Tuesday, 13 July 2010

Bunting Maning Bunting Maning

Alamakjang! Udah 8 hari gw kaga mengupdate blog tercinta. Bukan sulap bukan sihir, bukan hilap bukan nyinyir, tak lain tak bukan penyebabnya adalah Ayahnya Zahia yang seminggu-an ini kaga dinas luar. Yippieeee!! Telah terjadi keajaiban dunia ke-10. Jadi, dari Senen ampe Kamis laki gw gawe di HQ (Head Quarter Office), Jum’at ambil replacement leave karena 2 minggu sebelomnya hari Minggu masih di camp, Sabtu dan Minggu libur [di kantor Abang, untuk karyawan HQ, hari Sabtu pada minggu kedua setiap bulan libur], Senen siang baru dah berangkat dinas ke Lawas. Nah makanya selama Yayang ada gw kaga menggauli internet dulu sementara waktu, sebab sibuk menggauli laki [hihihihi]. Kemana ajah neh Jeng Soes liburannya? Di rumah ajah masak2 [hari Minggu kami barbeque udang + ikan, dan gw bikin sambel pecel. Mmmm….yummy!], nganterin Zahia berenang, dan tentunya nge-mall. Kalo yang terakhir ini menyalurkan bakat gw sebagai atlet jalan santai.

Wokeh lah kalo begituh. Yuks mari kita fokus kepada intisari [jadi kangen sama majalah ini] pembicaraan. Pada suatu malam Jum’at Kliwon, beberapa waktu lalu, gw dan Abang terlibat diskusi serius yang sangat menguras otak dan membutuhkan tingkat intelegensia tinggi. Topiknya beragam, mulai dari perawatan muka yang gencar dilakukan oleh Dewi Sisik, tangisan dramatisnya Cut Tari saat KonPress mengenai permintaan maafnya kepada publik yang menurut kami kurang gregetan, hingga kasus ledakan tabung gas Elpiji yang terjadi setiap hari, dimana kami mempertimbangkan apakah perlu menulis surat kepada Bapak Menteri ESDM ato SBY, untuk menyampaikan keprihtinan kami, plus memberi beberapa saran kepada Beliau2 agar tidak terjadi ledakan lagi. Di akhir pembicaraan, Abang memberikan penawaran yang sangat menarik kepada gw.

Ayahnya Zahia : “Bun, Bunda mau ga lanjuti sekolah lagi? Kan Zahia udah mo 2 taun, jadi udah bisa dibawa kemana2”
Jeng Soes : “Lah, emang kalo udah bisa dibawa kemana2 harus dibawa juga pas Bunda kuliah? Perasaan belom pernah ada deh di dunia ini yang masuk kelas, ngedengerin dosen ngomong, sambil ngasuh anak”
Ayahnya Zahia : “Maksud Ayah teh Bunda ambil S2 di UT (Universitas Terbuka Indonesia) yang ada di Pontianak. Nah kalo UT kan tatap muka dalam 1 semester cuma 3-4 kali, selebihnya materi pelajaran diperoleh secara online. Jadi pas ke Pontianak untuk tatap muka Zahia bisa dibawa. Tar ditinggal ajah bentar di rumah sama Kakek ato Tante2nya”
Jeng Soes : “Ooooooohhhh begono. Ngomong dunks dari tadi. Emang di UT ada jurusan apa ajah Yah?”
Ayahnya Zahia : “Buka sendiri gih websitenya. Tapi saran Ayah mah Bunda ambil MM”
Jeng Soes : “Mmmmm….MM? Btw Yah, kalo pas tatap muka itu kan Bunda bisa sekalian ambil baju, kain, dll di Poti buaat dagang disini. Sambil menyelam minum kopi booo" [kumat jiwa dagangnya]
Ayahnya Zahia : “Itu juga yang Ayah pikirin. Kalo naik bus kan mo bawa baju ber-ton2 ga kena charge”
Jeng Soes : “Eh Yah, Bunda jadi kepikiran kenapa Ayah ga ngelanjutin sekolah juga? Kan kita bisa barengan”
Ayahnya Zahia : “Di UT ga ada Kehutanan”
Jeng Soes : “Jadi yang ada Kehutanan dimana?”
Ayahnya Zahia : (senyum2) “Di Australia”
Jeng Soes : (pengen nimpuk) : “Idiiiihhhh, boong bangets! Itu mah Ayah ajah yang kepengen jalan2 liat kangguru kesono”
Ayahnya Zahia : “Ya sutra, Bunda besok buka2 websitenya UT. Pendaftaran taun ajaran baru bulan Januari dan Juli. Bunda bisa mulai ikutan tuh yang Januari”
Jeng Soes : “Ocreh hani bani pumpie. Besok Bunda cari infonya”

