Friday, 6 January 2012

Pengalaman Belanja di Malaysia

Sebagai QC (auditor) untuk wilayah Sarawak, Om Zul memiliki ritme kerja demikian: pergi ke camp hari Senin, pulang ke Miri paling cepet Jum’at. Bahkan kalo lagi sawan doski dinas ampe 10 hari. Atas dasar itulah dalam urusan persediaan bahan pangan, kami melakukan strategi belanja awal bulan untuk barang2 tahan lama seperti beras, susu, gula, minyak, dll) , dan belanja mingguan untuk lauk-pauk, sayur-mayur, dan buah. It means selama sebulan kurang lebih 5x kami menyambangi mall / supermarket. Sehingga tak usah Temans pertanyakan lagi keakraban yang terjalin antara gw, mall, dan mesin kasir.

Cinta segitiga cakra itu terjadi begituh saja, tanpa gw ‘ngeh’ siapa yang memulainya. Pokonya, sebagaimana yang tercantum pada Bab Tugas dan Wewenang Mamake sebagai Menteri Keuangan di Kabinet Keluargazulfadhli Bersatu jilid 4, maka ekye dituntut untuk bersikap cermat, hati2, teliti, makan kuaci rasa stroberi, dalam mengeluarkan setiap sen dana anggaran. Tujuannya hanya 1: menciptakan kestabilan ekonomi. So, saat Om Zul mulai mengeluarkan barang2 belanjaan dari troli, Zahia sibuk makan es krim coklat seharga 1 RM [infonya penting banget ya Jeng!], maka gw harus mulai memasang mata elang untuk mengawasi gerak-gerik Mba/Mas Kasir, untuk meminimalisir kejadian seperti barang di-scan 2x ato terjadi kesilapan harga.

Namun, beli majalah-di Gramedia, khilaf dan salah-sifat manusia, karena hanya Tuhan Pemilik Kesempurnaan di muka bumi ini. Dan itu pula yang terjadi padakyu, khilaf  binti dodol beberapa kali yang nyaris menyebabkan kerugian melanda sukma. Begini kronologisnya para pemirsa.

Waktu itu, kami masih tinggal di Bintulu, belom pindah ke Miri. Pada hari Minggu nan cerah merekah karena Om Zul baru ajah gajian, seperti biasa kami ngacir ke New World Mall. List belanjaan siap sedia di dompet, sebagai guide agar emak2 setengah labil ini tidak mudah terpengaruh dengan godaan syaitan yang terkutuk (baca: tulisan “SALE”, “DISCOUNT”, beserta sohibnya). Dengan cekatan dan penuh efisiensi gw mulai memasukkan satu per satu barang, dibantu oleh Zahia yang ga mo kalah eksis sama si emak.

Salah satu perkakas yang mo dibeli adalah wajan berdiameter 22 inchi. Setelah bertafakur selama 15 menit di antara wajan rupa2 merk, serta mempertimbangkan secara seksama aspek bebet-bibit-bobot [milih wajan apa suami, Jeng??], akhirnya pilihan jatuh pada wajan merk “Mawar” (nama samaran, bukan nama asli). Iseng2 deh ekye cek harga di price checker, meskipun di pantat si "Mawar" udah ada labelnya. Tempelin si kode batang alias barcode pada alat, tertera 30 RM. Tiba2 gw ngeliat di bagian pinggir wajan ada warna kehitaman. Gw pun segera mengambil wajan laen yang lebih kinclong. Iseng, cek harga lagi. Ngucek2 mata, cek harga lagi. Olalaaaa, makan lalap batang kecipir-bukan sulap bukan sihir-rujak mangga cabenya tiga-pucuk dicinta ulam tiba. Lah wajan dengan merk dan diameter yang sama, ko harganya 27 RM? Mata gw yang ngawur ato emang ada kesalahan nempelin label harga?? Karena hermansyah (baca: heran) bin penapsaran, gw kembali mengambil 3 buah sepupu si wajan “Mawar”. Yeah, harganya emang 30 RM. Soooo penonton, apakah salah jika ekye ngambil “Mawar” yang berlabel 27 RM?? Tentu tidak dunks Cyiiinn. Apakah justru harus melaporkan kepada manager disono atas kesalahan yang terjadi?? Tentu tidak dunks Cyiiinn [maapkan akyu ya Allah]. Apakah Jeng Soes memasang air muka ‘sok lempeng-sok polos’ di depan kasir?? Nah yang ini baru ‘tentu iya dunks Cyiiinn’ jawabannya. Maka wajan “Mawar” seharga 27 RM itu telah sah menjadi milik gw. Dan Alhamdulillah, mesin kasir tidak melakukan protes sama sekali [tapi ngomong2, keuntungan 3 RM tersebut halal kaga yah??].

