Tuesday, 29 December 2009

Pembantu, supir, kuli, buruh kasar = ORANG INDON

Sebenernya waktu gw nulis judul ajah berasa miris banget menghadapi kenyataan cap / stigma orang2 di Malaysia terhadap orang2 Indonesia adalah pekerja menengah bawah [mohon maaf sebelumnya terhadap Bapak/Ibu/sodara2 sekalian yang berpofesi sebagaimana disebutkan di atas]. Gw bukan mengada2, tapi gw sendiri (termasuk laki gw) seringkali dianggap seperti itu. Sampe gw bertanya2 di dalam hati, apa emang muka gw yang ndeso dan merana, ato emang orang2 itu yang selalu meng-underestimate-kan orang Indonesia.

Dongkol Part 1

TKP : Klinik Kerajaan di Bintulu, saat imunisasi Zahia.
Setting : Bunda lagi duduk ngantri nunggu dipanggil Dokter. Ayah ngegendong Zahia sambil berdiri kukurilingan [bahasa Sunda, artinya jalan keliling2]. Sebelah Bunda ada Ibu2 muda yang Bunda perkirakan usianya di bawah Bunda 2 taun, pake kerudung & abaya corak bunga2.

Mrs.X : “Mana babynya?”
Bunda : “Tuh lagi digendong Ayahnya” (sambil nunjuk Ayah)
Mrs.X : “Orang Indon yah?” [SUMPAH GW GA SUKA BANGET INDONESIA DISINGKAT JADI INDON!!!]
Bunda : “Iya. Mba orang mana?” (senyum ilfill)
Mrs.X : “Saya juga Indon. Dari Cirebon”

Oh. Oh. Oh. Ok.
Percakapan berlanjut dengan dia menceritakan proses kelahirannya yang normal, berat babynya, nanya kenapa gw dioperasi, siapa yang bantu gw di rumah after melahirkan coz ga boleh angkat yang berat2, bla…bla….bla…. Ga lupa dia juga memperkenalkan lakinya Bapak2 India yang lagi duduk di tempat lain (gw perkirakan umurnya 3,25x lebih tua dari umur dia), yang dulunya adalah si pemilik restoran tempat dia bekerja [yoi, Mrs.X sekarang sudah menjadi pemilik “pemilik restoran” beserta restoran2nya]. Lalu tibalah saat2 yang mendebarkan itu………………

Mrs.X : “Suaminya kerja apa?”

Oh. Ok. Gw ga mungkin khan bilang kalo laki gw jabatannya ini itu, ekspatriat legal yang dapet tiket mudik staun skali naik psawat, gaji sekian, dll. So untuk mempermudah………

Bunda : “Suami saya mengkontrol kualitas tanaman. Tapi ga di 1 tempat, jadi travelling mulu krena arealnya banyak”
Mrs.X : “Oh, suami kamu driver?”

Oh. Yes. Oh. No. Oh. Ok. Thanks yah Jeng. Mungkin gw akan pertimbangkan untuk buka bisnis kereta sapu [istilah untuk taxi gelap] kalo pas laki gw libur secara mukanya udah cocok jadi driver.

Dongkol Part 2

TKP : Klinik Kerajaan di Bintulu [again?!], di farmasi lagi ngambil obat Zahia.
Setting : Petugas manggil nomor antrean Bunda lalu Beliau bermaksud menjelaskan cara pemakaian obat.

PF : “Paham bahasa Melayu? Saya nak jelaskan cara pakai ni obat” (ekspresi datar)
Bunda : “Tidak terlalu paham. Pakai Bahasa Inggris ajah” (sok songong)
PF : “Really?” (bertanya dengan air muka seakan2 ga percaya kalo partner bicaranya bisa berbahasa Inggris)

Mantaps! Beliau pun lalu menjelaskan dalam Bahasa Inggris. Dan of course supaya gw keliatan intelek gw sok2an bertanya2 yang mboten2 dalam Bahasa Inggris juga dunks pastinya [nah justru pertanyaan2 yang mboten2 itu Bun yang bikin keintelektualitasan Bunda jadi merosot beberapa point].

