Tuesday, 2 February 2010

Cerita Wiken Zahia & Ayah Bunda

Ayah Zahia orangnya super sibuk. Dinas luar mulu kerjanya. Bunda seh paham banget karena wilayah kerjanya yang luas, ada di Sarawak, Sabah, hingga perbatasan Brunei Darussalam. So, dalam 1 minggu palingan ada di rumah 1-2 hari. Jadi Sabtu dan Minggu merupakan hari yang spesial karena Ayah datang. Menyambut kedatangan suami tercinta, dari pagi Bunda heboh masak2, plus bikin cemilan dan minuman special untuk Ayah. Kegiatan kami pada saat weekend biasanya adalah sbb: Sabtu habis sholat dzuhur shopping ke mall untuk beli bahan pangan (stock untuk 1 minggu) dan kebutuhan2 RT yang udah pada habis. Hari Minggu pagi jalan2 keliling rumah, dan kalo sorenya ga hujan langsung ngacir ke Swimming Pool bawa Zahia berenang. Kadang jalan2 ke rumah Bu Dokter Endang di Taman Istiwajar atau ke rumah Datuk James.

Hari Sabtu kemarin disibukkan dengan acara shopping karena persediaan barang2 udah pada habis, mulai dari detergen, cairan pewangi untuk ngepel, sabun cuci piring, Milo nya Ayah, Anlene Bunda & Uti, gula, mentega, sayur, ayam, buah Zahia, dan teman2nya. Setelah belanja yang menghabiskan waktu 2 jam ituh, kami pun langsung pulang. Malamnya ga kemana2 karena Ayah cape abis nyetir seharian. Lagian wong laki jarang2 di rumah yah sekalinya ada dipake deh waktunya buat manja2an [cuittt…cuittt].

Hari Minggu pagi, Bunda dengan semangat mengajak Ayah berjalan2 dengan Zahia keliling rumah, menghirup udara pagi di tempat yang masih asri dan jauh dari kontaminasi asap2 kendaraan bermotor. FYI, rumah dinas kami berada di tengah hutan. Tapi jangan bayangkan hutan alam yang masih banyak harimau, gajah, beruang, dan sebangsanya. Tidak, Alhamdulillah tidak di hutan seperti tempatnya Tarzan (camp kami hanya 30 menit dari Bandar Bintulu). Cuma yah harap maklum yang namanya perusahaan forestry ga mungkin lah letaknya di tengah2 kota yang deket mall dan dengan mudah bisa pesen delivery service nya Pizza Hut. Setiap hari, jika cuaca bagus (ga hujan atau berkabut tebal), Zahia bangun pagi, dan penyakit males ga menyerang Bunda, maka Zahia dan Bunda (plus Uti dan Mak Cik) akan berjalan2 keliling rumah, kurang lebih 600 meter-an. Sedangkan kalo hari Minggu biasanya bertiga ajah jalan2nya (Zahia, Ayah & Bunda). Sambil berjalan Bunda nyanyi2 [dengan terengah2 sehingga nadanya jadi ga karuan], Zahia tepuk tangan. Bunda ceritain tentang burung, bunga, pohon Acasia, aliran air di parit, batu2an, anjing, mobil, pokonya semua yang keliatan di depan mata. Kalo Bunda cerita Zahia langsung heboh nunjuk2 ke objek yang lagi diceritain sambil ngoceh2 bahasa yang hanya Zahia & Tuhan yang tau [hihihihi]. Sering juga bibirnya dimonyong2in trus ketawa-ketiwi dengan genitnya sambil mejem2in mata [kalo genit mah turunan emaknya].

Sebelum2nya acara jalan2 merupakan tantangan buat Bunda, karena Bunda harus menggendong Zahia dari keluar rumah sampai di dalam rumah lagi (kecuali kalo ada Ayah bisa gantian). Bukannya Bunda sok2an kuat, Zahianya ogah digendong sama Mak Cik. Kalo Uti yang gendong kan kasian, bisa pengkor bo! Tapi, semenjak Zahia beumur 15 bulan, acara jalan2 jadi menyenangkan buangetz. Soalnya Zahia malah seneng berjalan sendiri. Sodara2 sekalian, Zahia tuh belom bisa jalan sendiri, masih “rambatan”. Kalopun jalan sendiri ga berpegangan paling jauh beraninya 5 langkah, itupun kaya lari tapi pake acara oleng2 gituh [bikin sport jantung yang ngeliat, takut jatuh]. Yang dimaksud jalan disini adalah berjalan sambil dipegangin kedua tangannya.

Jadi, pas hari Minggu kemarin Zahia + AyBun jalan2, dari depan rumah Zahia udah jalan sendiri. Tanah agak becek karena malamnya smpet hujan bentar, so Zahia Bunda pakein sandal. Kalo biasanya mah hajar ajah tanpa alas kaki [supaya kakinya kuat dan syarafnya ngerasain apa yang sedang diinjeknya, apakah tanah, rumput, atau batu. Sekalian pijet refleksi tradisional juga]. Di jalanan turunan yang berbatu2 pun, Zahia tetep ga mo digendong. Beberapa kali kita berhenti. Pas di tepi jalan ada Mimosa pudica, kita berhenti. Bunda suruh Zahia nyoba untuk sentuh daunnya pake tangan dan kakinya, sambil dijelaskan bahwa daun putri malu akan segera menutup jika mendapat sentuhan. Waktu ada parit, kita main lempar2an batu. Ayah jelaskan bahwa kalo batu dilemparkan ke air, maka airnya akan muncrat [Bun, plizz deh bahasanya pake Bahasa Indonesia yang sesuai EYD]. Semakin besar batunya, air yang muncrat akan semakin banyak / tinggi. Zahia juga nyoba ngelempar batu walopun deket ajah jatuhnya [it’s ok Hon]. Ketika ngeliat pohon Acasia, Ayah memetikkan daunnya untuk Zahia pegang sehingga Zahia bisa merasakan bagaimana pertulangan daunnya, apakah menyirip atau sejajar. Begitu juga saat melintasi jalan yang banyak kerikil, kita nongkrong sebentar buat poto2 [narsisnya kumat]. Zahia duduk dengan antengnya dan mainin kerikil2 yang ada. Bahkan kalo ga dilarang tu anak dah mo tiduran ngampar di tengah jalan. Walah Nduk! Pas ada anjing lewat, Zahia langsung niruin suara dogi yang lagi nahan pup. Yang paling lama kami berhenti di pokok2 anggrek hutan. Selain berpoto2, kami juga ngambilin anggrek2 hutan yang cantik ituh untuk dimasukkin ke dalam gelas trus dipajang di atas kulkas (karena di rumah ga punya vas bunga). Total Zahia berjalan sendiri, di hari Minggu yang cerah kemarin, adalah ……. 300 meter [prok-prok-prok, tepuk tangan meriah buat Zahia]. Huebatnya cinta AyBun!! Good girl, tingkatkan terus prestasimu yah Sayang.

Sesampainya di rumah Zahia langsung nenen, terus mandi. Oya sodara2, Zahia sekarang udah pinter loh simpen baju kotornya sendiri di keranjang khusus untuk pakaian kotor dan buang diapersnya ke tempat sampah. Malah sekarang kalo di kamar ada baju / kain / apapun yang kotor2 Zahia dengan semangat masukkin ke keranjang merah itu. Sebelumnya, sandal yang bekas dipake jalan2 juga dimasukkan lagi ke box tempat sepatu dan sandal Zahia. Acara mandi pun jadi lebih menyenangkan. Zahia pegang showernya sendiri, ngeguyur badannya. Walopun ga jarang showernya diarahkan ke Bunda yang akhirnya jadi ikutan mandi. Kalo Bunda bilang “shampoo your hair”, Zahia langsung angkat tangannya dan nyampoin kepalanya. Kalo Bunda bilang “soap your body”, langsung deh dengan heboh nyabunin seluruh badannya. Dan kalo pipis / pup, terus AyBun cebokin di kloset, Zahia juga udah pinter neken flushnya. Terus kalo Bunda tanya "udah belum mandinya?" Zahia langsung jawab "udah". Hehehe, pokonya 4 jempol deh buat anak AyBun yang pintar [NB: kalo belum jawab jangan coba2 diangkat dari kamar mandi, ngamuk yang adanya].