Pengalaman kedua, mengenai kekurang-telitian kami sebagai pihak pembeli. Jadi, waktu itu Om Zul berjibaku seorang diri di depan mesin kasir, sedangkan Menteri Keuangan dan Princess lagi kelayapan beli pau coklat. Setelah semua urusan selesei, kami segera tancap gas pulang ke rumah karena jarum jam udah menunjukkan angka ½ 5, belom sholat ashar boo. Habis sholat, sambil mengeluarkan belanjaan dari plastik gw mencocokkan kembali barang dengan resit. 5 menit berlalu. Hmmmm, ko ga sinkron yah antara jumlah barang yang tertera di resit dengan jumlah barang yang ada di hadapan mata adinda?? Ulang lagi ngitungnya, masih tetep sama. Kesimpulan: melon ter-scan 2 x oleh si mesin kasir. Dasar pasutri kaga mau rugi bandar, abis sholat magrib Om Zul bela2in balik lagi ke-mall. Padahal pp dari Sungai Mas Camp ke New World Mall 30 km loh Temans. Huahaha, parah deh ah!! Jam 9 pm, laki gw datang dengan membawa susu UHT full cream isi 6 pack @ 250 ml untuk Zahia. Laporan Beliau kepada inspektur upacara: “Lapor komandan Bun2 (baca: komandan  buncit), melon kan harganya 7 RM. Ayah tuker pake susu ajah, nambah 1 RM”.

Oya, ini dia beberapa penampakan barcode scanner ato price checker yang pernah gw jumpai di beberapa supermarket di Miri dan Kuching.



Cek dulu ah berapa harga baked beans ini. Kalo mehong, bagus sphagetinya kaga pake kacang merah. Diganti pete lebih asoy kali yeee
Standing price checker (eh betul kaga seh istilahnya??) di Boulevard Imperial Mall, Miri

Asyiiikkk, diskon 30 sen. Lumajan buat kerokan hehehe

Mesin kasir di Boulevard
Kalo ini alatnya nempel di tiang. Dan karena bentuknya yang imut, Zahia minta dibeliin sebiji buat maenan di rumah. Doh!
Mesin kasir di Giant, Permymall
Price checker di Ta Kiong, The Spring Mall - Kuching juga nempel di tembok, tapi bentuknya mbulet kaya pipi Zafira hihihi.
Dan gw pun batal membeli susu ini, karena harganya lebih mahal beberapa sen dibanding di Miri. Dasar emak2 kopet!!



“Artikel ini diikutsertakan dalam Kontes Cerita Unik Belanja di BloggerPemula.Com“


Update: 21 Januari 2012, jam 1.53 am waktu Miri

Alhamdulillah 


xxxxxxxxx1289
 

35 comments:

Arman said...

belanja emang kudu teliti sih. tapi kalo sampe harus balik 30 km karena kelebihan bayar 1 melon, apa gak tekor di bensin ya? hahaha....

belum lama ini kita pas belanja di supermarket indonesia, beli 4 bungkus bumbu instant, ternyata di struk pembelanjaan tertulis 44! setelah seminggu baru nyadar. hauahaha. langsung protes dan dibalikin duitnya. lumayan tuh $40! :P

Gaphe said...

mwahahaa... duuh bun, 30 sen buat kerokan sakit kali yeee... koinnya pan cuilik cuilik.

weleh, beda dikit aja susunya belain beli di miri. woalaah emang jiwa menteri keuangan sudah mendarah daging ya bun

moga menang yee kontesnya!