Dongkol Part 3

TKP : Tempat makan Pakistan satu2nya penjual Roti Naan yang paling enak di Bintulu, PJ Corner.
Setting : Bunda numpang sholat sama Mak Cik pemilik tempat makan tsb [yang sekarang sudah menjadi Adopted Grandma nya Zahia. Yippie! So kalo kita makan disitu sering banget dikasih diskon dan Zahia dikasih permen, tapi Bunda yang makan permennya]. Karena lokasi tempat sholatnya di lantai 2, maka Mak Cik pun menyuruh salah satu pegawainya nganter gw ke atas.

Bunda : “Maap yah Mak Cik ngerepotin” [semua ibu2 yang umurnya gw perkirakan udah di 40 something gw panggil Mak Cik. Kalo masih muda mah Kakak]
P : “Oh gpp”

Sambil jalan kami pun mengobrol ngalor-ngidul. Kebanyakan Bunda yang nanya, seperti asalnya dari mana (ternyata Beliau dari Inonesia juga, tapi Bunda lupa daerah mana), udah berapa lama Mak Cik merantau, anak berapa, kapan terakhir pulang kampung. Wah pokonya Bunda kaya polisi ngintrogasi tersangka [huehehe mulut ko ga bisa diem seh Bun!]. Setelah itu Mak Cik gantian nanya.

P : “Kalo kamu sih udah enak, udah sukses”
Bunda : “Alhamdulillah” (senyum syukur)
P : “Iya, majikan kamu kelihatannya baik banget”
Bunda : “Majikan?? Mmmm….majikan yang mana yah Mak Cik?” (senyum bingung)
P : “Itu loh yang India itu. Kamu kerja sama dia kan? Kayanya dia baik banget”

Hohohohoho. Sodara2 sekalian sebangsa setanah air, ternyata Mak Cik ini dari dulu suka memperhatikan kami. Dulu sebelum ada Nyokap, kami kalo shopping selalu pergi dengan Mr. Rajan. Beliau adalah orang India tetangga kami, almost 55 taun, yang selalu nebeng ke Bandar (kota Bintulu) coz walopun pangkatnya sama dengan laki gw tapi rezeki dalam hal mobil dinas berbeda dengan Abang. Kalo Abang dapet amanah dari Bosnya berupa Land Cruiser Turbo [kalo disini dipanggilnya Ninja], kalo Mr. Rajan dikasih bosnya mobil single cabin yang ga ada road tax nya sehingga mobil tersebut ga bisa digunakan keluar camp.

So, melihat seperti itu, maka Mak Cik yang memang ga bisa gw salahkan, menebak bahwa Mr. Rajan adalah majikan, Abang supirnya, dan gw udah tentu pembantunya. Suatu padanan yang keren sekali.

Dongkol Part 4

TKP : Nyabau Hospital, waktu dirawat karena pendarahan.
Setting : Ruang perawatan kelas 2 [ato 3 yah?] yang 1 ruangan isinya 6 tempat tidur. Bunda saat itu mendatangi tempat nurse2 berkumpul untuk nanya Dokter.

Oya, supaya deskripsinya lebih jelas, Bunda masuk hospital tanpa persiapan apa2. Awalnya Bunda pikir hanya untuk menge-check kenapa Bunda bleeding dari smalem. Tapi ternyata kalo di Bintulu yang namanya masuk Hospital minimal harus nginep 1 malam [aneh yah, kan kalo di Indonesia kita bisa datang ke RS datang hanya untuk check / kontrol ke Dokter]. So, Bunda cuma bawa baju yang nempel di badan, dompet yang berisi 30 RM, 1 botol susu Dutch Lady, dan coklat Cadburry yang emang selalu ada di tas buat cemilan kalo bepergian.

Bunda : “Kapan Dokter datang?” (nanya ke Nurse yang lagi nulis)
N : “Tunggu saja. Dokter sibuk” (tanpa melihat ke Bunda, perhatian sepenuhnya hanya ke meja)

..... 1 jam kemudian .....

Bunda : “Kapan saya diperiksa Dokter?” [oww..oww…oww…masih Nurse yang tadi]
N : “Dokter masih sibuk” (muka ketus)

..... Beberapa jam kemudian .....

Bunda : “Kapan Dokter bisa periksa saya? Kalo ga saya mau pulang ajah” (muka khawatir karena ngebayangin charge untuk foreigner yang mahal plus sebellll minta ampun)
N : “Mana bisa pulang kalau Dokter belum check. Tunggu saja. Dokter masih sibuk periksa yang lain”

Hebat!! Seberapa banyak seh emak2 hamil yang lagi berada di RS ini??? Ada 1000 orang kali yah ampe Dokternya lamaaaaaa banget nyuekin gw [desperate].