Demikianlah sodara2 akhir dari diskusi kami. Kesimpulannya adalah izin dan restu dari suami untuk gw meneruskan kuliah. Tapia apa boleh buat, manusia berencana, Tuhan yang menentukan. Sepertinya hasrat berkuliah harus dipending dulu, setelah gw melakukan test pack dan mendapati strip 2 biji terlihat jelas di alatnya. Yoi Say, Zahia udah mo punya adik lagi. Alhamdulillah gw kembali pada profesi awal: Bu Bunting. Horrrreeeeee!!!

Jeng Soes terakhir palang merah tanggal 23 Mei. Tanggal 27 Juni, keluarlah spot kecoklatan, yang gw duga merupakan tanda2 awal menstruasi. Ternyata eh ternyata, ditunggu ampe keesokan harinya, si jago merah tidak juga muncul. Yo weiss gw mandi wajib. Tiba2 tanggal 2 Juli, pada saat gw mandi, gw melihat di lantai ada serpihan2 darah berwarna merah. Jumlahnya sedikit ajah, tapi berhubung lantai kamar mandi putih gading maka gw bisa melihat dengan jelas. Gw pun kembali berfikir akan mensruasi. Tapi lagi2 ditunggu ampe besok tu darkot (baca: darah kotor) kaga nongol2. Akhirnya, karena penasaran dan takut ada apa2, gw berkonsultasi pada seorang sahabat, orang Indonesia juga, Ibu Endang namanya, yang merupakan Dokter di Klinik Kerajaan Bintulu. Beliau bilang jangan2 gw hamil. Beliau bilang darah yang keluar biasanya terjadi sewaktu proses penempelan jabang beibeh ke rahim. Saran Beliau agar gw melakukan tes urine setelah terlambat haid 2 minggu. Tapi, secara gw dan laki kebelet dan penasaran pisan, pulang kerja Abang dengan semangat membara di dada membeli test pack. Ga tanggung2, beli 2 biji sekalian. Gw ingat sekali, hari Sabtu nan medebarkan itu, malamnya kami tidur grasak-grusuk. Beberapa kali gw terbangun, yang mau minum lah, ngelamun lah, pepsi lah (baca: pipis), mimpi ga karuan lah, nenenin Zahia lah. Begitu juga dengan Abang yang beberapa kali gw dapatin senyum2 sendiri dalam tidurnya [mimpi menang togel yah Hon?].

Adzan berkumandang. Ayam berkokok. Maling pulang dari dinasnya. Gw pun menggeliat bangun dari tempat tidur. Dengan hati dag-dig-dug-kembang-kuncup, gw mengambil test pack dan ngacir ke kamar mandi. Setelah menampung sedikit urine, meneteskannya pada alat sakti, menunggu selama 3 menit, gw melihat 2 strip nangkring dengan jelas. Gw meletakkan tu alat di atas wastafel, sementara gw wudhu dan sholat. Sebelumnya, gw bilang sama Abang yang masih baring2 di tenpt tidur “Bang, tolong liatin hasilnya. Itu kan harus ditunggu dulu 5 menit. Bunda sholat duluan yah, takut Zahia kebangun”. Hohohoho, sebenernya gw hanya mengarang alasan biar doski pas masuk kamar mandi langsung ngeliat hasilnya. Mo kasih surprise neh ceritanya. Padahal, biasanya kami selalu sholat berjama’ah. Bener dugaan gw, selesai sholat, langsung gw liat ada laki2 berperut chabi memamerkan senyum kuda Sumbawa liar, datang ke arah gw, mengecup mesra kening dan pipi gw, kemudian mengelus2 perut sambil tetap tersenyum lebar, selebar daun kelor. Yeileh, pagi2 udah India2an. Eling woiii, eling! Oya, abis itu gw langsung ngibrit ke kamar Nyokap, mewartakan info bahagia ini.

Anak manis : (senyum semanis madu) “Mom, aku hamil”
Emaknya anak manis : (masih memakai mukena dan pegang tasbeh) “Bagus dunks”
Anak manis : (senyum semanis coklat) “Tapi agak2 ngeri juga kan belum 2 taun” [dokter bilang bagi yang Caesar seharusnya menjarakkan kehamilan 2-3 taun supaya luka dalam bekas operasi sebelumnya betul2 sembuh dan kering]
Emaknya anak manis : “Yang ngeri tuh kalo hamil ga ada laki, belum merid pula! Kamu kan punya laki, jadi ga usah ngeri, wong dikasih rezeki sama Allah masa ngeri”
Anak manis : (rada sewot sedikit) “Yeeee, sapa yang nolak. Aku mah hepi pisan Mom hamil lagi. Tadi kan cuma intermezzo, sekedar mengingat petuah Dokter yang di Bintulu”
Nyokap : (buka mukena, grasak-grusuk nyari henponnya) “Mama mo ngasih tau dulu Om Budhi, Ua Herry, Kakek bla-bla-bla” [semua keluarga diabsen satu2]

Begitulah emak gw. Bernafsu sekali untuk memberi-tahu dan memberi-tempe sedulur2 di Indonesia, bahwa dirinya bakal nambah cucu. Padahal di Miri jarum jam baru menunjukkan angka 6 am kurang, yang berarti di negeri tercinta baru pukul 5 am kurang. Mau breaking news subuh2, Mom? Akhirnya gw menyarankan kepada Nyokap, untuk membuat status di pesbuk ajah, karena yakinlah mereka2 itu masih pada kebo semua [semua Om, Tante, Ua, Nenek, Kakek gw gaul2, udah tuwir tapi ga mo ketingggalan untuk ber-pesbuk ria]. Nyokap pun setubuh dengan ide jenius gw.

Baru pada hari Rabu, tanggal 7 Juli gw memeriksakan kehamilan ini di Klinik Kerajaan Tudan. Sebelumnya laki gw telah mencari info penge-check-an khusus Bu Bunting yang hanya ada hari Senen dan Rabu ajah. Kami (baca: gw, Abang, Zahia) berangkat dari rumah pukul 1.30 pm [Abang minta izin sama Bosnya untuk masuk ½ hari]. Ampe di Klinik 5 menit kemudian, langsung menuju Wad Ibu dan Anak. Ambil nomor, ngantri. Gw memanfaatkan waktu mengantri yang lumajan lama untuk kasih makan pisang ke Zahia. Alhamdulillah abis 4 biji. Setengah jam kemudian, gw dipanggil. Diinterogasi dulu untuk mengisi ‘Buku Rekod Kesihatan Ibu’. Datanya agak banyak, mulai dari: Nama Lengkap, nomor passport [harus nunjukkin passport], ke-warganegaraan, pendidikan terakhir [udah kaya mo ngelamar kerja], pekerjaan, alamat rumah, nomor telepon, dan nomor kolor [boong!]. Abis itu disuruh bayar 15 RM ke kaunter pembayaran. Udah bayar, gw diukur BB dan tinggi badan. Ternyata badan gw beda tipis ajah sama Aura Kasih. BB 57,3 kg, which is udah naik 1,3 kg dari bulan lalu, dan tinggi 155,7 cm. Selesai tahap pengukuran, gw disuruh cek darah dulu di bagian Makmal. Hasil yang bisa langsung keluar adalah kadar Hb dalam tubuh gw, yatu 12,2. Sedangkan hasil lainnya, seperti ada tidaknya penyakit2 berbahaya (HIV, darah tinggi, hepatitis, dll) baru keluar bulan depan.

Dari Makmal, balik lagi ke Wad Ibu dan Anak, ngantri. Ya ampyuuuunn, bisa betelor gw! Untungnya di bagian luar ada playground, jadi Zahia sambil nunggu bisa sambil main, tentunya sambil gw suapin makan, karena gw bawa bekel dari rumah nasi + telur dadar + wortel. Ada kali setengah jam kami menunggu. Ting-tong. Aha, nomor 34 sekarang tertera pada monitor bilik no.1. Berarti sekarang giliran gw untuk diperiksa. Masuk, disuruh duduk, eh diinterogasi lagi sama Nursenya. Ini klinik ato kantor polisis seh?! Herman gw! Kali ini pertanyaannya adalah: kapan haid terakhir, menggunakan perancang keluarga atau tidak (baca: KB), jika iya apa jenisnya, berapa jumlah orang yang hidup seatap dengan gw, berapa gaji suami [iiiihhhhh, penting bo nanya2 gaji laki gw!! Tapi emang di kartunya ada kolomnya dan wajib diisi. Serius deh nyebelin!], riwayat kandungan anak pertama, dan sebagainya, dan seterusnya. Semua data2 udah terisi sempurna, tindakan berikutny adalah pengukuran tekanan darah, dimana tensi gw 110 / 70. Abis itu gw disuruh naik ke tempat tidur, Nurse mengukur lingkar perut. Session terakhir, doski memberikan gw vitamin 2 jenis, yaitu:
1. Iron Tablets 200 mg (Ferrous Fumarate BP)
2. Folic Acid 5 mg / tab
Vitamin diminum sehari sekali. Kemudian gw disuruh menemui Dokter.

Bener2 bikin ilfill deh, karena seharian ini kerjaan kami hanyalah mengantri dan mengantri. Laki gw jangan ditanya, uring2an dari tadi ampe rambutnya berdiri semua. Kalo gw mengisi waktu dengan nyuapin Zahia. Ni bocah emang kalo di tempat2 umum makannya lancar jaya. Menunggu ampe jenggotan, tiba juga nomor gw dipanggil. Sampe di dalam, cek2 bentar pake stetoskop, kemudian Dr. Hartini menyuruh gw untuk USG. Kabur dah gw ke bilik scanning. Alhamdulillah ngantri bentar ajah karena giliran gw setelah 2 perempuan udah hamil segede bagong. Sambil duduk menunggu, Nurse membaca buku kesihatan gw, lalu mengajak bercakap2.

Nurse : “Wah baru kali ini saya lihat ada orang Indon yang degree”
Gw : (senyum mo bacok) : “Oooooooo”
Nurse : “Biasanya orang Indon yang datang, orang Bugis, Tator (Tana Toraja), Jawa, tak ada yang sekolah”
Gw : (meratapi nasib bangsa tercinta sambil mikir kenapa tadi ga bawa golok dari rumah) “Di Indonesia banyak ko perempuan yang kuliah sampai PHd”
Nurse : “Macam mana kamu ini degree jadi house wife saja tidak kerja?”
Gw : (mulai berfikir untuk menelepon Kakaek di Banten untuk mengirmkan paku 1kg dan kawat 2 ons) [santet booooo] “ Saya di Indoensia kerja, tapi resign sebab husband keterima kerja disini. Desember taun lalu saya mau kerja lagi, sudah lolos interview akhir, tapi berhubung baby tidak mau ditinggal di rumah dengan nanny jadi saya tidak jadi kerja”
Nurse : “Kamu sekolah apa kat Indon sana?”
Gw : “Agriculture”
Nurse : “Bagus itu. Laki kamu?”
Gw : (iiiiiiiihhhhh, mulut ko ga bisa diem! Cerewet amat seh nanya2 mulu dari tadi?!) “Forestry”
Nurse : “Wah bagus itu. Macam mana gaji disini? Oke tak? Ngak-ngek-ngok-guk-guk-guk-miaaaawwwww”
Gw : (mo tauuuuuuu ajaaaaa dirimyu!) “*&%#@!!^&((%$#@^%#$”

Untungnya dua emak2 hamil itu selesai juga. Jadi gw bisa terbebas dari tugas menjawab pertanyaan2 kuis berikutnya. Gw naik ke atas ranjang, Nurse mengoleskan krim warna biru di bagian perut, mulailah dia menjelajah perut gw mencari pujaan hati belahan jiwa. 30 detik ..... 60 detik ..... 120 detik ..... Ko adiknya Zahia kaga keliatan2 juga? Dia pun memanggil Nurse yang lebih senior, Ketua Jururawat di bagian scanning, Anisah namanya. Setelah sekian detik bereksplorasi Mak Cik Anisah juga ga bisa nemuin tu jabang beibeh. Beliau pun menulis ‘empty uterus’ di kartu gw dan menyuruh gw untuk menjumpai dokter lagi. Aaaarrrggggghhhh!!

Males ngantri, gw langsung mengetuk bilik Dokter. Beliau nanya kepada gw apakah gw yakin kalo gw hamil. Gw bilang kalo gw ga hamil berarti test packnya error. Beliau menyuruh gw untuk tes air seni di bagian Makmal. Again?? Perasaan gw dari todi lobak-labik (baca: bolak-balik) mulu deh ke Makmal! Laki gw mah secara males mondar-mandir jadi nunggu sama Zahia di ruang antrian dokter. Yo weiis gw kabur sendiri ke Makmal.

Alhamdulillah, ga lama kemudian hasilnya keluar, dan betul kan kalo gw postif hamil. Aya2 wae si Dokter. Balik lagi ke bilik Dokter, Beliau akhirnya menyuruh gw untuk menunggu di ruang USG, karena Beliau yang akan turun tangan sendiri untuk men-scanning gw. You know hai, sekarang udah jam 4. Ruang USG nya ajah udah mati lampunya, sebab 2 Nurse cerewet yang tadi bertanya tanpa henti ke gw udah pulang. Dr. Hartini dengan segera datang, dan mulai mengoleskan krim biru ke perut gw. Beliau juga tidak bisa menemukan ‘sesuatu’ pada uterus gw. Akhirnya Beliau menyuruh gw untuk datang 2 minggu lagi, untuk melakukan USG ulang. Beliau jelaskan, memang pada usia kandungan 6 minggu, ada yang sudah bisa terlihat di monitor, ada juga yang belum. Beliau bilang ga usah khawatir, tapi Beliau tetap mau memastikan jika calon adiknya Zahia itu memang menempel di tempat yang seharusnya, bukan di luar kandungan.

Minta doanya yah Temans. Gw agak2 parno juga setelah Dokter bilang begitu. Tapi Insya Allah segalanya akan berjalan dengan normal dan lancar, karena rencana Tuhan pastilah indah. Toh memang setelah wara-wiri cari info di internet banyak sumber mengatakan bahwa pada usia kehamilan 6 minggu, terkadang baby belum dapat terlihat, kalopun terlihat hanya berupa titik saja. Usia 8 minggu lah biasanya baru bisa terlihat jelas. Otreh deh, sekian laporannya siang ini. Gw mo ngasih makan Zahia dulu. Have a nice day Temans.

35 comments:

Bunda Farras said...

selamet ya jeung soes .. moga sehat ibu & baby na .. Zahia pasti seneng nih mo punya dd ..

Bunda Farras said...

selamet ya jeung soes .. moga sehat ibu & baby na .. Zahia pasti seneng nih mo punya dd ..

IbuDzakyFai said...

hi hi..Bu Bunting, Moga dilancarkan kehamilannya ya..Kuliah mah bs nunggu itu...

Bekti said...

Iya jeng, kalo di USG biasanya umur 8mg br keliatan jelas, itulah kenapa dulu wkt aku hamil periksa ke dokter kandungan mnginjak umur 8mg. Btw, ku kira dirimu msh kerja di forestry jeng?
Ok deh jaga diri baik2 ya, jgn terlalu capek.

Diyah-umi Zalfa said...

Selamat ya mbak...... smoga ibu & baby nya sehat. Wah Zahia mo punya adik niy.... Zalfa kpn ya??? Jadi pingin....hehehehe.....

Herien Kriestia said...

Wah slamat ya bun, ka Zahia nya dah mo punya adik. Smoga sehat ibu N bayinya, amin.. Kaka Zahia ga boleh jelous sm adiknya yah... ^_^

sally said...

Akhirnya diposting juga yeeee :D

Selamat...selamat berperut gendut,...selamat dimanjakan suami, selamat makan enak dan selamat dianugerahi mahluk cantik/ganteng titipan Allah...

Sehat selalu yaa...

*gw masih mikir2 San,....loe jadi ke Jakarta gaa??

yenni 'yendoel' said...

selamat yah soes! semoga check up 2 minggu mendatang sudah bisa terlihat jelas. dan lancar segala sesuatunya amin!

yenni 'yendoel' said...
This comment has been removed by the author.
Aulawi Ahmad said...

alhamdulillah moga sehat selalu n lahir dengan selamat..amiiiiiin

rosanakmami said...

wahwahhh
selamat ya, mbak.. ^^
zahia punya adik euy..
maunya cowo atau cewe lagi nih, mbak?
semoga sehat selalu ya..

selamat hari selasa, mbak susan
semoga hari ini menyenangkan :D

asia said...

met sore mba zahia
salam kenal dari anak baru
mohon kritik dan sarannya

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, congrats kya..bun..masa sih profesi awal bunting? ada2 aja deh. btw, suaminya baik sekali ngasih ijin kuliah lagi.

Clara said...

ohh ternyata UT itu juga ada di pontianak? kirain di jkt aja mbak xD

motik said...

Selamat lagi..akhirnya posting juga.
Sabar aja san, nanti juga keliatan. Gw dulu jg pertama kali cekup gak kliatan, pas cekup ke-2 baru kliatan.
Insya Allah sehat2 ya san sampe lahiran nanti.

Btw,menjawab pertanyaan comment mu, beberapa poto nikahan ada di page gallery,liat aja bgn atas dibawah header. Gak mau pajang byk2 ah,kl mau sini san ke jakarta tak pinjemin album fotonya hehe.. :D

Zee said...

Jeng Susan selamat ya, mudah2an sebentar lagi kelihatan janinnya.
Yah mengenai emak2 itu, lain kali ga usah ditanggapi jeng sus ajakan ngobrol ngalur ngidul gitu, terlalu baik malah bikin mereka ngejek kita hihihi..

Baby Dija said...

Kakak Zahia...
maen sama Dija yuk

Elsa said...

kalo lama gak posting, kan enak... jadi postingannya panjaaaaaaang...karena yang diceritain banyaaaak....
hehehe..

gimana hamilnya Bu?
semoga lancaaaaaaar
sehaaaaaaaaaaaaaaat..

amiiiiiin

catatan kecilku said...

Pemerikaan pertama utk ibu hamil kok panjang dan ribet ya..?
Dulu waktu aku pertama periksa ke dokter di awal2 kehamilan belum pakai USG segala lho...
Jadi, kuliahnya batal dong...

vamos angie said...

Hohohohoho selamat ya mbak..... oga2 lancar ampe persalinan.....
berkat kagak dinas ke luar nih.. hahahahahaha

senja said...

dear mba susan ^^

senangnya,alhamdulilah ya ....
baca postingan riang ini membawa aroma keriangan juga nih hehe,bawaannya senyum2 sendiri hehe.

ikut berbahagia mba.....jaga kesehatan ya,jaga makannya juga yg sehat spy naik BB nya gak banyak bgt,biar gak susah dietnya hihihi :p

buat zahia,...jd anak manis y sayang,bntr lg jadi kaka ^_^

sun sayang buat zahia :)

Lidya said...

Selamat lagi ya San, semog akehamilannya sehat dan lancar2 selalu. Zahia seneng dong mau punya adik

BunDit said...

Selamat mam. Semoga nanti calon dedek nya Zahia sehat dan kehamilannya lancar. Dulu siapa yang manas2in punya baby, eh malah hamil lagi duluan. Tularin aku doooong .. ;-)

attayaya said...

alhamdulillah
sebuah rejeki besar bagi umat manusia, terutama untuk keluarga Zulfadli.

waaah berarti harus rajin ngeblog ya.
eeeh apa hubungannya kehamilan ma ngeblog?
jiahahahahaha
hajaaaar terusssss

siroel said...

waaahhh, zahia udah mau punya adek aja nih, pasti karna ayahnya zahia yang ngga dinas ke luar, hihihi...

Sally said...

Gw jawabnya di sini aja ya San,...

Iya masih yg itu...plis kabari ya. Insya Allah klo kita jodoh pasti ketemu :)

LIB said...

gpp Mbak..
kuliah bisa belakangan

yang penting, anak dulu...

bidadari_Azzam said...

mbak,bighugs...:-*

saya jarang update,nemenin anak2 berkreativitas,;-))

FBmu gak ktemu,mbak...
add aq yah, Sry Anggana Bidadari Azzam.oce...kisses^^

Allisa Yustica Krones said...

jeng, mmg seharusnya klo pada pemeriksaan awal kehamilan, dirimu minum yang buanyak trus deket2 saat usg jangan pipis2 dulu, biar uterusnya penuh dan kantung kehamilan jadi terlihat lebih jelas. Dulu aku kandungan masih usia 4 minggu dan pas usg udah lgs keliatan krn udah dikasih tau lebih dulu sama kakakku spy minum yg banyak dan jangan pipis :D

anyway, selamat ya jeng. Sehat2 kehamilannya yaaaa...

attayaya said...

pokoke alhamdulillah
yihaaaaaaaaaaaaaa

aishi lely said...

alhamdulillah...hamil lagi...^^
hug n kiss untuk zahia... ;)
saya di puskesmas prambon-sidoarjo jawa timur :)

rita asmara said...

wah.. alhamdulillah.. selamat ya Mbak.. artinya Zahia bakal dapet adik dong..

Cerita Tugu said...

itu akibat ngga menggauli internet ya hehehe...selamat semoga sehat selalu

richo said...

wuihhhhhh nyimpen boneka nih di perut hehehe...... moga2 sehat n besok gampang lahirnya :)

Zulfadhli's Family said...

Dear All : Thanks yah atas doanya. Amien amien ya robbal 'alamin. Maap ga gw bales komennya satu2 kaya biasa, ga tau kenapa dari kemaren tumben perut agak2 mual dan kembung. Tapi ga muntah. Okeh deh, met wiken yah Temans :-)