Dee Ayu said...

bener banget, klo belanja emang harus teliti dan diliatin mbak2 kasirnya :D soalnya waktu itu pernah tuh aku belanja sampe discan 2 x. pertama aku diemin dulu, lah wong rada ribet juga ngomong pake bahasa korea itu. tp pas aku dah keluar, dipikir2 sayang juga boookk uangnya melayang, akhirnya masuk lagi buat bilang.hihihi

yuniarinukti said...

Sering tuh Jeng.. barang sama tapi harga beda, aneh ya.. tapi biarpun beda tapi mesin kasir gak pernah protes tuh.. ya gak salah dong kalau ekye juga milih harga yang lebih murah.. :P

yayats38 said...

Terima kasih sekali atas partisipasinya. Sudah saya catat sebagai peserta ke 24. Seluruh peserta saya catat di sini : http://yayatsudrajat.com/lomba/peserta-kontes-cerita-unik-belanja
Semoga sukses ya .. Salam hangat selalu :)

Della said...

Parah ih Jeng Soes, asli mulut gue kering nih nyengir mulu. Nggak ada deh yang bisa ngalahin gaya bertutur dikau =))

mabrurisirampog said...

widiihh,, 30 km tetep dijabanin lagi.. ckckck

jual beli dimanapun tetep harus teliti, meskipun di pasar tradisional juga tetep harus teliti.. :D

advertiyha said...

Asli,,, nih kalo menang, harus bayar pajak sama daku..!! kereeeeeeeeennn,,, lengkap bener ceritanya, tapi tetep, keliatan bgt kopetnya,, hahaha...
*pura-pura dikit dong sayang... :P

sukses jeng,,,,
daku mendoakan, agar dapat traktiran.. :P

Elsa said...

mulai eksis jadi banci kuis ya Jeng?

aku belom nemu cerita yang pas buat kontesmu nih

Mama kinan said...

Hi jeng............
wah muncul lagi buat ngontes neh..waduh masih blom lega nieh cangkulan belom bisa fokus ngontes ngontes..bw aja nggak bisa fulll hiks...samangka...semangat kakak..
wah jeng akrab sama mall yah..disini gak ada mall jeng..:(..salam buat mall yak...
ok sukses kontesnya :)
salam buat double Zee dan Uti :)

Lidya - Mama Pascal said...

emak2 penuh perhitungan ya :)

risa said...

wajan merk mawar! :D

semoga sukses kontesnya :))

DewiFatma said...

Kata papa Vales aku terlalu hitung-hitungan kalo belanja, eh, ternyata dikau lebih parahhh...huahahaha...

Cerita Tugu said...

wah luar biasa belanjanya perlu perhitungan matang ya untuk sebulan

Nchie said...

betul sekali belanja memang harus teliti,..
tapi justru itu aku agak ga ngeh,ga pernah teliti,biasanya papanya si Olive yang super teliti,dan sering komplen kalo ada harga yang tak sesuai....
Biasanya emak2 yang itungan,tapi di keluargaku papanya si Olive yang bawel dan cerewet,ya gitu pernah balik lagi karena harga tak sesuai atau beli rinso lupa ga minta mangkok hahaa...

Bekti said...

Aloo jeng... hadoooh lama amat tak jumpa yah :D, ih kangen deh ah!
Ngomongin belanja emang asiik => aku sukaa pergi belanja, tapi dengan catatan tidak terlalu jauh dari rumah dan tempat shoppingnya tidak terlalu luas dan banyak antrian... capee, hihi..
Untuk keperluan sehari-hari tempat favorit sekarang adl super*ndo, karena lebih dekat. Mengenai harga favorit ya pasar tradisional dong, hihi... none can beat pasar tradisional kaan dimasalah harga :D

Oya, semoga menang kuisnya ya jeng soes :D

Yunda Hamasah said...