..... Jam demi jam gw lewati. Udah siang banget sekarang .....

Bunda : “Nurse, saya bisa minta minum ga? Saya ga bawa air” (muka melas kehausan bin lumutan nunggu Dokter)
N : “Kamu suruh suami kamu beli atau teman kamu” (muka lempeng seakan2 ga liat penderitaan orang lain yang ampir nekad minum air keran)
Bunda : “Suami saya belum dateng. Saya juga ga ada temen. Macam mana donk?” [capeeeeee deeeehhhhhh!!!!!!]
N : “Kamu beli aja sendiri di bawah ada kantin”

OK! That’s enough!! Gw bleeding, trus disuruh beli minum sendiri di kantin yang jauh itu, dimana posisi gw di lantai 3 dan kantin adanya di parkiran?!?! Haluuuwwww, emang ga ada pantry kah?!?! Bener2 dah ga berperi-kehausan!!!! Gw udah mulai berfikir dan menimbang2 untuk nelepon Kakek gw di Banten [mo kirim paku yah Bun?]

Allah pun menyelamatkan makhluk-Nya yang terdzolimi. Dia mengirimkan malaikat berperut besar banget (ya iyalah wong hamil 9 bulan lebih 2 minggu), yang katilnya bersebelahan ama gw, yang ternyata sesama orang Indonesia, yang bawa air mineral 1,5 liter 2 botol. Akhirnya gw pun “meminjam” air botolnya dan berjanji akan gw ganti kalo Abang dah datang. Thanks God. Dan akhirnya lagi setelah menunggu lebih dari 2 abad, Dokter tercinta pun memanggil gw untuk diperiksa. Gw pun mengambil pose seperti ayam bakakak dan selesailah diperiksa.

Bunda: “Gimana Dok?” (suara lemah karena masih trauma dengan “pantat bebek” yang dimasukkin ke v*g**a)
Dr : “Ini begini ini begitu blab la bla grak grek grok ngak ngik nguk” (menjelaskan panjang lebar)
Bunda: “Dok, saya pulang ajah yah. Lagian kan pendarahannya dah ga banyak, terakhir spot kecil ajah. Sejujurnya saya takut kalo nginep bayarannya mahal karena saya foreigner” (muka memelas)
Dr : “You mau MATI? Kalo ilang banyak darah bisa MATI”

Mantaps! Gw disamain ma kucing bo. Mati?!?! Walah!!

Tapi kemudian everything is change. Setelah si Nurse membaca buku diary gw (itu loh buku catatan kesehatan Ibu Hamil), dia pun menatap gw takjub, memanggil dengan senyum manis di bibir, mengajak mengobrol dengan keramahan tiada tara. Apa gerangan yang terjadi sodara2?? Yoi bangetz. Ternyata Nurse2 itu membaca di diary, tepatnya pada biodata pribadi, dimana tertulis:
Pendidikan : Degree

Dari hasil ngerumpi dengan Nurse2 gw bisa menangkap cerita bahwa:
- Banyak Bumil yang dirawat ga paham Bahasa Melayu, apalagi Bahasa Inggris. Ga sedikit juga yang menggunakan Bahasa Daerahnya. Sehingga terjadilah kesulitan kesulitan berkomunikasi.
- Tidak ada passport ataupun Buku Nikah (kalau di Malaysia saat pertama kali datang untuk control ke Klinik Kerajaan atau masuk Hospital pasti diminta Buku Nikah). Tapi sebagian besar orang ini tetap bisa masuk hospital karena sudah membayar Deposit (uang jaminan) sebesar RM 800 per orang.
- Dari buku diary Bumil [yang berisi informasi pribadi sampai tingkat pendidikan pun terecord], sebagian besar pendidikannya hanya SD atau SMP. Sangat sedikit yang SMA. Sangat jarang yang Diploma. Langka yang kuliah sampai sarjana.