Habis mandi Zahia langsung makan pake oat + daging payau (rusa) rebus + daun ubi. Untuk minumnya udah Mak Cik siapkan jus pear. Sementara Bunda nyuapin Zahia, Ayah sang chef handal di rumah langsung ngeluarin daging dan tulang payau dari kulkas dan bikin 2 menu sekaligus: rendang dan sup tulang. Mmmm….yummy!! Tambah lope2 deh sama suamikyu. Tapi yah sodara2, ternyata tulang payau ga enak dibikin sup. Kenapa? Karena ga berlemak. Sup tanpa kaldu kan rasanya hambar. Untuk mengakalinya, Bunda menggoreng tulangnya (bukan tulang doang koq karena disekelilingnya masih nempel daging), yang terlebih dahulu dilumurin dengan tepung terigu + garam + merica. Jadi deh tulang berdaging rasa krispi. Uenak tenan. Sayurnya adalah pecel ketimun ala Mak Cik. Kami pun makan dengan lahapnya, apalagi dah lama ga makan daging payau, terakhir waktu di Kaltim dulu. Lucunya, Zahia pas ngeliat rendang dan tau rendangnya dikasih cabe, langsung nengok ke arah AyBun sambil ssshhhhh…..sssssshhhhh…. kaya orang kepedesan gituh. Huahahaha, lutuna Tuan Putri. Adegan makan2 pun ditutup dengan menu es kolak pumpkin buatan Bunda.

Habis makan, perut kenyang, penyakit ngantuk pun datang. Langsung deh kami bertiga grok2 dengan sukses. Sorenya, setelah bobo siang, sekitar jam ½ 4 kami cabs ke Bandar karena Ayah mau scan sesuatu (di camp ga ada scanner). Pulangnya Bunda beli roti tawar dulu di Chef. Malamnya Bunda sibuk beres2 pakaian Ayah karena besok, Senin siang, Ayah udah cabut lagi dinas ke Miri dan Lawas, sampai hari Jum'at. Weleh…weleh…sibuknya Om yang satu ini. Tinggal bininya deh yang garuk2 karena jablay [sensor!!!!!].

So, gimana dengan wiken kemarin, Temans? Pasti menyenangkan dunks kumpul dengan suami dan anak2 tercinta.

6 comments:

zee said...

Wah ayahnya Zahia jago masak ya. Enak bener ya, sesekali bunda-nya dimanjakan.
Dulu Vaya jg baru bisa jalan bener-bener itu umur 15 bulan, tapi baru 6 langkah, dan jg harus dipegang utk berjalan karena kakinya belom kuat.

Hmm tapi kok minuman kita sama ya? Ayahnya Vaya juga minum Milo, dan maminya minumnya Anlene hahahaa... saking takutnya tulang keropos :D.

Tapi enak ya tinggal di hutan-2, even hutan modern, soalnya alamnya masih asri, jadi mo bawa anak jalan mengenal alam itu pas bener...!

Lidya said...

Segar dan masih bisa mengirup udara tanpa polusi ya bun kalau tinggal di hutan. Tapi gak ada ular kan? hehehe

Kapan nih bun mudik?

Bunda Nayla said...

Zahia hebat deh udah kuat jalan kaki ya nak...
PAsti seneng ya kalo wiken kumpul sama kel, gak jablay lagi atuh si bunda...hihihihihi

Zulfadhli's Family said...

Mami Vaya : Yoi Mba enaknya punya laki yang jago masak kalo lagi males masak Ayahnya Zahia deh yang turun tangan :-) Wah emang Anlene kayanya minuman para emak2 yang khawatir tulangnya keropos hihihi

Mama Pascal ; Alhamdulillah Mba kaga ada uler. Hih, jangan sampe deh!! Ngeri bo!! Mudiknya pas Lebaran Mba. Tar Kopdar yuks Mba :-)

Bunda Nayla : Hehehe jablaynya sembuh karena obatnya udah dateng. Doain yah Tante biar Zahia bisa cepet jalan sendiri ga perlu dipegangin lagi. Salam buat Ka Nay yang baru pulang liburan

astien said...

aluu bun..salam kenal ya
duh sering ditinggal hubby tugas ke luar kota...untungnya masih ada wiken buat kumpul bareng ya...

Zulfadhli's Family said...

Mba Astien : Thanks yah Mba dah mampir ke blog kami :-) Saya juga uda mampir ke blog Mba. Boleh di link ga? Salam kenal juga buat Mas Ki dan baby Azkia dari Zahia :-)