Jeng, tulisannya keren euy, aku baru buat jjuga, tapi belum daftar karena masih kurang fotonya. Mau dipindah dulu :)

Senang ya belanjadi di Miri, eh Malaysia maksudku ;)

mimi RaDiAl said...

ini namanya pembeli cermat...lah mimi mah ga prnh peratian yg kyk gni, abis bayar ngeloyor aja, struk pun melayang ntah kemana hihihihijgn ditiru, eh iya mak, ai dah folo, folbek dis yooow

Mugniar said...

Keren, moga menang.
Saya gak ada ide di 'ladang' ini ^__^

Budi Arnaya said...

heee hampir sama, saya sering ngebatalin belanja karena terlalu mahal heeeee

sukses untuk kontesnya mbak

HALAMAN PUTIH said...

ketelitian perlu kita lakukan agar kesesuaian antara belanjaan dengan uang kita bawa pas.

semoga sukses kontesnya

alaika abdullah said...

Jeng..., diriku cocok banget tuh jadi menteri keuangan, ketat dan teliti.... mantap. aku selalu suka dengan tulisan2mu, humoris dan tetap bermakna.

Sukses untuk kontesnya ya... moga menang Jeng...

oiya, aku belum siapkan artikel untuk ikut perhelatanmu nih, masih ada waktukan ya? :-)

Slas said...

Belanjanya jauh banget .....
Niat hati memeluk gunung, apadaya tangan tak sampai

zone said...

waah ikutan kontes ni makcebongnya...
sukses ya mbak...
:)

niee said...

waduh,, kok bisa begitu yak mbak.. beda gitu harganya.. Kalau aku juga bakalan sama kayak mbak sus deh.. Peduli amat, yang penting dapet murah.. hehehehehe.. :P

fitra hart said...

hmmmmm......

kakaakin said...

Haha... itu tuh yang RM 27, keknya bukan salah kita kan kalo ngambil yang lebih murah...?
#nyari pembelaan diri :D

femalebox said...

Thanks mom dah singgah ya....

Mugniar said...

Jeng Soes, bila sempat tolong ke link saya ya:

http://mugniarm.blogspot.com/2012/01/award-versatile-for-amazing-bloggers.html

Ada award yang mau saya sampaikan. Semoga berkenan.
Terimakasih :D

Lyliana Thia said...

Emang kasir kudu dipantengin terus ya mbak.. Wkwkwk.. :-D

Maapkan eike baru mampir.. Aku nggak bisa ninggalin jejak di kolom komentar dibawah postingan, San.. Gara2 koneksi inet.. Ini pake hape, mumpung koneksi lg "bersahabat." Hehehe..

Btw, gmn kabar sekolah Zahia.? Nanti ditulis diblog Zahia San.. :-D

lukisan bunga said...

yah namanya jg irt pasti menimbang2 dlo n harus pintar2 mengeluarkan uang hihih

salam kenal n sukses selalu :)

yayats38 said...

Sip .. nomornya sudah sesuai .. :) Tinggal proses transfer saja.
Terima kasih ya :)

yayats38 said...

Mbak proses transfer sudah dilakukan .. silakan di cek rekeningnya ya, mohon konfirmasinya.
Trims.
Salam
Yayat

Kids Party said...

nice post ;)

PAK SOLIHIN DI MEDANG said...

saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama MBAH KABOIRENG dan dia memberikan nomor MBAH KABOIRENG,dia bilan kepada saya kalau MBAH KABOIRENG bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi MBAH KABOIRENG dan dengan senan hati MBAH KABOIRENG ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085=260=482=111 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan MBAH KABOIRENG dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya.. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI













saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama MBAH KABOIRENG dan dia memberikan nomor MBAH KABOIRENG,dia bilan kepada saya kalau MBAH KABOIRENG bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi MBAH KABOIRENG dan dengan senan hati MBAH KABOIRENG ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085=260=482=111 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan MBAH KABOIRENG dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya.. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI