kenal bu susi
met ultah

lsg buat ktp utk ke tkp

Orin said...

Lah Bun? preman tanah abang lewat Miri jg toh? *plaak*.

Rival nih kita Teh Susan heuheu. gudlak yaa ;)

lidya said...

susi di susan hehehe
agak2 mirip nih siap2 jadi juara deh san :)

Gaphe said...

masih mending dalam bentuk foto motornya, biasanya masih dalam bentukk brosur. hahaha.

eh, lah apa nggak kebetulan artikel yang disenengi tentang pengasuhan anak biar jadi bahan buat belajar mengasuh anak sendiri?

sukses buat lombanya yee.. malah belom bikin saya..
#keburu tutup

Susindra said...

Aduh senengnya dibahas mbak Susan di sini.
Susi selalu suka gaya cerita mbak Susan, kok. Ketahuan orangnya energik dan rame serta spontan.
Makasih, ya pilihan posting, pesan dan kesannya.

bintangair said...

Bismillahirohman nirrohim...
moga ga lemot lagi.
apyun deh jeung...
sinyal putus nyambung bikin kesel.
lagi gw aja ampe mo banting-banting kompi sangking keselnya hehehhe

oalahhh jeung...diriku malah belom kenal sama mbak susi, keknya kudu mejeng ke sana juga nih. kali aja dapet percikan ilmu yang bermanfaat.. amiiinn..

pesen diriku moga jeung susan ga bosen ya ama postingan aneh diriku yang kaga ada jelasnya. heheh.
anak kedua ku itu maksudnya... misua waktu merit ma ane udah bawa children dua orang. jadi meski ini kehamilan pertama aku diriku tapi ini anak ke tiga kalo untuk suami. hehhehe

oke deh jeung akhir kata kita sudahi saja, moga jeung susan dan keluarga sehat wal afiat.
babyku belom goyang domret cuma suka nowel nowel emaknya aja. belom bisa nendang apalagi nonjok.xixiixi

salam mmmuaahh,,,mmmuaahh buat zahia ya jeung...

Mama Kinan said...

Haduh jeng cyn...eh jeng susan..
mampir dimari rupanya dirimu sibyukkkkkkkk berkontes yah..hehehe..waduh semoga menang membawa piala ibu kartini dari jepara yaitu mbak susi ernawati..
haduh cyn gimana kabar kakak zahia?? dah lagi bobok yah..baru baca coment mu diblog ku cyn..kinan lagi dirumah cyn sama UTInya secara dari masih ditempat kerja...hiks..kinan semalam bikin aku terharu..semalam dia bilang nanti kalo mama ada uang dek nana dibeliin jacket biru yah!! hiks..sumpe gue langsung mewek ya allah anakku ..sekarang lebih pinter kalo ditinggal kerja cyn..dia pasti tanya "mama mau kerja yah?? cari uan..buat beli buku, baju, topi..halah..makin sedih aku dengernya kalo dia bilang kayak gitu..
Wakkkkkkkkss ini posting apa koment..panjang amat..sorry sorry jeng..curhat :)
Kiss buat kak zahia yah jeng soes..:)

Nia said...

hihihihi tetep dgn ciri khasnya....kocak, panjang.....smoga menag yah jeng di kontesnya mbak susi...

dirimu kmana aja say.....zahia msh suka ngambek kahh? wah nanti kalo dedenya dah lahir harus siap2 mental lagi.....kayak ina nech smape sekarang msh sirik sm adenya....dah gitu skrang adenya dah ngerti say...udah sirik juga kalo aku gendong kakaknya...jadi lucu dechh.....pengen marah malah ketawa.......

DewiFatma said...

Doh, yang terakhir-terakhir komennya pada panjang yah, Say.. Kan nggak lucu kalo komen gw pendek. Kayak nggak nyambung dengan emak-emak laen, gitu. Ntar gw tersisih sendiri, kan lebih nggak lucu lagi.

Lagi ikut ngontes Mbakyu Susi yah, Jeng. Nggak usah dijawab, gw cuman iseng nanya. Gw penasaran ma Mbakyu itu, dari tadi kepengen kesana tapi mampir dulu sana-sini. Ampe disini gw nyangkut, cekikikan sendiri.

Eh, lo ya, gw ingetin yah, Chyinnn.. Kemarin nyebut nama mantan eyke dipostingan yey, yaitu abang Keanu. Skrg nyebut nama laki aye: Bambang. Jujur ajah Say, kliatannya kita se-type, tapi jangan gitu dong caranya. Ini namanya pren makan pren. Kagak boleh yah?

Udah ah, komeng aye kagak nyambung. Yang penting buat gw, ukurannya, bukan isinyah. :D

Good luck yah Chyiiiinnn.... Lop yu boreber!

Dian said...

Semangat dan semoga memang ya kontesnya

Kakaakin said...

Hahaha... dan ngontespun terus berlanjuttt... :D

Desy Noer said...

Semangaatttt! Kontes oh kontes..
Gud lak bae lah..

Cerita Tugu said...

mengambil pengalaman dari orang lain perlu juga buat nambah ilmu untuk kehidupan sehari-hari

Allisa Yustica Krones said...

Kereeeennn!!! Gaya bahasamu walopun preman, tapi aku tetep sukaaa sama tulisan2mu, San...

Aku juga suka banget sama tulisan mbak susi yang itu...walopun aku gak jadi ikutan giveawaynya karena memang waktunya gak memungkinkan :(

sukses ya San!

Ustad Virtual said...

siang hari ini panas banget mas,, tapi setelah baca baca jadi adem juga .... he he he

Template Booklet Company Profile said...

nice