Selama hampir 1,5 tahun kami stay di Sarawak, kami melihat bahwa sebagian besar orang2 Indonesia yang ada disini adalah orang2 un-skill. Bekerja di ladang (tukang tanam, slashing, kerja di nursery, operator alat berat, dll), asisten rumah tangga, supir, tukang mungutin uang di ferry, cleaning service, kerja di restoran, wanita2 pub, jaga toko, dan masih banyak lagi. Di kantor Abang, hanya ada 2 orang Indonesia yang menduduki posisi middle management, itupun yang 1, Mr.Willem dari Tana Toraja, sudah resign. Di Bintulu, kami menemukan [emang barang!] satu orang Dokter asal Indonesia, Dr. Endang Susilawati lulusan UGM.

Persoalan cap / under-estimate ini mungkin susah diubah, selama orang2 Indonesia yang datang ke Malaysia memang tidak memiliki kemampuan yang mumpuni. Tapi at least gw & Abang berusaha semampu mungkin untuk menjaga citra diri kami sebagai orang Indonesia yang berpendidikan. Hidup Indonesia!!! [tiba2 mengalun lagu Indonesia Raya diiringi dengan biola yang mendayu2]


4 comments:

yendriW said...

hahahahahahahahahahahahahaha.....
Susan...eh Bu Susan...tak cukup hahaha saja untuk mengungkapkan apa yang ada di dada pagi ini (eeeh udah hampir subuh...besok kerja nggak sih????).
Deskripsi yang "mengena" sekali, tertawapun sebenarnya bercampur miris, Oh Indonesiana...
Kalau Saya pengalaman di Malaysia yang paling gak bisa lupa adalah waktu tertahan di imigrasi Kuala Lumpur lebih dari 2 jam, karena mempertanyakan keabsahan "Offering Letter" kerja di Serawak.
Muka memang lagi kuyu (habis lupa cek jadwal berangkat dari Jkt, dikira besoknya, ternyata jam 7 pagi baru sadar bahwa tgl 14 des'09 itu ya pagi itu...cuma sempat cuci muka, karena (maaf) nangis sedih ninggalin para "Kurcaci-ku" tercinta dan gak jadi ajak mereka jalan2, langsung berangkat), kelaparan krn belum makan dari malemnya, petugas Imigrasi (India) nggak percaya dengan dokumen yang Saya bawa...katanya kalau gak ada permit mana boleh masuk malay, kalau mau melancong tunjukkan deposit (boro2 deposit, uang ringgit di saku cuma ada RM 50, rupiah sih ada, tapi gak sempet nukarin). Mereka suruh toke Saya di Serawak call ke Imigrasi KL...Saya sudah gondok! Saya bilang nggak, biar Saya balik ke Indonesia, sambil Saya catat nama petugas imigrasi itu. Rupanya mereka takut juga, salah satu petugas imigrasi memanggil Saya dan dibawa jumpa (mungkin) atasannya, setelah mengulang lagi proses tanya jawab nggak mutu diatas, akhirnya Saya dilepas dengan cap izin kunjungan 30 hari dan ucapan mohon maaf, mereka sebenarnya gak tau peraturan ketenaga kerjaan di Serawak ???? Dan yang paling sakit hati...penggunaan kata KAMU, INDON, KULI......

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, belagu semua tuh ya..masa dianggap gak bisa bahasa Inggris.

hilsya said...

cerita hampir mirip dengan kisah seorang teman .. http://hilsya.wordpress.com/2011/01/08/balada-tki-qatar/

tentu saja eike juga ga lepas dituduh jadi tki, hiiiks *lumayan buat cerita seru-seruan ke anak cucu*

IBU HALIMAH Malaysia said...

Saya ingin menyampaikan kepada seluruh Tki yang bekerja di negeri orang saya ibu HALIMAH seorang TKI DI MALAYSIA pengen pulang ke indo tapi gak ada ongkos sempat saya putus asah apalagi dengan keadaan hamil gaji suami itupun buat makan sedangkan hutang banyak kebetulan suami saya buka-buka facebook mendapatkan nomor aki katanya bisa bantu orang melunasi hutang melalui jalan TOGEL dengan keadaan susah jadi saya coba hubungi aki dan minta angka bocoran THAILAND angka yang di berikan 4D ternyata betul-betul tembus 100% bagi saudarah-saudara di indo mau di luar negri apabila punya masalah hutang sudah lama belum lunas jangan putus asah beliau bisa membantu meringankan masalah anda hubungi aki wowo di nomor +6285328880180--/-085-328-880-180 silahkan buktikan sendiri aki tidak melayani SMS demi allah saya sudah membuktikan. untuk info lebih jelas Klik: KLIK DI SINI